Mengapa Kita Tertawa Apabila Kita Tahu Ini Salah

Mengapa Kita Tertawa Apabila Kita Tahu Ini Salah

shutterstock.

Bagi orang Batek hutan hujan semenanjung Malaysia, ketawa boleh berbahaya. Dalam sistem tabu ini egalitarian pemburu-pengumpul, ketawa dalam situasi tertentu boleh menyebabkan badai, sakit atau bahkan kematian. Namun kadang-kadang, orang Batek - seperti orang lain - ketawa apabila mereka tahu mereka tidak seharusnya. Malah, ketawa boleh menjadi sangat menyenangkan apabila dilarang.

Apakah paradoks ini memberitahu kita tentang idea yang betul dan salah? Saya penyelidikan baru-baru ini dengan Batek menunjukkan bahawa pemeriksaan berjangkit, tidak terkawal Ketawa boleh membantu menjelaskan mengapa kita melakukan perkara yang kita katakan tidak seharusnya. Daripada selalu menjadi "salah", ketawa ketika kita tidak boleh menjadi cara untuk membentuk kepercayaan etika kita dengan berinteraksi dengan orang lain, menguji batas-batas yang betul dan salah. Untuk memahami ini, kita mesti melihat tidak hanya pada apa yang lucu, tetapi pada bagaimana orang ramai ketawa.

Dalam hutan Batek, tertawa pada apa sahaja yang mungkin akan dimakan akan berisiko cirit-birit dan juga kematian dalam keadaan yang melampau. Tertawa sekitar buah-buahan, bunga, lebah, madu, serangga tertentu atau sebenarnya apa-apa yang berkaitan dengan ekologi musim buah membawa risiko besar. Ini termasuk ulat yang keluar dari mata anda, kepala bengkak besar, atau tidak dapat bercakap.

Ketawa seperti ini juga boleh menjejaskan musim buah itu sendiri, menyebabkan beberapa buah atau bunga tidak muncul. Tertawa terlalu banyak, terlalu keras atau pada makhluk tertentu - khususnya lintah dan invertebrata yang lain - mungkin berisiko merosakkan guruh, menyebabkan ribut hebat.

Mematuhi pantang larang ini dilihat sebagai tingkah laku beretika, satu cara yang menunjukkan orang menghormati orang-orang bukan manusia hutan yang menyediakan makanan kepada Batek. Tetapi kadang-kadang orang tidak dapat mengawal ketawa mereka. Jadi mereka tidak boleh melakukan perkara "betul" setiap kali.

Semasa kerja lapangan saya dengan Batek, suatu malam saya bermalam dengan Naʔ Srimjam, kawan Batek, ketika seekor kodok mulai kroak. Kuda katak ini terdengar seperti seseorang yang memecah angin, menyebabkannya retak. Naʔ Srimjam berusaha sedaya upaya untuk menertawakan ketawanya, mengepungnya melalui cengkeramannya bahawa tawa beliau adalah tabu. Sebaik sahaja dia berhenti ketawa, katak mengeluarkan satu lagi kerongkong. Kitaran ini berlaku berulang kali sehingga dia menangis dengan tawa.

Naʔ Srimjam sedar bahawa dia menjadi tabu berbahaya, tetapi bersemangat dalam tawa subversif. Dia tidak dapat menolong dirinya sendiri. Dalam contoh ini, ketawa beliau adalah tidak dapat dikawal, meletus walaupun ia salah. Namun, tiada siapa yang menilai dirinya sebagai salah atau tidak baik kerana ketawa ketika dia menceritakan kisahnya keesokan harinya.

Masyarakat atau individu?

Ulama telah lama membahaskan sama ada etika kita dibentuk oleh masyarakat atau sama ada kita mengawalnya sebagai individu. Tetapi momen-momen ketawa yang dilarang di kalangan Batek menunjukkan bahawa kedua-duanya boleh berlaku sekaligus.

Di satu pihak, idea kami tentang apa yang lucu dibentuk oleh konteks sosial kami. Masa ini sangat lucu kepada Naʔ Srimjam kerana dia tahu bahawa, sebagai seorang Batek, ia adalah pantang untuk dia ketawa pada katak ini. Ini ditunjukkan oleh bagaimana dia terus menunjukkan bahawa kita menjadi tabu, walaupun ketika dia melakukan perkara yang tabu.

Sebaliknya, orang akan sentiasa mempunyai reaksi sendiri terhadap perkara-perkara yang berlaku. Konteks sosial membantu membentuk tindak balas ini tetapi bukan satu-satunya perkara yang menentukan kelakuan kita. Ketawa boleh meletus sama ada atau tidak sesuai dengan budaya atau sosial.

Apabila datang kepada etika ketawa, orang mungkin mengenali peraturan yang sesuai tetapi juga mengambil peraturan ke tangan mereka sendiri. Berapa banyak kebebasan yang perlu dipilih oleh orang yang beretika memantapkan pemahaman mereka tentang hubungan mereka dengan orang lain.

Dalam masyarakat egalitarian Batek, di mana tidak ada orang yang mempunyai kuasa sistematik terhadap yang lain, otonomi individu adalah yang paling utama. Fokus pada autonomi adalah mengapa Batek tidak menghukum satu sama lain untuk ketawa yang tidak sesuai, walaupun dianggap salah dan berisiko akibat yang berbahaya bagi kumpulan seperti kemarahan guntur. Sebaliknya, orang berkata, ia terpulang kepada "mereka sendiri".

Oleh sebab itu, ketawa adalah alat unik untuk sosialisasi. Terdapat interaksi yang berterusan antara melakukan perkara yang betul, dan melakukan (hanya jumlah yang tepat) yang salah. Dan memahami bagaimana ini berfungsi melalui ketawa membantu orang menubuhkan nilai etika peribadi mereka berhubung dengan seluruh kumpulan. Apabila ia datang kepada apa yang kita dapati lucu, kita boleh mengikuti peraturan atau hanya ketawa mereka. Tetapi sama ada cara kita belajar tentang betul dan salah.Perbualan

Tentang Pengarang

Alice Rudge, Fellow Penyelidik Junior, Institut Pengajian Lanjutan, UCL

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}