Bagaimana Ide Lama Mengenai Toleransi Boleh Bantu Kami Hidup Lebih Selamat Hari ini

Bagaimana Ide Lama Mengenai Toleransi Boleh Bantu Kami Hidup Lebih Selamat Hari iniPierre Bayle berkata kepercayaan dan ritual semua orang harus ditoleransi kerana menghormati kemanusiaan asas mereka. Joshua Earle / Unsplash

Ia mengatakan bahawa pembela toleransi falsafah moden yang paling awal adalah pelarian.

Pierre Bayle, seorang Protestan, melarikan diri dari Perancis asalnya di 1681. Dia akan kehilangan beberapa ahli keluarga dalam penganiayaan Huguenots selepas Louis XIV membatalkan Undang-undang Nantes dalam 1685.

Sebilangan besar dilupakan, tulisan Bayle adalah antara yang paling banyak dibaca abad 18th.

Berikutan serangan tragis di Christchurch, dan peningkatan kekuatan anti-liberal yang meluas di seluruh dunia, kita menghadapi soalan mendesak

Tulisan-tulisan Bayle yang mempertahankan nilai ini baru tepat pada masanya hari ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Apakah yang dikatakan Bayle tentang toleransi?

Penyataan pertama Bayle mengenai toleransi, 1682 Pelbagai Pemikiran pada Peristiwa Komet, boleh dikatakan sebagai yang paling radikal.

Bayle mendakwa masyarakat perlu melindungi kepercayaan agama jika kepercayaan itu membentuk dan memperbaiki tingkah laku orang.

Tetapi sejarah menunjukkan ini tidak berlaku.

Orang-orang semua ortodoks dan agama tidak bersikap seperti iman mereka akan menentukan, dan memperlihatkan ciri-ciri manusia yang sama:

cita-cita, kehebatan, iri hati, keinginan untuk membalas dendam, kecewa, dan segala kejahatan yang dapat memuaskan nafsu kita.

Bayle akan menunjuk kepada tentera salib, seperti yang sekarang menjadi herois oleh ramai di jauh dan alt kanan. Dia percaya kepada mereka menjadi bukti, bagaimana pun agama Kristian, agama cinta ilahi, telah dipanggil untuk menguduskan "gangguan yang paling dahsyat yang pernah didengar".

Bayle menyimpulkan bahawa semua orang harus ditoleransi berdasarkan apa yang mereka lakukan, bukan apa yang mereka katakan. Ini bermakna walaupun sebuah masyarakat ateis, dengan undang-undang yang baik, boleh menjadi baik sebagai masyarakat orang beriman.

Kenapa gagasannya kontroversial?

Berbagai Pemikiran Bayle menyebabkan kemarahan yang boleh diramal. Untuk teks luar biasa ini mengandungi pembenaran pertama yang sekular toleransi multikultural.

Ia melakukannya dengan kritikal membezakan martabat asas seseorang dan identiti kebudayaan, agama mereka. Dia mengatakan kepercayaan dan ritual semua orang harus ditoleransi, kerana menghormati kemanusiaan asas mereka.

Perbezaan ini, yang sering kita ambil hari ini, jauh dari diterima secara universal.

Dan dalam iklim politik yang ada sekarang, nampaknya kita semakin menerima idea bahawa kumpulan yang berbeza hanya dapat mengkritik pihak lawan mereka, tidak pernah ada pihak sendiri.

Sebaliknya, Bayle, seorang Kristian, mengajukan hujah-hujah Kristian yang khusus untuk toleransi, pada masa yang sama kerana dia mengkritik tindakan dan kepercayaan orang Kristian lain.

Sebagai seorang Protestan, sebagai contoh, Bayle mendakwa bahawa ia begitu mendalam salah kerana ia akan akhirnya tidak berguna untuk cuba memaksa orang untuk meninggalkan kepercayaan mereka yang bebas, walaupun mereka adalah sesat. Ini bermakna memaksa mereka untuk menentang hati nurani yang diberikan Tuhan mereka, dosa terhadap Allah dan manusia.

Batasan toleransi

Namun, Bayle memahami batas-batas yang membenarkan toleransi untuk kepercayaan yang berlainan dengan bantuan kepada tuntutan Protestan, khususnya Kristian. Dengan merayu kepada ketidakcukupan hati nurani orang, dia memecah masalah yang lebih serius.

Masalah ini telah berlaku baru-baru ini, disebabkan oleh peristiwa tragis di Christchurch.

Fanatics seperti yang dikatakan oleh pengganas Christchurch (yang mana Perbualan telah memilih untuk tidak menyebut nama) secara jujur ​​yakin akan kebenaran tindakan mereka, walaupun tindakan ini membabitkan pembunuhan sewenang-wenang sesiapa yang dipunyai oleh kumpulan lain.

Hujah yang menghormati kebebasan hati nurani dengan sendirinya menunjukkan kita harus bertolak ansur dengan "peniaga yang teliti". Hujah yang bertujuan untuk melindungi orang yang terdedah dengan cara ini berakhir dengan mengesahkan ekstremis yang paling aneh.

Untuk memerangi hasil ini, dan menekankan batas toleransi, Bayle akhirnya memperkenalkan hujah lebih lanjut yang, melalui Voltaire, menjadi pusat untuk tempoh pencerahan.

Hujah Bayle kedua-duanya bermula dari dan menguduskan penerimaan liberal, hampir "postmodern" terhadap perbezaan budaya yang tidak dapat disamakan antara kelompok.

Kepelbagaian kepercayaan agama di dunia menunjukkan tidak ada satu kumpulan yang dapat mengetahui kebenaran terdalam tentang keadaan manusia dengan kepastian yang cukup untuk membantah lesen, mengeluarkan atau membunuh orang lain yang tidak berkongsi adat dan pendapat mereka. Jadi Bayle menulis:

perbezaan pendapat Pendapat nampaknya Infelicity tidak dapat dipisahkan oleh Man, selagi Pengertiannya sangat terbatas, dan Jantungnya begitu teratur; kita patut cuba untuk mengurangkan Evil ini dalam had sempit: dan pastinya cara untuk melakukan ini adalah dengan saling menuruti antara satu sama lain.

Kekuatan yang sukar, bukan kelemahan

Dari Bayle ke depan, toleransi tidak pernah menjadi masalah "apa-apa pun" yang lemah.

Mereka yang percaya bahawa mereka berhak untuk tidak bertolak ansur, namun sangat yakin bahawa mereka adalah zealotry mereka, tidak boleh ditoleransi.

Bagi Bayle, orang-orang seperti itu mendakwa kepercayaan mereka adalah satu-satunya kebenaran mutlak, walaupun batasan pemahaman manusia dan banyak akidah yang berbeza di dunia. Mereka percaya mereka memegang keunggulan moral yang hanya dibenarkan oleh egoisme dan kekerasan.

Walaupun banyak pengkritik, toleransi menuntut kekuatan yang sukar.

Jika Bayle betul, menghormati perbezaan di atas semua bergantung kepada pengiktirafan kita sendiri batasan; batasan yang kita kongsi sebagai manusia yang terhingga dengan orang lain yang lebih mudah untuk memecat, eksotik, atau jahat sebagai orang asing.

Ini tidak mengasyikkan, tidak mudah.Perbualan

Tentang Pengarang

Matthew Sharpe, Profesor Madya dalam Falsafah, Universiti Deakin

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = toleransi pembelajaran; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

2 Ad Adsterra yang betul