Bagaimana Otak Kita Dapat Dimanipulasi Kepada Kesukuan

Bagaimana Otak Kita Dapat Dimanipulasi Kepada Kesukuan Seorang penunjuk perasaan bertindak balas setelah terkena semburan lada dari polis ketika kumpulan penunjuk perasaan mereka ditahan sebelum ditangkap di sebuah stesen minyak di South Washington Street, Ahad, 31 Mei 2020, di Minneapolis. Foto John Minchillo / AP

Tribalisme telah menjadi tanda tangan Amerika di dalam dan di luar sejak pemilihan Presiden Trump. Negara telah berpisah dengan sekutu antarabangsa, meninggalkan dunia yang lain dalam usaha mereka untuk melawan perubahan iklim, dan baru-baru ini pandemi, oleh meninggalkan Pertubuhan Kesihatan Sedunia. Malah wabak itu bukanlah masalah penting bagi pemimpin kita. Kami tidak terlalu peduli dengan apa yang berlaku di dunia lain, berbanding dengan masa pandemi sebelumnya ketika kami berada di tanah di negara-negara yang membantu menyekat kemajuan selagi itu adalah China atau Kesatuan Eropah masalah. Ini menandakan perubahan drastik dari sikap altruistik AS sebelumnya, termasuk semasa Perang Dunia II.

Sama ada Trump adalah penyebab atau kesan perubahan dalam sikap kolektif Amerika, sifat presiden kita sekarang adalah kesungguhan dan kemampuannya untuk menggunakan ketakutan untuk mengintimidasi mereka yang tidak setuju dengannya, dan penundaan dan penggembalaan orang-orang yang menyokongnya.

Ketakutan boleh dikatakan seumur hidup. Ia adalah sangat tertanam dalam organisma hidup yang telah terselamat kepupusan melalui berbilion tahun evolusi. Akarnya mendalam dalam inti kita psikologi dan biologi, dan ini adalah salah satu perasaan kita yang paling intim. Bahaya dan perang adalah setua sejarah manusia, dan begitu juga politik dan agama.

Saya seorang psikiatri dan pakar neurologi mengkhususkan diri dalam ketakutan dan trauma, dan saya mempunyai beberapa pemikiran tentang bagaimana politik, ketakutan dan kesukuan terjalin dalam peristiwa semasa.

Kami belajar ketakutan dari rakan seperjuangan

Seperti haiwan lain, manusia dapat belajar ketakutan dari pengalaman, seperti diserang oleh pemangsa, atau menyaksikan pemangsa menyerang manusia lain. Selanjutnya, kita belajar ketakutan dengan arahan, seperti diberitahu bahawa ada pemangsa di dekatnya.

Belajar dari rakan suku kita adalah kelebihan evolusi yang telah menghalangi kita untuk mengulangi pengalaman berbahaya manusia lain. Kami memiliki kecenderungan untuk mempercayai rakan dan penguasa suku kami, terutama ketika menghadapi bahaya. Ini adaptif: Orang tua dan orang tua yang bijak memberitahu kita untuk tidak memakan tanaman khas, atau tidak pergi ke kawasan di hutan, atau kita akan terluka. Dengan mempercayai mereka, kita tidak akan mati seperti datuk yang meninggal ketika memakan tanaman itu. Dengan cara ini, kami mengumpulkan pengetahuan.

Tribalisme telah wujud sebahagian daripada sejarah manusia, dan berkait rapat dengan ketakutan. Selalu ada persaingan antara kelompok manusia dengan cara yang berbeda dan dengan wajah yang berbeza, dari nasionalisme perang yang kejam hingga kesetiaan yang kuat terhadap pasukan bola sepak. Bukti dari neurosains budaya menunjukkan bahawa otak kita juga bertindak balas secara berbeza pada tahap tidak sedarkan diri hanya dengan pandangan muka dari kaum atau budaya lain.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pada tahap kesukuan, orang lebih emosi dan akibatnya kurang logik: Peminat kedua-dua pasukan berdoa untuk pasukan mereka untuk menang, dengan harapan Tuhan akan berpihak dalam permainan. Selain itu, kita mundur kepada tribalisme apabila takut. Ini adalah kelebihan evolusi yang akan membawa kepada perpaduan kumpulan dan membantu kita melawan suku-suku lain untuk bertahan hidup.

Tribalisme adalah celah biologi yang telah lama digunakan oleh banyak ahli politik: memanfaatkan ketakutan dan naluri suku kita. Penyalahgunaan ketakutan telah membunuh di banyak wajah: nasionalisme ekstrem, Nazisme, Ku Klux Klan dan kesukuan agama semuanya menyebabkan pembunuhan berjuta-juta orang tanpa hati.

Corak khasnya ialah memberi label yang berbeza kepada manusia lain daripada kita, anggap mereka kurang dari kita, yang akan merosakkan kita atau sumber kita, dan mengubah kumpulan yang lain menjadi konsep. Tidak semestinya bangsa atau kewarganegaraan. Ini boleh menjadi perbezaan nyata atau khayalan: liberal, konservatif, Timur Tengah, lelaki kulit putih, kanan, kiri, Muslim, Yahudi, Kristian, Sikh. Senarai terus dan berterusan.

Sikap ini merupakan ciri khas presiden sekarang. Anda boleh menjadi orang Cina, Mexico, Muslim, Demokrat, liberal, wartawan atau wanita. Selagi anda tidak tergolong dalam suku yang terdekat atau dirasakan lebih besar, dia menggambarkan anda sebagai manusia yang tidak berperikemanusiaan, kurang layak, dan musuh.

Retweet semula “Satu-satunya Demokrat yang baik adalah Demokrat yang mati"Adalah contoh baru-baru ini bagaimana dia memberi makan, dan memberi makan dari kesukuan yang memecahbelahkan dan tidak berperikemanusiaan.

Semasa membina sempadan kesukuan antara "kita" dan "mereka", para ahli politik berjaya membuat kumpulan maya orang yang tidak berkomunikasi dan membenci tanpa mengenal satu sama lain: Inilah haiwan manusia yang bertindak!

Bagaimana Otak Kita Dapat Dimanipulasi Kepada Kesukuan Pandemi koronavirus telah menyumbang kepada perpecahan dan bukannya mengurangkannya, seperti yang ditunjukkan di sini dalam tunjuk perasaan di Harrisburg, Pennsylvania, pada 15 Mei 2020 yang menyokong pembukaan semula negara itu. Foto oleh Nicholas Kamm / AFP melalui Getty Images.

Ketakutan adalah tidak berinformasi, tidak logik dan sering bodoh

Selalunya pesakit saya dengan fobia bermula dengan: "Saya tahu itu bodoh, tetapi saya takut labah-labah." Atau mungkin anjing atau kucing, atau sesuatu yang lain. Dan saya selalu menjawab: "Ia tidak bodoh, tidak logik." Kita manusia mempunyai fungsi yang berbeza di otak, dan takut seringkali melewati logik. Dalam situasi bahaya, kita harus cepat: Lari atau bunuh dahulu, kemudian fikirkan.

Kecenderungan manusia ini adalah daging kepada ahli politik yang ingin mengeksploitasi ketakutan: Jika anda membesar hanya di sekitar orang yang kelihatan seperti anda, hanya mendengar satu saluran media dan didengar dari bapa saudara lama bahawa orang-orang yang melihat atau berfikir berbeza membenci anda dan berbahaya , ketakutan dan kebencian yang melekat pada orang yang tidak kelihatan adalah hasil yang dapat difahami (tetapi cacat).

Untuk memenangi kami, ahli-ahli politik, kadang-kadang dengan bantuan media, melakukan yang terbaik untuk memastikan kami berpisah, untuk memastikan "orang lain" sebenarnya atau "khayalan" hanya "konsep". Sebab jika kita meluangkan masa dengan orang lain, , kita akan belajar bahawa mereka seperti kita: manusia dengan segala kekuatan dan kelemahan yang kita miliki. Ada yang kuat, ada yang lemah, ada yang lucu, ada yang bodoh, ada yang bagus dan ada yang tidak terlalu bagus.

Ketakutan boleh berubah menjadi ganas

Ada alasan bahawa tindak balas ketakutan disebut sebagai tindak balas "melawan atau terbang". Tanggapan itu telah membantu kita bertahan dari pemangsa dan suku lain yang ingin membunuh kita. Tetapi sekali lagi, ini adalah satu lagi kelemahan dalam biologi kita untuk disalahgunakan. Dengan menakut-nakutkan kita, para demagog menghidupkan pencerobohan kita terhadap "yang lain", sama ada dalam bentuk merosakkan kuil mereka, mengganggu mereka di media sosial, dan membunuh mereka dengan darah dingin.

Apabila demagogur berjaya mengatasi litar ketakutan kita, kita sering meresap kepada manusia manusia yang tidak logik, puak dan agresif, menjadi senjata sendiri - senjata yang digunakan oleh ahli politik untuk agenda mereka sendiri.

Ironinya evolusi adalah bahawa sementara mereka yang terikat dengan ideologi suku rasisme dan nasionalisme menganggap diri mereka lebih unggul daripada yang lain, pada kenyataannya mereka bertindak pada tahap yang lebih primitif, kurang berkembang dan lebih banyak haiwan.

Tentang Pengarang

Arash Javanbakht, Profesor Madya Psikiatri, Universiti Negeri Wayne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)