Bagaimana Sebenarnya Berhenti Menyentuh Wajah Anda

Bagaimana Sebenarnya Berhenti Menyentuh Wajah Anda

Profesional penjagaan kesihatan terus berkata untuk mengelakkan menyentuh wajah Anda sebagai perlindungan dari COVID-19, tapi itu lebih mudah dikatakan daripada dilakukan.

Sama ada ia menggaru gatal-gatal atau berehat di dagu kami, wabak coronavirus telah menyebabkan ramai daripada kita sedar tentang keinginan untuk mencapai muka kita-dan kami banyak melakukannya. Satu kajian pada tahun 2015 Kawalan Jangkitan Jurnal Amerika mengamati sekumpulan pelajar perubatan menyentuh muka mereka purata 23 kali sejam.

"Ia hanya satu aktiviti yang kita lakukan yang kita tidak fikirkan," kata Cynthia Weston, pembantu profesor di Kolej Kejururawatan Texas A & M University. "Anda rasa seperti rambut anda di mata anda, jadi anda pergi menyikatnya, atau anda merasa letih dan anda menggosok mata anda, atau hidung anda gatal-gatal"

Infeksi berjangkit seperti coronavirus tersebar melalui titisan yang digerakkan apabila seseorang batuk, bersin, atau ketawa. Organisme tersebut jatuh pada permukaan di kawasan orang yang dijangkiti dan orang seterusnya yang menyentuh permukaan, seperti butang lif, pintu gerbang, atau papan kekunci, mengambil virus di tangan mereka.

Itulah sebabnya para pegawai kesihatan, termasuk Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit, mengesyorkan orang mencuci tangan mereka dengan kerap dan mengelak daripada menyentuh muka. Menyentuh membran mukus muka-hidung, mata, dan mulut-memberikan virus sumber penyertaan, kata Weston.

Ini cara mudah untuk melindungi diri daripada jangkitan, tetapi nasihat boleh menjadi sukar untuk diikuti. Jadi, bagaimanakah anda membatalkan kebiasaan yang anda mungkin tidak sedar?

Ketahuilah pencetus wajah anda

Brian Anderson, seorang penolong profesor di jabatan sains psikologi & sains, adalah seorang pakar tabiat, khususnya bagaimana orang belajar untuk mengaitkan objek dengan hasil yang sama baik atau buruk dan bagaimana ia mempengaruhi tingkah laku.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Fenomena yang dia pelajari adalah kebiasaan tidak sedar dalam sistem oculomotor-sesuatu yang tidak semestinya memikirkan sehingga mereka melihat objek.

Terdapat benang yang biasa antara apa yang dia belajar dan tabiat yang orang tidak menyedari, seperti menyentuh muka, katanya. Kuncinya adalah memahami bahawa ia bukan sesuatu yang berlaku secara rawak.

"Untuk menyentuh wajah anda, anda cenderung untuk berbuat demikian apabila anda berada dalam keadaan tertentu atau merasakan cara tertentu," kata Anderson. "Jadi, jika anda merasa bosan, jika anda merasa sangat empati dalam konteks perbualan, anda boleh bersandar ke depan dan meletakkan tangan anda di dagu. Langkah pertama untuk seseorang yang cuba mengatasi tabiat adalah untuk meningkatkan kesedaran anda. "

Untuk memulakan, orang harus cuba mengenal pasti jenis situasi atau pengalaman yang mendorong mereka untuk menyentuh wajah mereka. Akan ada variasi hari demi hari, tetapi dorongan akan lebih kuat dalam keadaan tertentu. Orang menggosok mata mereka apabila mereka letih, sebagai contoh, atau berehat dagu mereka di tangan semasa mesyuarat atau ceramah.

Orang ramai harus menghargai bahawa mereka akan sentiasa menjadi makhluk yang didorong oleh kebiasaan, kata Anderson, dan "perut putih" tidak akan cukup untuk menendang kebiasaan itu.

"Ia mempunyai beberapa utiliti dalam jangka pendek, tetapi ia akhirnya tidak akan menjadi penyelesaian jangka panjang," kata Anderson. "Secara sadar berlatih, 'Baiklah, jangan lakukannya,' anda secara aktif memikirkannya dan mengawasi tingkah laku anda. Itu hanya berfungsi apabila anda menumpukan sumber yang sedar untuk melakukan itu, dan itu tidak akan menjadi majoriti masa. "

Tukar tabiat anda-dan bersabarlah

Sekiranya anda tahu apa yang mencetuskan pemikiran anda, anda boleh memantau kebiasaannya dengan lebih aktif. Ia adalah langkah pertama yang penting, tetapi jika orang benar-benar mahu membendung wajah yang menyentuh, mereka perlu mengembangkan tabiat baru untuk terlibat apabila mereka mendapati diri mereka sedang memerangi dorongan, kata Anderson.

"Untuk menjadikan hidup anda semudah mungkin, anda mahu kebiasaan itu agak serupa, tetapi lebih selamat," katanya. "Jika anda mempunyai kecenderungan untuk menggosok mata anda, mungkin mengambil sapu tangan yang bersih dengan anda dan tarik keluar itu untuk menggosok mata anda, dan kemudian bersihkannya pada penghujung hari."

Orang juga boleh berehat sisi kepala mereka terhadap jari mereka dan bukan meletakkan dagu mereka di tangan mereka. Tangan mereka masih akan bersentuhan, tetapi tidak akan dekat dengan membran mukus.

"Anda boleh melatih semula tabiat baru, dan jika anda ingin menjadikan kehidupan anda semudah mungkin, cuba membuat tabiat baru sekurang-kurangnya sama dengan tabiat lama anda sehingga mereka masih dapat memenuhi pemanduan asas yang sama," kata Anderson.

Jangan mengharapkan kebiasaan baru untuk menjadi automatik pada bila-bila masa tidak lama lagi. Secara realistik, ia mungkin mengambil masa beberapa minggu hingga lebih dari sebulan. Tabiat menjadi lebih kuat dan lebih banyak menanam semakin banyak orang terlibat dengan mereka. Kesan keseronokan akan membantu, tetapi orang masih perlu mengatasi sejarah yang kuat menyentuh wajah mereka beribu-ribu kali sepanjang hidup mereka.

"Anda perlu membina banyak pengalaman untuk menjadikannya automatik," katanya. "Mungkin beratus-ratus kali ganda. Dalam masa dua atau tiga minggu, semoga anda mula merasakan graviti ke arah kebiasaan baru anda. Ia tidak akan menjadi automatik sepenuhnya, tetapi dalam beberapa minggu menjangkakan ia akan menjadi sedikit lebih mudah. ​​"

Sehingga itu, Weston menggesa orang ramai untuk mengamalkan kebersihan tangan yang baik dan menghapuskan permukaan yang dikongsi bersama.

"Mencuci tangan berbunyi sangat mudah, tetapi itu benar-benar akan menjadi cara terbaik untuk mengelakkan penyebaran mana-mana jangkitan ini," katanya.

sumber: Texas A & M University

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}