Coronavirus Spike: Mengapa Membuat Orang Mengikuti Sekatan Lebih Sukar Kali Kedua

Coronavirus Spike: Mengapa Membuat Orang Mengikuti Sekatan Lebih Sukar Kali Kedua

Bersama penduduk di sepuluh poskod Melbourne dilarang melakukan perjalanan yang tidak penting sehingga sekurang-kurangnya 29 Julai, keperluan untuk kewaspadaan berterusan jelas.

Di Victoria, lonjakan kes koronavirus yang berterusan bermaksud a pelbagai sekatan masih berlaku, namun bagi orang di luar kawasan yang paling teruk terkena sekatan ini mungkin lebih menyerupai garis panduan daripada peraturan.

Mungkin terdapat banyak tafsiran yang berbeza mengenai sekatan yang dikembalikan. Juga, setelah diberikan beberapa kebebasan setelah masa penguncian awal, orang akan enggan kembali.

Bersama-sama, ini menjadikan pematuhan lebih sukar untuk ditegakkan. Selama tahap awal penutupan pada bulan April, kami melakukan tinjauan untuk mengetahui faktor apa yang mendorong sikap masyarakat terhadap kepatuhan. Penemuan kami akan sangat relevan dalam beberapa minggu akan datang.

Perlu saya tinggal atau perlu saya pergi?

Anda boleh dimaafkan kerana merasa seperti pesanan mengenai sekatan coronavirus telah dicampur.

Walaupun semasa penutupan awal, ketika ada kurang kekeliruan mengenai apa yang dianggap sebagai ketidakpatuhan, orang salah faham atau mencabul peraturan. Polis mengeluarkan ribuan notis pelanggaran di seluruh negara.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sejauh mana kita sekarang boleh "mempercayai" warga Australia untuk mematuhi nasihat terbaru dari pihak kesihatan? Adakah rasa puas akan merayap? Bukti awal di Victoria menunjukkan bahawa ini adalah keadaan rapuh.

Trend melanggar peraturan

Malah sebelum ini tunjuk perasaan besar-besaran untuk Black Lives Matter pergerakan, terdapat banyak komen mengenai pematuhan orang ramai semasa peringkat awal wabak.

Sebagai tindak balas, pasukan kami di Institut Kriminologi Griffith melaksanakan tinjauan di seluruh negaradari 1,595 orang Australia.

Tinjauan itu bermula lima minggu selepas sekatan jarak sosial wajib diperkenalkan. Ia meminta peserta melaporkan tahap kepatuhan mereka terhadap sekatan jarak sosial selama seminggu terakhir. Ia mendapati sebilangan besar peserta tidak mematuhi peraturan jarak sosial yang wajib. Khususnya:

  • 50.3% responden mengatakan bahawa mereka bersosial secara langsung dengan rakan dan / atau saudara yang tidak mereka tinggali sejak seminggu yang lalu
  • 45.5% mengatakan bahawa mereka meninggalkan rumah "tanpa alasan yang sangat baik"
  • 39.6% mengatakan bahawa mereka melakukan perjalanan untuk bersantai
  • 5.95% mengatakan mereka pergi membeli barang keperluan atau tidak penting dengan gejala COVID-19, dan
  • 57.2% mengatakan mereka pergi membeli barang-barang yang tidak penting ketika sihat.

Kadar ketidakpatuhan terhadap sekatan meningkat seiring berjalannya masa.

Siapa yang disalahkan?

Penyelidikan ini juga mengkaji faktor-faktor yang meramalkan siapa yang paling mungkin mematuhi sekatan.

Dua peramal utama adalah perasaan "kewajiban untuk mematuhi pemerintah" dan "moral peribadi". Secara sederhana, orang-orang paling patuh jika mereka merasa memiliki kewajiban yang lebih kuat untuk mematuhi arahan pemerintah, dan jika mereka menganggap salah secara moral melanggar peraturan. Penemuan ini menunjukkan norma sosial, dan bukannya ketakutan terhadap COVID-19, mendorong pematuhan paling banyak.

Hasil kajian juga menunjukkan usia dan jantina mempunyai kaitan, dengan peserta dan wanita yang lebih tua cenderung untuk mematuhi.

Mereka yang merasakan risiko kesihatan yang lebih besar dari COVID-19 juga lebih bersedia untuk mengikuti peraturan, dan mereka yang merasa ada risiko yang lebih tinggi untuk ditangkap dan didenda kerana melanggarnya. Walau bagaimanapun, faktor-faktor ini sama pentingnya dengan perasaan kewajiban untuk mematuhi atau moral peribadi.

Apa maksudnya untuk masa depan?

Berbanding dengan dunia lain, Australia mempunyai kejayaan awal dalam mengendalikan wabak COVID-19. Sebab utama ini adalah kesediaan orang ramai untuk mematuhi sekatan.

Tetapi memastikan pematuhan berterusan terhadap langkah-langkah yang membatasi kebebasan peribadi adalah permainan yang lemah. Australia setakat ini mempunyai beberapa contoh penularan komuniti, dan pengetahuan ini dapat membuat orang leka.

Semasa pandemi H1N1 (selesema babi) tahun 2009, Penyelidik UK mendapati majoriti orang yang disurvei cuai mengenai langkah-langkah menjauhkan sosial. Hanya 26% yang dilaporkan merasa cemas untuk dijangkiti penyakit ini, dan 72% mengatakan mereka tidak menggunakan langkah-langkah kebersihan yang disyorkan seperti mencuci tangan.

Lebih-lebih lagi, hanya 5% mengatakan mereka menghindari orang ramai atau pengangkutan awam semasa wabak tersebut. Dan mereka yang tidak mematuhi syarat jarak sosial juga cenderung berpikir wabah itu sengaja dibesar-besarkan oleh pihak berkuasa.

Adakah penguatkuasaan adalah jawapannya?

Tidak, tidak. Sukar untuk mematuhi pematuhan kebiasaan kebersihan diri, dan hampir mustahil untuk mengesan orang yang meninggalkan rumah mereka ketika tidak sihat.

Tinjauan kami menunjukkan bahawa ketakutan terhadap hukuman tidak banyak berperanan dalam memotivasi orang Australia untuk mematuhi peraturan menjauhkan diri semasa penutupan. Akhlak dan perasaan peribadi yang wajib dipatuhi adalah penentu yang lebih penting.

Oleh itu, ketika ketidakpastian menyebar di kalangan warga Victoria, pihak berkuasa harus menumpukan perhatian untuk mendidik warganegara dan mengingatkan mereka tentang potensi bahaya COVID-19. Diberi sifat virus yang sangat berjangkit, bahkan pelanggaran kecil boleh membawa akibat buruk. Masih terlalu awal untuk "berehat".

Yang penting, strategi terbaik adalah untuk meyakinkan warga negara bahawa tanggungjawab moral mereka untuk mematuhi peraturan, kerana ini akan membantu melindungi yang paling rentan di antara kita.

Sejauh ini kita sudah melihatnya, kerana perniagaan mendorong pelanggan untuk menggunakan pembersih tangan sebelum memasuki kedai, menetapkan had jumlah orang yang dibenarkan masuk dan mengingatkan pelanggan untuk menjaga jarak mereka.

Taktik yang berguna adalah untuk mengingatkan orang ramai untuk secara berkala meminta rakan dan keluarga menjaga kebersihan diri, dan menyekat pergerakan mereka jika boleh. Penting untuk mengulangi bahawa kita "bersama-sama dalam semua ini". Ia juga dapat membantu sekiranya perniagaan lebih terdorong untuk bekerjasama dengan pihak berkuasa.

Oleh itu, pemasaran secara berkesan "tanggungjawab moral" kemungkinan akan membuktikan cabaran hubungan masyarakat, yang melibatkan keseimbangan antara kebebasan warganegara dengan mekanisme pematuhan negara. Hanya masa yang akan memberitahu sama ada kita dapat melakukan ini dan memastikan transmisi COVID-19 terkawal.

Tentang Pengarang

Kristina Murphy, Profesor dan Felo Future ARC, Institut Kriminologi Griffith, Griffith University; Harley Williamson, calon PhD, Griffith University; Jennifer Boddy, Profesor Madya dan Timbalan Ketua Sekolah (Pembelajaran dan Pengajaran), Griffith University, dan Patrick O'Leary, Profesor dan Pengarah Program Penyelidikan dan Pencegahan Keganasan, Institut Kriminologi Griffith dan Pusat Pengajian Perkhidmatan Manusia dan Kerja Sosial, Griffith University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...