Masa Depan Sepertinya Terbuka Dengan Kemungkinan - Tetapi Adakah Ia?

Masa Depan Sepertinya Terbuka Dengan Kemungkinan - Tetapi Adakah Ia?Apabila kita memikirkan masa depan, ia secara semulajadinya nampaknya 'terbuka' - suatu bidang kemungkinan yang tidak dapat diselesaikan, menunggu pilihan yang kita buat sekarang. Tetapi adakah kita betul untuk berfikir masa depan dengan cara ini?

Sesetengah ahli falsafah berpendapat bahawa satu-satunya cara untuk menjelaskan perbezaan dalam bagaimana kita melihat pada masa lalu dan masa depan ialah menggunakan gambaran masa 'metafizik' tertentu. Menurut pandangan ini, masa itu sendiri sedang berlaku, dan masa depan mempunyai ciri asas yang sangat berbeza dari masa lalu. Menurut teori masa 'pertumbuhan', contohnya, kejadian pada masa lalu dan sekarang ada, tetapi peristiwa di masa depan tidak - mereka masih belum. Oleh sebab itu, sebab kita memikirkan masa depan sebagai terbuka adalah tidak wujud lagi.

Tetapi ada sekurang-kurangnya beberapa masalah dengan pendekatan metafizik ini. Pertama, ia tidak sesuai dengan sains. Fizik asas tidak menunjukkan bahawa ada sesuatu seperti gambar waktu yang semakin berkembang, atau apa-apa jenis akaun di mana masa itu sendiri berubah. Dari sudut pandang fizik, peristiwa masa depan sama seperti yang berlaku pada masa lalu dan sekarang - walaupun kita tidak boleh terlibat dengannya.

Terdapat satu lagi masalah dengan menggunakan gambar metafizik untuk menjelaskan mengapa masa depan nampaknya terbuka. Fikiran manusia tidak ditujukan untuk intuitif apa sebenarnya realiti asas. Biasanya, ia memerlukan banyak kerja empirikal untuk memikirkan cara hidup. Ia sangat semula jadi pada satu masa untuk memikirkan udara sebagai tanpa berat, dan objek pepejal yang dipenuhi dengan bahan. Tetapi kita telah belajar bahawa udara adalah berat, dan perkara-perkara yang kukuh kebanyakannya ruang kosong - walaupun kita juga dapat memahami mengapa perkara-perkara ini seolah-olah sebaliknya. Memandangkan pelajaran ini, ia akan menjadi sangat mengejutkan jika kita mempunyai pandangan langsung mengenai sifat asas masa.

Jadi apa lagi yang boleh menjelaskan mengapa masa depan nampaknya terbuka? Saya sendiri pendekatan agak luar biasa. Saya fikir tentang kes perjalanan perjalanan hipotetikal, terutamanya kes di mana seseorang perjalanan ke belakang dalam masa untuk berinteraksi dengan peristiwa yang berlaku sebelum dia pergi. Konsensus luas adalah perjalanan masa itu tidak akan berlaku di dunia kita, sekurang-kurangnya tidak lama lagi. Tetapi ahli falsafah, terutamanya sejak David Lewis, penulis Amerika Mengenai Pluralitas Dunia (1986), telah mendakwa bahawa kes-kes tersebut adalah demikian secara logik mungkin - mereka konsisten secara konseptual. Menggunakan hanya garis masa tunggal, kita boleh memberitahu cerita yang konsisten yang melibatkan perjalanan masa. Di bawah pendekatan ini, pengembara masa jangan kembali dan tukar acara daripada menjadi satu cara untuk menjadi yang lain, seperti dalam filem Kembali ke masa depan (1985). Sebaliknya perjalanan masa lebih seperti apa yang anda lihat 12 Monyet (1995): ia selalu menjadi kes pengembara masa di sana pada masa lalu, mengambil bahagian dalam acara-acara yang menjadikan masa depan seperti itu.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


WHat boleh perjalanan masa mengajar kita tentang masa depan yang terbuka? Pertama, perjalanan masa menunjukkan bahawa keterbukaan masa depan yang jelas adalah persoalan 'perspektif' - ia bergantung kepada pandangan yang anda gunakan. Katakan anda sedang menonton Doktor Yang hilang dalam mesin masa pada Hari Tahun Baru di 2020. Dari perspektif anda, acara-acara selepas Hari Tahun Baru boleh berubah, sementara peristiwa sebelum Hari Tahun Baru tidak - jadi hanya masa depan kelihatan 'terbuka'. Tetapi ambil perspektif Doktor Siapa. Dia boleh menjejaskan peristiwa di masa lalu. Dia boleh menentukan di mana hendak mendarat, siapa yang dapat dilihat, dan apa yang perlu dilakukan. Jadi aspek masa lalu akan kelihatan 'terbuka' kepadanya. Kerana pelancong masa dan yang lain perjalanan ke jalan yang berlainan dari masa ke masa, bahagian masa yang berlainan akan kelihatan terbuka. Jika ya, ia bukanlah satu metafizik ciri masa yang menjelaskan apa yang kelihatannya terbuka. Sebaliknya, ia adalah bagaimana kita bergerak melalui masa, dan peristiwa apa yang kita boleh mempengaruhi.

Adakah ia mengikuti bahawa keterbukaan yang jelas tentang masa depan berulang kepada apa yang anda boleh mempengaruhi? Fakta yang menyebabkan selalu datang sebelum kesan mereka (di dunia kita) tidak banyak untuk menjelaskan cara kita melihat peristiwa masa depan. Tetapi saya tidak fikir itu cerita keseluruhan. Bayangkan sekali lagi anda berada di dunia di mana anda boleh bergerak kembali dalam masa, dan tertekan mengenai pembunuhan Archduke Franz Ferdinand di Sarajevo. Jadi anda melompat ke mesin masa anda, zip kembali ke 1914, dan cuba untuk menghalang pembunuhan itu. Hujah standard dari Lewis adalah anda boleh sememangnya menghalangnya. Mengapa? Kerana, sebaik sahaja anda mengembara kembali dalam masa, pembunuhan itu adalah sesuatu yang anda boleh sebab pengaruh. Walaupun betul anda tidak akan berjaya menghalangnya (memandangkan kita tahu bahawa pembunuhan itu berlaku), ini tidak bermakna anda tidak dapat untuk - tetapi, selepas semua, kita sering boleh buat perkara yang kita tidak berjaya. Jika Lewis betul, maka, dan jika penyebabnya hanya menerangkan intuisi kita tentang masa, maka pelancong masa akan mengalami keseluruhan masa depan sebagai terbuka.

Tetapi, dalam fikiran saya, ini tidak betul. Pengembara masa yang tahu apa yang akan berlaku tidak boleh dengan semestinya menganggap semua peristiwa masa hadapan dapat ditarik untuk dimenangi. Setelah menjalani akibat akibat pembunuhan Ferdinand di 1914, dan dengan mempunyai rekod tentang kejadiannya tidak bergantung pada pilihan yang dia buat sekarang, pengembara waktu yang berpatutan akan tertentu bahawa pembunuhan itu berlaku - tanpa mengira apa yang dia lakukan atau tidak lakukan. Oleh itu, seluruh masa depan tidak akan kelihatan seperti soalan terbuka.

Jika hujah ini betul, sebab mengapa masa depan terbuka kepada kita bukan semata-mata kerana kita boleh mempengaruhinya. Ia juga kerana kita jangan mempunyai kenangan dan rekod masa depan di dunia kita. Sebahagian daripada apa yang menyumbang kepada pengertian kita bahawa masa depan terbuka, maka, nampaknya kita kejahilan daripadanya.

Tetapi mungkin semua ini adalah di sebelah titik: perjalanan masa bukanlah satu kemungkinan yang praktikal pada masa ini, jadi ia tidak banyak untuk memberitahu kami tentang pengalaman semasa kami masa depan. Walau bagaimanapun, ada cara lain yang mungkin akan mempunyai pengetahuan yang boleh dipercayai tentang masa depan. Jika algoritma mesin pembelajaran menjadi sangat maju, mereka mungkin boleh meramalkan tidak hanya trend umum tentang apa yang akan kita lakukan, seperti tabiat perbelanjaan kita, tetapi juga pilihan tertentu, seperti apa kereta yang akan kita beli, akan menghantar anak-anak kita ke sekolah, dan di mana kita akan memilih bercuti.

Bayangkan anda diberitahu pembelian utama anda akan datang. Anda mungkin berfikir bahawa ini tidak akan memberi kesan kepada kebebasan anda. Sesungguhnya anda boleh mengubah fikiran anda dan memutuskan cara lain - terutamanya sejak ramalan telah diturunkan kepada anda. Tetapi bayangkan ramalan dibuat secara terperinci, dan mendedahkan bukan hanya satu pilihan, tetapi sejarah masa depan penuh hidup anda, membentang di hadapan anda. Dan bayangkan peramal tahu bagaimana untuk mengambil kira kesan pengetahuan anda tentang ramalannya mengenai bagaimana anda membuat keputusan. Hipotesis saya adalah bahawa menghadapi ramalan-ramalan tersebut akan memberi kesan yang mendalam terhadap pengalaman kami - dan akan mulai mengikis rasa kita tentang kelembapan masa depan.

Saya perlu mengatakan lebih banyak lagi untuk membuat akaun ini benar-benar meyakinkan. Apa yang saya berharap dapat ditunjukkan, bagaimanapun, ialah ia merupakan projek intelektual yang penting untuk menjelaskan pengalaman masa kita di dunia sebenar. Kes masa perjalanan sangat penting di sini, kerana ia membolehkan kita untuk berfikir bagaimana betapa tidaknya pengalaman waktu kita mungkin berkaitan dengan satu sama lain. Walaupun perjalanan masa hanyalah fiksyen sains semata-mata, ia menyokong kerja saintifik di sini dan sekarang.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Alison Fernandes adalah penolong profesor falsafah di Trinity College Dublin. Dia telah menulis untuk Jurnal Filsafat Australasian, dalam kalangan yang lain. Dia tinggal di Dublin.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = looking to the future; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}