Selepas Lapisan Dalam Kawalan Sendiri, Adakah Ia Membantu Mengakui Ia?

Selepas Lapisan Dalam Kawalan Sendiri, Adakah Ia Membantu Mengakui Ia?

Guilt memainkan peranan sama ada mengakui berlakunya kawalan kendali membantu kita menentang godaan pada masa akan datang atau membuat kita lebih cenderung untuk menyerah lagi, menurut penyelidikan baru.

Kita semua tergelincir ketika kita cuba memperbaiki diri kita, mungkin dengan makan lebih baik atau menghabiskan lebih banyak dengan bijak, dan kadang kala ketika kita melakukannya, kita memberitahu seseorang. Tetapi sedikit yang diketahui tentang apa yang sebenarnya kita lakukan seterusnya. Adakah kemasukan membantu kami atau menyakiti kita dalam mencapai matlamat kami?

"Kebanyakan penyelidikan mengenai pengakuan mengkaji sama ada konteks agama atau jenayah," kata Kelly Haws, seorang profesor pemasaran di Owen Graduate School of Management di Vanderbilt University. "Apa yang kita mahu lihat ialah akibat mengakui kelalaian kendiri kendiri-jenis kejadian di mana satu-satunya orang yang gagal ialah diri sendiri."

Haws dan pengarang penulis Michael Lowe dari Georgia Tech mendapati pengakuan itu mempengaruhi tingkah laku kita, walaupun kadang-kadang bercanggah cara-kadang-kadang nampaknya menguatkan resolusi kita pada masa akan datang, sementara masa-masa lain kelihatannya melemahkannya. Para penyelidik berteori bahawa perasaan bersalah mungkin membuat perbezaan.

Kawalan diri dan pengakuan diri

Dalam satu siri lima eksperimen, empat melibatkan makanan dan satu yang melibatkan wang, para penyelidik berusaha untuk memeriksa bagaimana pengguna bertindak balas dengan cara yang berbeza selepas mengaku bersalah hanya menjaga pelanggaran mereka kepada diri mereka sendiri, dan mengusik peranan bersalah.

Walaupun setiap eksperimen berbeza-beza untuk meneroka nuansa yang berbeza, mereka semua meminta para peserta untuk mempertimbangkan satu episod kegagalan kawalan kendiri, pertimbangkan untuk mendedahkan slip mereka, dan kemudian mempertimbangkan tingkah laku berikutnya. Untuk memastikan penemuan boleh digunakan secara meluas, subjek termasuk pelajar universiti dan orang dewasa dari semua peringkat umur menggunakan platform MTurk.

Para penyelidik mendapati bahawa interaksi bersalah dan pengakuan membantu menjelaskan percanggahan yang mereka perhatikan. Dalam senario bersalah tinggi, tindakan pengakuan meramalkan peningkatan kawalan diri pada masa akan datang. Walau bagaimanapun, dalam senario bersalah rendah, pengakuan sebenarnya membawa kepada kawalan kendiri yang kurang baik, yang menyatakan bahawa pengakuan yang tidak benar mungkin benar-benar memungkiri apa-apa manfaat yang mungkin kita dapati daripada mencari akauntabiliti.

Dua lagi faktor

Para penyelidik mendapati bahawa dua faktor tambahan mempengaruhi kesan bersalah atas pengakuan: kebertanggungjawaban awam dan percanggahan diri-sejauh mana seseorang merasakan tindakan mereka berbeza dari standard mereka.

"Sekiranya anda menulis pengakuan anda di sekeping kertas dan mengoyakkannya, ia tidak akan berfungsi," kata Haws. "Anda perlu tahu bahawa orang lain mungkin melihatnya."

Tambahan pula, katanya, apabila rasa bersalah tinggi, mengakui mengurangkan perbezaan diri - dengan kata lain, ia membawa kita lebih dekat selaras dengan bagaimana kita fikir kita sepatutnya-dan itu seolah-olah membantu memperkasa kita untuk melakukan yang lebih baik pada masa akan datang.

Haws berkata penyelidikan ini akhirnya dapat membantu organisasi-organisasi seperti kumpulan sokongan penurunan berat badan dan kemudahan pemulihan ketagihan memahami bagaimana dan apabila mengaku salah kepada rakan-rakan mereka secara umum dapat membantu klien mereka menukar tingkah laku mereka-dan apabila ia mungkin melemahkan mereka.

Kertas itu muncul di dalam Jurnal Personaliti dan Psikologi Sosial.

sumber: Universiti Vanderbilt

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}