Di mana Ahli Psikologi Perlu Takut Mengikuti Covid-19, Mereka Tidak

Di mana Ahli Psikologi Perlu Takut Mengikuti Covid-19, Mereka Tidak

Cpertimbangkan perkara berikut penggoda otak: Kelawar dan bola berharga $ 1.10 secara keseluruhan. Kelawar berharga $ 1.00 lebih banyak daripada bola. Berapakah kos bola? Seorang penyelidik merangka soalan tahun 15 lalu sebagai ukuran kemampuan kita untuk melepasi tindak balas intuitif ke pemikiran yang lebih mendalam dan reflektif - konsep Daniel Kahneman, seorang psikologi dan pemenang Hadiah Nobel dalam bidang ekonomi, akan terus meneroka dalam bukunya 2011 "Thinking, Fast and Slow." Telah dipopularkan sehingga anda mungkin sudah tahu jawapannya. (Petunjuk: Ini bukan 10 sen, tanggapan yang muncul di fikiran bagi kebanyakan orang. Sekiranya anda merenung sedikit, anda mungkin akan mendapat jawapan yang betul, yang akan saya sampaikan kemudian.)

Jadi, apa hubungannya dengan pertanyaan tentang kelawar dan bola dengan bagaimana Anda mengukur ancaman yang ditimbulkan oleh Covid-19? Menurut ahli psikologi Mark Travers, pemikir intuitif - 10 pusat itu - mungkin (pada pandangannya) tidak peduli dengan virus itu. Pada 5 April artikel untuk Forbes, dia menggunakan konsep itu untuk menjelaskan hasil tinjauan yang menunjukkan bahawa lelaki lebih curang daripada wanita mengenai risiko Covid-19. Berdasarkan temuan kajian bahawa lelaki mengungguli wanita dalam soal kelawar dan dua otak yang serupa, dia berpendapat lelaki lebih rasional. Perbezaannya mungkin disebabkan oleh genetik atau lingkungan, tulisnya, tetapi kepada Travers, ia akhirnya menunjukkan bahawa "lelaki mungkin lebih baik untuk menampung risiko Covid-19 untuk apa itu: ancaman yang, dalam kebanyakan kes, adalah masih jauh. "

Travers adalah salah satu daripada membunuh of psikologi artikel tingkah laku pakar-pakar seberat untuk memberitahu kita bagaimana kita seharusnya berfikir, berasa, dan bertindak di muka Covid-19 - dan sebahagiannya boleh berguna. Ini adalah masa yang tertekan. Ketakutan semakin meningkat, dan hingga kini, sangat sedikit jawapan tegas mengenai berapa lama wabak itu berlanjutan.

Tetapi walaupun ahli psikologi sangat penting untuk membantu masyarakat menangani masalah kesihatan mental Covid-19, tidak semua orang menganggap analisis seperti Travers 'memperbaiki perkara. Memang, menurut Stuart Ritchie, seorang pensyarah psikologi di King's College London yang menulis baru-baru ini analisis dari isu untuk laman web British UnHerd, beberapa penyelidik tingkah laku "memalukan diri mereka sendiri" dengan menggunakan penyelidikan psikologi untuk menurunkan keparahan wabak tersebut. "Kita tidak seharusnya berusaha membuat kesimpulan dari penyelidikan kita, terutama kajian makmal berskala kecil," katanya kepada saya, "untuk sesuatu yang serius, belum pernah terjadi sebelumnya, dan jarang terjadi seperti ini."

Taruhannya terlalu tinggi sehingga tidak salah. Pada bulan Mac, misalnya, ahli psikologi David Halpern, ketua Pasukan Wawasan Tingkah Laku (aka "Unit Nudge") yang berkonsultasi mengenai tindak balas Inggeris terhadap wabak itu, memberikan nasihat yang kini kelihatannya salah arah: Dia bercakap mencapai "kekebalan kawanan" dengan "mengepung" orang tua dan dengan sengaja membiarkan virus itu menyebar. Dia juga mengesyorkan menunda jarak sosial, dengan alasan bahawa orang akan cepat bosan dan tidak mematuhi.

Walaupun pengaruh Halpern terhadap pengambilan keputusan rasmi tidak jelas, UK tidak bertindak pantas, dan sekarang merupakan antara negara yang paling parah dilanda Eropah.

Tdia sains sosial telah menghabiskan dekad terakhir untuk memahami bahawa beberapa hasil yang banyak disebut-sebut tidak dapat dihasilkan semula dalam eksperimen bebas. Sebagai contoh, penyelidik gagal meniru hasil dari satu pertiga kajian eksperimen dalam sains sosial yang diterbitkan dalam Sains dan Alam antara tahun 2010 dan 2015, menurut 2018 melaporkan di Nature - dan penemuan yang dapat mereka hasilkan selalunya lebih lemah daripada yang dilaporkan dalam makalah asalnya. Tetapi dalam satu kebelakangan ini mengkaji (dalam preprint dan belum ditinjau oleh rakan sebaya), Tal Yarkoni, seorang profesor psikologi di University of Texas di Austin, berpendapat bahawa fokus pada apa yang disebut "krisis replikasi" telah mengalihkan perhatian para penyelidik dari masalah yang lebih mendesak dan berpengaruh: .


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Yarkoni menerangkan konsep menggunakan eksperimen pemikiran. Katakanlah kertas ilmiah menerbitkan penemuan yang mengejutkan: Pizza menjijikkan! Bukti itu kelihatan baik - para penyelidik menyimpulkan bahawa orang tidak suka pizza setelah mendapat sambutan rata-rata dari sejumlah besar orang yang menilai makanan yang berbeza. Tetapi ternyata kajian itu menguji pizza brokoli yang tidak menyelerakan. Hasilnya dapat dihasilkan semula, tetapi tidak sah untuk menggeneralisasikannya untuk menyatakan bahawa orang tidak menyukai semua pizza.

Tentu saja, tuntutan yang lebih sempit - "pizza brokoli khusus ini menjijikkan" - tidak menarik dan mustahil untuk diterbitkan, kata Yarkoni. "Para saintis sosial dan tingkah laku mempunyai kebiasaan ingin membuat pernyataan yang luas dan meriah," katanya. "Mereka membuat lompatan yang tidak wajar dari apa yang berlaku dalam konteks yang sempit dan terkawal kepada bagaimana orang berfikir dan bertindak di dunia nyata."

Menurut Ritchie, persepsi risiko adalah salah satu bidang yang terlalu sering terdedah kepada generalisasi yang berlebihan. Ya, katanya, penyelidikan persepsi risiko sangat dapat ditiru - tetapi tidak wajar untuk menggeneralisasikannya ke konteks baru pandemi. "Semua itu adalah persepsi risiko yang berfungsi dalam konteks jenis ancaman yang mereka bicarakan di makmal," katanya, "tetapi ketika ancaman besar-besaran benar-benar muncul, ia akan hancur."

Salah satu ahli psikologi yang disebut Ritchie dalam analisisnya adalah profesor Universiti Northeastern David DeSteno. Pada 11 Februari op-ed untuk The New York Times, DeSteno memulai dengan anggapan bahawa selesema musiman "menimbulkan ancaman yang jauh lebih besar daripada coronavirus." Dia kemudian melakukan eksperimen psikologi, termasuk yang dilakukannya sendiri, untuk menjelaskan mengapa dia menganggap orang bereaksi berlebihan dengan membeli topeng muka, menghindari orang ramai, dan curiga terhadap orang Asia. "Penemuan semacam itu menunjukkan bahawa emosi kita dapat memengaruhi keputusan kita dengan cara yang tidak tepat menggambarkan bahaya di sekitar kita," tulisnya.

Dalam artikelnya, Ritchie menyifatkan pendapat oleh DeSteno dan yang lain sebagai "kemalangan yang mengerikan" kerana meminimumkan ancaman Covid-19 tidak lama sebelum pemerintah mula meminta warga mereka untuk tinggal di rumah. Dia mengatakan kepada saya bahawa para saintis sosial itu sendiri bersalah atas kebiasaan yang boleh ditiru: bias pengesahan, kecenderungan untuk memilih maklumat yang sesuai dengan pandangan anda sendiri. Anda dapat dengan mudah menyusun cerita "begitu" menggunakan prinsip psikologi untuk menjelaskan mengapa orang - seperti lelaki dalam artikel Travers - memandang rendah ancaman.

"Ini benar-benar spekulatif," kata Ritchie. “Orang jarang menganggap bias ini bersatu antara satu sama lain. Mereka hanya fokus pada satu dan mengatakan 'ini mesti menjadi penjelasan untuk semua tingkah laku kita.' "

DeSteno memberitahu saya bahawa Ritchie "salah menggambarkan" pandangannya dengan tidak memperhitungkan apa yang sedang berlaku pada masa itu. Ketika edisi DeSteno pertama kali diterbitkan, Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS melaporkan hanya 13 kes Covid-19 di AS, dan banyak pegawai Amerika masih mengabaikan atau meremehkan kemungkinan kesan virus tersebut. Pada masa yang sama, pada awal Februari jelas bahawa Covid-19 menyebar ke seluruh dunia - dan dengan cepat. Pakar kesihatan awam memberi amaran bahawa sesuatu yang sangat buruk akan datang - dan, sebenarnya, mungkin sudah ada di sini, walaupun kami belum banyak mengujinya.

Sekiranya DeSteno tahu lebih baik, berdasarkan ini? Ini adalah soalan yang wajar - tetapi dia jauh dari sendirian dalam mengeluarkan nostrum dan prognostik psikologi dan tingkah laku berdasarkan penyelidikan. Pada 28 Februari sekeping dalam Pendapat Bloomberg, misalnya, Cass Sunstein, seorang ahli ekonomi tingkah laku di Universiti Harvard, menyatakan kebimbangan bahawa orang akan mengambil langkah berjaga-jaga yang tidak perlu seperti membatalkan perjalanan, menolak untuk terbang, atau menghindari negara-negara tertentu kerana virus. (Sebulan kemudian dia menulis bahawa langkah berjaga-jaga yang mahal dibenarkan.) Dan pada 12 Mac pendapat untuk Project Syndicate, ahli psikologi Jerman, Gerd Gigerenzer meneliti penyelidikan psikologi dan tindak balas terhadap wabak virus masa lalu untuk meramalkan bahawa orang akan bertindak balas terhadap Covid-19 berdasarkan ketakutan dan bukannya bukti.

Bagi saya, pada akhir Februari, saya memikirkan semula perjalanan musim bunga, berbual dengan dua anak saya yang berada di negara lain, dan mempertimbangkan langkah-langkah untuk melindungi ibu saya.

Namun, memang benar bahawa ketakutan dapat memaksa orang untuk bertindak dengan cara yang tidak rasional dan berbahaya. Kedua-dua Gigerenzer dan DeSteno memutuskan diskriminasi terhadap orang Asia selepas wabak itu bermula di Wuhan, China, misalnya. Ideanya bukan untuk membenarkan kepanikan atau tingkah laku buruk, tetapi untuk mempersoalkan premis di tengah-tengah bahagian ini yang Covid-19 tidak menimbulkan ancaman daripada bahaya sehari-hari yang selalu kita lalui seperti kemalangan kereta atau penyakit lain.

Bagi Simine Vazire, seorang profesor psikologi di University of California, Davis, ramalan seperti itu sangat awal. "Saya akan sangat berhati-hati untuk mengatakan 'orang berlebihan dan saya tahu ini kerana saya memahami fikiran manusia,'" katanya. "Walaupun begitu, anda masih memerlukan separuh persamaan yang lain, iaitu 'Apa reaksi yang sesuai?'"

Yarkoni mengemukakan sebilangan besar pendapat untuk penceritaan psikologi yang tidak berbahaya. "Cerita-cerita itu berpotensi benar, tetapi biasanya kita tidak tahu, dan sangat sedikit dasar untuk menentukannya," katanya.

Tetapi Ritchie tidak bersetuju. Sejumlah artikel oleh pakar yang berkeliaran di tempat-tempat terkenal dapat mempengaruhi orang dan pemerintah dengan mudah, katanya. "Itulah harapan orang ketika mereka menulis artikel."

Sebaliknya, Vazire mencadangkan bahawa saintis tingkah laku harus menyerahkan penilaian risiko kepada ahli virologi dan ahli epidemiologi. "Saya dapat banyak bersimpati dengan mengapa mereka mempercayai perkara-perkara ini," katanya mengenai pakar yang menerbitkan spekulasi mereka di akhbar. "Tetapi saya merasa sedikit simpati mengapa mereka pergi dan mencetaknya di sebuah surat khabar yang sangat beredar dengan bukti mereka dilampirkan, kerana saya lebih tahu daripada melakukan itu."

Fatau bahagiannya, DeSteno berdiri di sebelah karya New York Times. Walaupun ketakutan mungkin rasional bagi pakar kesihatan yang memahami apa yang mungkin akan datang dan perlu disiapkan, belum bagi warga sehari-hari yang tidak berisiko pada masa itu, katanya kepada saya. "Kebanyakan orang tidak mempunyai pengetahuan untuk berfikir seperti ahli virologi atau ahli epidemiologi. Oleh itu, rasa takut mengisi kekosongan dengan cara yang bermasalah. " Dalam perbualan kami, dia memetik versi yang lebih ekstrem dari contoh tingkah laku tidak rasional dalam pilihannya - menyerang orang Asia dan menyebabkan kekurangan topeng muka dengan menimbun.

Dan sementara saintis tingkah laku mungkin bukan sumber maklumat terbaik mengenai bagaimana pandemi akan berkembang, pandangan mereka dapat menjadi sangat berguna untuk memahami hubungan kita antara satu sama lain dan ke dunia yang lebih besar. "Banyak masalah yang kita hadapi sekarang - dan bahkan dalam ketahanan terhadap bencana pada umumnya - bukan hanya fungsi sains fizikal dan kehidupan," kata DeSteno. "Banyak yang penting adalah sains keputusan - yang penting adalah ketahanan dan bagaimana tingkah laku orang."

DeSteno menunjukkan penyelidikan menunjukkan bahawa setelah Taufan Sandy melanda New York City pada tahun 2012, kawasan di mana jiran bekerjasama dan saling mempercayai satu sama lain dan berjalan lebih cepat daripada kawasan kejiranan lain yang mengalami kerosakan serupa. "Keputusan manusia, tingkah laku manusia sama dengan wabak yang masih hidup seperti berusaha mencari ilmu perubatan dan segala yang lain," katanya. "Semuanya saling berkait."

Dia juga menunjukkan bahwa seperti informasi mengenai ubat-ubatan yang digunakan untuk mengobati Covid-19, nasihat dalam bidang ilmiah mana pun akan berubah seiring keadaannya berkembang. Dalam opsinya dan dalam perbualan kami, dia mengesyorkan untuk mengindahkan nasihat terkini pihak berkuasa kesihatan awam - seperti halnya semua orang yang saya ajak bicara mengenai perkara itu. "Tidak pernah saya katakan bahawa Covid-19 tidak akan menjadi perhatian besar bagi kami," katanya kepada saya.

Untuk apa ia bernilai, saya menjawab dengan betul soalan bat-dan-bola. (Bola berharga 5 sen.) kajian menunjukkan bahawa orang seperti saya, dengan latar belakang matematik, lebih cenderung untuk mendapatkan soalan dengan betul, tanpa mengira jantina. Atau mungkin sebagai wartawan, saya hanya ragu-ragu dengan kesan pertama dan jawapan yang mudah.

Walaupun saya tidak panik, saya juga ragu-ragu dengan nasihat yang memberitahu saya untuk bertenang. Dengan segala hormatnya kepada Travers - yang enggan memberikan komen untuk kisah ini - tahap ketakutan nampaknya dibenarkan. "Ayah saya berusia 79 tahun dan saya menghabiskan banyak masa untuk membimbangkannya," kata Ritchie. Kebimbangan bertambah apabila anda memikirkan risiko kepada diri sendiri, rakan, keluarga, dan orang lain dalam komuniti anda, katanya. "Saya rasa menjadi sangat rasional untuk menjadi sangat takut."

Bandar saya di Austin, Texas bukan tempat tumpuan pada masa ini, namun saya mempunyai rakan-rakan yang pulih dari kes-kes Covid-19 yang teruk. Anak saudara saya adalah ahli terapi pernafasan yang ditugaskan untuk unit rawatan intensif untuk pesakit Covid-19. Ibu tiri saya dimasukkan ke hospital dengan patah pinggul - bingung dan sendirian kerana pengunjung boleh membawa virus itu. Saya tidak pasti bila saya akan memberikannya - atau ibu saya sendiri, yang juga terpencil - pelukan lagi. Apa kaitan dengan kos bola dengan bagaimana perasaan saya tentang itu? Bukan perkara sial.

Tentang Pengarang

Teresa Carr adalah wartawan penyiasat yang berpangkalan di Texas dan pengarang lajur Undark's Matters of Fact.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Undark. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.