Berapa Banyak Gen Kita Membataskan Kehendak Bebas?

Berapa Banyak Gen Kita Membataskan Kehendak Bebas?
Imej oleh PublicDomainPictures

Ramai di antara kita percaya bahawa kita adalah pemilik takdir sendiri, tetapi penyelidikan baru menunjukkan sejauh mana tingkah laku kita dipengaruhi oleh gen kita.

Sekarang mungkin untuk menguraikan kod genetik individu kita, urutan 3.2 bilion "huruf" DNA yang unik bagi kita masing-masing, yang membentuk cetak biru untuk otak dan badan kita.

Urutan ini menunjukkan seberapa besar tingkah laku kita memiliki kecenderungan biologi yang besar, yang bermaksud kita mungkin cenderung mengembangkan atribut atau ciri tertentu. Penyelidikan telah menunjukkan bahawa gen mungkin bukan sahaja menjadi milik kita ketinggian, warna mata or berat badan, tetapi juga kami kerentanan terhadap kesihatan mental, panjang umur, risikan dan impulsif. Ciri-ciri seperti itu, hingga ke tahap yang berbeza, ditulis ke dalam gen kita - kadang-kadang beribu-ribu gen bekerja secara bersama.

Sebilangan besar gen ini mengarahkan bagaimana litar otak kita diletakkan di dalam rahim, dan bagaimana ia berfungsi. Kita boleh sekarang lihat otak bayi semasa ia dibina, bahkan 20 minggu sebelum kelahiran. Perubahan litar wujud di otak mereka bahawa sangat berkorelasi dengan gen yang menentukan untuk gangguan spektrum autisme dan gangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD). Mereka bahkan menentukan untuk syarat yang mungkin tidak muncul selama beberapa dekad: gangguan bipolar, gangguan kemurungan utama dan skizofrenia.

Kami semakin berhadapan dengan prospek bahawa kecenderungan untuk tingkah laku yang lebih kompleks juga dimasukkan ke dalam otak kita. Ini termasuk agama mana yang kita pilih, bagaimana kita membentuk ideologi politik kita, dan juga bagaimana kita mencipta kumpulan persahabatan.

Alam dan pemeliharaan saling berkaitan

Ada juga cara lain kisah hidup kita dapat diturunkan dari generasi ke generasi, selain tertulis dalam DNA kita.

"Epigenetics" adalah bidang sains yang agak baru yang dapat mengungkapkan bagaimana sifat dan pengasuhan yang terjalin. Ini tidak melihat perubahan pada gen itu sendiri, melainkan pada "tag" yang diletakkan pada gen dari pengalaman hidup, yang mengubah bagaimana gen kita dinyatakan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Satu kajian 2014 melihat perubahan epigenetik pada tikus. Tikus menyukai bau ceri yang manis, jadi ketika seekor sihir sampai ke hidung mereka, zon kesenangan di otak menyala, memotivasi mereka untuk berkeliaran dan mencari makanan. Para penyelidik memutuskan untuk memasangkan bau ini dengan kejutan elektrik ringan, dan tikus dengan cepat belajar membeku dalam jangkaan.

Kajian mendapati memori baru ini dihantar dari generasi ke generasi. Cucu-cucu tikus itu takut akan ceri, walaupun mereka sendiri tidak mengalami kejutan elektrik. DNA sperma datuk berubah bentuk, meninggalkan cetak biru pengalaman yang terjalin dalam gen.

Ini adalah penyelidikan dan sains novel yang berterusan, jadi masih ada persoalan mengenai bagaimana mekanisme ini mungkin berlaku untuk manusia. Tetapi hasil awal menunjukkan perubahan epigenetik dapat mempengaruhi keturunan peristiwa yang sangat trauma.

Satu kajian menunjukkan bahawa anak-anak tahanan Perang Saudara AS mempunyai seorang 11% kadar kematian lebih tinggi pada pertengahan usia 40-an. Satu lagi kajian kecil menunjukkan mangsa Holocaust yang selamat, dan anak-anak mereka, melakukan perubahan epigenetik pada gen yang dikaitkan dengan tahap kortisol mereka, hormon yang terlibat dalam tindak balas tekanan. Ini adalah gambaran yang rumit, tetapi hasilnya menunjukkan keturunan mempunyai tahap kortisol bersih yang lebih tinggi dan oleh itu lebih rentan terhadap gangguan kecemasan.

Adakah kita mempunyai ruang untuk kehendak bebas?

Sudah tentu, bukan sekadar kehidupan kita yang dilahirkan oleh otak kita dilahirkan, DNA yang diberikan oleh ibu bapa kita, dan kenangan yang diturunkan dari datuk dan nenek kita.

Syukurlah, masih ada ruang untuk perubahan. Semasa kita belajar, hubungan baru terbentuk antara sel saraf. Semasa kemahiran baru dipraktikkan, atau pembelajaran dihidupkan kembali, hubungannya bertambah kuat dan pembelajaran disatukan menjadi ingatan. Sekiranya ingatan dikunjungi berulang kali, ia akan menjadi laluan lalai untuk isyarat elektrik di otak, yang bermaksud tingkah laku yang dipelajari menjadi kebiasaan.

Contohnya, naik basikal. Kita tidak tahu menunggang ketika kita dilahirkan, tetapi melalui percubaan dan kesilapan, dan beberapa kemalangan kecil di sepanjang jalan, kita dapat belajar melakukannya.

Prinsip serupa mewujudkan asas untuk persepsi dan navigasi. Kami membuat dan menguatkan hubungan saraf semasa kita bergerak di sekitar persekitaran kita dan menyusun persepsi kita tentang ruang yang mengelilingi kita.

Tetapi ada kesan: kadang-kadang pembelajaran masa lalu kita membutakan kita pada kebenaran masa depan. Tonton video di bawah - kita semua berat sebelah melihat wajah di persekitaran kita. Keutamaan ini menyebabkan kita mengabaikan isyarat bayangan yang memberitahu bahawa itu adalah hujung belakang topeng. Sebagai gantinya, kita bergantung pada laluan yang dicuba dan diuji dalam otak kita, menghasilkan imej wajah yang lain.


Anda mungkin tidak akan menyedari bahawa wajah Albert Einstein adalah bahagian belakang topeng, dan bukannya bahagian depan, kerana otak kita cenderung melihat wajah di persekitaran kita.

Ilusi ini menggambarkan betapa sukarnya mengubah fikiran kita. Identiti dan harapan kami berdasarkan pengalaman masa lalu. Ia memerlukan terlalu banyak tenaga kognitif untuk menguraikan kerangka kerja dalam fikiran kita.

Jentera yang elegan

Semasa saya meneroka dalam buku terbaru saya yang diterbitkan tahun lalu, Ilmu Nasib, penyelidikan ini menyentuh salah satu misteri terbesar kehidupan: keupayaan individu kita untuk memilih.

Bagi saya, ada sesuatu yang indah untuk melihat diri kita sebagai jentera yang elegan. Input dari dunia diproses dalam otak kita yang unik untuk menghasilkan output yang merupakan tingkah laku kita.

Namun, sebilangan besar daripada kita mungkin tidak mahu melepaskan idea untuk menjadi ejen bebas. Determinisme biologi, idea bahawa tingkah laku manusia sepenuhnya semula jadi, betul membuat orang gugup. Adalah menjijikkan untuk berfikir bahawa tindakan yang mengerikan dalam sejarah kita dilakukan oleh orang-orang yang tidak berdaya untuk menghentikannya, kerana itu menimbulkan kerisauan bahawa mereka mungkin berlaku lagi.

Mungkin sebaliknya, kita boleh menganggap diri kita sebagai tidak dihalang mengikut gen kita. Mengakui biologi yang mempengaruhi keperibadian kita kemudian dapat memberi kita kekuatan untuk mengumpulkan kekuatan dan memanfaatkan keupayaan kognitif kolektif kita untuk membentuk dunia menjadi lebih baik.Perbualan

Mengenai Penulis

Hannah Critchlow, Felo Science Outreach di Magdalene College, Universiti Cambridge

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…