Obsesi Kami Dengan Mengambil Foto Adakah Menukar Bagaimana Kita Ingat Masa Lalu

Obsesi Kami Dengan Mengambil Foto Adakah Menukar Bagaimana Kita Ingat Masa LaluShutterstock

Saya baru-baru ini melawat Hermitage di St Petersburg, Rusia - salah satu muzium seni terbaik di dunia. Saya menjangkakan untuk merasai karya-karyanya dengan tenang, tetapi pandangan saya dihalang oleh dinding telefon pintar yang mengambil gambar lukisan. Dan di mana saya dapat mencari sedikit ruang kosong, ada orang yang mengambil selfies untuk membuat kenangan yang berkekalan dalam lawatan mereka.

Bagi ramai orang, mengambil beratus-ratus, jika tidak beribu-ribu, gambar kini menjadi bahagian penting dalam bercuti - mendokumenkan setiap butiran terakhir dan menyiarkannya di media sosial. Tetapi bagaimana ini mempengaruhi kenangan sebenar kami masa lalu - dan bagaimana kita melihat diri kita sendiri? Sebagai pakar ingatan, saya ingin tahu.

Malangnya, penyelidikan psikologi mengenai topik itu agak kurang. Tetapi kita tahu beberapa perkara. Kami menggunakan telefon pintar dan teknologi baru sebagai repositori memori. Ini bukan sesuatu yang baru - manusia selalu menggunakan peranti luaran sebagai bantuan apabila memperoleh ilmu dan mengingat.

Penulisan pasti berfungsi dengan fungsi ini. Rekod sejarah adalah kenangan luaran kolektif. Testimoni penghijrahan, penyelesaian atau peperangan membantu seluruh negara mengesan keturunan, masa lalu dan identiti. Dalam kehidupan individu, buku harian bertulis berfungsi dengan fungsi yang serupa.

Kesan ingatan

Pada masa kini kita cenderung untuk melakukan sedikit perkara untuk ingatan - kita mengamanahkan sejumlah besar kepada awan. Bukan sahaja ia tidak pernah didengar untuk membaca puisi, malah peristiwa paling peribadi umumnya dicatatkan pada telefon bimbit kami. Daripada mengingat apa yang kita makan pada perkahwinan seseorang, kita tatal kembali untuk melihat semua imej yang kita ambil dari makanan.

Ini mempunyai akibat yang serius. Mengambil gambar sesuatu acara dan bukannya direndam di dalamnya telah ditunjukkan untuk membawa pemulangan yang lebih buruk mengenai peristiwa sebenar - kita akan terganggu dalam proses itu.

Bergantung pada gambar untuk diingati mempunyai kesan yang sama. Memori perlu dilaksanakan secara tetap untuk berfungsi dengan baik. Terdapat banyak kajian yang mendokumenkan pentingnya amalan pengambilan memori - contohnya dalam pelajar universiti. Memori dan akan kekal penting untuk pembelajaran. Terdapat beberapa bukti menunjukkan bahawa melakukan hampir semua pengetahuan dan kenangan kepada awan mungkin menghalang keupayaan untuk diingati.

Obsesi Kami Dengan Mengambil Foto Adakah Menukar Bagaimana Kita Ingat Masa LaluSenyum. Hanya tarian / Shutterstock

Walau bagaimanapun, terdapat lapisan perak. Walaupun beberapa kajian mendakwa bahawa semua ini menjadikan kita lebih bodoh, apa yang berlaku sebenarnya mengalihkan kemahiran dari semata-mata dapat mengingat untuk dapat menguruskan cara yang kita ingat dengan lebih cekap. Ini dipanggil metakognisi, dan ia adalah kemahiran menyeluruh yang juga penting untuk pelajar - misalnya ketika merancang apa dan bagaimana untuk belajar. Terdapat juga keterangan yang substansial dan boleh dipercayai bahawa kenangan luar, selfies termasuk, boleh membantu individu yang mengalami masalah ingatan.

Tetapi sementara foto boleh dalam beberapa keadaan membantu orang mengingat, kualiti kenangan mungkin terhad. Kita mungkin ingat apa yang kelihatan seperti yang lebih jelas, tetapi ini mungkin dengan mengorbankan jenis maklumat lain. Satu kajian menunjukkan bahawa walaupun foto dapat membantu orang mengingat apa yang mereka lihat semasa beberapa peristiwa, mereka mengurangkan ingatan mereka tentang apa yang dikatakan.

Herotan identiti?

Terdapat beberapa risiko yang agak mendalam ketika datang ke ingatan peribadi. Identiti kami adalah produk pengalaman hidup kami, yang dapat diakses dengan mudah melalui kenangan masa lalu kami. Oleh itu, dokumentasi fotografi pengalaman hidup yang berterusan mengubah cara kita melihat diri kita sendiri? Tiada bukti empirik yang ketara mengenai perkara ini, tetapi saya akan membuat spekulasi bahawa ia berlaku.

Terlalu banyak imej yang mungkin membuat kita teringat masa lalu dengan cara tetap - menghalang kenangan lain. Walaupun begitu tidak biasa untuk kenangan zaman kanak-kanak untuk berdasarkan pada foto dan bukannya peristiwa sebenar, ini tidak selalu menjadi kenangan yang benar.

Obsesi Kami Dengan Mengambil Foto Adakah Menukar Bagaimana Kita Ingat Masa LaluAmbil pasangan. Grigvovan / Shutterstock

Satu lagi isu adalah hakikat bahawa penyelidikan telah ditemui kekurangan spontan dalam selfies dan banyak lagi foto lain. Mereka dirancangkan, pose tidak semulajadi dan kadang kala imej orang itu diputarbelitkan. Mereka juga mencerminkan kecenderungan narcissistic yang membentuk wajah dalam gaya meniru - senyuman besar tiruan, perasaan sensual, wajah lucu atau gerak hati yang menyinggung perasaan.

Yang penting, selfie dan banyak foto lain juga paparan awam sikap, niat dan sikap tertentu. Dengan kata lain, mereka tidak benar-benar mencerminkan siapa kita, mereka mencerminkan apa yang kita mahu tunjukkan kepada orang lain tentang diri kita sekarang. Sekiranya kita bergantung pada foto ketika mengingati masa lampau kita, kita boleh mencipta identiti diri yang terdistorsi berdasarkan imej yang kita ingin promosikan kepada orang lain.

Yang berkata, ingatan semula jadi kita sebenarnya tidak tepat. Penyelidikan menunjukkan bahawa kita sering mencipta kenangan palsu tentang masa lalu. Kami melakukan ini untuk mengekalkan identiti yang kami mahu mempunyai masa demi masa - dan mengelakkan cerita bertentangan tentang siapa kami. Jadi jika anda sentiasa agak lembut dan baik - tetapi melalui beberapa pengalaman hidup yang penting memutuskan anda sukar - anda boleh menggali kenangan menjadi agresif pada masa lalu atau bahkan membuatnya sepenuhnya.

Memiliki pelbagai laporan memori harian pada telefon bagaimana kami di masa lalu mungkin menyebabkan memori kami kurang mudah dan kurang menyesuaikan diri dengan perubahan yang dibawa oleh kehidupan - menjadikan identiti kami lebih stabil dan tetap.

Tetapi ini boleh menimbulkan masalah jika identiti kita sekarang menjadi berbeza dari masa lalu yang tetap kita. Itu adalah pengalaman yang tidak selesa dan apa yang berfungsi dengan normal "normal" untuk mengelakkan - ia mudah dibentuk supaya kita dapat mempunyai naratif yang tidak bertentangan tentang diri kita sendiri. Kami mahu memikirkan diri kita sebagai mempunyai "teras" yang tidak berubah. Sekiranya kita berasa tidak dapat mengubah cara kita melihat diri kita dari masa ke masa, ini boleh menjejaskan perasaan kita terhadap agensi dan kesihatan mental.

Jadi obsesi kita dengan mengambil foto mungkin menyebabkan kehilangan ingatan dan ketidakcocokan identiti yang tidak selesa.

Sangat menarik untuk berfikir tentang bagaimana teknologi mengubah cara kita bertindak dan berfungsi. Selagi kita menyedari risiko, kita mungkin boleh mengurangkan kesan berbahaya. Kemungkinan yang benar-benar menghantar shine ke tulang belakang saya ialah kita kehilangan semua gambar berharga itu kerana beberapa fungsi telefon pintar yang tidak berfungsi dengan meluas.

Jadi pada kali seterusnya anda berada di muzium, luangkan masa untuk mencari dan mengalaminya. Sekiranya foto-foto itu hilang.Perbualan

Tentang Pengarang

Giuliana Mazzoni, Profesor Psikologi, University of Hull

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = remembering past; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}