Bersedia Untuk Mencuba Pendekatan Lama Untuk Resolusi Tahun Baru?

Bersedia Untuk Mencuba Pendekatan Lama Untuk Resolusi Tahun Baru?
Saint Ignatius dari Loyola bersama Paus Paul III.
Koleksi Roger Viollet / Getty Images

Membuat dan melanggar resolusi Tahun Baru adalah ritual tahunan yang biasa dan tidak menggalakkan bagi banyak orang.

Hampir tidak dapat dielakkan, dalam beberapa minggu yang singkat, banyak yang mendapati bahawa mereka tidak dapat memenuhi tujuan peningkatan diri, sama ada menjaga sikap positif, meningkatkan kesihatan seseorang or mencari yang terbaik pada orang. Mungkin ada yang merasa berkurang akibat kegagalan ini.

Masalahnya, seperti yang saya lihat, adalah bahawa kebanyakan orang menetapkan keputusan mereka dengan kerap tanpa mengenal pasti jalan praktikal untuk perjalanan ini.

Sebagai sarjana teologi sistematik, Saya percaya bahawa Saint Ignatius dari Loyola, pelacur Sepanyol abad ke-16, memberikan panduan yang mendalam. Dia berjaya membalikkan arah hidupnya untuk menempuh jalan spiritual.

Siapa Ignatius?

Dilahirkan pada tahun 1491, Iñigo, yang kemudian dikenali sebagai Ignatius, adalah anak bungsu dari keluarga bangsawan kecil di wilayah Basque di Sepanyol yang meninggalkan rumah pada usia 18 tahun untuk memenangi tempatnya di istana raja.

Lebih dari satu dekad kemudian, ketika dia terbaring di tempat tidur sembuh dari kecederaan yang dialami di Pertempuran Pamplona terhadap orang Perancis, dia melamun tentang potensi eksploitasi masa depan di mahkamah atau melayani Tuhan dan umat manusia.

Pada saat itulah dia mulai memperhatikan perkembangan perasaannya yang halus. Ketika dia bermimpi tentang kepahlawanan yang sopan, dia kemudian merasa habis, tetapi ketika dia memikirkan untuk melayani Tuhan, dia merasakan kedamaian yang mendalam, berkekalan dan penuh semangat.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Refleksi tentang kesedaran dirinya yang semakin meningkat menyebabkan dia membuat perubahan radikal ke arah kehidupannya. Dia memilih untuk mengesampingkan pencarian kemuliaan untuk melayani Tuhan dan ciptaan, terutama sesama manusia, sama ada rakan atau orang asing.

Dia bertemu dengan sekumpulan pelajar universiti yang menjadi temannya. Pada tahun 1540, mereka bersama-sama mendirikan Persatuan Yesus, yang biasanya dikenal sebagai Jesuit, komuniti imam dan saudara yang terkenal di seluruh dunia untuk pengembangan kerohanian, persediaan dan universiti pendidikan dan advokasi keadilan.

Cabaran di hadapan Ignatius

Jalan ini tidak lancar untuk Ignatius. Sepanjang pekerjaannya, dia menderita banyak kemunduran, seperti kecurigaan dan penolakan oleh pihak berwajib gereja, tetapi dia memahami lebih baik tentang dirinya dan jalannya melalui tantangan tersebut.

Seperti yang diceritakan oleh Ignatius dalam akaun hidupnya, yang dia hubungkan sebelum kematiannya dengan seorang Jesuit, kuncinya adalah tidak menjadi sempurna secara tiba-tiba tetapi belajar bagaimana berjalan dengan sabar dan sengaja untuk tumbuh dalam cinta dan layanan walaupun tidak sempurna.

Ignatius menceritakan kesungguhannya untuk berdakwah kepada jemaah haji di Yerusalem. Niatnya, bagaimanapun, tidak diterima dengan baik oleh pihak berkuasa gereja, yang menyangka dia kurang bersedia. Penolakan ini mendorongnya untuk melanjutkan pendidikan dan menjadi lebih fleksibel tentang bagaimana dia memahami peranannya dalam melayani Tuhan.

Dia menulis tentang bagaimana dia mudah terpancing kemarahan diri sendiri. Pernah dia tersinggung ketika rakan pelancong membuat komen menghina mengenai Perawan Maria. Hanya yang keldai degil yang ditunggangnya menyelamatkannya dari mengejar pengembara yang lain dan bertindak dengan kemarahan yang membunuh.

[Dapatkan yang terbaik dari Perbualan, setiap hujung minggu. Mendaftar untuk surat berita mingguan kami.]

Dalam perkongsian ceritanya, Ignatius tidak mahu biografinya menjadi pusat perhatian. Dia memberikan contoh bergerak melampaui fakta terpencil dalam perjalanan hidupnya untuk merenungkan makna yang saling berkaitan dan cara melihatnya di luar.

Sebagai sarjana retorik renaissance Marjorie O'Rourke Boyle mencadangkan, Ignatius menggunakan kisah mengenai dirinya mengalihkan perhatian pembacanya kepada Tuhan dan tujuan yang lebih tinggi. Tanpa berusaha untuk menceritakan kesalahannya sendiri, Ignatius mendorong individu untuk merenungkan keinginan, sumber dan kelemahan mereka sebagai cara untuk berkembang.

Panduan praktikal dari Ignatius

Di dalam "Latihan Kerohanian, "Manualnya untuk panduan doa, Ignatius mencadangkan proses lima langkah harian, yang dikenali sebagai"ulasan, "Sebagai cara untuk menceritakan dan menceritakan kisah yang mengubah hidup. Ini, saya percaya, adalah cadangan praktikal yang dapat membantu orang merealisasikan azam mereka di Tahun Baru.

  • Mulakan dengan penilaian yang realistik, tepat dan memberangsangkan mengenai keadaan anda sekarang. Ignatius akan selalu memulakan penilaian diri yang reflektif dengan menegaskan kembali rasa syukurnya untuk hidup dan peluang untuk berkhidmat dalam projek lebih besar daripada dirinya. Mengakui kekuatan, kerentanan, perasaan positif dan negatif, dan bidang dorongan dan kekecewaan sebagai hadiah.

  • Bersikap terang pada perspektif yang lebih besar. Memohon pertolongan yang lebih tinggi untuk mengungkapkan gambaran besar yang menyatukan bahagian perjalanan sepanjang hari. Berharap untuk terkejut dengan pandangan baru.

  • Fokus pada peristiwa hari ini. Buat cerita yang menghubungkan episod hari dan matlamat anda bersama-sama. Ignatius akan bergerak melampaui sekadar menyenaraikan kekuatan, kelemahan dan perasaan untuk mengetahui bagaimana mereka maju atau terhalang tujuannya untuk melayani Tuhan dan lain-lain.

  • Kenali saat-saat kegelapan dan kekecewaan yang tidak dapat dilupakan dalam kisah anda. Tanyakan episod apa yang mengganggu pemahaman anda tentang diri anda dan dunia. Cari perspektif baru dengan memperdalam komitmen anda untuk tujuan yang lebih tinggi.

Sama seperti kepercayaan dalam agama lain, Ignatius beralih kepada kepercayaannya untuk mencari perspektif baru pada saat-saat sukar. Kristian dan lain-lain tradisi agama seperti Buddhisme, Confucianism, Hinduism, Islam dan Judaism membantu mencari tujuan dalam kasih sayang dan belas kasihan yang mengilhami dan membimbing tindakan sehari-hari, masing-masing dengan cara mereka sendiri.

Sebagai seorang Kristian, Ignatius terutama melihat contoh pengorbanan diri yang penuh belas kasihan dalam kematian Yesus di kayu Salib untuk menahan saat-saat sukar dalam perspektif iman yang lebih tinggi. Dengan berkomitmen untuk menerima kos tindakan positif dalam menghadapi kegagalannya sendiri atau penentangan oleh orang lain, Ignatius dapat bergerak melalui rintangan dan mendapat dorongan dan kekuatan untuk memajukan kisahnya.

Akhirnya, renungkan bagaimana kisah anda menawarkan arah dan tenaga untuk terus maju keesokan harinya. Dengan memasukkan momen-momen yang mengecewakan ke dalam arus cerita yang lebih besar, Ignatius belajar bagaimana melangkah lebih jauh rasa malu dan kekeliruan disebabkan oleh kegagalan dan salah laku untuk rasa sedih yang sihat. Ini membantu Ignatius mencari tujuan yang lebih tinggi.

Seperti Ignatius, banyak dari kita mungkin perlu menyemak semula resolusi kita dan merenungkan bagaimana kita dapat meneruskannya, walaupun kita merasa putus asa.

 

PerbualanMengenai Penulis

Gordon Rixon, Profesor Madya Teologi Sistematik, Regis College, Universiti Toronto

Regis College adalah ahli Persatuan Sekolah Teologi. ATS adalah rakan pendanaan The Conversation US. 

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…