Cara Bermain Kanak-kanak Boleh Menurunkan Risiko Tingkah Laku Antisosial

Cara Bermain Kanak-kanak Boleh Menurunkan Risiko Tingkah Laku Antisosial

Ciri-ciri permainan kanak-kanak kecil boleh menunjukkan tingkah laku agresif dan antisosial masa depan, kata para penyelidik.

Kemunculan awal tingkah laku tidak berperasaan (CU), seperti rasa bersalah dan kurangnya empati, meramalkan risiko bagi seorang kanak-kanak untuk mengembangkan tingkah laku antisosial dan pencerobohan yang berterusan di kemudian hari, kata para penyelidik.

Tetapi bagaimana anda melihat tingkah laku CU awal pada balita? Dalam kajian baru itu, para penyelidik meneroka perkembangan awal tingkah laku CU, menyaksikan ratusan anak kecil bermain permainan dalam konteks sosial. Mereka mendapati bahawa ketakutan dan minat yang rendah dalam hubungan sosial dapat menjadi tanda amaran bahawa tingkah laku CU mungkin ada di depan.

Melihat permainan untuk melihat risiko tingkah laku antisosial

Peserta dalam kajian ini - 227 pasangan kembar dari Boston University Twin Project - menyelesaikan dua lawatan makmal, pada usia 3 tahun dan sekali lagi pada usia 5. Dalam setiap sesi, para penyelidik memerhatikan kanak-kanak yang terlibat dalam pelbagai tugas, termasuk manik menyusun dan permainan ular pop timbul semasa berinteraksi dengan ibu bapa mereka dan pembantu penyelidik.

Para penyelidik membuat kod dan memerhatikan sejauh mana kanak-kanak menunjukkan tingkah laku ketakutan dalam situasi sosial dan keinginan mereka untuk berinteraksi dengan orang di sekelilingnya.

Kanak-kanak yang menunjukkan tingkah laku yang kurang takut dan minat yang rendah dalam interaksi sosial pada sesi pertama lebih cenderung menunjukkan tingkah laku CU (rasa bersalah dan kurang berempati) semasa sesi kedua, para penyelidik mendapati.

Semasa memerhatikan interaksi ibu bapa-anak, para penyelidik juga mendapati bahawa kanak-kanak dengan tingkah laku CU tahap tertinggi juga cenderung mengalami keibubapaan yang lebih keras- Mungkin kerana anak-anak itu tidak bertindak balas terhadap hukuman dengan cara yang sama seperti kanak-kanak tanpa ciri CU, kata para penyelidik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Anda boleh membayangkan senario di mana ibu bapa meminta anak untuk melakukan sesuatu, anak itu bertindak balas 'tidak' dan bersikap menantang dan agresif, ibu bapa menemuinya dengan lebih banyak pencerobohan dan menentang, dan itu hanya berputar di luar kawalan, ”kata Nicholas Wagner, penolong profesor sains psikologi dan otak di Universiti Boston.

Hukuman cenderung kurang efektif untuk anak-anak tanpa rasa takut, dia menambahkan: "Tidak ada rasa takut akan hukuman [dan] cenderung mengubah tingkah laku mereka."

Memberi tumpuan lebih kepada memberi penghargaan kepada tingkah laku yang diinginkan mungkin lebih berkesan untuk kanak-kanak dengan ciri CU, kata Wagner. Untuk itu, dia mengesyorkan untuk mengajar ibu bapa bagaimana mempromosikan pertalian.

Membincangkan emosi dengan anak-anak mereka, mendorong kontak mata, dan memberi perhatian kepada pemikiran dan perasaan orang lain dapat membantu ibu bapa memupuk pengembangan kemahiran interpersonal yang berharga.

"Ini jelas bukan satu-satunya ukuran yang sesuai untuk campur tangan, dan itulah jenis pekerjaan seperti ini yang berguna," katanya.

Apa yang boleh dilakukan ibu bapa

Wagner dan pengarang bersama Kimberly Saudino meneruskan kajian mereka mengenai faktor risiko awal yang mendasari tingkah laku CU dalam kajian kedua di Jurnal Psikologi Kanak-Kanak dan Psikiatri, yang meneliti peniruan sebagai bentuk ikatan sosial pada balita dengan sifat CU. Kekuatan utama kedua-dua kajian itu, kata Wagner dan Saudino, adalah bahawa mereka melibatkan pemerhatian langsung terhadap tingkah laku dan bukannya bergantung pada laporan ibu bapa dan soal selidik.

"Banyak kajian di kawasan saya bergantung pada penilaian ibu bapa terhadap masalah tingkah laku anak dan tingkah laku anak," kata Saudino, profesor sains psikologi dan otak. "Apa yang kami coba lakukan dalam kedua studi ini adalah dengan menggunakan berbagai ukuran objektif berdasarkan tingkah laku yang kami perhatikan."

Untuk memerhatikan tiruan, para penyelidik menunjukkan tugas, seperti mendorong keropok melalui tiub sambil berkata, "putt, putt, putt!" Mereka kemudian meminta balita untuk melakukan tugas yang sama untuk melihat apakah mereka hanya akan meniru tindakan instrumental, seperti mendorong keropok, atau jika mereka meniru tindakan sewenang-wenangnya - "putt, putt, putt!" - juga.

Mereka mendapati bahawa kanak-kanak dengan lebih banyak sifat CU meniru tindakan instrumental yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas itu, tetapi cenderung melewatkan tindakan sewenang-wenangnya.

"Salah satu sebab utama anak-anak meniru [tindakan] sewenang-wenangnya adalah untuk membina hubungan sosial," kata Wagner. Namun, anak-anak yang berisiko mengalami CU, katanya, "nampaknya kurang mementingkan hubungan sosial dengan orang di sekitarnya."

Namun, jika anak anda menunjukkan tingkah laku antisosial sesekali, jangan putus asa. Sebaliknya, perhatikan corak berulang dan bukti sifat watak yang berterusan daripada tingkah laku terpencil.

Untuk mengurangkan risiko CU, ibu bapa boleh membuat permainan konyol atau bertindak bodoh dengan anak-anak mereka. Menguatkan tingkah laku yang ingin mereka lihat, seperti ketawa ketika anak-anak mereka bersikap suka bermain, juga dapat membantu mempromosikan tingkah laku sosial.

"Untuk kedua kajian ini, tujuan kami bukan untuk menakut-nakuti orang," kata Wagner. "Jika dalam satu situasi, seorang kanak-kanak gagal meniru sesuatu yang sewenang-wenangnya atau tidak takut seperti yang mereka lakukan dalam suasana tertentu, itu tidak semestinya menimbulkan kerisauan."

Penyelidikan ini muncul di Perubatan Psikologi

Institut Kesihatan Mental Nasional dan Institut Kesihatan Kanak-kanak dan Pembangunan Manusia Eunice Kennedy Shriver membiayai kerja tersebut.

Kajian asal

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.