Lockdown And Tech Overload - Cara Melarikan Skrin Anda

Lockdown And Tech Overload - Cara Melarikan Skrin Anda Pexels

Dari pelajar gereja hingga kanak-kanak sekolah asuhan, panggilan video, persidangan dan kuiz telah menjadi nadi pada masa ini. Tetapi ini juga berarti batas antara pekerjaan dan kehidupan keluarga menjadi kabur dan tidak seimbang - dengan pemberitahuan, panggilan dan pesan, mengganggu waktu makan dan perbualan.

Dan inilah sebahagian masalahnya kerana kajian telah mendapati yang berhenti bekerja di mana kita terlibat dengan telefon pintar kita - untuk bermain permainan atau menatal melalui rangkaian sosial - kurang berkesan atau pemulihan daripada rehat konvensional seperti berjalan atau tidur siang.

Ini adalah sebahagian mengapa kita memulakan projek penyelidikan baru untuk mengetahui bagaimana peningkatan penggunaan skrin semasa pandemik - untuk pembelajaran dan waktu henti - mempengaruhi tahap kesejahteraan dan tumpuan pelajar. Penyelidikan yang sedia ada menunjukkan bahawa pelajar yang ketagihan telefon bimbit mereka mempunyai tahap pembelajaran kendiri yang rendah, tahap aliran rendah - atau merasa "berada di zon" - dan selalu terganggu oleh aplikasi di telefon mereka semasa mereka belajar. Oleh itu, kami ingin melihat apakah waktu rehat yang dipaksakan - jauh dari semua skrin - dapat membantu.

Apa kata penyelidikan itu

Kajian mendapati bahawa pada usia tiga bulan, kira-kira 40% kanak-kanak kerap menonton televisyen, DVD, atau video. Dan menjelang 24 bulan, jumlah ini meningkat hingga 90%.

Penyelidikan dari AS juga mendapati bahawa antara usia lapan hingga 18 tahun, kanak-kanak menghabiskan purata tujuh jam dan 11 minit sehari untuk terlibat dengan hiburan berasaskan skrin. Walaupun penyelidikan dari Ofcom menunjukkan bahawa, secara purata, orang dewasa di UK memeriksa telefon mereka setiap 12 minit.

Lockdown And Tech Overload - Cara Melarikan Skrin Anda Satu daripada empat kanak-kanak dan orang muda menunjukkan tanda-tanda ketagihan pada telefon pintar. Pexels

Dalam pengertian ini, penguncian tidak membantu mereka yang sudah ketagihan pada skrin mereka. Keperluan untuk sentiasa memeriksa berita juga membuat penagih skrin baru - dikaitkan dengan peningkatan tahap tekanan, kegelisahan, insomnia, dan juga trauma.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penyelidikan membuktikan Bahawa terlalu banyak masa skrin mengakibatkan sakit kepala, migrain, sakit mata, obesiti artikel kurang tidur. Ia difikirkan juga menyebabkan masalah tingkah laku pada kanak-kanak, kesukaran di sekolah, dan peningkatan tahap keganasan.

Cara penyahbaringan

Kesemuanya menyoroti pentingnya berehat dari skrin - terutamanya pada masa tekanan yang meningkat. Berikut adalah beberapa petua untuk membantu.

Cuti sehari: Luangkan satu hari seminggu untuk memberi rehat kepada diri anda dan alat anda. Matikan komputer riba, TV, tablet dan telefon pintar dan luangkan masa berkualiti "luar talian". Masak makanan untuk keluarga anda, lakukan berkebun, kerjakan hobi anda, buat beberapa tugas dalam senarai tugas yang perlu anda lakukan - apa sahaja selagi ia berada di luar layar.

Jangan bawa telefon anda: Telefon anda tidak harus berada di saku anda secara kekal, ini mendorong tabiat buruk seperti memeriksanya di tandas atau di meja makan. Menjadi "tidak berbakti" menolong anda untuk hidup pada masa ini, bersantai dan lebih fokus pada apa yang anda lakukan - tanpa perlu risau tentang apa yang mungkin berlaku "di luar sana".

Lockdown And Tech Overload - Cara Melarikan Skrin Anda Cari cara untuk bersenang-senang dari skrin. Pexels

Biarkan diri anda bosan: Mengalami kebosanan di luar skrin adalah jalan semula jadi untuk kreativiti. Kita dapat menggunakan kebosanan kita sebagai bahan bakar untuk memotivasi kita untuk mencapai tugas yang telah kita tangguhkan. Ini akan membolehkan anda reseptor dopamin untuk pulih dari semua penggunaan teknologi juga - penyebab penggunaan skrin berlebihan terlalu banyak dopamin membanjiri otak yang telah dikaitkan dengan tingkah laku ketagihan, perubahan mood, tekanan meningkat artikel kesukaran tidur. Masa dari skrin juga dapat memberi anda peluang untuk memikirkan apa yang ingin anda capai dan bagaimana.

Cuba matikan keluarga: Luangkan sedikit masa tanpa peranti ke dalam jadual keluarga anda beberapa kali seminggu. Pada hari-hari tertentu, selepas jam 6 petang, seluruh keluarga harus mematikan semua peranti. Ini akan mendorong semua orang untuk menikmati masa bebas skrin berkualiti selama beberapa jam sebelum tidur.

Menjauh dari skrin: Mungkin juga perlu difikirkan bagaimana mengimbangi semua masa skrin tersebut. Untuk setiap jam yang anda habiskan bekerja, anda boleh mengambil masa sepuluh minit untuk berjalan-jalan di sekitar rumah, membuat secawan teh, menaiki trampolin, berlari cepat, lakukan peregangan - apa sahaja untuk membuat anda bangun dan bergerak. Ini akan membantu membawa beberapa pemisahan dalam hidup anda - membolehkan anda mematikan dan berfikir - tanpa semua pemberitahuan dan amaran tersebut.

Lockdown And Tech Overload - Cara Melarikan Skrin Anda Kumpulkan semua orang di rumah anda untuk makan keluarga 'istimewa'. Pexels

Semua ini penting kerana kajian menunjukkan bahawa masa skrin rekreasi melebihi dua jam secara langsung mempengaruhi otak kita, menghasilkan kelajuan pemprosesan yang lebih perlahan, rentang perhatian yang lebih pendek dan kemerosotan ingatan. Masa skrin dikurangkan, sebaliknya, mempertajam konsentrasi kita dan membolehkan kita menyelesaikan tugas dengan lebih berkesan dan mengurus masa kita dengan lebih berkesan.

Sebenarnya mengapa tidak bermula sekarang: letakkan telefon, tablet, atau apa sahaja yang anda baca ini, perhatikan sesuatu dari jarak ke berikan mata anda dengan baik, dan bangun dan lakukan perkara lain - badan dan otak anda akan berterima kasih atasnya.Perbualan

Tentang Pengarang

Sina Joneidy, Pensyarah Digital Enterprise, Universiti Teesside dan Charmele Ayadurai, Felo Pengajar, Durham University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)