Biarkan Ia Bermula Dengan Saya

Biarkan Ia Bermula Dengan Saya

Terdapat lagu yang telah menjadi "mantera" untuk saya. Satu yang saya nyanyikan sama ada dengan kuat atau secara dalaman kepada diri sendiri apabila saya merasa tertekan, atau marah, atau kecewa dengan cara lain. Ia adalah "Lagu Keamanan" ...

Anda mungkin biasa dengannya. Ia adalah lagu yang dinyanyikan dalam banyak gereja "pemikiran baru" seperti Gereja Unity. Baris pertama ialah: Hendaklah ada kedamaian di bumi, dan biarkan ia bermula dengan saya.

Ia berfungsi sebagai peringatan yang baik apabila saya mendapati diri saya dalam keadaan di mana saya akan bereaksi dengan kemarahan, atau penghakiman, atau kritikan. Daripada bertindak balas dengan kemarahan, saya dengan senyap menyanyi kepada diri saya sendiri, "Hendaklah ada kedamaian di bumi, dan biarkan ia bermula dengan saya."

Kami Sentiasa Memiliki Pilihan: Damai atau Kemarahan

Terdapat banyak kesempatan dalam kehidupan di mana "kedamaian batin" kami dicabar. Sama ada ia duduk dalam kesesakan lalu lintas semasa lewat untuk bekerja, atau mempunyai seseorang yang memotong anda dengan bahaya di lebuh raya, atau ada orang yang mengatakan sesuatu kepada anda yang mencetuskan kemarahan anda ...

Kesemua situasi ini adalah peristiwa di mana kita dibentangkan dengan pilihan: keamanan atau kemarahan. Kadang-kadang kita bertindak balas dengan cepat sehingga kata-kata yang marah keluar dari mulut kita sebelum kita mempunyai peluang untuk berfikir ... Namun, selalu ada momen yang akan datang. Kami mempunyai pilihan mengenai sama ada untuk meneruskan kemarahan, memanjangkan hujah, atau memilih keamanan.

Memilih Keamanan Tidak Selalu Mudah

Memilih keamanan tidak selalunya mudah. Ia melibatkan menelan kebanggaan kita, meletakkan ego kita di bawah dua atau dua, dan mungkin membiarkan orang lain merasa seperti mereka "menang". Tetapi siapa yang benar-benar menang? Orang yang dimakan dengan kemarahan dan kebencian, atau orang yang tetap damai di dalam diri?

Saya tahu untuk diri sendiri, saya lebih menikmati kehidupan apabila saya berada dalam keadaan aman dalam keadaan dalaman. Itulah sebabnya saya membuat pilihan, dan saya sering memperbaharuinya (terutamanya apabila saya "melepaskan kereta api damai"). Pilihan saya? "Hendaklah ada kedamaian di bumi dan biarkan ia bermula dengan saya."

Siapa Boleh Tukar? Saya, diri saya dan aku

Kita belajar dalam kehidupan, pada satu ketika, bahawa kita tidak boleh mengubah orang lain. Tuhan tahu kita semua telah cuba mengubah adik-beradik kita, ibu bapa kita, anak-anak kita, pasangan kita, rakan-rakan kita, dan lain-lain. Apa yang kita dapati, pada satu ketika di sepanjang jalan, adalah kita tidak boleh mengubah orang lain. Kita hanya boleh menukar diri kita, dan kemudian diharapkan kita menjadi "model peranan". Kami mengajar dengan contoh kami.

Oleh itu, jika kita ingin mempunyai kewujudan yang lebih aman dengan keluarga kita, jiran kita, dunia kita, maka kita mesti bermula dengan memiliki kedamaian dalam diri kita sendiri. Kami adalah nombor satu.

Membuat Keamanan Dalam Keutamaan

Apabila kita mulakan dengan membuat kedamaian batin keutamaan kita, kita mendapati bahawa kita semakin banyak dalam keadaan di mana kemarahan dan kemarahan adalah peraturan. Kami memilih perdamaian atas gosip, kemarahan, kekecewaan, mendapat tekanan dan dendam.

Apabila kita membuat harmoni batin keutamaan dalam kehidupan kita, banyak perkara yang kurang penting. Kami tidak kecewa dengan perkara-perkara yang benar-benar tidak berbangkit - seperti sampah yang tidak dikeluarkan. Atau sekurang-kurangnya jika kita kecewa, kita dapat mengatasinya lebih cepat ... sebaik sahaja kita ingat untuk memilih ketenangan batin. Ini tidak bermakna kita tidak mengambil tindakan, atau langkah-langkah untuk mencapai matlamat yang kita inginkan, itu bermakna kita tidak melakukannya dengan kebencian dan kemarahan di dalam hati kita.

Siapakah yang Terjaga oleh Kemarahan Saya? Saya, diri saya dan aku

Tidak ada keperluan untuk bergantung kepada dendam, kerana orang yang benar-benar menyakitkan dan menyakitkan adalah pemegang tenaga dendam - saya, saya & saya. Kami menyedari bahawa kemarahan menyakitkan kita lebih daripada orang yang diarahkan kepada - Lagipun, kadang-kadang orang yang anda marah pada tidak tahu anda marah, dan mereka telah pergi dan menikmati kehidupan mereka. Namun, anda, orang yang marah, adalah orang yang sengsara.

Perkara utama untuk menyedari adalah kita sentiasa mempunyai pilihan. Menjadi marah atau tidak marah, bersikap damai atau tidak bersahabat. Itulah persoalannya.

Kami Bukan Mangsa Emosi & Reaksi Kami

Biarkan Ia Bermula Dengan SayaKehidupan menjadi lebih mudah apabila kita menyedari bahawa kita bukanlah mangsa emosi kita dan reaksi kita. Walaupun kita mungkin "terbawa-bawa" oleh mereka sekali-sekala, apabila kita "menangkap" kita boleh mengubah arah yang kita menuju.

Kami bukan mangsa yang tidak berdaya. Kami adalah makhluk yang berkuasa yang dapat mengendalikan kehidupan kita dengan memperhatikan fikiran kita, kata-kata kita, tindakan kita. Apa pun realiti yang kita mahu buat dalam kehidupan kita, kita mesti berfikir, mengatakannya, dan kemudian mengambil tindakan yang sesuai untuk membuatnya menjadi kenyataan.

Oleh itu jika anda menetapkan matlamat anda untuk menjadi kedamaian batin (atau keharmonian batin, atau cinta), maka terlebih dahulu anda harus "berfikir" sesering yang anda boleh. Ulangi sendiri pengesahan positif untuk mengukuhkan keputusan anda.

Seperti yang kita telah dicuci sebagai pola pemikiran negatif, kita perlu membasuh otak kita sendiri dan melakukan pembersihan rumah yang baik, dan menanam benih realiti yang kita inginkan. Apabila kita menanam benih-benih itu (pemikiran positif), kami membantu mereka tumbuh dengan mengulangi mereka secara serentak, dengan senyap dan kuat. Semakin kita mengubah pemikiran kita, semakin banyak akibat dari pemikiran kita (kata-kata dan tindakan kita) berubah.

Biar Jadilah Damai di Bumi, dan Biarkan Ia Bermula Dengan Aku

Apabila saya merasa diri saya berasa marah, saya mengingatkan diri saya sendiri (secara dalaman): "Mari ada perdamaian di bumi, dan biarlah bermula dengan saya." Hanya ingat pilihan itu melemparkan peredam pada api kemarahan yang mula membina.

Apa yang kita perlu terima ialah kemarahan adalah pilihan - kita. Yang tidak bermakna kita "buruk" apabila kita menyerah kepada kemarahan. Tidak. Ia tidak buruk - ia hanya satu pilihan yang dibuat (mungkin tidak sedar) pada ketika itu. Namun, pada akhirnya, kita akan mengingati komitmen kita untuk kedamaian batin, dan kemudian kita akan "mengubah minda kita" tentang memilih kemarahan.

Pada mulanya ia mungkin mengambil masa beberapa hari untuk mengubah fikiran kita, maka kita sampai pada titik ketika kita akan memilih perdamaian beberapa minit setelah memilih kemarahan, dan akhirnya, kita tidak akan memilih kemarahan sama sekali. Ia tidak akan menjadi pilihan - kebanyakan masa. Mungkin kadang-kadang ada masa apabila anda memilih kemarahan ... dan kemudian anda akan ingat bahawa "pilihan sebenar" anda, pilihan kekal anda adalah kedamaian dalaman dan anda akan mengubah tingkah laku anda. Ia adalah proses yang berterusan.

Menguasai Skill Baru Mengambil Amalan

Perkara utama yang perlu diingati ialah tidak meletakkan rasa bersalah dan menyalahkan diri sendiri kerana kemarahan anda. Kita manusia. Kami telah mempelajari banyak cara untuk menanggapi situasi dari ibu bapa, adik-beradik, rakan sebaya, TV, filem, dan sebagainya. Sekali maklum balas ini menjadi kebiasaan, mereka lebih sukar untuk ditinggalkan. Jadi, ia adalah persoalan "memperbaik pilihan" secara berterusan. Ini kisah lama seorang anak belajar berjalan. Setiap kali anak jatuh, ia harus memutuskan ia mahu terus mencuba, walaupun ia akan jatuh lagi dan lagi sebelum mencapai matlamatnya.

Ia sama dengan kita dan perubahan yang kita mahu lakukan dalam kehidupan kita. Seperti apa yang baru kita belajar, berbasikal, bermain ski, menunggang kuda, bercakap bahasa baru, kita tidak mendapatnya "betul" pada mulanya. Kita belajar teknik, kita mengamalkan, kita membuat kesilapan, tapi akhirnya, jika kita tidak berputus asa, kita mencapai matlamat kita - kita telah "menguasai" kemahiran baru. Yang tidak bermakna kita kemudiannya sempurna di sana ... Selalu lebih banyak untuk belajar. Perkara utama adalah untuk tidak menyerah diri. Kami "sedang dibina" dan oleh itu mesti memberi kita peluang untuk tidak "mempunyai semuanya bersama".

Jadi, marilah ada kedamaian di bumi, dan dalam setiap kita, dan biarkan ia bermula dengan saya (dan setiap daripada kita) ... satu nafas pada satu masa. satu pemikiran pada satu masa, satu tindakan (dan reaksi) pada suatu masa.

Buku disyorkan:

Mencari Keberanian Dalaman oleh Mark Nepo.Mencari Keberanian Dalam Negeri
oleh Mark Nepo.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 3.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}