Cara Mengurangkan Kesan Digital: Nasihat Dari Para Orang Suci Medieval

Cara Mengurangkan Kesan Digital: Nasihat Dari Para Orang Suci Medieval

Para biarawan zaman pertengahan mempunyai masa yang sangat menumpukan perhatian. Dan tumpuan adalah kerja seumur hidup mereka! Teknologi mereka jelas berbeza dari kita. Tetapi kebimbangan mereka tentang gangguan tidak. Mereka mengadu tentang kelebihan beban dengan maklumat, dan tentang bagaimana, walaupun apabila anda akhirnya menetap pada sesuatu yang perlu dibaca, ia mudah dibosankan dan berubah menjadi sesuatu yang lain. Mereka kecewa dengan keinginan mereka untuk menatap tetingkap, atau sentiasa memeriksa masa (dalam kes mereka, dengan Matahari sebagai jam mereka), atau berfikir tentang makanan atau seks ketika mereka sepatutnya berfikir tentang Tuhan. Mereka juga bimbang untuk mendapatkan terganggu dalam impian mereka.

Kadang-kadang mereka menuduh setan membuat fikiran mereka bersiar-siar. Kadang-kadang mereka menyalahkan naluri asas badan. Tetapi minda adalah masalah akar: ia adalah sesuatu yang meletus. John Cassian, yang berfikir tentang pemikiran mempengaruhi berabad-abad rahib, tahu masalah ini terlalu baik. Dia mengadu bahawa minda 'kelihatan didorong oleh serangan rawak'. Ia 'melayang-layang seperti mabuk'. Ia akan memikirkan sesuatu yang lain semasa ia berdoa dan menyanyi. Ia akan merancakkan pelan masa depannya atau penyesalan lalu di tengah-tengah bacaannya. Ia tidak dapat menumpukan perhatian pada hiburannya sendiri - apatah lagi idea-idea sukar yang memanggil kepekatan yang serius.

Itu adalah pada akhir 420s. Jika John Cassian telah melihat telefon pintar, dia akan meramalkan krisis kognitif kami dalam sekejap.

Tetapi, sebaliknya, fikirannya terletak di tempat lain. Cassian menulis pada masa ketika masyarakat Kristian monastik mula berkembang di Eropah dan Mediterranean. Suatu abad lebih awal, pertapa-pertapa kebanyakannya hidup secara berasingan. Dan semangat baru untuk perusahaan perkauman menghasilkan semangat baru untuk perancangan monastik. Ruang sosial yang inovatif ini dianggap berfungsi paling optimum apabila para bhikkhu mempunyai garis panduan tentang bagaimana melakukan pekerjaan mereka.

Kerja mereka, lebih daripada yang lain, adalah untuk memberi tumpuan kepada komunikasi ilahi: membaca, berdoa dan bernyanyi, dan bekerja untuk memahami Tuhan, untuk meningkatkan kesihatan jiwa mereka dan jiwa orang-orang yang menyokong mereka. Bagi para bhikkhu ini, minda pemikiran tidak sepatutnya mudah. Ia sepatutnya bertenaga. Kata-kata kegemaran mereka untuk menggambarkan tumpuan berasal dari bahasa Latin tenere, untuk memegang sesuatu yang ketat. Yang ideal adalah a mens intentus, minda yang sentiasa dan aktif menjangkau sasarannya. Dan melakukannya dengan jayanya bermakna mengambil kelemahan badan dan otak mereka dengan serius, dan bekerja keras untuk membuat mereka berkelakuan.

Sesetengah strategi ini sukar. Pengisahan, contohnya. Para bhikkhu dan biarawati sepatutnya melepaskan perkara yang dikasihi oleh kebanyakan orang - keluarga, harta benda, perniagaan, drama sehari-hari - bukan sahaja untuk menghilangkan rasa kelayakan masing-masing tetapi juga untuk memastikan bahawa mereka tidak akan disibukkan oleh barangan dalam kehidupan doa profesional mereka. Apabila minda itu mengembara, para ahli teori monastik diperhatikan, ia biasanya menyimpang ke dalam peristiwa baru-baru ini. Kurangkan komitmen anda kepada perkara yang serius, dan anda akan mempunyai sedikit pemikiran yang bersaing untuk perhatian anda.

Sekatan terpaksa bekerja pada tahap fisiologi juga. Terdapat banyak teori dalam Late Antiquity dan Zaman Pertengahan tentang hubungan antara minda dan tubuh. Kebanyakan orang Kristian bersetuju bahawa tubuh itu adalah makhluk yang memerlukan selera makan, jantina dan keselesaan tanpa henti yang memegang minda dari apa yang paling penting. Itu tidak bermakna bahawa tubuh mesti ditolak, hanya kerana ia memerlukan kasih sayang. Bagi semua bhikkhu dan biarawati, sejak bermulanya monastik di abad 4, ini bermakna diet sederhana dan tiada hubungan seks. Ramai daripada mereka juga menambah buruh manual secara tetap kepada rejimen. Mereka mendapati lebih mudah menumpukan perhatian apabila badan mereka bergerak, sama ada mereka membakar atau menanam atau menenun.

Tdi sini juga penyelesaian yang mungkin menyerang orang hari ini sebagai pelik, yang bergantung kepada gambar-gambar khayalan. Sebahagian daripada pendidikan monastik melibatkan pembelajaran bagaimana membentuk tokoh kognitif kartun, untuk membantu mempertajam kemahiran mnemonik dan meditasi seseorang. Fikiran suka rangsangan seperti warna, gores, seks, keganasan, bising dan gesticulations liar. Cabarannya ialah menerima kelebihan dan keutamaannya, untuk mengambil kesempatan daripada mereka. Penulis dan artis mungkin melakukan beberapa kerja keras di sini, dengan menulis naratif yang jelas atau memahat tokoh-tokoh yang menggambarkan ide yang mereka mahu berkomunikasi. Tetapi jika seorang biarawati ingin benar-benar belajar sesuatu yang dia baca atau dengar, dia akan melakukan kerja ini sendiri, dengan menjadikan bahan sebagai satu siri animasi aneh di dalam fikirannya. Pelopor alat mnemonik yang lebih baik - keanehan akan menjadikan mereka lebih mudah untuk mendapatkan, dan lebih menawan untuk berfikir apabila dia 'kembali' untuk melihat mereka.

Katakanlah bahawa anda ingin mempelajari urutan zodiak. Thomas Bradwardine (tuan universiti, penasihat dan penasihat universiti 14 ke Edward III dari England) mencadangkan bahawa anda membayangkan ram putih berkilauan dengan tanduk emas, menendang lembu merah cerah di testis. Walaupun lembu itu berdarah dengan limpah, bayangkan ada seorang wanita di hadapannya, melahirkan anak kembar, dalam borak yang kelihatannya membelah dia ke dadanya. Ketika kembarnya meletus, mereka bermain dengan kepiting merah yang hebat, yang mencubit mereka dan membuat mereka menangis. Dan sebagainya.

Kaedah yang lebih canggih untuk menumpukan perhatian adalah untuk membina struktur mental yang rumit semasa membaca dan berfikir. Para biarawati, bhikkhu, pengkhotbah dan orang-orang yang dididik mereka selalu digalakkan untuk memvisualisasikan bahan yang mereka pemprosesan. Pokok rimbun atau malaikat berbulu yang halus - atau dalam hal Hugh of St Victor (yang menulis panduan kecil yang jelas kepada strategi ini pada abad 12), sebuah bahtera bertingkat di tengah-tengah alam semesta - boleh menjadi templat untuk membelah bahan kompleks ke dalam sistem yang dipesan. Imej-imej mungkin rapat dengan bahan idea. Misalnya, Hugh membayangkan satu lajur yang naik dari bahanya yang berdiri untuk pokok kehidupan di syurga, yang ketika ia naik menghubungkan bumi di atas bahtera hingga ke generasi masa lalu, dan ke peti besi di langit. Atau sebaliknya, imej itu hanya boleh menjadi ruang letak organisasi, di mana pokok yang mewakili teks atau topik (katakan, 'Hukum Asli') boleh mempunyai lapan cawangan dan lapan buah pada setiap cabang, yang mewakili idea-idea berbeza 64 yang dikelompokkan kepada lapan konsep yang lebih besar.

Intinya bukan untuk melukis gambar-gambar ini pada kulit. Ia adalah untuk memberi sesuatu yang menarik, untuk memupuk selera makan untuk bentuk yang menarik secara estetik sambil menyusun idea-ideanya ke dalam beberapa struktur logik. Saya mengajar teknik kognitif zaman pertengahan untuk mahasiswa baru, dan yang terakhir ini adalah kegemaran mereka. Membentuk peralatan mental yang rumit memberi mereka cara untuk menganjurkan - dan, dalam prosesnya, menganalisis - bahan yang mereka perlukan untuk belajar untuk kelas-kelas lain. Proses ini juga memelihara fikiran mereka dengan sesuatu yang dirasakan dapat dirasakan dan memukau. Konsentrasi dan pemikiran kritikal, dalam mod ini, merasa kurang seperti slog dan lebih seperti permainan.

Tetapi cogitator kaveat: masalah tumpuan adalah rekursif. Sebarang strategi untuk mengganggu gangguan panggilan memerlukan strategi untuk mengganggu gangguan. Apabila Cassian membuat salah satu cadangannya yang paling mudah - ulangi mazmur berulang-ulang, untuk mengekalkan otak anda - dia tahu apa yang akan dia dengar selanjutnya. 'Bagaimanakah kita dapat teruskan? Bahawa ayat?' biarawan akan bertanya. Kegelapan adalah masalah lama, dan begitu juga fantasi yang dapat dikelirukan sekali dan untuk semua. Terdapat seperti banyak perkara menarik untuk berfikir tentang 1,600 tahun yang lalu seperti yang ada sekarang. Kadang-kadang ia membayangkan minda.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Jamie Kreiner adalah profesor sejarah bersekutu di University of Georgia. Dia adalah pengarang Kehidupan Sosial Hagiografi di Kerajaan Merovingian (2014) dan buku terbarunya, Legiun Babi di Awal Abad Pertengahan Barat, akan datang dalam 2020. Dia tinggal di Athens, GA.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = managing time; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}