Mengapa Orang Amerika Bosan Menjauhkan Sosial Dan Mencuci Tangan

Mengapa Orang Amerika Bosan Menjauhkan Sosial Dan Mencuci Tangan Beberapa tabiat sukar dijaga. David Brewster / Star Tribune melalui Getty Images)

Syarikat mula membuka ekonomi mereka selepas berjaya melambatkan penyebaran dari coronavirus. Sebilangan besar kredit untuk itu diberikan kepada orang Amerika dengan sewajarnya mengikuti tingkah laku yang ditetapkan.

Orang telah membasuh tangan mereka dengan kerap, menjaga jarak fizikal dari orang lain, memakai topeng muka, tombol pintu pembersihan malah membasmi kuman makanan dan bungkusan yang dibawa ke rumah.

Tetapi untuk terus dapat menahan penyebaran virus, kita masih perlu mempertahankan tingkah laku ini selama berminggu-minggu dan mungkin beberapa bulan yang akan datang. Adakah orang dapat menjaga kewaspadaan mereka dari masa ke masa?

Sebagai ulama yang belajar kesihatan yang berkaitan perubahan tingkah laku, kita ragu-ragu. Walaupun terus mencuci tangan dan menjauhkan diri dari kaki tangan orang lain sepertinya tidak begitu sukar bagi seseorang, masalahnya ialah orang tidak dapat "melihat" faedah tindakan mereka - dan dengan demikian sering kali tidak menyedari betapa pentingnya mereka.

Akibatnya, kepatuhan terhadap tingkah laku perlindungan ini dapat berkurang dari masa ke masa tanpa dasar yang dirancang untuk mempertahankannya.

Faedah tidak ketara

Sebenarnya, sungguh luar biasa bagi kami bahawa usaha untuk mempromosikan langkah-langkah kebersihan telah berhasil seperti yang mereka lakukan. Itu kerana mereka hampir merupakan perwujudan jenis langkah perlindungan yang orang sangat teruk dalam pengambilan.

Sebab yang paling jelas adalah bahawa menjaga jarak fizikal dan mencuci tangan secara berterusan adalah tidak selesa dan memerlukan kewaspadaan berterusan. The kos tingkah laku ini segera, tetapi faedahnya ditangguhkan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebab yang lebih halus dan sama pentingnya adalah bahawa faedahnya adalah tidak ketara: Anda tidak boleh menyentuh, merasakan, merasakan atau melihat faedahnya, misalnya, menghapus tombol pintu anda.

Salah satu sebab faedahnya tidak ketara ialah orang cenderung tidak sensitif terhadap perubahan kebarangkalian yang dramatik - seperti dari satu-dalam-seribu peluang hingga satu-dalam-satu-juta peluang - ketika datang ke peristiwa kebarangkalian kecil seperti peluang terjangkit coronavirus.

Ini berlaku kecuali jika perubahan kebarangkalian membawa kepada kepastian bahawa kejadian itu tidak akan berlaku, itulah sebabnya orang tidak berminat untuk melakukan tingkah laku pencegahan melainkan mereka benar-benar menghilangkan risiko, seperti yang ditunjukkan oleh penyelidikan oleh ahli psikologi.

Sebagai contoh, satu kajian mendapati bahawa orang sanggup membayar lebih banyak untuk mengurangkan risiko racun perosak dari 5 dari 10,000 hingga 0 dalam 10,000 daripada dari 15 di 10,000 hingga 10 di 10,000, walaupun pengurangan risiko sebenarnya sama. Kajian yang sama menyimpulkan bahawa orang lebih tertarik dengan vaksin yang dikatakan sepenuhnya menghilangkan risiko 10% untuk penyakit daripada yang mengurangkan risiko dari 20% menjadi 10%. Dan a yang ketiga mendapati bahawa vaksin yang digambarkan sebagai 100% berkesan untuk mencegah 70% kes penyakit yang diketahui lebih menarik daripada satu yang 70% berkesan untuk mencegah semua kes walaupun kedua-duanya akan mempunyai kesan bersih yang sama.

Walaupun kita mengikuti semua cadangan mengenai berlindung di tempat, mencuci tangan, memakai topeng dan membasmi kuman barang runcit, kita hanya dapat mengurangkan dan tidak menghilangkan kemungkinan menangkap COVID-19.

Adakah orang akan terus merasa bahawa sangat berbaloi untuk membersihkan semua beg plastik dari pasar raya jika satu-satunya kesannya adalah mengurangkan kemungkinan dari 1 dari 2,000 hingga 1 dari 3,000?

Kesan tidak kelihatan

Sebab lain faedah pencegahan kelihatan tidak ketara ialah kita tidak mendapat maklum balas yang berguna mengenai kesan tindakan kita.

Mikroba tidak dapat dilihat, jadi kita tidak tahu sama ada kita memilikinya sebelum kita mencuci tangan atau menyingkirkannya setelah kita melakukannya.

Sebagai tambahan, kami tidak mendapat maklum balas mengenai bagaimana tindakan perlindungan tertentu telah mengubah kebarangkalian kami dijangkiti. Sekiranya semua tindakan kita berjaya, hasilnya adalah kita tidak jatuh sakit. Tetapi tidak menjadi sakit adalah keadaan di mana kita berada sebelum kita melakukan tindakan tersebut. Oleh itu, seolah-olah tindakan pencegahan tidak menyebabkan apa-apa yang terjadi kerana kita tidak dapat melihat hasil negatif yang mungkin terjadi jika kita tidak begitu waspada.

Mendokumentasikan corak seperti itu, kajian mengenai rawatan kemurungan telah mendapati bahawa banyak pesakit melewatkan atau berhenti mengambil antidepresan sebaik sahaja gejala mereka bertambah baik, yang menyebabkan kambuh.

Perkara yang sama mungkin berlaku di peringkat masyarakat. Sekiranya semua pengorbanan yang dilakukan orang membayar dalam bentuk kadar jangkitan yang lebih rendah, orang akan menunjukkan angka yang rendah itu sebagai bukti bahawa pengorbanan sebenarnya tidak diperlukan. Corak sedemikian telah didokumentasikan di antara anti-vaksxers, yang menyatakan bahawa kadar penyakit yang rendah yang diberi vaksin adalah bukti bahawa vaksin tidak diperlukan sejak awal.

Apabila seseorang sihat, sangat sukar untuk membayangkan sakit - walaupun pada masa lalu seseorang sakit. Ini mungkin ada kaitan dengan kadar kepatuhan yang rendah terhadap ubat-ubatan yang menyelamatkan nyawa.

Sebagai contoh, satu tahun selepas dimasukkan ke hospital kerana serangan jantung, hampir separuh daripada pesakit menetapkan statin berhenti mengambil mereka. Dan kadar pematuhan ubat untuk pesakit kencing manis akut juga tidak menyenangkan.

Dalam kedua kes tersebut, orang yang sihat - atau bahkan mereka yang sakit tetapi tidak mengalami simptom segera - nampaknya tidak menghargai risiko gagal melindungi diri.

Kewaspadaan berterusan

Oleh itu, bagaimana kita dapat menjaga kewaspadaan dalam menghadapi intangible yang meresap?

Kita dapat mengingatkan diri kita bahawa kehidupan jarang menawarkan kepastian, dan tingkah laku yang mengurangkan risiko secara signifikan patut diteruskan walaupun mereka tidak menghapuskannya sama sekali. Atau kita boleh mengingat mereka yang telah dirawat di rumah sakit atau bahkan dibunuh oleh COVID-19 - nasib yang boleh menimpa kita.

Walau bagaimanapun, secara realistik, kedua-dua pendekatan ini cenderung tidak mempunyai daya tarikan kerana kesan tidak ketara dari kesan tingkah laku pencegahan. Oleh itu, kebijakan terbaik adalah yang menghilangkan keperluan untuk membuat keputusan secara individu, seperti ketika kedai memastikan gerai runcit dan ruang awam dijaga dengan baik.

Bagi pembuat dasar, mereka dapat memaksa syarikat untuk menjaga langkah-langkah ini sebagai syarat terbuka. Dan mereka dapat merancang peraturan yang mengharuskan orang untuk terus memakai topeng muka di depan umum atau memakai sarung tangan ketika memasuki bangunan awam, sambil menghukum mereka yang tidak mematuhi. Hukuman kecil boleh memberi kesan besar terhadap tingkah laku.

Semakin lama tingkah laku ini dikekalkan, semakin besar kemungkinannya mereka akan menjadi kebiasaan, mengatasi masalah faedahnya tidak ketara. Dan masyarakat akan dapat kembali ke keadaan normal sambil menjaga tutup coronavirus.

Tentang Pengarang

Gretchen Chapman, Profesor Psikologi, Carnegie Mellon University dan George Loewenstein, Profesor Ekonomi dan Psikologi, Carnegie Mellon University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)