Mengapa Sebilangan Orang Tidak Boleh Mengaku Kekalahan Ketika Mereka Kalah

Mengapa Sebilangan Orang Tidak Boleh Mengaku Kekalahan Ketika Mereka Kalah
Imej oleh dadaworks 

Ketika Presiden AS yang terpilih Joe Biden dan Timbalan Naib Presiden Pilihan Kamala Harris memberikan ucapan kemenangan pada petang Sabtu, waktu tempatan, jumlah undi Electoral College menunjukkan bahawa mereka telah melepasi ambang 270 undi yang penting, menyerahkannya ke Rumah Putih Januari ini.

Tradisi menentukan calon yang kalah juga memberikan ucapan mereka sendiri untuk mengakui kekalahan. Tetapi lawan mereka yang dikalahkan, Donald Trump, tidak melakukannya.

Kami tidak dapat menganalisis Trump dari jauh, walaupun saya yakin ramai di antara kita telah mencuba. Namun, kita dapat menerapkan teori dan model psikologi untuk memahami penolakan kekalahan. Bidang penyelidikan saya - psikologi keperibadian - mungkin terbukti sangat berguna di sini.

Keengganan untuk mengakui kekalahan, walaupun pertempuran kalah tanpa harapan, adalah fenomena yang sangat tidak dipelajari. Tetapi ada beberapa penelitian yang dapat membantu memberikan gambaran mengapa beberapa orang, terutama mereka yang menunjukkan sifat yang disebut "narsisme agung", mungkin berjuang untuk menerima kehilangan. Secara sederhana, orang-orang ini mungkin tidak dapat menerima, atau bahkan memahami, bahawa mereka belum menang.

Teori psikologi lain, seperti ketidaksesuaian kognitif (yang disebabkan oleh perbezaan antara apa yang kita percayai dan apa yang berlaku) juga dapat membantu menjelaskan mengapa kita menggandakan kepercayaan kita dalam menghadapi bukti yang berbeza.

Sekiranya anda fikir anda lebih baik daripada semua orang, apa artinya kehilangan?

Sifat keperibadian dapat memberikan gambaran mengapa seseorang tidak bersedia menerima kekalahan.

Narsisisme adalah salah satu sifat tersebut. Terdapat bukti untuk dicadangkan terdapat dua bentuk narsisisme utama: narsisme yang agung dan narsisme yang terdedah.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam artikel ini, kita akan memfokuskan pada narsisme yang agung, kerana ciri-ciri sifat ini nampaknya paling relevan dengan penolakan kekalahan berikutnya. Orang yang menunjukkan ciri-ciri narsisisme yang agung cenderung menunjukkan kehebatan, pencerobohan, dan dominasi terhadap orang lain. Menurut penyelidik dari Pennsylvania State University, yang menerbitkan dalam Journal of Personality Disorders, jenis narsisme ini adalah Berkaitan dengan:

... peningkatan diri secara terang-terangan, penolakan kelemahan, tuntutan hak yang menakutkan ... dan penurunan nilai orang yang mengancam harga diri.

Narsisis agung adalah kompetitif, dominan, dan mempunyai citra diri positif yang meningkat mengenai kemahiran, kebolehan, dan sifat mereka sendiri. Lebih-lebih lagi, ahli narsisis agung cenderung mempunyai harga diri yang lebih tinggi dan meningkatkan harga diri.

Bagi narsisis agung, kekalahan boleh menjejaskan harga diri yang meningkat ini. Menurut para penyelidik dari Israel, orang-orang ini mendapati kemerosotan dalam prestasi sangat mengancam, kerana kemunduran ini dapat menunjukkan "kegagalan mengikuti pertandingan".

Daripada menerima tanggungjawab peribadi atas kegagalan dan kekalahan, individu-individu ini menyalahkan, menyalahkan kemunduran dan kegagalan peribadi kepada kekurangan orang lain. Mereka tidak, atau bahkan tidak dapat, mengakui dan mengakui kegagalan itu boleh menjadi milik mereka sendiri.

Berdasarkan profil narsisis agung, ketidakmampuan untuk menerima kekalahan paling baik dicirikan oleh usaha untuk melindungi imej diri yang positif. Penguasaan mereka, penolakan kelemahan, dan kecenderungan untuk menilai orang lain mengakibatkan kurangnya pemahaman bahkan mungkin mereka kalah.

Mengapa sebilangan orang menggandakan walaupun terdapat bukti yang bertentangan?

Pada tahun 1950-an, ahli psikologi terkenal Leon Festinger menerbitkan Ketika Ramalan Gagal, mendokumentasikan tindakan pemujaan yang disebut The Seekers yang mempercayai kiamat yang akan berlaku pada tarikh yang ditetapkan.

Berikutan tarikh kiamat tidak berlaku, The Seekers tidak mempersoalkan kepercayaan mereka. Sebaliknya, mereka memberikan penjelasan alternatif - menggandakan idea mereka. Untuk menjelaskan penolakan yang kuat ini dengan bukti, Festinger mencadangkan ketidaksesuaian kognitif.

Disonansi kognitif berlaku ketika kita menghadapi peristiwa yang tidak sesuai dengan sikap, kepercayaan, dan tingkah laku kita. Ketidakselesaan ini tidak selesa kerana ia mencabar apa yang kita yakini benar. Untuk mengurangkan rasa tidak selesa ini, kami terlibat dalam strategi seperti mengabaikan bukti baru dan membenarkan tingkah laku kita.

Berikut adalah contoh strategi penolakan dan pengurangan.

Louise percaya bahawa dia adalah pemain catur yang sangat baik. Louise mengajak rakan baru, yang hampir tidak bermain catur, untuk bermain catur dengannya. Daripada kemenangan mudah yang disangka Louise, rakan barunya memainkan permainan yang sangat mencabar dan Louise akhirnya kalah. Kehilangan ini adalah bukti yang bertentangan dengan kepercayaan Louise bahawa dia adalah pemain catur yang sangat baik. Namun, untuk mengelakkan dari mencabar kepercayaan ini, Louise mengatakan pada dirinya sendiri bahawa itu adalah keberuntungan pemula, dan bahawa dia hanya mempunyai cuti.

Sebilangan penyelidik berpendapat mengalami ketidakselesaan mempunyai tujuan penyesuaian, kerana strategi kita untuk mengatasi ketidakselesaan membantu kita menavigasi dunia yang tidak pasti dan mengurangkan kesusahan.

Namun, strategi yang kita gunakan untuk mengurangkan ketidaksetujuan juga dapat membuat kita tidak percaya pada kepercayaan kita. Penerimaan yang tegas terhadap kepercayaan kita dapat membuat kita tidak dapat menerima hasil walaupun menghadapi bukti yang memalukan.

Mari kita fikirkan bagaimana narsisme yang agung dapat berinteraksi dengan ketidakcocokan kognitif dalam menghadapi kekalahan.

Narsisistik yang megah mempunyai gambaran diri positif yang meningkat. Apabila disajikan dengan bukti yang bertentangan, seperti kekalahan atau kegagalan, narsisis agung cenderung mengalami ketidakcocokan kognitif. Dalam usaha untuk mengurangkan ketidakselesaan ketidakcocokan ini, narsisis agung mengalihkan dan melancarkan kesalahan. Strategi untuk mengurangkan ketidakcocokan ini membolehkan imej diri para narsisis agung tetap utuh.

Akhirnya, tindakan tidak meminta maaf atas tingkah laku seseorang juga boleh menjadi strategi penolakan. Satu kajian oleh penyelidik di Australia didapati enggan meminta maaf setelah melakukan sesuatu yang salah membolehkan pelaku menjaga harga diri mereka tetap utuh.

Mungkin selamat untuk mengatakan bahawa, jika penolakan Donald Trump mengenai kekalahan pilihan raya adalah hasil dari narsisisme dan ketidaksetujuan yang mulia, jangan menahan diri untuk meminta maaf, apalagi ucapan konsesi yang anggun.Perbualan

Mengenai Penulis

Evita March, Pensyarah Kanan Psikologi, Persekutuan Universiti Australia

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...