Cermin, Cermin di Dinding

Cermin, Cermin di Dinding

Dalam kisah dongeng Snow White dan Tujuh Kerdil, setiap hari Ratu Wicked akan bertanya "Cermin, cermin di dinding, siapa yang paling adil?" Cermin akan menjawab "Oh Ratu Saya, sepertinya saya, tidak ada yang lebih baik di negeri daripada kamu!" Selama cermin mengatakan bahawa dia adalah yang paling indah dari semua wanita, semuanya baik di dunia.

Hari yang ditakuti akhirnya tiba apabila cermin menjawab bahawa kecantikan muda bernama Snow White, dengan kulit putih seperti salji, bibir merah seperti merah, merah dan rambut hitam sebagai hitam sebagai kayu hitam telah melampaui keindahan Queen. Kita semua tahu jenis kegilaan yang dia hantar sendiri. Dalam kemarahannya, dia mengupah lelaki yang memukul untuk melakukannya.

Apa Refleksi anda?

Cermin adalah dunia. Apabila kita melihat ke dalam cermin, kita akan melihat apa yang kita ada. Jika kita menatap cermin dan kita melihat dunia yang penuh dengan kejahatan, maka itu adalah kerana kita masih mempunyai masalah yang perlu kita lakukan. Apabila kita melihat dunia yang penuh dengan keindahan, cinta dan kedamaian maka kita tahu bahawa kita semakin dekat dengan di mana kita perlu berada.

Dunia sebagai cermin - konsep yang menarik, tetapi tidak diterima secara meluas kerana menerima ini bermakna bahawa semua kesalahan dan penemuan kesalahan harus dihentikan. Ia perlu berhenti kerana kita akan tahu bahawa segala yang kita anggap berasal dari dalam. Kami tidak akan melihat kemarahan, kebencian, prasangka dan bentuk permusuhan lain jika tidak ada sesuatu di dalam diri kita yang membenarkan masalah ini wujud.

Dalam masyarakat di mana para hakim, peguam dan tuntutan undang-undang begitu besar, jelas bahawa kita belum bersedia untuk idea ini. Kecenderungan kami adalah untuk mencari pihak yang bersalah dalam setiap jenayah, apabila kami gagal menyedari bahawa kami semua bersalah di peringkat tertentu kerana kami telah membenarkan perkara ini berlaku pada masa dan masa lagi.

Kanak-kanak Adakah Cermin Kami

Kanak-kanak adalah cermin yang sangat indah kerana mereka sangat memahami perasaan kita. Sering kali kita mendapati diri kita menumpukan kepada kesilapan anak-anak kita atau tingkah laku yang buruk apabila masalahnya berada di dalam diri kita. Mungkin ini sebabnya kebanyakan kita mengalami kesukaran membesarkan anak.

Ini jiwa-jiwa kecil maju datang untuk menunjukkan kepada kita kelemahan kita, untuk menunjukkan kesalahan kita, dan ego kita tidak menyukainya! Mereka mengeluarkan yang paling teruk di dalam kita! Kami tidak tahu bahawa kita boleh marah sehingga kita mempunyai anak. Kami merasakan keperluan untuk mengawal mereka, selepas semua, kami adalah bos dan tidak ada anak kecil yang akan memberitahu kami apa yang perlu dilakukan. "Jangan kamu bercakap dengan saya dengan cara itu!"

Siapa yang bercakap sekarang, suara Tuhan? Sudah tentu tidak, ego datang dengan kuat dan jelas apabila ia berkaitan dengan keibubapaan. Anak-anak kita dimaksudkan untuk 'memandu kita gila'. Jika tidak, bagaimanakah kita akan belajar daripada mereka?

Kehidupan Saya Menggambarkan Saya

Saya tidak tahu hidup saya adalah pantulan saya.

Kita semua mempunyai Ratu yang jahat dan seorang puteri cantik yang hidup di dalam kita. Yang jahat, tentu saja, adalah ego kita dan secara semula jadi, puteri adalah diri kita yang sebenar. Kisah yang sama berlaku apabila ego melihat bahawa diri sejati mempunyai kuasa dan kebijaksanaan yang lebih besar yang dapat dibayangkan.

Apabila kita menerima penerimaan dan kehidupan kita di sini, kita akan melihat keindahan sebenar yang ada di dalamnya. Apabila ego tidak lagi mengawal kehidupan kita, kita akan melihat perubahan ajaib; walaupun ia tidak akan menjadi ganas atau dramatik kerana kematian Ratu jahat melalui jatuh tebing ke dalam jurang.

Hidupkan Refleksi Sekitar

Pernahkah anda bertemu sesiapa sahaja yang sentiasa menghadapi masalah? Mereka selalu menemui jurujual yang bermusuhan, pelayan kasar, pemandu gila? Adakah ia menyeberang fikiran anda bahawa mungkin anda?

Untuk masa yang lama, saya tidak tahu hidup saya merupakan satu gambaran saya. Saya tidak tahu apa yang berlaku! Di mana sahaja saya pergi, orang yang kasar, bermakna dan jahat. Saya tidak percaya! Apa yang salah, saya tertanya-tanya.

Saya mengambil masa yang lama untuk menyedari bahawa mereka hanya mencerminkan apa yang saya rasa di dalam tetapi tidak dapat menyatakan. Apabila saya melihat untuk mengkritik atau menyalahkan, saya sekarang tahu bahawa saya perlu melihat ke dalam dan mengetahui apa yang saya hadapi.

Kemudian saya dapati bahawa ketika saya merasa sangat hidup, aman dan bahagia, setiap orang yang saya temui akan tersenyum padaku dan menjadi sangat ramah dan baik. Dunia mencerminkan perasaan positif saya. Apa perubahan yang bagus!

Buku disyorkan:

Refleksi dalam Cahaya: Pemikiran Harian dan Penegasan
oleh Shakti Gawain.

tingkah lakuKelantangan yang dirancang dengan baik yang mengandungi pemikiran dan pengesahan 365 yang direka untuk dibaca setiap hari pada setiap tahun kalendar. Kebanyakan bahan dari dua karya hebat Shakti Gawain, Visualisasi Kreatif dan Hidup di Cahaya, sementara bahan lain baru ditulis untuk buku ini.

Info / Perintah buku ini di sini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Michelle Starkey adalah seorang pelajar dan guru di jalan serta penulis yang bercita-cita. Pada masa penulisan ini (1990s) dia tinggal di Pembroke Pines, FL.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = reflections of self; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}