7 Cara Membuat Karantina Reka Bentuk yang Lebih Baik, Berdasarkan Apa yang Kita Ketahui Tentang Tingkah Laku Manusia

7 Cara Membuat Karantina Reka Bentuk yang Lebih Baik, Berdasarkan Apa yang Kita Ketahui Tentang Tingkah Laku Manusia
Sekiranya kita fikir adalah normal untuk mematuhi peraturan dan melakukannya adalah kebaikan kolektif, maka kita cenderung untuk tidak melakukannya. www.shutterstock.com

Apabila kita mendengar orang yang didakwa melarikan diri dari karantina wajib - sama ada dari hotel di Perth, Toowoomba, Sydney or Auckland - mudah untuk bertanya: "Apa yang mereka fikirkan? Mengapa mereka tidak mengikut peraturan? ”.

Tetapi kami kajian baru-baru ini menunjukkan orang cenderung tidak mengikuti nasihat kesihatan awam jika mereka salah faham, atau mempunyai sikap negatif terhadapnya.

Cabarannya adalah bahawa sementara COVID-19 telah bersama kami sejak awal tahun ini, kami masih belum tentu mengenali seseorang di rangkaian rapat kami yang telah berada dalam karantina. Kami mungkin bergantung pada banjir maklumat yang salah tentangnya dari media, atau media sosial.

Oleh itu, bagaimana kita dapat menggunakan pengetahuan kita tentang tingkah laku manusia untuk lebih menyokong orang yang mematuhi karantina?

Faktor manakah yang mempengaruhi pendapat kita mengenai karantina?

Kami mengkaji pelbagai faktor yang mempengaruhi penglibatan atau pematuhan orang terhadap nasihat kesihatan awam COVID-19, seperti karantina. Ini termasuk:

  • persepsi mengenai rasional dan keberkesanan kuarantin

  • akibat yang dirasakan mematuhi (atau tidak)


    Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


  • persepsi mengenai tahap komuniti dan risiko peribadi dari COVID-19

  • mempunyai bekalan asas yang mencukupi (contohnya makanan, air, pakaian).

Jantina, usia, status perkahwinan, status profesional dan tahap pendidikan juga memainkan peranan dalam memastikan orang mematuhi, tetapi jelas, ini tidak dapat diubah.

Fakta penting, tetapi begitu juga emosi

Tinjauan kami mendapati salah satu faktor utama yang mempengaruhi kemungkinan orang mematuhi karantina adalah pengetahuan mereka mengenai COVID-19, bagaimana virus disebarkan, gejala jangkitan, dan protokol karantina.

Tidak memahami maksud karantina dan tujuannya boleh menyebabkan orang mencipta peraturan mereka sendiri, berdasarkan apa yang mereka fikirkan adalah tahap hubungan atau risiko yang boleh diterima.

Mungkin tidak terlalu mengejutkan, jika kita yakin karantina bermanfaat, maka kita cenderung mengikuti peraturan. Namun, memberi maklumat fakta kepada orang mungkin bukan jawapannya. Kita juga perlu terlibat dengan emosi orang.

Emosi boleh mempengaruhi persepsi kita terhadap risiko, kadang-kadang lebih daripada maklumat fakta. Sebagai contoh, kita sering mendengar tentang pengalaman negatif karantina atau pengasingan diri, tetapi selalunya bukan kerangka positif, misalnya jumlah orang yang berjaya dipatuhi. Ini membantu menormalkan karantina, dan membuat orang lebih cenderung menyalin tingkah laku yang diharapkan.

Norma sosial memainkan peranan penting. Sekiranya orang percaya ada komitmen kolektif untuk melindungi masyarakat daripada penyebaran jangkitan yang lebih jauh, mereka cenderung melakukannya berkenaan langkah kesihatan awam. Penyertaan seseorang individu boleh bergantung pada sama ada mereka berpendapat bahawa orang lain turut menyumbang.

Walau bagaimanapun, norma sosial juga boleh memberi kesan sebaliknya. Sekiranya orang menganggap orang lain melanggar peraturan karantina, mereka mungkin mengikutinya.

7 Cara Membuat Karantina Reka Bentuk yang Lebih Baik, Berdasarkan Apa yang Kita Ketahui Tentang Tingkah Laku ManusiaShutterstock

Kebimbangan mengenai stigma atau diskriminasi juga boleh mempengaruhi kesediaan seseorang untuk mematuhi karantina. stigma dapat membuat orang lebih cenderung menyembunyikan gejala atau penyakit, menjauhkan mereka daripada mendapatkan rawatan kesihatan dengan segera, dan mencegah orang daripada mengamalkan tingkah laku yang sihat.

Terakhir, orang mungkin menolak peraturan sebagai cara untuk mengekalkan perasaan kawalan. Mereka mungkin mundur kerana mereka tertekan atau cemas, yang seterusnya mempengaruhi bagaimana mereka memikirkan isu tersebut atau bagaimana mereka membuat keputusan.

Jadi bagaimana kita menggunakan ini?

Untuk menyokong penerimaan dan pematuhan masyarakat terhadap karantina, kita perlu mengambil kira masalah tingkah laku ini. Kita perlu:

1. mempersiapkan orang untuk apa yang mungkin mereka alami: kebosanan, kehilangan kebebasan atau rutin, mudah marah dan / atau kegelisahan. Orang-orang utama dapat membantu mereka memikirkan cara untuk mengurangkan masalah ini

2. mendorong orang membuat rancangan seperti yang kita tahu ini membantu orang mengatasi. Menggalakkan orang-orang untuk mengikuti rutin (pra-karantina) yang serupa dapat membantu orang-orang menghindari kecemasan atau tekanan. Rancangan ini perlu mengikut masa dan disengajakan, bukan aspirasi. Sebagai contoh, kita dapat mendorong orang untuk menyusun masa untuk bersenam dan bersosial secara maya. Yang lain mencadangkan untuk melakukan aktiviti bersama, seperti menonton filem di Netflix pada masa yang sama

3. memberi akses kepada sokongan sosial, psikologi dan perubatan sama ada melalui akses internet yang boleh dipercayai atau akses ke talian bantuan

4. menyediakan bekalan asas yang mencukupi seperti makanan, air dan pakaian, dan tempat yang selamat dan bersih untuk dikuarantin

5. mendorong pemimpin kita untuk menyatakan dengan jelas, dan lain-lain untuk menegaskan, bahawa mematuhi karantina adalah kepentingan kumpulan kami dan diharapkan orang akan menurunkan berat badan mereka. Dan jika tidak, ini tidak akan dapat diterima

6. memberikan liputan media yang menggambarkan kenyataan yang dipatuhi oleh kebanyakan orang. Contoh orang yang lari dari karantina jelas menunjukkan kegagalan karantina, tetapi mereka adalah garis besar. Mungkin sudah waktunya untuk melihat bahagian orang yang mematuhi karantina hotel kerana kita perlu menetapkan norma kolektif adalah mematuhi

7. memberi orang cuti sakit yang mencukupi dan sokongan struktur lain, seperti kemampuan untuk bekerja dari jauh, di samping penyelesaian yang menyokong perubahan tingkah laku.Perbualan

Mengenai Penulis

Holly Seale, Pensyarah Kanan, UNSW

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…