Apa yang Chernobyl dapat Ajarkan kepada Kami Mengenai Ancaman Coronavirus yang Tidak Terlihat

Apa yang Chernobyl dapat Ajarkan kepada Kami Mengenai Ancaman Coronavirus yang Tidak Terlihat Chernobyl dan COVID-19: ketika ancaman berada di udara, anda bernafas. Ondrej Bucek / Shutterstock

Ketika kita perlahan-lahan muncul dari penutupan yang dikenakan oleh pemerintah, kita terpaksa melakukan rundingan semula beberapa ruang yang dulu paling kita kenal. Kedai, pusat komuniti dan pengangkutan awam sekarang semuanya membawa ancaman yang tidak dapat dilihat: permukaan mungkin tercemar, zarah-zarah yang dibawa ke udara dapat disedut.

Cara kita bergerak dalam ruang ini telah berubah. Ini sebagian disebabkan oleh peraturan keselamatan yang dibuat untuk menegakkan jarak, dan sebagian disebabkan oleh persepsi peribadi kita mengenai ancaman.

Sejak penguncian dikuatkuasakan, saya telah mengurus 100 Kata Kesendirian projek, mengumpulkan dan menerbitkan respons sastera global terhadap wabak dan kesannya terhadap kehidupan seharian kita. Penulisan ini menunjukkan bahawa, di seluruh dunia, tindak balas emosi terhadap aktiviti duniawi kini meningkat. Tingkah laku kita telah berubah sebagai tindak balas terhadap ancaman yang tidak dapat kita lihat, tetapi yang mungkin akan membunuh kita.

"Musuh ada di luar," Megha Nayar menulis dari India pada bulan April. "Oleh itu, kami meringkuk di dalam rumah, lupa, buat masa ini, seperti apa matahari dan bulan."

Dari Chernobyl ke COVID-19

Ini bukan kali pertama masyarakat besar terpaksa merundingkan bahaya yang tidak dapat dilihat. Apabila Bencana loji tenaga nuklear Chernobyl berlaku pada tahun 1986, ia menyebarkan radiasi ke seluruh wilayah Eropah yang luas. Ribuan penduduk dipindahkan dan jatuh sakit.

Pada masa itu, tindak balas terhadap pencemaran bervariasi. Menurut keterangan orang pertama dikumpulkan oleh wartawan Belarusia Svetlana Alexievich, seorang penduduk mengatakan bahawa dia "mencuci rumah, membersihkan dapur ... semua supaya kami dapat kembali." Yang lain mengungkapkan, "anak perempuan saya mengikuti saya di sekitar apartmen dan mengusap pemegang pintu, kerusi." Yang lain berjuang untuk mempercayai risikonya. "Mereka mengatakan air itu 'kotor'. Bagaimana ia boleh menjadi kotor ketika sangat bersih? "

Semasa saya Penyelidikan PhD Saya mengunjungi Chernobyl untuk mengkaji tindak balas emosi dan tingkah laku yang dihadapi orang terhadap bahaya yang tidak dapat dilihat yang masih ada hingga kini. Ini serupa dengan bagaimana orang bertindak balas terhadap pandemi koronavirus.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kami bimbang menyentuh perkara, jadi kami menjauhinya. Kami sangat sedar akan jarak dan permukaan pencemaran yang mungkin berlaku, dan bergerak berbeza untuk mengimbangi. Kami takut zarah-zarah udara yang tidak kelihatan masuk ke dalam diri kita. Kita melihat pernafasan kita, menahan nafas atau merasa sesak nafas. Penutup pelindung membuat kita merasa lebih selamat (walaupun tidak digunakan dengan betul atau tidak terbukti berfungsi). Dan kami menerima bahawa kami mungkin akan dirugikan walaupun setelah berhati-hati.

Sebagai contoh, kita mungkin berfikir: "Saya perlu berbelanja, saya akan berhati-hati, tetapi mesti menerima sedikit risiko." Penerimaan ini memungkinkan kita bergerak melalui persekitaran, walaupun dengan berhati-hati dan cemas, untuk menyelesaikan tujuan kita.

Dalam kes Chernobyl, peredaran masa telah memungkinkan kita untuk merundingkan ruang untuk kali kedua. Laman web ini kini menjadi destinasi pelancong, memberi orang peluang untuk menjelajahi desa-desa yang ditinggalkan, dan masih radioaktif, yang tertinggal.

Pelancong seperti itu secara aktif mencari pengalaman yang sedang kita rundingkan sekarang: bahaya yang tidak dapat dilihat. Dalam kes ini, proses pemikiran berjalan: "Saya ingin melihat tempat ini, saya akan berhati-hati, tetapi mesti menerima sedikit risiko."

Di Chernobyl hari ini, penilaian risiko tidak lama dan boleh menggembirakan. Tetapi dalam kes COVID-19, ini berterusan dan boleh menyusahkan dan meletihkan.

Psikogeografi coronavirus

Pemeriksaan bagaimana tempat membuat kita merasa dan berkelakuan dipanggil psikogeografi, istilah yang diciptakan oleh artis politik Guy Debord pada tahun 1960-an. Ia biasanya digunakan untuk meneroka bagaimana perancangan bandar mempengaruhi emosi dan pergerakan orang. Tetapi lebih sukar diterapkan apabila ada aspek tempat yang tidak kelihatan, seperti kuman, yang terlibat.

Tanpa input deria seperti pecah kaca atau asap untuk menandakan bahaya, sukar untuk menilai risiko. Kadang-kadang kita boleh bergantung pada teknologi - misalnya, dosimeter yang digunakan di Chernobyl untuk merakam tahap radiasi - untuk menilai bahaya dengan lebih tepat; jika tidak, risiko yang tidak dapat dilihat adalah konsep semata-mata. Penilaian risiko peribadi kemudian berdasarkan pemahaman budaya bersama, pengetahuan umum mengenai radiasi atau jangkitan, dan arahan pakar.

Ini boleh menyebabkan tindak balas yang berbeza-beza secara dramatik. Di satu hujung spektrum adalah kepompong, yang dinyatakan oleh novelis Cherise Saywell yang berpusat di Edinburgh sumbangan kepada 100 Kata Kesendirian, di mana dia menulis menyerah sepenuhnya pada kasut:

Saya telah meletakkan kasut luar saya. Kasut kulit saya dengan alat berpola tidak lagi diperlukan, sandal bertumit tinggi, dan juga broges hitam yang saya pakai untuk perjumpaan ketika saya ingin kelihatan seperti saya tahu semua yang perlu saya ketahui.

Di ujung spektrum lain adalah pelanggaran peraturan, di mana mereka yang tidak percaya dengan kebijakan pemerintah menghargai pengalaman mereka sendiri dan keinginan untuk normalitas daripada data saintifik yang terus berkembang.

Sebab-sebab melanggar peraturan keselamatan berdasarkan pengalaman sosial dan budaya kita. Mereka yang berasal dari latar belakang istimewa, yang diberdayakan secara budaya dapat menantang pelanggaran "hak" mereka yang dirasakan, seperti yang terlihat di AS, di mana orang ramai penunjuk perasaan lokap bersenjata telah menyerbu bangunan capitol menuntut hak untuk memotong rambut.

Sebaliknya, selepas bencana Chernobyl peneroka sendiri kembali ke rumah mereka di dalam zon pengecualian walaupun terdapat bahaya. Tindakan mereka berakar pada trauma perpindahan, melepaskan diri dari diskriminasi, hubungan yang kuat dengan landskap nenek moyang mereka, dan keperluan untuk merasa aman di rumah.

Hari ini, kita mungkin membuat perbandingan antara psikogeografi kompleks yang sedang bermain di Chernobyl "pencuri"Menerobos masuk ke zon pengecualian (tanah air nenek moyang mereka) untuk makan makanan dan minum air yang mungkin tercemar dengan radiasi sebagai cara merebut kembali ruang, dan orang muda melanggar sekatan kunci untuk menghuni ruang komuniti dengan rakan-rakan - mekanisme penanggulangan sebagai tindak balas terhadap kegelisahan COVID-19.

Kedua-duanya berada di dalam jangka masa yang tidak ditentukan dan melanggar peraturan penguncian melibatkan keinginan untuk mengawal bahaya yang tidak dapat dilihat dan membawa kepada konflik dalaman dan kebimbangan mengenai akibatnya. Ini adalah tindak balas psikogeografi yang kuat terhadap persekitaran yang biasa yang berpusat pada pemilikan dan perasaan kita.

Ketika penguncian terus berkembang, dan beberapa negara menghadapi prospek gelombang kedua, emosi dan tingkah laku kita akan berkembang bersama mereka. Psikogeografi mungkin menjadi kunci untuk memperkasakan kita semasa kita merundingkan perubahan ini. Dan ini dapat membantu kita untuk mengingat - kita pernah berunding dengan ancaman yang tidak kelihatan sebelumnya.Perbualan

Tentang Pengarang

Philippa Holloway, Tutor Bersekutu dalam Kesusasteraan Inggeris dan Penulisan Kreatif, Edge Hill University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...