Mengapa Mematuhi Lockdown Menjadi Lebih Keras dari Masa ke Masa

Mengapa Mematuhi Lockdown Menjadi Lebih Keras dari Masa ke Masa

Semasa Inggeris menjadi negara Eropah dengan jumlah kematian COVID-19 tertinggi awal bulan ini, ada kritikan baru bagaimana ia menangani krisis. Keluhan yang sering berlaku adalah bahawa ia telah memasuki lokap terlalu lambat.

Inggeris menutup semua perniagaan yang tidak penting dan mengehadkan pergerakan orang ramai pada 23 Mac, hampir 10 hari setelah Pertubuhan Kesihatan Sedunia menyatakan coronavirus wabak. Ini dua minggu penuh selepasnya Italy - kemudian negara yang paling teruk terjejas di dunia - telah memberlakukan lokasinya sendiri.

Sir Patrick Vallance, ketua penasihat saintifik kerajaan Inggeris, mengatakan bahawa kelewatan ini diperlukan kerana orang ramai akan "muak" dengan peraturan berikut. Menunda permulaan penutupan, teori itu berjalan, akan memastikan orang ramai tidak akan sabar dengan sekatan ketika wabak itu terburuk.

Idea bahawa orang ramai akan terdedah kepada "keletihan tingkah laku" ini kritikan dari beberapa saintis serta sokongan daripada orang lain. Adakah pemerintah benar berpendapat bahawa kepatuhan akan jatuh dari masa ke masa?

'Bias optimisme'

Data lalu lintas artikel maklumat lokasi dari telefon orang menunjukkan bahawa pematuhan terhadap penguncian telah berkurang, seperti yang diramalkan. Mematuhi langkah-langkah kesihatan awam telah menurun dari masa ke masa dalam pandemik masa lalu juga. Tetapi ini bukan kerana keletihan.

Sebaliknya, penggunaan tingkah laku pelindung kesihatan bergantung pada kepercayaan kita mengenai risiko yang kita jalankan apabila kita tidak mematuhi. Agar orang mematuhi, mereka perlu percaya bahawa risiko untuk tidak melakukannya adalah tinggi - terutamanya dengan langkah-langkah yang menuntut usaha yang tinggi.

Setakat ini, begitu baik. Tetapi ada masalah di sini. Ia "Berat sebelah optimisme": idea bahawa kita meramalkan kebarangkalian kita menghadapi kejadian hidup negatif (seperti mendapat barah) sebagai jauh lebih rendah daripada kebarangkalian yang lain menghadapi peristiwa yang sama.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pemikiran seperti itu dilihat dalam banyak situasi yang berbeza, dan para penyelidik telah mendokumentasikan fenomena tersebut semasa krisis coronavirus sekarang. Didalam tinjauan dilakukan di empat negara Eropah - Perancis, Itali, UK dan Switzerland - pada akhir Februari 2020 (sekitar waktu penutupan Itali), para penyelidik meminta para peserta untuk menganggarkan kebarangkalian diri mereka, dan populasi umum, mendapat COVID-19 dalam beberapa bulan ke depan. Lebih dari 30% sampel berpendapat mereka mempunyai peluang 0% untuk terkena virus, tetapi hanya 6.5% melaporkan kemungkinan 0% orang lain menularnya.

Mengapa Mematuhi Lockdown Menjadi Lebih Keras dari Masa ke Masa Orang lebih cenderung optimis terhadap keadaan mereka sendiri daripada orang lain. marekusz / Shutterstock

Secara umum, bias optimisme cukup berguna, memberikan hasil kehidupan yang lebih baik dalam situasi tertentu. Orang yang mempunyai tahap optimisme yang lebih tinggi bekerja lebih keras, lebih banyak berjimat dan cenderung berkahwin semula setelah bercerai. Tetapi bermasalah untuk mematuhi garis panduan dari masa ke masa. Ini kerana keyakinan kita menyebabkan berita baik mengubah kepercayaan kita lebih pantas daripada berita buruk. Pada dasarnya, ini bermakna kita cenderung berfikir bahawa virus tidak akan mempengaruhi kita, dan strategi pencegahan virus yang lebih berjaya adalah, semakin besar kemungkinan kita percaya bahawa kita kebal.

Fokus pada risiko

Setelah kita memahami bahawa kepatuhan menurun bukan kerana keletihan, tetapi kerana penurunan risiko yang dirasakan, jelaslah bahawa strategi apa pun harus berfokus pada bagaimana menjaga persepsi risiko yang tinggi.

Kerajaan UK juga perlu memikirkan kepercayaan, kerana kepercayaan kepada pihak berkuasa mempengaruhi bagaimana risiko dirasakan. Ini seterusnya boleh menyebabkan kesan pematuhan terhadap langkah-langkah kesihatan. Sebagai contoh, a mengkaji dari pandemi selesema babi 2009 mendapati bahawa kepercayaan kepada pihak berkuasa mempengaruhi orang untuk mematuhi langkah-langkah kawalan seperti karantina dan mengelakkan orang ramai.

Oleh itu, pihak berkuasa harus melakukan semua yang mereka mampu untuk mengekalkan kepercayaan yang tinggi. Satu bidang utama yang mungkin mereka fokuskan adalah ketekalan. Ia ditunjukkan secara teori bahawa maklumat yang tidak konsisten mengurangkan tahap kepercayaan dari masa ke masa, dengan orang akhirnya mengabaikan maklumat yang tidak konsisten sama sekali. Secara praktiknya ini berlaku di Toronto semasa merebaknya SARS pada tahun 2003. Maklumat yang tidak konsisten dari pihak berkuasa Kanada mempengaruhi pematuhan orang terhadap langkah-langkah kuarantin.

Secara keseluruhan, pemerintah UK benar dalam berfikir bahawa pematuhan lockdown akan berkurang dari masa ke masa. Tetapi kesalahan kritikal yang dibuatnya adalah memikirkan bahawa ini disebabkan oleh orang yang bosan dengan peraturan. Ini mendorong pemerintah untuk menunda penguncian, kemungkinan lebih jauh menurunkan risiko yang dirasakan dan sehingga membuat orang tidak berpegang teguh pada garis panduan setelah ia dilaksanakan, dan juga menghasilkan kepercayaan yang semakin merosot.

Mungkin keputusan ini diambil kerana tahap kepercayaan sudah rendah. Mengikut Petunjuk Tadbir Dunia, persepsi terhadap keberkesanan kerajaan UK telah menurun sejak 2015, dan sejak 2017 berada pada tahap terendah sejak tahun pertama pelaporan - 1996. Tetapi apa pun alasannya, nampaknya pemahaman yang tidak lengkap mengenai tingkah laku manusia telah memberi maklumat mengenai pandemi Inggeris tindak balas.Perbualan

Tentang Pengarang

Sheheryar Banuri, Penolong Profesor, University of East Anglia

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.