Apa yang Dibalik Selera Kita Untuk Penghancuran Sendiri?

Apa yang Dibalik Selera Kita Untuk Kemusnahan Sendiri?Nampaknya kualiti yang menarik untuk perkara-perkara yang kononnya tidak sihat atau berbahaya. Alisusha / Shutterstock.com

Setiap tahun baru, orang-orang bersumpah untuk menamatkan kebiasaan merosakkan diri seperti merokok, makan berlebihan atau terlebih belanja.

Dan berapa kali kita belajar tentang seseorang - seorang selebriti, kawan atau orang yang dikasihi - yang melakukan beberapa perbuatan yang merosakkan diri yang seolah-olah menentang penjelasan? Fikirkan jenayah itu yang meninggalkan jejak bukti, mungkin dengan harapan untuk ditangkap, atau ahli politik yang menang pilihan raya, hanya untuk memulakan seks seseorang mungkin mendedahkannya.

Mengapa mereka melakukannya?

Edgar Allan Poe, salah seorang penulis Amerika yang paling hebat dan paling merosakkan diri sendiri, mempunyai beberapa pemikiran mengenai perkara itu. Dia juga mempunyai nama untuk fenomena ini: "kebodohan." Ahli psikologi kemudiannya akan mengambil tongkat dari Poe dan cuba menguraikan teka-teki ini jiwa manusia.

Kerosakan yang tidak dapat dinafikan

Dalam salah satu karya yang kurang dikenalinya, "Imp yang jahat, "Poe berhujah bahawa mengetahui sesuatu yang salah boleh menjadi" satu kekuatan yang tidak dapat dipadam "yang membuat kita melakukannya.

Nampaknya sumber psikologi ini adalah pengalaman hidup Poe. Anak yatim sebelum dia berusia tiga tahun, dia mempunyai sedikit kelebihan. Tetapi walaupun bakat sasteranya yang banyak, dia secara konsisten berjaya menjadikannya lebih buruk lagi.

Dia sering mengasingkan editor dan penulis lain, bahkan menuduh penyair Henry Wadsworth Longfellow tentang plagiarisme dalam apa yang telah dikenali sebagai "Perang lama. "Semasa masa-masa penting, dia sepatutnya meletus: Semasa lawatan ke Washington, DC untuk mendapatkan sokongan untuk majalah yang dicadangkan dan mungkin pekerjaan kerajaan, dia nampaknya terlalu banyak minum dan membuat bodoh sendiri.

Apa yang Dibalik Selera Kita Untuk Kemusnahan Sendiri?Menurut Edgar Allen Poe, mengetahui sesuatu yang salah boleh menjadikannya sangat menarik. Wikimedia Commons


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Selepas hampir dua dekad mengikis hidup sebagai editor dan memperoleh sedikit pendapatan daripada puisi dan fiksyennya, Poe akhirnya mencapai kejayaan dengan "The Raven, "Yang menjadi sensasi antarabangsa selepas penerbitannya di 1845.

Tetapi apabila diberi peluang untuk memberikan bacaan di Boston dan mengambil kesempatan pada kemasyhuran baru ini, Poe tidak membaca puisi baru, seperti yang diminta.

Sebaliknya, dia menegur puisi dari masa mudanya: yang panjang-panjang, esoterik dan sangat membosankan "Al Aaraaf, "Dinamakan semula sebagai" Bintang Rasul. "

Sebagai satu akhbar dilaporkan, "Ia tidak dihargai oleh penonton," dibuktikan oleh "ketidakselesaan mereka dan keluaran berterusan dalam jumlah pada satu masa."

Kerjaya sastera Poe terhenti selama baki empat tahun hidupnya yang pendek.

'Memandu mati' Freud

Walaupun "kebodohan" merosakkan kehidupan dan kerjaya Poe, ia tetap mengilhami kesusasteraannya.

Ia dilihat dengan jelas dalam "The Black Cat, "Di mana narator itu menjalankan kucingnya yang dikasihi, menjelaskan," Saya ... menggantungkannya dengan air mata yang mengalir dari mataku, dan dengan penyesalan yang paling pahit di hatiku ... menggantungnya kerana saya tahu bahawa dengan berbuat demikian saya melakukan dosa - dosa berbahaya yang akan menjejaskan jiwa abadi saya untuk menempatkannya - jika perkara sedemikian mungkin - bahkan di luar jangkauan belas kasihan Allah Maha Penyayang dan Maha Penyayang. "

Kenapa watak dengan sengaja melakukan "dosa yang mematikan"? Kenapa seseorang memusnahkan sesuatu yang dia cintai?

Adakah Poe ke sesuatu? Adakah dia mempunyai pandangan yang menembusi ke dalam psikologi manusia yang bersifat counterintuitif?

Setengah abad selepas kematian Poe, Sigmund Freud menulis tentang "pemicu kematian" sejagat dan manusia, yang disebutnya "Thanatos" dan mula diperkenalkan di dalam esei 1919 beliau yang terkenal "Di luar Prinsip Kesenangan"

Apa yang Dibalik Selera Kita Untuk Kemusnahan Sendiri?Sigmund Freud menulis tentang pemanduan kematian sejagat, yang mana ia dijuluki 'Thanatos'. Wikimedia Commons, CC BY-SA

Ramai yang percaya Thanatos merujuk kepada desakan psikologi yang tidak sedarkan diri terhadap kemusnahan diri, yang ditunjukkan dalam jenis kelakuan yang tidak dapat dijelaskan yang ditunjukkan oleh Poe dan - dalam kes-kes yang teruk - dalam pemikiran membunuh diri.

Pada awal 1930, ahli fizik Albert Einstein menulis kepada Freud untuk bertanya tentang bagaimana perang lebih jauh dapat dicegah. Menjawab, Freud menulis bahawa Thanatos "sedang bekerja di setiap makhluk hidup dan berusaha untuk membinasakannya dan untuk mengurangkan kehidupan kepada keadaan asalnya dari benda mati" dan merujuknya sebagai "naluri kematian."

Untuk Freud, Thanatos adalah proses biologi semula jadi dengan kesan mental dan emosi yang signifikan - tindak balas kepada, dan cara untuk melegakan, tekanan psikologi yang tidak sedarkan diri.

Ke arah pemahaman moden

Dalam 1950s, bidang psikologi menjalani "Revolusi kognitif, "Di mana para penyelidik mula meneroka, dalam tetapan percubaan, bagaimana minda beroperasi, dari membuat keputusan menjadi konseptualisasi kepada penalaran deduktif.

Tingkah laku yang mengalahkan diri dianggap kurang respons katarsik kepada pemacu tidak sedarkan diri dan lebih banyak hasil yang tidak diingini kalkulus yang disengaja.

Di 1988, psikolog Roy Baumeister dan Steven Scher mengenal pasti tiga jenis utama tingkah laku mengalahkan diri: pemusnahan diri utama, atau tingkah laku yang direka untuk membahayakan diri; tingkah laku yang tidak produktif, yang mempunyai niat baik tetapi akhirnya tidak sengaja tidak berkesan dan merosakkan diri; dan tingkah laku perdagangan, yang diketahui membawa risiko kepada diri tetapi dihakimi untuk membawa potensi manfaat yang melebihi risiko tersebut.

Fikirkan memandu mabuk. Jika anda sengaja mengambil terlalu banyak alkohol dan berada di belakang roda dengan niat untuk ditahan, itu adalah pemusnahan diri utama. Jika anda memandu mabuk kerana anda percaya anda kurang mabuk dari rakan anda, dan - terkejut anda - ditangkap, itu tidak produktif. Dan jika anda tahu anda terlalu mabuk untuk memandu, tetapi anda memandu pula kerana alternatifnya kelihatan terlalu memberatkan, itulah trade-off.

Kajian Baumeister dan Scher menyimpulkan bahawa pemusnahan diri utama sebenarnya jarang ditunjukkan dalam kajian saintifik.

Sebaliknya, tingkah laku mengalahkan diri yang diperhatikan dalam penyelidikan sedemikian lebih baik dikategorikan, dalam kebanyakan kes, sebagai tingkah laku perdagangan atau tingkah laku yang tidak produktif. "Percubaan kematian" Freud sebenarnya akan sesuai dengan tingkah laku yang tidak produktif: "Dorong" ke arah kemusnahan tidak dialami secara sedar.

Akhirnya, sebagai psikolog Todd Heatherton telah menunjukkan, kesusasteraan neuroscientistik moden mengenai tingkah laku merosakkan yang paling sering menumpukan pada fungsi korteks prefrontal, yang berkaitan dengan perancangan, penyelesaian masalah, pengawalan diri dan penghakiman.

Apabila bahagian otak ini kurang berkembang atau rosak, ia boleh mengakibatkan perilaku yang kelihatan tidak rasional dan mengalahkan diri. Terdapat perbezaan yang lebih ketara dalam perkembangan bahagian otak ini: Sesetengah orang hanya merasa lebih mudah daripada yang lain untuk terlibat secara konsisten dalam tingkah laku yang diarahkan dengan matlamat positif.

Poe pastinya tidak memahami tingkah laku yang merosakkan diri seperti yang kita lakukan hari ini.

Tetapi dia seolah-olah telah mengiktiraf sesuatu yang sesat dalam sifatnya sendiri. Sebelum kematiannya di 1849, ia dilaporkan memilih musuh, editor Rufus Griswold, sebagai pelaksana sasteranya.

Benar untuk membentuk, Griswold menulis obituari yang membimbangkan dan "Memoir, "Di mana dia merujuk kepada kegilaan, memeras ugut dan banyak lagi, membantu merumuskan imej Poe yang mencemarkan nama baiknya hingga ke hari ini.

Kemudian sekali lagi, mungkin itulah yang Poe - didorong oleh imp itu sendiri.Perbualan

Mengenai Pengarang

Mark Canada, Naib Canselor Eksekutif untuk Hal Ehwal Akademik, Universiti Indiana dan Christina Downey, Profesor Psikologi, Universiti Indiana

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = tingkah laku merosakkan diri; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}