Psikologi Makanan Selesa Dan Mengapa Kita Mencari Karbohidrat Untuk Menenangkan

Psikologi Makanan Selesa Dan Mengapa Kita Mencari Karbohidrat Untuk Menenangkan Keri liwi / Unsplash, CC BY

Di tengah penyebaran global COVID-19, kita menyaksikan peningkatan tumpuan dalam mengumpulkan makanan dan bekalan.

Kami telah melihat gambar rak pasar raya yang kosong daripada asas seperti kertas tandas, pasta, dan makanan kalengan. Pesan-pesan untuk meyakinkan orang-orang akan adanya penyediaan peruntukan yang berterusan telah sedikit sebanyak dapat meredakan kegelisahan masyarakat.

Pembelian dan simpanan panik kemungkinan merupakan tindak balas terhadap kegelisahan, ketakutan dan ketidakpastian mengenai masa depan. COVID-19 menimbulkan ancaman yang akan berlaku.

Mampu mengawal keadaan dengan mengumpulkan barang-barang untuk disimpan untuk dikunci adalah salah satu cara individu berusaha untuk mengurus kegelisahan dan ketakutan, dan merasa dilindungi. Tetapi mengapa kita mencari makanan tertentu, dan haruskah kita menyerah pada keinginan?

Psikologi Makanan Selesa Dan Mengapa Kita Mencari Karbohidrat Untuk Menenangkan Mengumpulkan bekalan makanan mungkin membawa perasaan aman - tetapi dengan jumlah yang banyak di tangan adalah pedang bermata dua. Louis Hansel / Unsplash, CC BY

Mundur ke dalam pantri kami

Di satu pihak, pantri, peti sejuk dan penyejuk beku yang baru diisi dan meyakinkan kami bahawa makanan sudah tersedia dan mudah dibekalkan. Pada masa yang sama, perasaan seperti kesepian, kegelisahan, kemurungan, dan tekanan dapat meningkat ketika kita mundur dan menjadi orang rumahan. Jadi, kita mungkin lebih rentan terhadap apa yang disebut sebagai "makan emosi" selama masa yang mencabar ini.

Menjangkau makanan untuk menenangkan diri adalah usaha untuk mengurus atau mengurangkan emosi negatif. Kecenderungan seseorang untuk makan secara emosional dapat diukur dengan menggunakan soal selidik seperti Skala Makan Emosi, yang bertanya tentang makan sebagai tindak balas kepada kegelisahan, kemurungan dan kemarahan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dari usia dini, bayi belajar mengaitkan makanan dengan ditenangkan dan interaksi sosial. Dalam kehidupan seharian, makanan sering digunakan untuk meningkatkan mood atau "memperlakukan" diri kita sendiri. Makan makanan yang enak membebaskan dopamin dalam otak kita, yang sangat berkaitan dengan keinginan dan keinginan untuk makanan.

Makan makanan manis dan berlemak boleh meningkatkan mood buat sementara waktu dengan membuat kita merasa lebih bahagia dan lebih bertenaga di samping memuaskan rasa lapar kita. Namun, jika makan dengan selesa menjadi kebiasaan, ia sering kali dikenakan biaya kesihatan, seperti berat badan.

penyelidikan oleh Mantau dan rakan sekerja pada tahun 2018 didapati makan secara emosional kemungkinan besar berlaku sebagai tindak balas kepada tekanan dan pada individu yang berusaha menyekat pengambilan makanan mereka ("pemakan yang terkawal"). Faktor-faktor ini lebih penting dalam menjelaskan pilihan makanan orang daripada faktor biologi seperti rasa lapar.

Kajian lain juga menunjukkan bahawa cuba menekan dorongan makanan boleh menjadi sia-sia dan mempunyai kesan yang berlawanan dengan hasil yang diinginkan. Sebagai contoh, pemakanan didapati mengalami keinginan yang kuat untuk makanan yang mereka cuba hadkan.

Melakukannya dengan sukar

Ketidakamanan pekerjaan, kesulitan kewangan dan kesulitan akibat pandemi COVID-19 mempengaruhi kehidupan banyak orang. masa lalu penyelidikan telah menunjukkan bahawa kemiskinan dikaitkan dengan tekanan psikologi, termasuk kadar kemurungan yang lebih tinggi dan kesejahteraan mental yang lebih rendah. Sekali lagi, cara orang untuk mengatasi kesusahan ini boleh memberi kesan yang lebih buruk bagi kesihatan mereka.

Psikologi Makanan Selesa Dan Mengapa Kita Mencari Karbohidrat Untuk Menenangkan Menetapkan tabiat sihat untuk masa 'normal baru' ini dapat membantu menjaga keseimbangan. Yonko Kilasi / Unsplash, CC BY

penyelidikan menunjukkan mereka yang berada dalam keadaan sosioekonomi yang lebih rendah lebih tertekan, dan lebih cenderung beralih kepada makan emosi sebagai cara mengatasi. Makan emosi ini, pada gilirannya, dikaitkan dengan peningkatan berat badan.

Ini menunjukkan bahawa ini bukan kesusahan atau penataan biologi tetapi cara orang mengatasi (menggunakan makanan) yang mungkin penting dalam menjelaskan mengapa sebilangan orang bertambah berat badan sebagai tindak balas terhadap peristiwa hidup yang tertekan. Orang yang mempunyai sejarah kekurangan sosioekonomi mungkin juga lebih sukar untuk mengatasi tekanan emosi, mungkin disebabkan oleh faktor-faktor seperti sokongan sosial yang lebih rendah. Akibatnya, mereka mungkin lebih rentan menggunakan makanan sebagai cara mengatasi.

Kebaikan kerak yang sedap

Baking telah menjadi tema yang kuat di media sosial. Hashtag #BakeCorona mempunyai diambil dari artikel #KarantinaBakar mempunyai lebih daripada 65,000 jawatan.

Penyelidikan menunjukkan terdapat kemungkinan faedah dari terlibat dalam memasak. The faedah psikososial penaik telah terbukti termasuk peningkatan dalam sosialisasi, harga diri, kualiti hidup, dan suasana hati. Memasak dengan anak-anak juga boleh mempromosikan diet yang sihat.

Dengan menyediakan dan berkongsi makanan dengan orang lain, penaik boleh mengeratkan hubungan sosial dan membuat kita merasa lebih dekat dengan orang yang kita sayangi. Ini mungkin menjelaskan mengapa ia menjadi sangat popular pada masa ini.

Lihat siaran ini di Instagram

cara kegemaran kami sekarang untuk menggunakan pisang yang terlalu banyak: 🍌🍌🍌dadu coklat kacang mentega kacang snek pisang berpusing👌🏻. Sekiranya anda kehabisan tepung dan telur, jangan takut: resipi ini adalah #vegan sehingga tidak memerlukan telur, dan dibuat dengan tepung oat, yang boleh anda buat sendiri dengan hanya menggabungkan gandum dalam pemproses makanan !! aaaa dan ia adalah kek yang sangat lembab dan sangat coklat yang direka untuk dimakan sebagai makanan ringan, jadi saya perlu mengatakan apa-apa lagi? 🤷🏻‍♀‍♀️😂 Dapatkan resipi di bakedgreens.com (hanya cari 'kek' dan ia akan muncul) dan pastikan anda memberi tag kepada saya @bakedgreensblog jika anda membuatnya sehingga saya dapat melihat ❤️❤️

Jawatan yang dikongsi oleh Chelsea | Hijau Panggang (@bakedgreensblog) pada

Mengatasi kunci

Selama masa pengasingan sosial ini, menggoda untuk mencari makanan, tetapi keseimbangan yang sihat tetap penting.

Membuat "rutin baru" atau "normal baru" yang merangkumi pelbagai aktiviti - senaman, membakar, muzik, membaca, aktiviti dalam talian, bekerja atau belajar, bersantai, berhubungan dengan rakan dan keluarga - dapat membantu menjaga rasa sehat - dan membantu menguruskan waktu makan dan pengambilan makanan.

Amalan meditasi kesedaran mungkin berguna dalam menguruskan makan dan berat badan secara emosi. Penyelidikan menunjukkan bahawa Intervensi Berasaskan Kesedaran (MBI) berkesan dalam menguruskan makan emosi, mengurangkan berat badan dan memperbaiki tingkah laku makan yang berkaitan dengan obesiti.

Inisiatif pengurusan berat badan harus merangkumi faktor psikologi seperti mood dan kesusahan. Mengajar orang untuk mengembangkan strategi penanganan positif pada masa-masa yang mencabar ini (penyelesaian masalah, mencari pertolongan positif, teknik relaksasi) mungkin sangat berkesan.

Perbualan

Tentang Pengarang

Joanne Dickson, Profesor Madya Psikologi, Universiti Edith Cowan dan Charlotte Hardman, Pensyarah Kanan dalam Selera makan dan Obesiti, University of Liverpool

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.