Mengapa Orang Tidak Terlalu Lawatan ke Pub

Mengapa Orang Tidak Terlalu Lawatan ke Pub
Lihat Apart / Shutterstock

Kejadian tahun lalu mempunyai kesan buruk mengenai sektor hospitaliti di UK. Di barisan hadapan pengorbanan pengorbanan bagi banyak orang adalah penutupan institusi yang menjadi tonggak budaya Britain - pub.

An dianggarkan 2500 pub ditutup pada tahun 2020, mempercepat yang sudah trend yang ada sebelum COVID-19. Manakala seperti pemilik pub selebriti Tom Kerridge dan penulis bir Pete Brown memimpin usaha untuk meningkatkan kesedaran tentang keadaan pub Britain, banyak orang mendapati diri mereka sendiri rindu dengan suasana yang unik kegemaran mereka "tempatan".

Apa yang orang paling rindukan pub sekarang tidak ada kaitan dengan membeli dan meminum alkohol - bagaimanapun, tabiat tersebut terus berlanjutan dalam bentuk minum di rumah. Sebaliknya, ini adalah peluang untuk berada di sekitar dan berinteraksi dengan orang lain.

Pub diiktiraf sebagai aset penting kepada komuniti mereka, menyediakan ekonomi dan nilai sosial sama. Mereka juga merupakan contoh yang sangat baik dari apa yang disebut oleh sarjana Amerika, Ray Oldenburg sebagai "tempat ketiga", tempat selain rumah atau tempat kerja di mana orang bertemu untuk berinteraksi dan mengekalkan hubungan.

Ruang-ruang ini sangat berharga tetapi semakin terancam bahkan sebelum COVID-19, dengan adanya pub, kelab belia dan perpustakaan sudah dipengaruhi oleh beberapa tahun kebelakangan dasar penjimatan dan perubahan teknologi. Tetapi pub yang dikendalikan dengan baik menawarkan sesuatu yang, walaupun terdapat usaha yang luar biasa seperti pub maya, sukar untuk dibuat semula di rumah: pengalaman sosial yang benar-benar luar talian dan peribadi.

Interaksi sosial

Bahkan sebelum wabak itu, kesunyian berlaku tersebar luas di Britain.

Melalui kerjasama dengan pihak Kempen Menamatkan Kesepian, Saya telah meneliti peranan yang dimainkan oleh pub dalam menangani pengasingan sosial dan kesepian. The laporan yang dihasilkan mengetengahkan peranan sosial penting yang dimainkan oleh pub dalam menyatukan orang dan memupuk interaksi sosial yang bermakna dan berharga. Pub lebih daripada sekadar mabuk.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengapa Orang Tidak Terlalu Lawatan ke PubKumpulan yang paling berisiko terpencil dan kesepian, seperti lelaki tua yang tinggal bersendirian selepas bersara atau bercerai, cenderung mendapat manfaat daripada pergi ke pub. Radiokafka / Shutterstock

Dijalankan sebelum wabak, kajian saya menyoroti pelbagai interaksi sosial yang berlaku di pub. Ini berkisar dari "pint cepat" hingga makan siang yang santai dengan rakan dan keluarga dekat sebagai sebahagian daripada acara siang hari, atau untuk menandakan perayaan.

Untuk yang lain, pub akan melibatkan aktiviti seperti kumpulan buku, kelas kraf dan ceramah awam, Yang banyak pub yang ditawarkan. Sebilangan peserta juga sering bercakap tentang mengunjungi pub tetapi jarang minum alkohol. Bagi orang-orang ini, teh dan kopi yang baik, pelbagai minuman ringan dan makanan yang berharga adalah alasan untuk mengunjungi pub.

Aspek sosial untuk pergi ke pub membantu memberi peluang untuk interaksi sosial yang bermanfaat, yang kini sukar dijumpai oleh banyak orang dari pelbagai peringkat umur dan latar belakang di tempat lain. Interaksi bersemuka juga membantu untuk membina dan mengekalkan persahabatan dan hubungan sosial yang berfungsi sebagai perlindungan penting terhadap kesan kesunyian yang berbahaya. Hal ini berlaku terutama bagi kumpulan yang paling berisiko terpencil dan kesepian sosial, seperti lelaki tua tinggal bersendirian selepas bersara atau bercerai.

Seperti yang diberitahu oleh seorang pesara berusia 70-an, perjalanan ke pub boleh memberi dia peluang untuk "bersama orang". Dia berkata:

Tidak ada yang lebih saya sukai daripada dapat bercakap dengan orang […] bukan hanya tentang perkara-perkara konyol tetapi juga ketawa yang baik dan, anda tahu, secara umum, membawa diri anda dari apa yang telah anda lakukan dan apa yang belum anda lakukan melakukan.

Kesunyian kronik telah disamakan dengan a gelung maklum balas negatif, di mana kegelisahan dan hilangnya keyakinan sosial yang disebabkan oleh perasaan kesepian menyebabkan menghindari pengaturan sosial, mengakibatkan pengasingan lebih jauh. Pergi ke pub, aktiviti yang aktif secara sosial dan menggembirakan, dapat membantu memberi peneguhan positif. Peningkatan bersosial membina keyakinan, yang seterusnya mendorong penglibatan lebih jauh dalam acara sosial dan aktiviti masyarakat setempat.

Mengapa Orang Tidak Terlalu Lawatan ke PubTidak semua orang pergi ke pub untuk berpeluang minum alkohol. Dmytro Zinkevych / Shutterstock

Seperti yang diberitahu oleh tuan rumah sebuah pub desa luar bandar, pelbagai aktiviti yang dianjurkan oleh pub adalah "mengisi kekosongan" di kampungnya, yang sebaliknya tidak mempunyai pilihan untuk penduduk untuk berinteraksi dan menjalin hubungan. Menggambarkan kumpulan kerajinan "jahitan dan natter" yang telah terbukti popular di kalangan penduduk tempatan, dia teringat bagaimana "kita mempunyai beberapa wanita yang tidak pernah membuat kerajinan sebelumnya dan mereka belajar orang".

Keramahan pemulihan

Penemuan saya menambah desakan baru untuk perbahasan yang lebih luas mengenai cara terbaik untuk membatasi, mengurangkan atau mencegah banyak kesan merosakkan pengasingan sosial dan kesepian. Apabila pandemi mereda, dan hanya apabila selamat melakukannya, penting untuk menerapkan peranan yang dapat dimainkan oleh ruang sosial tersebut. Pub bahkan boleh mula menawarkan bentuk "restoratif hospitality", di mana pub dan ruang sosial awam yang lain membantu menghidupkan kembali kehidupan sosial yang terganggu oleh wabak itu.

Walaupun pub bukan satu-satunya tempat yang mungkin memainkan peranan ini, mereka menawarkan contoh yang jelas mengenai infrastruktur sosial yang perlu dipelihara atau dibina semula berikutan wabak tersebut. Dari lorong boling ke kafe, ruang di mana kita berkumpul secara sosial semuanya membantu membina dan mengekalkan hubungan sosial yang ada penting untuk menguruskan kesunyian.

Sekiranya tempat-tempat ini menawarkan perkhidmatan ini, penting untuk diingat bahawa kakitangan pub yang mahir dan berpengalaman mahir membuat perkenalan antara pelanggan yang memudahkan interaksi sosial dan membantu menjalin hubungan yang mungkin tidak berlaku.

Selepas wabak ini, apabila pub dapat dibuka dengan selamat, akan menjadi lebih penting daripada sektor hospitaliti mendapat sokongan dan pengiktirafan. Mendengar banyak terlepas suara tawa bersama rakan sekali lagi akan menjadi langkah penting dalam pemulihan bagi orang dan masyarakat.Perbualan

Tentang Pengarang

Thomas Thurnell-Read, Pensyarah Kanan Sosiologi, Universiti Loughborough

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

gambar seorang wanita memegang dua telur berwarna, dengan wajah terkejut
Inspirasi Harian: 27 Februari 2021
Pada abad ke-17, ahli falsafah Perancis, René Descartes membuat "penjelasan untuk itu semua": Saya rasa, oleh itu saya ...
02 26 dari pertempuran ke video harmoni
Inspirasi Harian: 26 Februari 2020
Sebagai manusia kita seolah-olah bergerak menuju sesuatu, atau menjauh dari sesuatu yang lain. Ini adalah mentaliti go-go-go kami untuk menyelesaikan sesuatu atau mencapai matlamat.
kunci dengan kompas, syiling, dan peta dunia lama
Inspirasi Harian: 25 Februari 2021
Kita mesti menyedari apa sebenarnya yang kita minta, sama ada secara sedar atau tidak. Taruhannya sangat tinggi dan kami memegang kunci.