Bagaimana Kehilangan Tidur Menuju Kesendirian

Bagaimana Kehilangan Tidur Menuju KesendirianOrang-orang yang kurang tidur berasa sedih dan kurang cenderung untuk melibatkan diri dengan orang lain, mengelakkan hubungan rapat dengan cara yang sama seperti orang-orang dengan kebimbangan sosial, menurut satu kajian baru.

Lebih buruk lagi, getaran yang menjadikan orang-orang yang kurang tidur itu lebih socially tidak menarik kepada orang lain. Lebih-lebih lagi, walaupun orang yang beristirahat merasa kesepian selepas pertemuan ringkas dengan orang yang kurang tidur, mencetuskan penularan virus pemisahan sosial.

Penemuan, yang muncul dalam jurnal Alam Komunikasi, adalah yang pertama menunjukkan hubungan dua hala antara kehilangan tidur dan menjadi terpencil dari segi sosial, menumpahkan cahaya baru ke atas wabak kesepian global.

"Kami manusia adalah spesies sosial. Namun kekurangan tidur boleh menyebabkan kita menjadi kusta sosial, "kata pengarang senior Matthew Walker, profesor psikologi dan neurosains di University of California, Berkeley.

Sikap jahat

Ketara, para penyelidik mendapati bahawa imbasan otak orang yang kurang tidur kerana mereka melihat klip video orang asing yang berjalan ke arah mereka menunjukkan aktiviti penolakan sosial yang kuat dalam rangkaian saraf yang biasanya diaktifkan apabila manusia merasakan ruang peribadi mereka diserang. Kehilangan tidur juga memburukkan aktiviti di kawasan otak yang biasanya menggalakkan penglibatan sosial.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Kurang tidur yang anda dapatkan, semakin kurang anda ingin berinteraksi secara sosial. Sebaliknya, orang lain melihat anda sebagai lebih menjijikan secara sosial, meningkatkan lagi kesan pemisahan sosial kubur tidur, "kata Walker. "Kitaran ganas itu mungkin merupakan faktor penyumbang utama kepada krisis kesihatan awam yang kesepian."

MattApproach3Orang-orang yang kurang tidur menyimpan orang dalam klip video daripada terlalu dekat. (Kredit: Matthew Walker)

Suruhanjaya negara mencadangkan bahawa hampir separuh orang Amerika melaporkan rasa kesepian atau ditinggalkan. Selain itu, kesunyian telah didapati untuk meningkatkan risiko kematian seseorang dengan lebih daripada 45 peratus-dua kali ganda risiko kematian yang berkaitan dengan obesiti.

"Tidak mungkin kebetulan bahawa beberapa dekad yang lalu telah menunjukkan peningkatan yang ketara dalam kesepian dan pengurangan yang sama dramatik dalam tempoh tidur," kata pengkaji utama kajian Eti Ben Simon, seorang pasca doktoral di Pusat Walker untuk Sains Tidur Manusia. "Tanpa tidur yang secukupnya, kami menjadi pemulihan sosial, dan kesunyian tidak lama lagi akan bermula."

Tiada jaring keselamatan

Dari sudut pandang evolusi, kajian ini mencabar anggapan bahawa manusia diprogramkan untuk memelihara anggota masyarakat yang terdedah kepada sosial untuk survival spesies. Walker, pengarang Kenapa Kita Tidur (Simon & Schuster, 2018), mempunyai teori mengapa naluri pelindung mungkin kurang dalam kes kekurangan tidur.

"Tidak ada jaring keselamatan biologi atau sosial untuk kekurangan tidur kerana ada, katakan, kelaparan. Itulah sebabnya kesihatan fizikal dan mental kami tergelincir dengan cepat walaupun selepas kehilangan hanya satu atau dua jam tidur, "kata Walker.

Untuk mengukur kesan sosial tidur yang buruk, Walker dan Ben Simon menjalankan satu siri percubaan yang rumit dengan menggunakan alat seperti fMRI pencitraan otak, langkah kesepian piawai, simulasi video, dan tinjauan melalui pasaran online Mekanikal Amazon Amazon.

Pertama, penyelidik menguji tanggapan sosial dan saraf 18 orang dewasa muda yang sihat berikutan tidur malam yang normal dan malam yang tidak dapat tidur. Para peserta melihat klip video individu dengan ungkapan neutral yang berjalan ke arah mereka. Apabila orang yang berada di video itu terlalu dekat, mereka menekan butang untuk menghentikan video itu, yang mencatat seberapa dekat mereka membenarkan orang itu mendapat.

Eti Crop3Penulis utama Eti Ben Simon dalam salah satu peserta video menonton. (Kredit: Eti Ben Simon)

Seperti yang diramalkan, para peserta tidur yang kurang tidur dapat menghampiri orang yang mendekati pada jarak yang jauh lebih jauh-antara 18 dan 60 peratus lebih jauh berbanding ketika mereka telah beristirahat dengan baik.

Para penyelidik juga mengimbas otak para peserta sambil menonton video individu yang menghampiri mereka. Dalam otak yang kurang tidur, para penyelidik mendapati aktiviti yang lebih tinggi dalam litar saraf dikenali sebagai "rangkaian jarak dekat", yang mengaktifkan apabila otak melihat potensi ancaman manusia yang masuk.

Sebaliknya, kekurangan tidur menutup litar lain yang mendorong interaksi sosial, yang dikenali sebagai rangkaian "teori minda", memburukkan lagi masalah.

Untuk bahagian dalam talian kajian ini, lebih daripada pemerhati 1,000 yang direkrut melalui pasaran mekanikal Turk Amazon menonton pita video peserta kajian membincangkan pendapat dan aktiviti biasa.

Para pemerhati tidak menyedari bahawa subjek-subjek telah kehilangan tidur dan menilai masing-masing berdasarkan bagaimana kesepian mereka muncul, dan sama ada mereka ingin berinteraksi secara sosial dengan mereka. Berulang-ulang kali, mereka menilai peserta kajian dalam keadaan tidur yang kurang tidur sebagai penyendiri dan kurang disukai secara sosial.

Malam dan siang

Untuk menguji sama ada pemberhentian yang disebabkan oleh kehilangan nyawa menular, para penyelidik meminta pemerhati untuk menilai tahap kesunyian mereka sendiri setelah menonton video peserta kajian. Para penyelidik terkejut mengetahui bahawa pemerhati kesihatan yang lain merasa terasing setelah melihat klip 60 kedua dari orang yang kesepian.

Akhirnya, para penyelidik melihat sama ada hanya satu malam tidur yang baik atau buruk dapat mempengaruhi perasaan kesepian pada hari berikutnya. Mereka mengesan keadaan kesepian setiap orang menerusi kaji selidik piawai yang menanyakan soalan-soalan seperti, "Berapa kerapkah anda merasa terpencil dari orang lain" dan "Adakah anda rasa anda tidak mempunyai sesiapa untuk berbual?"

Terutama, para penyelidik mendapati bahawa jumlah tidur seseorang mendapat dari satu malam hingga seterusnya dengan tepat meramalkan bagaimana kesepian dan tidak boleh bergaul mereka akan merasa dari satu hari ke seterusnya.

"Ini semua bode baik jika anda tidur tujuh hingga sembilan jam yang diperlukan malam, tetapi tidak begitu baik jika anda terus berubah-ubah tidur anda," kata Walker.

"Pada satu catatan yang positif, hanya satu malam tidur yang baik membuatkan anda berasa lebih selesa dan yakin secara sosial, dan seterusnya, akan menarik orang lain kepada anda." Kata Walker.

sumber: UC Berkeley

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = sleep deprivation; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}