Bagaimana Masa Krisis Menunjukkan Perhubungan Emosi Kita Dengan Orang Asing

Bagaimana Masa Krisis Menunjukkan Perhubungan Emosi Kita Dengan Orang Asing Masa yang berwarna-warni. Shutterstock / Antipina Daria

Selain menyerang sistem imun, COVID-19 telah mengganggu setiap aspek masyarakat. Ini telah mengubah cara kita bekerja, bermain, belajar, bersenam, berbelanja, beribadah dan bersosial. Sambutan rasmi di banyak negara adalah mesej mendesak bahawa untuk melakukan kebaikan masyarakat, kita perlu menyesuaikan cara hidup kita.

Jadi bagaimana orang yang menghadapi perubahan gaya hidup ini? Lagipun, manusia pada amnya tidak dilupuskan dengan baik ke penyimpangan radikal dari rutin mereka. Tentunya ada batasan untuk berapa lama orang akan menerima sekatan tingkah laku yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk kebaikan masyarakat di hadapan keperluan peribadi mereka. Psikologi dapat memberikan beberapa pandangan mengenai apa yang mungkin berlaku.

Sudah tentu, tidak semua orang mematuhi arahan pemerintah setakat ini. Bapa Matahari, peminum, tukang masak barbeku artikel pemain bolasepak semua telah menarik perhatian polis dan media.

Tetapi kejadian ini tidak mengejutkan. Seperti kata peribahasa, "burung berbulu berkumpul bersama" - orang mempunyai keinginan kuat untuk meluangkan masa dalam jarak fizikal antara satu sama lain.

Mereka juga secara semula jadi ragu-ragu untuk memutuskan ikatan sosial kerana mereka adalah motivasi asas manusia, dan penyelidikan memberitahu kita bahawa orang sangat berpegang pada ikatan ini dan juga keahlian kumpulan yang menyokong mereka kerana mereka memberi manfaat kepada kesihatan psikologi kita.

Konflik mental

Jadi menolak godaan untuk terlibat dalam hubungan sosial secara langsung tidak semudah yang disangka oleh sesetengah orang. Memutuskan hubungan dengan kumpulan sosial kita dapat membuat kita merasa kesepian, yang seterusnya dapat meningkatkan kemungkinan kemurungan, tekanan darah tinggi dan kematian akibat penyakit jantung.

Akibatnya, banyak orang yang terkurung sekarang mengalami apa yang disebut oleh psikologi sebagai “disognitif kognitif” yang terjadi dalam situasi ketika orang mengalami ketidakselesaan mental kerana mempunyai fikiran dan perasaan yang bertentangan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pada masa ini, tidak ada yang benar-benar mahu dikurung kerana dapat membuat penggunaan terasa terpencil. Ketidaksesuaian psikologi antara apa yang mungkin kita fikirkan (bahawa pematuhan kunci adalah idea yang baik) dan rasa (kesepian) adalah kenyataan yang nyata. Kita tahu bahawa orang secara semula jadi akan berusaha mengurangkan percanggahan untuk menjaga kesejahteraan mental mereka.

Sebagai contoh, kita telah melihat orang berusaha untuk mengatasi ketidakselesaan psikologi dengan cara yang berbeza. Sudah ada bantahan besar-besaran di AS, dan di tempat lain penolakan wabak dan negara yang mengaku bebas virus.

Tetapi kebanyakan, orang telah mengatasi dengan menyesuaikan diri dengan cara hidup baru - kebanyakannya dibantu oleh teknologi moden. Kami telah melihat sebilangan besar acara sosial maya termasuk kuiz pub, kelas tarian dan kumpulan sokongan penyusuan, dikongsi bersama senaman bersenam malah penggunaan robot untuk menolong mereka yang terdedah berhubung dengan orang lain.

Perpaduan dan kebersamaan

Sejarah memberitahu kita bahawa masyarakat dapat bersatu secara sosial pada zaman krisis, dan coronavirus menghadirkan masyarakat dengan musuh bersama yang hebat yang tidak membezakan antara warna merah dan biru. Dan penyelidikan mencadangkan bahawa ketika menghadapi ancaman bersama, rasa kebersamaan bersama dapat menyebabkan orang melihat masa lalu perbezaan mereka dan secara kolektif menanggapi cabaran yang mereka hadapi.

Retorik dari beberapa pemimpin politik telah berusaha memanfaatkan kekuatan kebersamaan ini dengan mendorong kita untuk tidak memikirkan kepentingan kita sendiri dan lebih banyak lagi mengenai kepentingan orang lain. Canselor Britain Rishi Sunak memberi komen: "Kami ingin melihat kembali masa ini dan ingat bagaimana, dalam menghadapi saat yang menentukan generasi, kami melakukan usaha nasional kolektif, dan kami berdiri bersama."

Begitu juga, Ratu bersuara harapannya bahawa "pada tahun-tahun akan datang semua orang akan dapat berbangga dengan bagaimana mereka menyahut cabaran ini".

Kami tahu bahawa pemimpin yang menerapkan rasa visi dan kebersamaan bersama lebih mampu menyatukan orang untuk tujuan kolektif, terutamanya dalam menghadapi kesengsaraan. Martin Luther King Jr's "Saya mempunyai impian" pertuturan adalah contoh yang terkenal.

Penyelidikan saya sekarang menerangkan mengapa orang terdorong untuk bekerjasama dengan cara yang menyokong. Buat masa ini, motivasi masyarakat untuk membantu, berkongsi, menyumbang dan sukarela tidak pernah begitu penting.

Pada saat-saat krisis, kajian menunjukkan bahawa rasa bersama "Kita-perasaan", atau hubungan emosional bersama dengan orang lain, sangat penting untuk mendorong tindakan pro-sosial secara besar-besaran. Perasaan dekat boleh menimbulkan hubungan dan keprihatinan bersama untuk kesejahteraan orang lain. Oleh itu orang yang merasakan sebahagian daripada komuniti yang padu dapat membentuk seorang yang kuat identiti yang dikongsi antara satu sama lain dengan melayani mereka yang memerlukan.

Walaupun melalui perjuangan, banyak dari kita telah menemui jalan untuk (sebahagian) memenuhi keperluan manusia kita untuk hubungan sosial dan emosi. Kami telah menemui cara inovatif untuk berkomunikasi dengan orang lain dari jarak jauh, dan menyaksikan rasa komuniti yang menggalakkan dan penekanan baru pada keperluan kolektif. Dalam percubaan kita untuk menghadapi cara hidup baru, mungkin kita secara tidak sadar mengubah cetak biru bagaimana kita menjalani kehidupan di masa depan.Perbualan

Tentang Pengarang

Andy Levy, Pembaca dalam Psikologi, Edge Hill University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.