Kes yang Normal untuk Mengganggu: Memberi tumpuan kepada Komuniti dan Kerjasama

Kes yang Normal untuk Mengganggu: Memberi tumpuan kepada Komuniti dan KerjasamaKompleks Cohousing Duwamish di Seattle Barat, Washington.
Photo credit: Joe Mabel

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kami telah mula melihat kes-kes yang saling menjanjikan dan amalan kolaborasi yang terjejas ke dalam perangkap cara berfikir dan melakukan neoliberal: idea carpooling dan masa perbankan yang berubah menjadi orang-orang seperti Uber dan TaskRabbit, konsep bersama perumahan yang menghasilkan tertutup dan komuniti berpagar eksklusif, dan sebagainya.

Bagaimanakah kita harus menghalang potensi sosial untuk berkongsi amalan daripada dinetralkan oleh kuasa idea dan ekonomi neoliberal? Bagaimanakah amalan kolaborasi yang menjanjikan tersebar di samping mengekalkan nilai sosial mereka, yang akan menyumbang dalam peralihan ke arah masyarakat yang berdaya tahan dan mampan?

Untuk menjawab soalan-soalan ini, sangat berguna untuk memperkenalkan tiga konsep yang saling berkaitan: organisasi kerjasama, barangan relasional, dan komuniti sosial.

Kerjasama organisasi adalah relevan untuk kami kerana dua sebab. Berdasarkan kerjasama, mereka membenarkan kita menghadapi masalah sosial, alam sekitar, dan ekonomi yang tidak dapat dikendalikan. Mereka juga menjana nilai sosial. Malah, apabila orang bekerjasama untuk mendapatkan keputusan - seperti menjaga anak-anak atau orang tua atau menubuhkan bengkel komuniti - mereka juga boleh menghasilkan, sebagai sejenis kesan sampingan, barang relasi - barangan immaterial seperti amanah, empati, keramahan, dan perhatian - kewujudannya bergantung kepada kualiti interaksi manusia.

Sebaliknya barang-barang relasi ini dapat menambah masyarakat di mana mereka telah dihasilkan, dengan mengambil nilai sosial yang lebih besar. Iaitu, mereka menjadi komuniti sosial. Lebih tepat: Komon sosial dihasilkan dan ditanam oleh jaringan interaksi antara orang, dan antara orang dan tempat mereka tinggal. Mereka cukup beragam, dari rasa aman di bandar atau kepercayaan bersama di kawasan kejiranan untuk pandangan umum tentang hak asasi manusia dan demokrasi, atau untuk membuka dan menyertakan pendatang baru. Mereka juga mungkin mempunyai kompetensi tertentu seperti kreativiti, keupayaan reka bentuk, atau keusahawanan. Dan apabila mereka tersebar luas dalam masyarakat, mereka menjadi salah satu aspek yang mencirikannya.

Komon sosial adalah gam yang menyimpannya bersama, memberikan perpaduan dan ketahanan sosial. Oleh itu, nilai sosial organisasi kolaboratif adalah sumbangan yang boleh mereka berikan kepada proses pembinaan komuniti sosial ini.

Pertubuhan kerjasama dapat menghasilkan apa yang sangat diperlukan untuk melawan penyakit sosial hiper-individu, kehilangan perpaduan sosial, dan kerapuhan yang semakin menonjolkan masyarakat sekarang. Masalahnya adalah masalah reka bentuk. Jadi, bagaimanakah kita menjadikan nilai sosial berpotensi ini nyata? Dan bukan hanya pada amalan yang menjanjikan peringkat awal, tetapi juga apabila ia matang dan berjaya, bagaimana kita membuatnya tersebar?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Untuk menilai organisasi kerjasama, dua dimensi harus dipertimbangkan: keberkesanan dan nilai sosial mereka. Keberkesanan menunjukkan hasil yang mereka capai berkaitan dengan usaha yang mereka minta melibatkan pelaku dan nilai sosial yang menonjolkan kemampuan mereka untuk menghasilkan barang relasional.

Keberkesanan / nilai perdagangan sosial

Pengeluaran nilai sosial bukanlah percuma. Barang-barang relasional di mana ia dibina memerlukan masa dan perhatian - dua sumber yang sangat terhad. Oleh itu, dalam mengamalkan organisasi kerjasama, suatu perdagangan di antara keberkesanan dan nilai sosial muncul: pencarian untuk memaksimumkan yang pertama, yang bertujuan untuk mengurangkan masa dan perhatian yang diminta, mengagihkan kedua. Dan begitu juga sebaliknya.

Sebenarnya, untuk menjadi lebih mudah dan mampu diterima pakai oleh sebilangan besar orang, organisasi kerjasama diminta lebih berkesan. Dan demi keberkesanan ini, mereka cenderung kehilangan nilai sosial mereka. Hasilnya adalah, walaupun mereka berjaya secara praktikal, tidak menghasilkan barang-barang relasi, mereka tidak menyumbang kepada proses pembangunan komuniti sosial. Oleh itu, penyebaran mereka tidak menyumbang kepada peningkatan kualiti sosial dari segi kohesi dan daya tahan.

Sebaliknya, jika nilai sosial adalah sangat tinggi, kerjasama juga sangat menuntut (dari segi masa dan perhatian) dan, untuk sebab yang sama, keberkesanan dan kebolehcapaiannya - atau dianggap rendah. Oleh itu, tidak ramai yang mempunyai kemungkinan dan / atau kehendak untuk turut serta. Hasilnya ialah kes seperti ini, walaupun organisasi dapat melakukan kerja yang menarik dan bermakna, mereka tidak menyumbang kepada peningkatan keseluruhan masyarakat. Sebenarnya, barang-barang relasional yang mereka hasilkan, yang terkurung dalam kumpulan kecil pelaku yang sangat komited, tidak berkumpul, menyambung, atau menjadi komuniti sosial.

Oleh itu, inti dari mana-mana strategi reka bentuk yang bertujuan untuk menyebarkan pertubuhan-pertubuhan kolaboratif tanpa kehilangan nilai sosial mereka adalah dalam menentukan, kes demi kes, keseimbangan yang paling tepat antara keberkesanan dan nilai sosial. Mereka mestilah cukup berkesan untuk dapat diakses oleh bilangan orang yang lebih besar dan, pada masa yang sama, mereka harus dikurniakan barang-barang relasi itu agar orang yang berpotensi terlibat mungkin menghargai dan tersedia untuk menghasilkan. Apabila keseimbangan ini berjaya dijumpai, organisasi kolaborasi ini merebak dan nilai-nilai sosial yang berkaitan juga, bekerjasama dalam proses pembinaan komuniti sosial.

Ambil, sebagai contoh, kebun komuniti 500 atau sebagainya di New York City yang melibatkan sejumlah besar orang yang beroperasi dengan semangat komuniti. Tingkah laku kolaboratif semacam ini mempunyai keupayaan untuk berlalunya masa - beberapa taman kini telah wujud selama lebih dari 30. Hasil yang hebat ini diperolehi terima kasih kepada pemahaman bersama tentang mereka yang terlibat dan, yang paling penting, dan dengan sokongan organisasi awam, GreenThumb, yang dengan lembut menguatkan komuniti tukang kebun dan memberi mereka beberapa peraturan yang mudah.

Pada pandangan saya, contoh ini dengan jelas memberitahu kita bagaimana keseimbangan antara keberkesanan dan nilai sosial dapat dibuat dengan sistem yang direka dengan baik - atau, lebih baik lagi, direka bentuk bersama - sistem, perkhidmatan, prosedur, norma, dan sokongan ekonomi. Sebagai sangat terkenal, contoh ini mempunyai kelebihan yang memerlukan hanya beberapa perkataan yang akan dibentangkan.

Nasib baik, beberapa orang lain yang kurang dikenali dapat ditemui di semua bidang kehidupan sehari-hari. Salah satu kegemaran saya adalah program kerjasama yang dibangunkan di Milan oleh Yayasan Perumahan Sosial yang boleh dilihat sebagai evolusi dewasa idea bersama perumahan. Dalam kes ini, beratus-ratus keluarga, dalam beberapa projek yang berbeza, telah disokong dalam proses pembinaan komuniti yang berlaku selari dengan proses pembinaan rumah masa depan mereka. Tujuannya adalah untuk menyokong kerjasama mereka dalam mereka bentuk dan mengurus rumah mereka dan ruang-ruang yang sama. Dalam hal ini juga, peranan institusi - Yayasan Perumahan Sosial - adalah untuk mewujudkan satu sistem yang membolehkan yang mampu menyokong proses pembelajaran dengan perlahan: orang yang pada awalnya tidak saling mengenali, terpaksa belajar bagaimana untuk bekerjasama dalam cara yang berkesan (dalam reka bentuk dan kemudian dalam pengurusan kolaboratif rumah mereka). Program ini mewujudkan interaksi mesra dan keterbukaan di kalangan kumpulan.

Apakah contoh-contoh ini, dan banyak lagi yang serupa yang boleh dicadangkan, tunjukkan kepada kami?

Dari segi trajektori inovasi, mereka mendedahkan bahawa adalah mungkin untuk berpindah dari penyelesaian yang sesuai untuk beberapa orang yang komited (wira sosial yang memulakan aplikasi pertama mereka), kepada ekosistem yang menawarkan peluang untuk menyelesaikan masalah yang menghasilkan nilai-nilai sosial kepada ramai, peserta kurang komited : orang biasa yang pilihan normalnya bercanggah dengan trend arus perdana terhadap hiper individualisasi dan kerapuhan sosial. Saya akan memanggil syarat-syarat yang sangat istimewa di mana pilihan-pilihan ini dapat dilakukan "normalisasi mengganggu."

Reka bentuk untuk normalisasi yang mengganggu

Dengan normalisasi mengganggu, saya bermaksud satu set amalan yang, walaupun ia mungkin menjadi normal dalam konteks tertentu (dan dengan itu boleh disebarkan secara tempatan), boleh mengganggu dalam konteks lain, di mana amalan arus perdana masih dominan. Contohnya, di beberapa tempat di dunia hari ini, seperti contoh di New York City, anda tidak perlu menjadi wira sosial jika anda ingin menghabiskan beberapa jam seminggu di taman komuniti.

Begitu juga dengan mengamalkan beberapa bentuk kehidupan bekerjasama atau pergi bersama keluarga anda untuk membeli barangan runcit di pasaran petani. Walau bagaimanapun, individu dan keluarga yang melakukannya, dengan pilihan mereka, dengan normalisasi - bagi mereka - tindakan mereka, merevolusikan perancangan bandar dan mengurus, dan menentang syarikat agro makanan yang besar dan tidak lestari.

Memandangkan itu, apa yang boleh dilakukan untuk memanjangkan normalisasi mengganggu ke kawasan yang lebih besar? Jawapannya, dalam pandangan saya, adalah untuk membangunkan tiga aktiviti reka bentuk yang berkaitan:

1. Cari, kes demi kes, keseimbangan terbaik antara keberkesanan dan nilai sosial.

2. Meningkatkan ekosistem sosio-teknikal sedia ada untuk mewujudkan persekitaran di mana organisasi kerjasama dapat muncul dan menyebar. Ini bermaksud untuk membina dan membangunkan unsur-unsur yang sesuai dan tidak penting seperti platform digital, produk, tempat, perkhidmatan, norma, dan insentif.

3. Menjana naratif tentang kesejahteraan kolaboratif dan barang-barang relasional dan komuniti sosial yang mana ia harus berasaskan. Malah, untuk memperluas kawasan-kawasan yang mengganggu normaliti kita memerlukan kedua-dua amalan baru dan idea baru. Lebih tepat lagi, kita memerlukan amalan mengganggu berdasarkan ide-ide baru mengenai kesejahteraan.

Untuk membuat kesimpulan, saya ingin menggariskan perkara terakhir ini: Walaupun isu reka bentuk praktikal keberkesanan dan aksesibiliti penting untuk mereka bentuk organisasi kerjasama, isu-isu kebudayaan sama pentingnya. Mereka memberi peluang kepada organisasi tersebut untuk berkembang maju dan mengekalkan nilai sosial yang bermakna. Malah, apabila mencipta organisasi kerjasama untuk menyampaikan perkhidmatan, visi bersama tentang apa yang sedang dilakukan bersama dan mengapa perlu dilakukan adalah sangat berharga. Khususnya, kita memerlukan visi yang mengiktiraf nilai barangan relasional dan komuniti sosial untuk kesejahteraan peribadi dan sosial kita.

Melihat dengan teliti di sekeliling kita, kita dapat melihat bahawa visi ini muncul. Tetapi, pada pandangan saya, ia masih lemah dan kadang kala terlalu cetek. Untuk membantu menjadikannya lebih kuat dan mendalam adalah isu reka bentuk yang sangat penting.

Artikel ini pada asalnya muncul di boleh kongsi

Tentang Pengarang

Ezio Manzini, seorang pemikir terkemuka dalam reka bentuk untuk kemampanan, mengasaskan DESIS, rangkaian antarabangsa untuk reka bentuk untuk inovasi sosial dan kemampanan. Beliau adalah Profesor Kehormat di Politecnico di Milano, Profesor Pengerusi di University of Arts London, dan kini Profesor tamu di Universiti Tongji, Shanghai, dan Universiti Jiangnan, Wuxi.


Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = community sustainability; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}