Kenapa Ia Berbahaya Untuk Penderita Narsisis Dengan Terlalu Banyak Perhatian

Kenapa Ia Berbahaya Untuk Penderita Narsisis Dengan Terlalu Banyak Perhatian

Hampir tiga dekad yang lalu, dalam bukunya Kebudayaan Narsisisme, pemikir ikonoklastik Amerika Christopher Lasch menulis bahawa dalam perang pasca Amerika muncul jenis tertentu, yang dalam istilah klinikal terdapat di bawah kategori "gangguan personaliti narkis", patologi yang dicirikan oleh kecerobohan dan keperluan yang berlebihan untuk kekaguman dan perhatian.

Lasch mengenal pasti manifestasi gangguan ini dalam pelbagai aspek kehidupan sosial, dan terutama dalam dunia selebriti. Kini selebriti ada menyerang sfera politik, seluruh dunia politik semakin dikuasai oleh orang-orang yang kekurangan "kesopanan biasa", yang menggunakan populisme palsu untuk menyampaikan hajat mereka untuk publisiti. Donald Trump adalah salah satu daripada refleksi yang paling menyedihkan bagi budaya yang menghancurkan ini.

Dari hari dia menyertai perlumbaan untuk pencalonan Republik, Trump menggunakan modus operandi yang sama: menarik perhatian orang ramai. Seperti yang ditulis Lasch, logik narcissistic Trump berlaku untuk politik yang tertanam dalam "budaya perusahaan" yang sama dengannya dia dikenal pasti dengan begitu dekat. Sebagai seorang usahawan yang berjaya, Trump bukan sahaja memperoleh kemahiran mempromosikan jenamanya tetapi mengubah dirinya menjadi komoditi, dengan menggunakan semua teknik yang ada untuk meletakkan dirinya di pusat perbincangan tanpa henti yang mungkin.

Trump sentiasa melanggar tabu kebenaran politik, khususnya golongan seksisme dan perkauman. Ini adalah strategi pemenang di dua bidang: bukan sahaja dia merampas perhatian, dia pada masa yang sama membuat dirinya sendiri bête noire dari kiri, tengah, dan kanan sederhana. Digabungkan dengan serangan serangan yang berterusan dari akhbar arus perdana, ini membentuk imej persekutuan anti-Trump besar liberal-centrist. Kemarahan mereka, hanya dikuatkan oleh tindak balas kepada perintah eksekutif mengenai pelarian, membolehkan Trump hadir sebagai harapan hanya penyokongnya terhadap penubuhannya.

Ini adalah fenomena yang sangat mengganggu. Tetapi jika kita keluar daripada kitaran narcissistic dan menyelesaikan masalah yang Trump adalah satu gejala, kita perlu bercakap dan berfikir mengenainya dengan cara yang betul.

Berpikir lebih besar

Terdapat lebih daripada satu cara yang salah. Ramai pemikir dan pengulas sering bercakap tentang Trump dari segi "fasisme", Atau mengenal pasti fenomena" proto-fasis "dalam sikapnya. Ini adalah analisis menarik, tetapi itu tidak bermakna ia adalah satu yang bijak - atau terutamanya asal.

Sejak Perancis Charles de Gaulle mengisytiharkan keadaan kecemasan pada hari-hari pertama Perang Aljazair, kiri Amerika-Amerika telah bersedia untuk sebarang langkah sedemikian, yang suara-suara utama hampir selalu menganggap tanda pergeseran ke arah totalitarianisme fasis. Sebagai Lasch meletakkannya: "Obsesi liberal 'dengan fasisme ... membawa mereka melihat' kecenderungan fasis 'atau' proto-fasisme 'dalam semua pendapat yang tidak bersimpati dengan liberalisme, sama seperti yang paling tepat mengesan' sosialisme merayap 'dalam liberalisme itu sendiri."

Ya, banyak dasar Trump adalah benar-benar tidak berperikemanusiaan, tetapi itu sendiri tidak bermaksud "pergeseran fasis". Totalitarianisme fasis sejati adalah keadaan yang sangat spesifik; sebagai ahli teori politik Hannah Arendt menggambarkannya, ia memerlukan jumlah kemusnahan apa-apa halangan antara orang awam dan alam persendirian. Sebagai perkara berdiri, ini belum lagi berlaku di dunia Barat.

Penglihatan orang mengumpul di lapangan terbang untuk membantah perintah eksekutif, banyak melambaikan plakat yang membawa nama Trump, secara paradoks tepatnya apa yang dilakukan seorang narsisis. Lebih buruk lagi, perbezaan yang timbul dari memimpin Demokrat dan selebriti merompak protes ini beberapa kelebihan akar umbi mereka, mengubahnya menjadi apa yang Lasch disebut sebagai "Pemberontakan golongan elit".

Ia semua menyimpulkan mesej Trump bahawa para penunjuk perasaan tidak peduli terhadap kesulitan orang Amerika biasa. Ia juga menjadikannya model untuk beribu-ribu peminatnya; kerana dia sendiri mengejar perhatian, mereka bersaing antara satu sama lain untuk perhatian awam. Egosentrisiti ekstremnya merosakkan sfera awam; norma-norma kesopanan umum dan rasa digantikan oleh mentaliti orang yang berunding dan menghina. Suasana ini bukan sahaja melindungi kuasa Trump, tetapi yang lebih penting, boleh menyumbang kepada kemunculan demagogik yang beracun yang sama pada masa akan datang.

Oleh itu, perangkap narsis itu ditetapkan, dan mereka yang berkempen melawan Trump perlu keluar darinya. Selagi mereka membuat matlamat utama mereka kejatuhan presiden Trump, mereka tidak akan pernah memegang daya imaginasi awam. Apa yang AS dan seluruh dunia memerlukan adalah dialog terbuka terbuka yang bertujuan menyelesaikan banyak masalah kritikal, seperti penghijrahan, pengangguran, dan "kebangkitan" jisim - rasa pemutusan yang ditulis oleh penulis Simone Weil dikenalpasti sebagai inkubator autoritarianisme dan demagoguery.

Tanpa menghadapi masalah-masalah ini, para pengkritik akan berakhir terperangkap dalam orbit dekat Trump sendiri - terperanjat dalam perbincangan toksik yang memakan fobia politik dan antipati budaya.

Perbualan

Tentang Pengarang

Michail Theodosiadis, Calon PhD dan Mentor Akademik, Goldsmiths, University of London

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = narcissism; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}