Mask-Shaming tidak akan berfungsi. Sebaliknya, Cuba 5 Perkara Ini

Mask-Shaming tidak akan berfungsi. Sebaliknya, Cuba 5 Perkara Ini
Foto oleh Morsa Images / Getty Images

Saya bukan pendidik kesihatan awam, tetapi saya memainkannya di media sosial. Mungkin anda juga begitu. Ketika pandemi COVID-19 melanda, banyak orang mendapati diri mereka berfungsi sebagai ahli epidemiologi dan pakar kulit kerusi, mengesan virus, memproyeksikan masa depan, dan mengingatkan orang yang enggan tinggal di rumah atau memakai topeng.

Sebilangan besar meme media sosial yang saya lihat sangat hebat untuk mengesahkan tingkah laku orang yang sudah rajin bertopeng dan menjauhkan diri dari sosial. Tetapi mereka mengerikan untuk meyakinkan orang yang ragu-ragu untuk mematuhi langkah berjaga-jaga kesihatan awam. Ahli sains saraf Emiliana Simon-Thomas mengatakan bahawa orang sering mengecam secara kasar ketika mereka menganggap orang lain sebagai pengorbanan diri yang tidak mencukupi, tetapi dia mengatakan bahawa melakukannya mencetuskan perlawanan. "Orang tidak menghargai diberitahu apa yang harus dilakukan oleh orang yang mereka tidak kenal," jelas Simon-Thomas, pengarah sains University of California, Pusat Sains Berkeley Greater Good.

Dengan mendapat maklum balas yang tidak diminta dapat membuat orang merasa lebih kuat dan bersikap adil terhadap tingkah laku mereka, terutamanya jika maklum balas itu mempunyai kualiti yang memalukan. "[T] bersikap memalukan orang terhadap tingkah laku sihat umumnya tidak berfungsi," Ahli epidemiologi Harvard, Julia Marcus berkata, "Dan sebenarnya boleh memburukkan keadaan."

Mengambil nasihat pakar kesihatan awam dan kepakaran saya sendiri di komunikasi merentasi garis perbezaan politik, Saya memberikan nasihat berikut untuk mendorong pemberontak COVID-19 untuk bertopeng:

Apa yang tidak boleh dilakukan

  1. Jangan melabel atau menghina. Sekiranya anda memanggil seseorang "Covidiot" atau "perkauman egois", apakah kemungkinan mereka akan terlibat dalam tempoh refleksi mendalam sebelum memberikan pelukan Facebook kepada anda, terima kasih kerana memberi pencerahan kepada mereka, dan bertanya di mana mereka boleh membeli kedai sweatsu- topeng percuma?

Panggilan nama sangat bertentangan. Ini merosakkan kepercayaan, menimbulkan permusuhan, dan dapat membuat seseorang lebih cenderung memakai topeng hanya untuk memfitnah anda. Mereka mungkin mempunyai kepercayaan rasis yang mendorong mereka untuk merendahkan nyawa mangsa virus Black and brown, tetapi begitu anda memanggil mereka rasis, mereka akan berhenti mendengar, dan anda tidak akan mencapai apa-apa.

tangkapan skrin hantaran Instagram Chris Cuomo
Orang yang tidak memakai topeng adalah "dummies" untuk diejek. Tangkapan skrin hantaran Instagram Chris Cuomo.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


  1. Jangan bersikap adil, merendahkan diri, atau menghakimi. Seperti penghinaan, menyalahkan atau membuat penilaian moral membuat orang terus bertahan. Tidak menjadi masalah bahawa mematuhi arahan kesihatan awam secara objektif lebih baik daripada tidak melakukannya, sama seperti tidak menjadi masalah bahawa membawa beg kain ke kedai runcit secara objektif lebih baik untuk alam sekitar daripada tidak. Sekiranya anda tidak yakin dengan pilihan tingkah laku anda, orang yang belum melanggannya akan merasa jengkel dan jijik, dan mereka tidak akan mempertimbangkan untuk mengubah cara mereka.

Pada masa awal wabak ini, suapan Facebook saya dipenuhi dengan teguran keras dari mereka yang mempertimbangkan untuk memakai topeng untuk melindungi diri mereka. Pemakai topeng, kata mereka, adalah egois, orang jahat yang tidak peduli bahawa pekerja penjagaan kesihatan menghadapi kekurangan topeng N-95. Malah bandanna menghantar mesej yang salah. Kemudian, bukti mula tersusun: Topeng mengurangkan penularan virus sebanyak 75%, dan negara-negara yang memerlukan topeng meratakan lekukan lebih cepat daripada yang tidak. Kini, media sosial dipenuhi dengan kecaman orang Amerika yang enggan memakai topeng. Pengakuan bahawa percanggahan seperti itu membingungkan dan mengecewakan dapat mempengaruhi.

  1. Jangan memaki hamun atau polarisasi. Walaupun virus itu kini memukul keadaan merah dan beberapa kawasan luar bandar sukar, ini tidak berlaku pada awal wabak ini. Dapat difahami bahawa orang yang penderitaannya berpunca daripada kesan ekonomi dan sosial dari penutupan daripada virus lebih cenderung memberontak terhadap preskripsi kesihatan awam daripada mereka yang berduka atas kehilangan orang yang disayangi.

Trump mempunyai mempolitikkan virus dan mencontohi tingkah laku tidak bertanggungjawab, memimpin banyak Republikan untuk mempercayai bahawa cara yang tepat bagi Republikan untuk berkelakuan baik adalah dengan tidak bertopeng dan menuntut agar perniagaan dibuka semula. Walaupun ramai yang mempunyai motivasi mementingkan diri sendiri (yang Tanda "Saya memerlukan potongan rambut" datang ke fikiran), orang lain mungkin mengalami bencana kewangan ketika perniagaan kecil atau tempat kerja mereka ditutup.

Yang lain mungkin merasa sengsara dianggap "tidak penting" dalam ekonomi kapitalis yang mengukur nilai manusia dari segi output produktif. Terlepas dari motivasi mereka, mengambil petunjuk dari pemimpin parti adalah tingkah laku manusia yang normal.

Golongan liberal juga bermain di tangan Trump dengan menuduh COVID-19 penolak atau skeptis sebagai anggota "Trump death cult". (Sekali lagi, tidak menjadi masalah jika itu benar - yang penting adalah kesan penyataan tersebut). Apabila dirangka sebagai "kami menentang mereka," Team Red diminta untuk mengabaikan penyokong topeng dan mengambil isyarat dari rakan-rakan mereka dari Republikan.

Memakai Topeng = WiraTangkapan skrin meme di Reddit halaman r / CovIdiots.

Ini adalah contoh posting yang terpolarisasi yang muncul dari meme "Karens" (berjudul Wanita Putih yang bersikap pasif-agresif perkauman). Ini memperlekehkan dan memperolok-olokkan mereka dan menyiratkan bahawa sesiapa yang tidak bertopeng sama ada perkauman, rapuh, atau keduanya. Ini juga secara tidak sengaja mempolarisasikan pemakaian topeng dengan membuat "kita" (pemakai topeng anti-perkauman) dan "mereka" (egois, penyokong topeng rasis) yang dinamis. Perpecahan seperti itu mengeraskan garis pertempuran yang telah ditarik oleh Trump dan mendorong lawan puak dengan cara yang membuat wabak itu lebih sukar untuk diatasi.

  1. Jangan gunakan hashtag. #maskon atau # masks4 semuanya terdengar tidak bersalah, tetapi kajian menunjukkan bahawa hashtag terpolarisasi. Hashtag seperti tanda neon yang mengumumkan, “Ini adalah topik yang sangat kontroversial, dan anda mesti memilih pihak lain. Sekiranya anda memilih yang salah, saya akan membenci anda. Sekiranya anda memilih yang betul, maka sesama anggota suku belakang anda yang bodoh akan membenci anda. " Ia rugi-rugi.
  2. Jangan beritahu orang yang anda harap mereka akan mati. Saya rasa ini bercakap untuk dirinya sendiri.

Apa yang perlu dilakukan

  1. Gunakan utusan yang boleh dipercayai. Ahli epidemiologi Gary Slutkin adalah pengasas Keganasan Penyembuhan, sebuah organisasi yang dikreditkan dengan mengurangkan penembakan di Chicago sebanyak 67% pada tahun pertama, pada tahun 2000. Sebagai tambahan kepada pencegahan keganasan yang berterusan, Cure Violence telah melancarkan kempen COVID-19, menyebarkan topeng dan sumber pendidikan dalam komuniti warna.

Menurut Slutkin, pendidik kesihatan awam harus dipercayai dan diterima dalam komuniti tempat mereka bekerja. Sekiranya khalayak sasarannya adalah konservatif, cari atau buat meme yang menampilkan Republikan memakai topeng. Berkongsi video Pemerintah Dakota Utara, Doug Bergam menangis ketika dia mendesak orang untuk memakai topeng untuk melindungi anak-anak dengan barah dan orang-orang lain yang rentan.

Buat meme yang menunjukkan pemain bola sepak dan COVID-19 yang terselamat Tony Boselli yang telah mengatakan banyak perkara yang perlu diperkuat.

  1. Bersesuaian dengan Budaya. Utusan yang berwibawa juga harus sesuai dengan budaya. Untuk komuniti yang pelbagai etnik, meme inklusif seperti di bawah ini Tekak mungkin dilihat cantik dan memberi inspirasi.

Tetapi jika anda cuba menjangkau orang kulit putih konservatif, gambar seseorang yang kelihatan seperti mereka atau selebriti yang mereka kagumi memakai topeng cenderung lebih sesuai dan, dengan itu, lebih berkesan.

Vena budaya lain yang perlu ditangani adalah patriotisme atau kebanggaan tempat. Topeng yang bertuliskan "COVID: Don't mess with Texas" atau topeng dengan logo pasukan sukan atau corak bendera Amerika akan menarik bagi beberapa orang seperti topeng "Black Lives Matter" bagi orang lain. Anda ingin orang itu berfikir sendiri, “Orang yang memakai topeng adalah jenis saya. Mereka mesti mempunyai alasan yang baik untuk bertopeng. Saya mungkin juga harus bertopeng. "

  1. Bersandar pada keinginan orang untuk melindungi diri mereka sendiri. Melindungi anggota masyarakat yang rentan adalah dorongan manusia semula jadi. Ini ada, sekurang-kurangnya sampai tahap tertentu, pada setiap orang. Tetapi kadang-kadang hal itu dapat dikalahkan oleh keinginan, ketakutan, penyimpangan maklumat, atau retorik polarisasi.

Sekiranya seseorang merasakan bahawa penyamaran melanggar kebebasan mereka, anda tidak boleh berharap untuk meyakinkan mereka bahawa penyamaran tidak melanggar kebebasan mereka atau bahawa kebebasan mereka adalah kepentingan sekunder untuk kesihatan awam. Apa yang anda boleh lakukan adalah menunjukkan bahawa orang-orang seperti mereka, orang-orang yang mengambil berat tentang orang lain, adalah orang yang membuat pengorbanan peribadi, seperti bertopeng, untuk melindungi orang lain.

Poster yang mempromosikan kesihatan penatua Asli semasa pandemik COVID-19. Imej dari Realiti Asli.Poster yang mempromosikan kesihatan penatua Asli semasa pandemik COVID-19. Gambar dari Realiti Asli.

Gambar di atas dibuat oleh Realiti Asli untuk penonton Bangsa Pertama yang mempunyai tradisi yang kuat untuk menghormati para penatua. Ini adalah konsep hebat yang dapat ditiru untuk banyak etnik atau kumpulan lain: Siapa tidak akan mahu melindungi datuk dan nenek mereka? (Jawapan: Seseorang yang telah yakin bahawa melakukannya adalah tanda kelemahan dan kepatuhan terhadap dogma liberal).

  1. Kemukakan maklumat yang jelas. Menarik hati sangat bagus, tetapi ada juga keperluan untuk maklumat langsung yang disampaikan secara tidak berhujah. Penjelasan dari University of Kansas ini (bonus kredibiliti red-state!) Menjelaskan nilai pemakaian topeng dan menyerahkan kepada penonton untuk membuat kesimpulan mereka sendiri mengenai sama ada mereka harus menutup.

Selain memberi kesedaran kepada orang ramai mengenai keberkesanan penyamaran, seseorang juga dapat berkongsi maklumat mengenai bahaya COVID-19. Ini menjatuhkan rahang perlumbaan carta menunjukkan bagaimana virus ini telah mengatasi penyakit dan bahaya lain menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia pada pertengahan bulan Jun.

Profesor Sekolah Kesihatan Awam Johns Hopkins Bloomberg, Douglas Storey mengatakan bahawa "ancaman penting" adalah motivator utama: Apabila orang percaya bahawa mereka terdedah kepada penyakit, dan akibatnya berpotensi parah, mereka cenderung mengambil langkah berjaga-jaga - terutamanya jika mereka lihat bahawa langkah berjaga-jaga mungkin berkesan.

Berkongsi kisah mengenai Salun kuku Missouri yang dibuka dan, walaupun dengan dua penata rambut yang sakit, tidak ada 140 pelanggan bertopeng yang dijangkiti virus itu. Moral ceritanya adalah: Topeng menyelamatkan nyawa — ya! Kita semua mahu membuka semula ekonomi, dan topeng membantu kita melakukan ini.

Selanjutnya, Storey menyarankan agar memberi orang jalan keluar. Mungkin mereka mempunyai alasan yang baik untuk bersikap skeptis sejak awal, tetapi sekarang setelah ada lebih banyak data tentang betapa berbahayanya virus ini, mereka diundang untuk mengubah pikiran mereka. Jadikan seolah-olah mengubah fikiran seseorang adalah perkara yang terpuji, bukannya memalukan.

  1. Ikuti dengan penuh rasa empati

Sekiranya siaran media sosial anda mencetuskan pertanyaan atau tekanan balik, anda mempunyai peluang keemasan untuk melibatkan diri dengan lebih mendalam. Bangunlah empati dengan mengakui bahawa bertopeng adalah satu beban dan pengorbanan dan bertanya apa yang paling sukar bagi mereka. Kongsi apa yang sukar bagi anda ketika wabak itu terus berlanjutan. Sekiranya mereka mempunyai keadaan kesihatan yang sudah ada, beritahu mereka bahawa anda bimbang mereka akan jatuh sakit.

Sekiranya mereka mempunyai soalan, jawablah secara langsung. Sekiranya anda membentangkan data, katakan mengapa anda mempercayai sumbernya tetapi jangan mendakwa bahawa ia adalah "fakta yang tidak dapat dipertikaikan" (walaupun ada). Akui keprihatinan mereka dan kemudian, daripada memberitahu mereka apa yang harus dilakukan, beritahu mereka apa yang anda lakukan dan mengapa:

  • "Ya, memakai topeng memang menjengkelkan dan tidak selesa. Saya melakukannya dengan alasan yang sama saya mahu pakar bedah saya memakai topeng: Saya benar-benar percaya ia dapat mengurangkan risiko jangkitan. "
  • "Kedengarannya kamu sangat membencinya ketika kamu merasa pemerintah memberitahu kamu apa yang harus kamu lakukan. Adakah anda merasakan hal yang sama terhadap pemilik kedai persendirian yang memerlukan topeng di dalam kedai? " Biarkan mereka menjawab sebelum mengajukan pertanyaan lanjutan seperti, "Adakah anda merasakan hal yang sama mengenai polisi 'tanpa baju, tanpa kasut, tanpa perkhidmatan' di restoran, atau adakah itu terasa berbeza dengan anda? "
  • "Saya mendapat apa yang anda katakan tentang ingin melindungi kebebasan anda. Saya juga tidak mahu kerajaan memerintah saya tanpa alasan yang baik. Tetapi ketika menyangkut hal-hal yang melindungi saya dan orang lain — perkara seperti had laju atau menghendaki restoran memasak ayam hingga suhu tertentu sehingga saya tidak mendapat keracunan makanan — saya tidak sabar dengannya. Dengan bertopeng, saya rela mengorbankan sedikit kebebasan saya untuk melindungi orang-orang seperti ibu saya yang boleh mati sekiranya dia menangkap ini. "
  • "Kedengarannya anda bimbang bahawa topeng muka tidak sihat dan tidak akan membiarkan anda bernafas dengan bebas. Sekiranya saya fikir topeng itu berbahaya, saya mungkin akan berfikir dua kali untuk memakainya juga. Apa pendapat anda tentang mencuba a pelindung muka plastik? Ini tidak pelindung, tetapi tidak akan menghalang pernafasan anda. "
  • "Terdapat banyak maklumat yang berbeza mengenai seberapa berkesan topeng. Yang benar-benar mengejutkan saya adalah ketika saya mula mendengar daripada jururawat yang mengatakan bahawa mereka sangat letih dan trauma untuk mengurus semua pesakit COVID ini dan meminta kami semua memakai topeng. Mereka seperti, 'Kami topeng untuk anda, tolong tutupi kami,' dan saya benar-benar ingin menghormati karya mereka yang sangat sukar dan berbahaya. Pasti sukar bagi mereka untuk memakai topeng itu berjam-jam, jadi saya rasa mereka hanya akan melakukannya sekiranya benar-benar melindungi. "
  • "Saya tahu apa yang anda katakan. Ia mengecewakan apabila orang awam memberi maklumat yang bertentangan. Pada awalnya saya tidak pasti mengenai keberkesanan penyamaran, tetapi semakin banyak saya membaca, semakin saya merasakan bahawa sangat penting untuk mengakhiri wabak ini supaya kita dapat kembali normal lebih cepat daripada kemudian. "

Kesungguhan Diri adalah Kunci

Luaskan rasa empati pada diri sendiri. Pandemik ini sangat tertekan, ekonomi jatuh bebas, dan pilihan raya seumur hidup kita semakin meningkat. Adalah wajar untuk merasa marah pada orang yang pilihan tingkah laku dan politiknya yang sembrono membahayakan kita dan orang yang kita sayangi. Dapat dimengerti jika tidak sabar untuk menjelaskan apa yang kelihatan sangat jelas bagi orang yang kelihatan buta. Memukul menawarkan perasaan kepuasan sesaat dan, mungkin, ilusi untuk mengawal krisis orang merasa tidak berdaya untuk menyelesaikannya.

Sekiranya anda tidak mempunyai tenaga sekarang untuk terlibat secara konstruktif dengan pemberontak COVID-19, anda boleh duduk di sini dan jaga diri anda. Jika anda memilih untuk terlibat, ingatlah kata-kata bijak dari Malcolm X ini: Ada masanya anda tidak tahu apa yang anda tahu hari ini. "

Artikel ini pada asalnya muncul di YES! Majalah

Tentang Pengarang

Erica Etelson adalah penganjur gotong royong COVID-19 dan pengarang Di luar Penghinaan: Bagaimana Kaum Liberal Dapat Berkomunikasi Di Seluruh Perpecahan (Penerbit Masyarakat Baru 2019). Lawati laman webnya. Sambung: Twitter

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…