3 Things We Can All Learn From People Who Do not Use Smartphones Or Social Media

3 Things We Can All Learn From People Who Do not Use Smartphones Or Social Media

Ramai di antara kita menghabiskan berjam-jam setiap hari di tethered ke peranti kami, menyapu di skrin untuk melihat apakah ia akan menghantar beberapa suka atau e-mel, memantau dunia dan mengasah kehadiran dalam talian kami. Platform rangkaian sosial seperti Whatsapp, Snapchat, Instagram, Facebook dan Twitter sepatutnya membuatkan kita merasa lebih dihubungkan. Tetapi pergantungan kita pada teknologi untuk "melihat" dunia sosial di sekeliling kita boleh menjadi beban yang berat.

Platform Pusat Penyelidikan Pew baru-baru ini melaporkan bahawa kira-kira seperempat orang dewasa AS mengatakan mereka "hampir sentiasa" dalam talian. Tekanan, ketagihan, kemurungan dan kecemasan seolah-olah kesan buruk untuk menggunakan platform sosial sering direka khas untuk memastikan kami mengulangi tindakan yang sama lagi dan lagi.

Walau begitu, ramai yang akan mencari prospek hidup yang berada di luar talian, atau hanya mustahil. Itulah sebabnya kita melakukan satu kajian kecil dengan orang-orang 50 yang mungkin kelihatan kurang daripada keturunan sosial dalam persekitaran tepu skrin hari ini. Tiada seorang pun dari peserta kami menggunakan media sosial atau mempunyai telefon bimbit, dan kebanyakannya enggan menghantar e-mel.

Kami mahu memahami mengapa orang-orang ini telah memutuskan untuk mematikan, dan bagaimana mereka berjaya. Tetapi daripada mencari perbaikan cepat untuk berlebihan, kami meneroka prinsip dan nilai yang mendorong para peserta untuk menjalani cara mereka. Banyak yang telah ditulis tentang bagaimana kita boleh matikan - tetapi itu tidak akan mencukupi, melainkan jika kita benar-benar merasakan manfaatnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Inilah yang dikatakan oleh responden kami yang mereka pelajari, daripada menjalani kehidupan sosial mereka di luar talian.

1. Menghabiskan masa dengan orang lain

Sebahagian daripada masalah dengan platform rangkaian sosial adalah bahawa kita tidak hanya menggunakannya untuk berkomunikasi - mereka juga mempromosikan cara tertentu untuk disambungkan dan menyokong mereka di sekeliling kita. Interaksi ini disalurkan melalui platform untuk membuat data, yang akhirnya diberi makan broker data dan pemasar.

Peserta kami berkongsi kepercayaan mendalam, dan lampiran kepada, cara yang berbeza untuk bersosial yang memberi tumpuan kepada ekspresi, menyentuh, bercakap dan berada di ruang yang sama, secara fizikal. Bagi mereka, ini membantu mengekalkan ikatan dan sambungan manusia.

3 Things We Can All Learn From People Who Do not Use Smartphones Or Social MediaTidak seperti pelukan. Shutterstock.

Dan sementara ini perlahan, pengakuan yang lebih mendalam terhadap orang lain sangat dihargai oleh peserta kami, mereka juga menganggapnya lebih berharga bagi masyarakat secara lebih luas. Memandangkan sifat sosial rancak yang penuh kemarahan, kita semua boleh mendapat manfaat daripada melambatkan dan mengambil saham lebih kerap.

Bagi ramai orang hari ini, rasa "sentiasa" akan menghasilkan keinginan untuk mencapai keseimbangan yang lebih besar dan melepaskan diri dari perkara-perkara yang menyebabkan mereka tertekan. Bagi para peserta, yang tidak menggunakan telefon pintar dan media sosial, masa dengan orang lain dikaitkan dengan rasa tenang dan tujuan hidup.

2. Matikan tidak hilang

Peserta-peserta kami mempersoalkan apa yang sebenarnya "sosial" mengenai media sosial: apa yang membentuk komunikasi, dan apa yang kita dapat dari cara-cara sosial diukur pada platform dalam talian - sama ada persahabatan, sokongan atau hubungan sosial. Daripada mempunyai beratus-ratus "kawan", mereka akan sentiasa memilih untuk melihat orang-orang bersemuka dan memupuk hubungan yang akan menyokong mereka melalui masa yang sukar.

Mengambil kesempatan untuk mematikan boleh, pada mulanya, menyebabkan beberapa kebimbangan. Tetapi silap mata adalah menyedari bahawa beralih tidak sama dengan yang hilang. Apabila anda mula-mula mematikan, anda boleh menghabiskan lebih banyak masa di syarikat anda sendiri. Tetapi dari saat-saat ini mungkin timbul kesedaran tentang bagaimana meletihkannya adalah untuk mengekalkan sambungan dalam talian, dan betapa ceteknya ia akan dikunci dalam pertukaran maklumat tidak sepatutnya yang tidak berkesudahan.

Mereka yang memilih untuk memutuskan sambungan tidak sedih atau dikecualikan. Dibebaskan dari skrin, mereka melarikan diri dari aliran maklumat dan tugas yang melimpah. Rasa hubungan mereka dengan dunia, dan orang yang mereka cintai, jelas kelihatan.

3. Berada, bukannya melakukan

Ramai orang yang berpindah menikmati daya hidup baru yang ditemui, kerana mereka mendapati masa untuk berhubung dengan dunia di sini dan sekarang. Ini penting untuk membantu kami tetapkan semula dan berehat, supaya kita bersedia untuk lebih banyak tekanan.

Masa yang dihabiskan untuk menatal melalui kandungan mungkin merasakan seolah-olah ia membuat permintaan cahaya pada badan dan minda. Tetapi gangguan visual dari skrin terang jauh dari santai. Anda lebih cenderung untuk tidur nyenyak jika anda berkongsi katil dengan telefon pintar anda, atau melayari tidur.

3 Things We Can All Learn From People Who Do not Use Smartphones Or Social MediaFOMO menjaga anda pada waktu malam? Shutterstock.

Kerana kesedaran menjadi lebih popular, ide terasnya sering dicelup oleh teknologi. Pada Instagram, sebagai contoh, para pemengaruh yang berjaya menunjukkan kemahiran yoga mereka dan menggalakkan disiplin rohani. Pelacak kecergasan, data kesihatan dan aplikasi yoga secara konsisten pangkat di kalangan aplikasi teratas dimuat turun oleh pengguna telefon pintar.

Kumpulan terputus kami memberitahu kami bahawa kami harus lebih kritis terhadap penggunaan aplikasi kami dan mula meninggalkan telefon kami. Jika kesedaran adalah keadaan yang memberi tumpuan kepada pemikiran, perasaan dan sensasi yang sedia ada ketika mereka mengalir melalui kami - maka apa yang digunakan adalah skrin? Sambungan yang konstan secara paradoks menghasilkan masa lapang yang kurang, dan tempoh ketika kita dapat berfikir tanpa gangguan memberi perlindungan yang berharga dari tuntutan kehidupan sehari-hari.

Orang-orang yang terputus ini tidak beralih menjadi "anti-sosial". Mereka berbuat demikian untuk mengendalikan masa dan di mana mereka berhubung dengan orang. Mereka mungkin menjadi sebahagian daripada barisan hadapan, yang membawa kepada cara-cara baru untuk menjadi lebih bahagia, lebih beristirahat dan, ya, lebih sosial.

Sepuluh tahun dari sekarang, kita dapat melihat semula kemunculan media sosial sebagai sebahagian daripada pertumbuhan manusia - satu masa yang mewujudkan perpecahan sosial, kecemasan dan kegelisahan dan yang merosakkan kesihatan dan kesejahteraan ramai. Sehingga itu, mungkin lebih baik meletakkan telefon pintar kami ke bawah - atau sekurang-kurangnya beralih mereka sedikit lebih kerap.Perbualan

Tentang Pengarang

Rowland Atkinson, Pengerusi dalam Masyarakat Inklusif, University of Sheffield dan Mariann Hardey, Direktorat Penyelidikan Penyelidikan Lanjutan (ARC) Durham University, Durham University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = overuse telefon bimbit; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}