Mengapa Multitasking Antara Peranti Dihubungkan Dengan Perhatian Dan Memori yang Kurang

Mengapa Multitasking Antara Peranti Dihubungkan Dengan Perhatian Dan Memori yang KurangTerlalu banyak berlaku. Andrey_Popov / Shutterstock

Berapa kali anda duduk untuk menonton TV atau filem, hanya untuk mengalihkan perhatian anda ke telefon pintar atau tablet anda? Dikenali sebagai "Media multitasking", fenomena ini sangat umum yang dianggarkan 178m dewasa AS kerap menggunakan peranti lain semasa menonton TV. Walaupun sesetengah mungkin menganggap bahawa sering mengalihkan perhatian anda di antara aliran maklumat yang berbeza adalah baik latihan otak untuk meningkatkan ingatan dan perhatian, kajian telah menemui yang bertentangan menjadi kenyataan.

Multitasking media adalah apabila orang terlibat dengan pelbagai peranti atau kandungan pada masa yang sama. Ini mungkin menggunakan telefon pintar anda semasa menonton TV, atau juga mendengar rakan-rakan muzik dan mesej teks semasa memainkan permainan video. Satu kajian baru-baru memandang badan penyelidikan semasa dalam multitasking media (yang terdiri daripada kertas penyelidikan 22 yang dikaji semula) dan mendapati bahawa "multitasking media berat" yang dilaporkan sendiri lebih teruk pada perhatian dan ujian memori yang berfungsi. Ada juga yang mempunyai perbezaan otak struktur.

Kajian mendapati bahawa "berat" media multitaskers melakukan 8-10 lebih teruk pada ujian perhatian yang berterusan berbanding dengan "light" media multitaskers. Ujian ini melibatkan peserta yang memperhatikan tugas tertentu (seperti melihat huruf khusus dalam aliran huruf lain) untuk 20 minit atau lebih.

Para penyelidik mendapati bahawa dalam ujian ini (dan yang lain) keupayaan untuk mengekalkan perhatian adalah lebih buruk untuk multitasker berat. Penemuan ini mungkin menjelaskan mengapa sesetengah orang adalah multitaskers berat. Sekiranya seseorang mempunyai rentang perhatian yang kurang baik, mereka mungkin beralih antara aktiviti dengan cepat, bukannya tinggal dengan hanya satu.

Multitasking media berat juga didapati lebih baik daripada multitasking media ringan pada ujian memori kerja. Ini melibatkan menghafal dan mengingat maklumat (seperti nombor telefon) semasa melakukan tugas lain (seperti mencari pena dan sekeping kertas untuk menuliskannya). Memori kerja kompleks berkait rapat dengan tumpuan yang lebih baik dan dapat mengabaikan gangguan.

Imbasan otak para peserta juga menunjukkan bahawa kawasan otak dikenali sebagai korteks cingulate anterior is lebih kecil dalam multitaskers berat. Kawasan otak ini terlibat dalam mengawal perhatian. Yang lebih kecil mungkin menunjukkan fungsi yang lebih buruk dan perhatian yang lebih buruk.

Mengapa Multitasking Antara Peranti Dihubungkan Dengan Perhatian Dan Memori yang KurangPara penyelidik masih tidak tahu punca apa yang menimbulkan perhatian dan memori yang kurang dalam multitaskers media berat. Tero Vesalainen / Shutterstock


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi sementara para penyelidik mengesahkan bahawa multitasking media berat mempunyai ingatan dan perhatian yang lebih teruk, mereka masih tidak pasti tentang apa yang menyebabkan multitasking media berat. Adakah media multitasking berat mempunyai perhatian yang lebih teruk kerana media multitasking mereka? Atau adakah mereka melakukan media multitask kerana mereka kurang mendapat perhatian? Ia mungkin juga menjadi kesan perisikan umum, personaliti, atau sesuatu yang lain yang menyebabkan perhatian yang kurang baik dan meningkatkan tingkah laku multitasking media.

Tetapi berita itu tidak semua buruk untuk multitaskers berat. Mengejutkan, kerosakan ini mungkin memberi manfaat. Kajian menunjukkan bahawa multitasking media ringan lebih cenderung untuk kehilangan maklumat yang berguna yang tidak berkaitan dengan tugas yang sedang mereka lakukan. Sebagai contoh, seseorang boleh membaca dengan bermain radio di latar belakang. Apabila berita pecah penting disiarkan, multitasker media berat sebenarnya lebih cenderung untuk mengambilnya daripada multitasker media ringan.

Oleh itu, patutkah anda mengelakkan media multitasking? Berdasarkan penyelidikan semasa, jawapannya mungkin ya. Multitasking biasanya menyebabkan prestasi buruk apabila melakukan dua perkara sekaligus, dan meletakkan lebih banyak permintaan di otak daripada melakukan satu perkara pada satu masa. Ini kerana minda manusia menderita "Kesesakan perhatian", yang hanya membenarkan operasi mental tertentu berlaku satu demi satu.

Tetapi jika anda tertanya-tanya sama ada media multitasking akan menjejaskan kemampuan perhatian anda, jawapannya mungkin tidak. Kami tidak tahu sama ada media multitasking berat benar-benar menyebabkan prestasi rendah pada ujian. Kesan yang dilihat dalam tetapan makmal terkawal juga secara amnya agak kecil dan kemungkinan besar dapat diabaikan dalam kehidupan sehari-hari biasa. Sehingga kita mempunyai lebih banyak penyelidikan, mungkin terlalu awal untuk mula panik mengenai potensi kesan negatif media multitasking.Perbualan

Tentang Pengarang

André J. Szameitat, Pembaca dalam Neurosains Kognitif, Brunel University London

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = mitos multi-tasking; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}