Mengapa Ada Orang Sengaja Meludah, Batuk Dan Menjilat Makanan Di Pasaraya

Mengapa Ada Orang Sengaja Meludah, Batuk Dan Menjilat Makanan Di Pasaraya PERO studio / shutterstock

Terdapat banyak laporan orang sengaja menjilat produk dan permukaan di pasar raya dan memfailkannya. Ini "Menjilat video" kemudian sering disiarkan di laman media sosial seperti TikTok, Snapchat atau YouTube untuk dilihat oleh semua.

Dengan sengaja menjilat dan batuk pada sesuatu dengan cara ini, semasa pandemi, menyebarkan rasa takut dan jijik, bersama dengan risiko kesihatan. Inilah yang dikenali sebagai "Keganasan pengguna" di mana bahan berbahaya diperkenalkan kepada makanan atau produk pengguna lain, yang membahayakan kesihatan orang. Kadang-kadang dilakukan hanya untuk bersenang-senang, dan kadang-kadang dengan niat jenayah atau pemerasan, dalam kes yang teruk ancaman ejen kimia dan neurotoksin telah digunakan.

Kos penggantian produk dan tempat pembersihan dalam adalah besar - terutama untuk perniagaan kecil. Pranking dalam talian mungkin, tetapi masih mengganggu produk dan boleh dibawa hukuman berat. Di AS, misalnya, seorang lelaki didakwa keganasan domestik kerana didakwa menjilat produk di pasar raya dan membahayakan kesihatan orang.

Dalam kebanyakan keadaan, penyebaran kuman dan ketakutan dengan cara ini adalah keberanian dan "nihilisme", ditambah dengan bentuk hiburan alternatif. Ini adalah tindakan memberontak terhadap penjahat berbudi bahasa dan "Pencinta NHS", dengan "beg kuman" yang tidak sesuai mencabar "Kuasa boomer".

Tetapi tingkah laku seperti itu tidak hanya terbatas pada remaja, dan juga gangguan produk hanya berlaku semasa wabak ini. Memang, orang telah lama mengganggu produk dan makanan. Persoalannya mengapa?

Pengacuan produk

Kos penyelewengan produk ke pasar raya, syarikat dan pengguna sangat besar. 1982 "Keracunan Tylenol”Kumpulan ubat penahan sakit yang tercemar dengan kalium sianida di kawasan Chicago. Tujuh orang mati, dan pengeluar Johnson & Johnson diperas ugut.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengeluarkan produk dari rak dan pendapatan penjualan yang hilang mencecah berjuta-juta dolar. Pengguna kehilangan kepercayaan terhadap produk dan peruncit, dan berbelanja di luar bandar untuk membeli produk alternatif. Tidak ada yang pernah didakwa atau disabitkan atas keracunan itu, walaupun seorang penduduk New York disabitkan dengan pemerasan kerana mengirim surat kepada Johnson & Johnson yang bertanggung jawab atas kematian tersebut dan menuntut sejumlah wang untuk menghentikannya. Tetapi tidak ada bukti yang mengaitkannya dengan keracunan sebenarnya.

Dalam kes lain, Rodney Whitchelo (bekas detektif Scotland Yard) mencemari balang makanan bayi Heinz dengan kaca, pin, soda kaustik dan pisau cukur sebelum menggantinya kembali ke rak pasar raya sambil cuba memeras berjuta-juta dari pengilangnya.

Heinz terpaksa mengeluarkan makanan bayi bernilai lebih dari £ 30 juta dari rak pasar raya dan rasa panik di kalangan pengguna sangat besar. Banyak kesalahan peniruan yang dilakukan oleh mereka yang diilhamkan oleh keganasan pengguna ini.

Peruncitan defensif

Pembungkusan kalis air dan kedap diperkenalkan secara meluas setelah serangan tersebut. Tetapi ini hanya sedikit pertahanan terhadap pencemaran COVID-19 yang tidak dapat dilihat. Kecuali jika produk disimpan dalam kantung plastik, atau di luar jangkauan semua pelanggan dengan cara barang yang mewah atau mudah dicubit, ia dianggap sebagai faktor risiko pencemaran.

Dengan ancaman penghantaran bio di kedai, stesen minyak dan kedai serbaneka, kakitangan runcit mungkin merasa bertambah perlindungan dari skrin plexiglass yang telah dilaksanakan dalam beberapa minggu terakhir, bertindak seperti pengawal bersin yang besar.

Kakitangan runcit ekonomi pada waktu malam mungkin menginginkan perlindungan seperti itu tetap ada di luar wabah, kerana memberi pertahanan tambahan kepada pelanggan antisosial dan agresif. Pekerja runcit yang terlindung dari bahaya fizikal dan biologi sudah lama berlalu, dan pasar raya seperti yang kita ketahui, mungkin mengalami beberapa perubahan tetap. Ia berlaku di bank dan pejabat pos, dan boleh berlaku di runcit.

Senjata antisosial

Bagi sesetengah orang, ancaman meludah dan batuk di wajah anggota perkhidmatan kecemasan telah menjadi senjata baru. Ini adalah senjata biologi yang boleh digunakan ketika ditangkap dan ketika berada di kaki belakang, marah dan malu.

Apabila orang tidak mempunyai banyak kuasa, agensi atau status dalam masyarakat, mereka mungkin mereka dapat menggunakan senjata ke atas tubuh mereka sendiri. Sesungguhnya, ancaman jangkitan telah digunakan oleh beberapa orang untuk cuba menghalang polis memasuki kediaman mereka

Perkhidmatan beruniform telah lama mengetahui bahaya gigitan atau cairan yang diberikan Hepatitis, HIV dan TB. Tetapi polis juga menyedari konotasi negatif setiap kali tudung anti-spit dikerahkan. Pertubuhan kebebasan awam cepat menunjukkan sifat "tidak berperikemanusiaan" dan bahaya yang berpotensi untuk memakai tudung meludah, jadi ini adalah ikatan ganda bagi pegawai polis - risiko peribadi berbanding PR.

Kekhuatiran ini menyebabkan mangsa menunggu keputusan ujian dan ketidakselesaan tambahan untuk mengasingkan diri ketika berada di limbo adalah aspek jahat dari jenis serangan ini. Penyelidikan masa depan mengenai ancaman biologi seperti itu pasti akan menunjukkan trauma psikologi yang boleh dilakukan. Tetapi jika polis berusaha meyakinkan orang ramai bahawa tudung anti-spit adalah alat yang boleh diterima, sekarang mungkin sudah waktunya untuk melakukannya.Perbualan

Tentang Pengarang

Craig Jackson, Profesor Psikologi Kesihatan Pekerjaan, Birmingham City University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)