Rasa Bersalah, Malu, dan Ekstasi: Apakah Perbezaan antara Rasa Bersalah dan Malu?

Apa Yang Bersalah dan Malu? Di manakah ia datang?

Semua orang telah mengalami rasa bersalah pada satu masa atau yang lain. Sebenarnya, berjuta-juta orang dibebani oleh rasa bersalah dalam pelbagai bentuk, terutama rasa bersalah seksual. Tetapi apa yang bersalah? Apa, khususnya, bersalah seksual? Dari mana asalnya? Bagaimanakah ia berbeza daripada malu? Apakah kesan bersalah terhadap kita? Bolehkah kita menyingkirkan diri dengan rasa bersalah? Sekiranya kita cuba melakukannya?

Perkataan bersalah berasal dari istilah Inggeris lama yang merujuk kepada denda untuk kesalahan. Hari ini, rasa bersalah menandakan keadaan objektif yang telah dilakukan salah, melanggar undang-undang, dan oleh itu bertanggungjawab untuk penalti. Dalam pengertian subjektif, rasa bersalah menonjol perasaan berdarah yang telah dilakukan salah, yang boleh dipertikaikan. Ia adalah keprihatinan terhadap kebenaran atau kesilapan tindakan seseorang. Kebimbangan ini menyiratkan kebimbangan bahawa seseorang mungkin dapat ditemui, atau ditangkap, dan sebagai akibatnya patut disekat. Kebimbangan ini dapat dilihat walaupun tanpa seseorang melakukan perbuatan salah; niat semata-mata untuk melakukannya kadang-kadang cukup untuk menimbulkan rasa bersalah.

Tidak semestinya perasaan bersalah kita agak tidak seimbang dengan sebab dan akibat yang timbul dari mereka. Ia seolah-olah kita mempunyai pencetus rasa bersalah yang dilahirkan yang dimatikan di provokasi yang sedikit.

Rasa bersalah: Emosi Normal

Namun, tidak semua rasa bersalah tidak sesuai dan tidak sihat. Rasa bersalah, seperti kemarahan atau cemburu, adalah emosi biasa. Hanya perasaan bersalah yang berlebihan dan berterusan adalah tanda neurosis. Wayne W. Dyer, dalam buku popularnya Zon Erroneous anda, yang disebut sebagai bersalah "yang paling tidak berguna dari semua tingkah laku zon yang salah" dan "setakat ini pemborosan terbesar tenaga emosi."

Pakar psikoterapi tahu bahawa walaupun pelanggan yang tidak menyedari sebarang rasa bersalah atau yang menafikan bahawa mereka akan mendapati, jika berhadapan dengan ketidaksadaran mereka, mereka sebenarnya duduk di atas kotak rasa bersalah Pandora. Kejahatan nampaknya merupakan fenomena sejagat dalam keluarga manusia. Apa saja kaum atau kebudayaan yang kita ada, kita semua boleh membuat kesilapan dan kesilapan penghakiman yang membawa kita bertentangan dengan undang-undang, adat istiadat, atau etika yang ada dan ini boleh menyebabkan kita berasa kesal atau penyesalan sementara, mungkin bercampur dengan ketakutan terhadap penemuan dan hukuman.

Seperti yang akan anda lihat tidak lama lagi, rasa bersalah mempunyai akar yang lebih mendalam, yang menjangkau ke dalam keadaan manusia itu sendiri. Pertama, bagaimanapun, adalah perlu untuk melihat rasa malu, blok penghalang kedua untuk keutuhan seksual dan emosi.

Malu: Rasa Tidak Bersesuaian

Rasa bersalah berhubungan erat dengan rasa malu tetapi mesti dibezakan daripadanya. Rasa bersalah adalah perasaan yang menyakitkan akibat kesedaran kita bahawa kita telah melakukan sesuatu yang buruk atau tidak layak. Sebaliknya, rasa malu adalah perasaan yang menyakitkan bahawa kita jahat atau tidak layak. Ungkapan "Saya boleh mati dari rasa malu" menggambarkan rasa pengertian diri dengan baik. Perbezaan antara melakukan sesuatu yang tidak layak dan tidak layak telah memainkan peranan penting dalam sastera baru-baru ini mengenai ketagihan dan pemulihan. Dalam buku mereka yang berharga Membiarkan Malu, Ronald dan Patricia Potter-Efron menawarkan pemerhatian berikut:


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Terdapat perbezaan penting antara rasa malu dan rasa bersalah. Pertama, malu berkenaan dengan kegagalan seseorang, sementara rasa bersalah menunjuk kepada kegagalan melakukan. Orang yang malu percaya bahawa sesuatu pada dasarnya salah dengan mereka sebagai manusia, sedangkan orang yang bersalah percaya bahawa mereka telah melakukan sesuatu yang salah yang mesti diperbetulkan ...

Perbezaan utama kedua adalah bahawa orang yang malu biasanya diganggu oleh kelemahan mereka, sementara orang yang bersalah melihat pelanggaran mereka ...

Perbezaan ketiga antara rasa malu dan rasa bersalah adalah bahawa orang yang memalukan takut akan ditinggalkan, sementara orang yang bersalah takut akan hukuman. Sebabnya orang yang rasa malu takut meninggalkannya ialah dia percaya dia terlalu cacat untuk dikehendaki atau dihargai oleh orang lain ...

Malu boleh menjadi lebih sukar untuk menyembuhkan daripada rasa bersalah, kerana ia adalah mengenai orang itu daripada tindakan spesifik. Orang yang menyia-nyiakan itu menyembuhkan dengan mengubah konsep kendirinya sehingga ia memperoleh penghormatan diri dan kebanggaan baru.

Adalah mudah untuk melihat bagaimana rasa malu dapat mengikuti perasaan bersalah atau bagaimana ia boleh memberi makan rasa bersalah. Kedua emosi ini boleh seperti pintu pusingan yang membuat orang terperangkap dalam putaran kekal.

Kesalahan Seksual Dan Malu

Pengalaman bersalah dan memalukan terutama disebut, jika tidak hadir di mana-mana, dalam bidang seksualiti. Tidak ramai lelaki dan wanita merasa bersalah mengenai seks sendiri; mereka fikir seks adalah kotor atau tidak berperikemanusiaan. Mereka menghindari bercinta, atau jika mereka melakukan hubungan seks, ia adalah dalam bentuk pertemuan yang terburu-buru dalam kegelapan ketika memakai baju tidur dan baju tidur. Orang seperti ini tidak pernah bercakap tentang seks atau penderitaan mereka. Paranoia seksual dan kekecewaan mereka menjejaskan kehidupan perkahwinan dan keluarga mereka serta ke dalam semua hubungan dan aktiviti mereka yang lain. Pelakuan negatif seks ini sangat menonjol dalam kalangan fundamentalis agama.

Walau bagaimanapun, revolusi seksual, kita, sebagai orang Barat, masih mengalami masalah penindasan seks di bawah Gereja Kristian. Alex Comfort, seorang doktor yang merupakan salah seorang penggerak revolusi seksual, berkata:

Apa pun agama Kristian mungkin menyumbang kepada pertumbuhan budaya kita dalam bidang lain, nampaknya tidak dapat dinafikan bahawa dalam moral seksual dan mengamalkan pengaruhnya kurang sihat berbanding dengan agama dunia lain.

Kenyamanan juga memerhatikan bahawa "fakta telah membuat hubungan seks menjadi 'masalah' adalah pencapaian negatif utama dari Kristian." Kita tidak perlu menjadi anti-Kristian untuk bersetuju dengan kenyataan ini. Beberapa penyokong terbaik untuk agama Kristian telah menegur sikap negatif yang terlalu seksi dari warisan Kristiani.

The Denial Of The Body

Apabila kita memeriksa pandangan Kristian seks lebih rapat, kita dapati di bawah penyangkalan atau penafian yang mendalam terhadap kewujudan tubuh. Badan - atau daging - dianggap sebagai musuh semangat. Kenneth Leech, seorang imam Anglikan, mempunyai kritikan yang ghairah ini:

Ia adalah melalui daging bahawa keselamatan datang. Dan begitu banyak dalam kerohanian Kristian dan kehidupan Kristian adalah penafian daging, penghinaan daging, penurunan nilai daging. Ia berpusat, pemikiran, pemadaman hidup, tanpa semangat. . . .

Mengikut model Kristian klasik, tubuh itu tidak suci dan dengan itu tidak masuk akal untuk kehidupan keagamaan atau rohani. Pandangan penjelmaan ini menyebabkan trauma yang besar di kalangan orang Kristian, dan ia terus berbuat demikian. Kita sepatutnya merasa bersalah dan malu tentang badan kita. Kita perlu merasa sangat bersalah dan malu mengenai organ seksual dan fungsinya. Dan banyak orang yang baik, walaupun mereka secara sengaja menolak puritanisme, secara tidak sadar menerima mesej negatif ini, yang datang kepada kita sepanjang abad dari Platonisme, Gnostisisme, Kekristianan, dan akhirnya dari falsafah dualistik Descartes di mana bangunan saintifik kita seluruhnya dibina .

Sebagai ahli sejarah dan pengkritik sosial Morris Berman berhujah dalam kajiannya yang menakjubkan Datang ke Senses kami, kita di Barat telah kehilangan tubuh kita. Kami sebahagian besarnya tidak berhubung dengan realiti somatik asli. Terdapat konspirasi menakutkan mengenai proses tubuh, termasuk kematian. Kerana kita "keluar dari badan," kita berusaha untuk menggunakan diri kita dengan menggunakan pengganti - kepuasan sekunder - seperti kejayaan, reputasi, kerjaya, imej diri, dan wang, serta penonton sukan, nasionalisme, dan peperangan .

Tetapi pengganti-pengganti ini tidak memberikan pemenuhan muktamad, dan akibatnya, seperti yang dicatat oleh Berman, "kekalahan kami menunjukkan dalam tubuh kita: kita sama ada 'menaikkan diri kita', supaya bercakap, atau merosot dalam postur runtuh." Walaupun kita mengabaikan realiti somatik kita sendiri, kita secara paradoks sibuk dengan tubuh dan bagaimana rupanya. Kami berusaha memperbaikinya melalui solek, pakaian halus, hairdos, pembedahan plastik, deodoran, makanan kesihatan, vitamin, dan jogging.

Ketakutan kita terhadap tubuh dinyatakan dalam ketidakpercayaan kita untuk alam semula jadi pada umumnya, yang kita cenderung mengeksploitasi dan digunakan sebagai tempat lambakan untuk membuang tamadun pengguna kita. Oleh kerana pergerakan feminis telah jelas, pengasingan yang sama dari tubuh juga terbukti dalam mengabaikan jantina wanita, yang melambangkan sifat dan penjelmaan. Badan korelasi: sifat: wanita: seksualiti adalah wawasan kontemporari yang sangat penting. Kecuali kita sedar sepenuhnya dan implikasinya yang banyak, kita tidak dapat memahami dunia postmodern kita dan cabaran di hadapan kita, baik di peringkat peribadi dan masyarakat.

Bersalah, malu, dan ecstasy

"Malu makan jiwa," tulis ahli teori sosial Victor J.Seidler. Rasa bersalah juga mengolok-olok diri kita. Kedua-dua perasaan bersalah dan rasa malu mengimbangi kreativiti dan kesungguhan hidup kita. Orang yang bersalah secara kronik cenderung berjalan "lubang hitam." Pandangan mereka terhadap kehidupan adalah suram. Mereka adalah pengadu, blamers, dan kegagalan. Mereka menyerap tenaga orang lain tetapi gagal memproyeksikan dan berkongsi sendiri. Mereka tidak dilengkapi untuk kesukaran hidup yang didedikasikan untuk pertumbuhan peribadi, yang memerlukan banyak keyakinan diri, tekad, keberanian, dan, di atas semua, niat untuk berubah dan berkembang.

Psikoanalisis telah memberi kita gambaran yang agak muram tetapi pada dasarnya adalah betul tamadun Barat sebagai template gergasi yang menghasilkan berjuta-juta kesedaran dan kesedihan malu. Seperti yang dicadangkan oleh Sigmund Freud dalam karya klasiknya Tamadun dan Penderitaannya, tamadun berkomplot untuk menjadikan kita tidak autentik dan anti-gembira. Menurut Freud, kita secara individu termotivasi oleh keperluan untuk kebahagiaan, prinsip kesenangan, sementara peradaban terus berusaha untuk mengarahkan kebutuhan itu di sepanjang saluran yang dapat diterima. Oleh itu, kita akhirnya memilih keamanan atas ekspresi diri dan kebebasan. Freud berspekulasi bahawa mungkin semua manusia adalah neurotik pada skor ini.

Kerana sikap berduyun-duyun kita terhadap perwujudan, kita cenderung untuk mengubah pemikiran semula jadi kita untuk kebahagiaan ke dalam apa yang kita dapat gaya prinsip yang menyenangkan. Untuk memastikan, keseronokan adalah jauh dari kebahagiaan kerana voyeurisme adalah dari intimasi seksual sebenar. Seperti yang dikatakan psychoanalyst Alexander Lowen:

Kepada pemerhati kasual, nampaknya Amerika adalah tanah kesenangan. Orang-orangnya seolah-olah mahu mendapat masa yang baik. Mereka menghabiskan banyak masa dan wang mereka untuk mencari kesenangan ....

Persoalannya secara semulajadi timbul: Adakah rakyat Amerika benar-benar menikmati kehidupan mereka? Pemerhati yang paling serius di tempat kejadian sekarang percaya bahawa jawapannya tidak. Mereka merasakan bahawa obsesi dengan keseronokan mengkhianati kesenangan [atau kebahagiaan].

Dalam "etnografi yang bersemangat" beliau berjudul Culture Against Man, antropolog Jules Henry membuat titik bahawa keseronokan adalah cara hidup dalam budaya yang penuh dengan kebosanan. Mengulas mengenai rakan-rakan Amerika, Henry berkata:

Keseronokan, dalam bentuk Amerika yang agak unik, adalah kegelisahan. Apabila orang asing mengamati betapa murungnya kita kelihatan seperti bersenang-senang, dia betul; kami adalah seperti yang ditentukan tentang mengejar keseronokan sebagai pengembara yang mengembara padang pasir adalah tentang mencari air, dan atas alasan yang sama.

Henry salah dalam mengandaikan bahawa usaha mengejar keseronokan ini unik Amerika - pencari keseronokan adalah bahagian yang penting dari masyarakat pasca-industri lain. Dia juga salah dalam mencadangkan keseronokan itu adalah "saboteur yang memalukan meruntuhkan keseronokan sistem itu untuk mengekalkannya." Sebaliknya, keseronokan menyokong status quo. Ini hanyalah injap keselamatan untuk kekecewaan orang-orang yang hidup dalam masyarakat yang kompetitif seperti kita.

Kita boleh menganggap kehidupan biasa sebagai tabiat hidup di bawah potensi manusia kita, di bawah kemampuan kita untuk mengalami kebahagiaan tulen, malah ekstasi. Ahli psikologi Robert A. Johnson membuat komen-komen penting dalam karya larisnya Ecstasy:

Ini adalah tragedi besar masyarakat Barat kontemporari yang kita telah kehilangan keupayaan untuk mengalami kuasa transformasi ekstasi dan kegembiraan. Kehilangan ini memberi kesan kepada setiap aspek kehidupan kita. Kami mencari ecstasy di mana-mana, dan untuk seketika kita mungkin fikir kita telah menemuinya. Tetapi, pada tahap yang sangat mendalam, kita tetap tidak dipenuhi.

Kami tetap tidak terpenuhi kerana, pada keseluruhannya, kami tidak lagi intuit dengan sifat kebahagiaan. Kami mengelirukan dengan semangat keseronokan atau, lebih tepatnya, dengan bersenang-senang tiba secara mekanikal, sama ada melalui geseran genital, dan pengambilan alkohol, atau voyeurisme TV.

Pengelakan Kebahagiaan

Salah satu bentuk di mana kita menyatakan dan mengekalkan penyakit "peribadi" kita dan masyarakat adalah dengan mengekalkan sensasi genital, terutamanya orgasme. Melalui orgasme, kita berusaha untuk merapatkan kebosanan hidup kita sambil pada masa yang sama mengurangkan ketegangan saraf.

Ketagihan seksual yang sebenar, seperti nikotin, alkohol, atau ketagihan dadah, adalah semata-mata yang lebih dibesar-besarkan dan oleh itu, versi yang lebih jelas dari pelupusan asas yang sama untuk menyelesaikan keseronokan jangka pendek sistem saraf dan bukannya transmutasi yang menembusi diri kita yang mengatasi kita realiti yang lebih besar dan mengisi minda badan kita dengan kebahagiaan "yang melangkaui semua pemahaman." Penagih, mengamati ahli falsafah kebudayaan Jean Gebser, "cuba untuk menafikan sifatnya sendiri dengan unsur-unsur asing kepadanya."

Ketagihan seksual datang dalam banyak bentuk dan guises, yang telah disampaikan oleh psychotherapist Anne Wilson-Schaef dalam bukunya Melarikan diri dari keintiman. Pada satu hala spektrum tingkah laku ketagihan yang diterangkan oleh Wilson-Schaef ialah "Molly," yang digambarkan sebagai anorexic seksual. Dia adalah "mengejek berani" biasa, yang suka menemui seksi dan berfikir tanpa henti tentang seks tetapi takut seks dan lelaki. Dia mula terpaksa menerima ketergantungannya sebelum dia dapat mengenali ketagihan seksualnya sendiri.

Seterusnya, Wilson-Schaef membentangkan kes "Julian," yang ketagihan kepada fantasi seksual mengancam untuk memusnahkan perkahwinannya dan keluarganya. Kemudian ada "Leslie," seorang jurulator yang melarikan diri yang mengambil risiko yang lebih besar dan lebih besar dengan tabiat rahsianya sehingga dia mula hidup untuk orgasme seterusnya dalam situasi sosial atau fizikal yang berisiko. Di akhir lain, spektrum tingkah laku adalah keganasan seksual - dari rogol menjadi sumbang kepada kanak-kanak yang mencabul sedekah.

Ketagihan seksual adalah cara istimewa untuk mengelakkan kebahagiaan, atau ekstasi. Ia menggantikan keseronokan tempatan atau keseronokan segera untuk kebahagiaan yang kekal.

Quest For Transcendence

Tamadun selalu berusaha untuk menghalang dan mengawal kehidupan insting kita, dan ia mengelilingi seks dan pencerobohan dengan pelbagai larangan dan larangan teruk, yang disebut tabu. Akibatnya, tamadun telah menjadi tempat pembiakan untuk rasa bersalah yang meluas. Freud berhak mendapat kredit kerana membuat kita menyedari perasaan bersalah yang meluas dan untuk mendedahkan beberapa mekanik di belakangnya.

Bagaimanapun, dengan lima dekad atau lebih dekad yang lalu, kita mesti mengakui bahawa model manusia Freud itu sungguh kekurangan. Ia masih terlalu berhutang kepada ideologi materialis abad kesembilan belas, yang menafsirkan minda sebagai mesin. Pandangan yang lebih menawan sekarang disokong oleh psikologi transpersonal. Disiplin muda ini menegaskan bahawa di bawah pemburuan kami untuk keseronokan atau keseronokan seketika di sana terletak dikebumikan keinginan yang mendalam untuk merealisasikan potensi keghairahan kami. Tetapi untuk merealisasikan ekstasi bermaksud melampaui ordinariness. Sebenarnya, ia bermaksud melampaui semua pengalaman yang dikondisikan oleh ruang-masa - oleh itu transpersonal, yang bermaksud "di luar peribadi," atau di luar rasa identiti terhad yang biasa.

Ini membawa kita kepada pertimbangan tema yang mendalam tentang apa tradisi agama memanggil semangat atau dimensi rohani kewujudan. Semangat itu merujuk kepada aspek kehidupan manusia yang berpartisipasi dalam realiti yang lebih besar yang dinamakan Tuhan, Dewi, Ilahi, Absolut, Tao, Shunya, Brahman, atau Atman.

Kata orang Cina bermaksud "cara" dan bermaksud perkara utama, atau proses, yang merangkumi semua proses atau realiti yang kelihatan dan tidak kelihatan tetapi tidak terbatas pada mereka. Istilah Sanskrit Buddha shunyaBrahman berasal dari akar brih, yang bermaksud "berkembang, berkembang." Ia adalah yang sangat besar dan merangkumi - bumi transendental alam semesta. Istilah atman Sanskrit bermaksud "diri" dan menunjuk subjek utama, atau diri transenden, tersembunyi jauh dalam kepribadian manusia, yang tidak terbatas dan abadi. bermaksud "tidak sah" dan merujuk kepada realiti muktamad selagi ia tidak mempunyai semua ciri dan oleh itu akhirnya tidak dapat difahami oleh minda manusia yang terbatas. Perkataan Sanskrit

Realiti ilahi, atau realiti muktamad, memang suci. Maksudnya, ia dipisahkan daripada kehidupan manusia konvensional dan anggapan biasa tentang kewujudan, dan ia menimbulkan kekaguman. Ilahi telah bermaharajaleka sebagai Pencipta dunia (seperti dalam Judaisme, Kristian, dan Islam) atau sebagai dasar atau intipati alam semesta (seperti dalam Taoisme, Hinduisme, dan beberapa sekolah agama Buddha).

Kita takut kepada orang suci seperti kita takut akan keseronokan atau kebahagiaan yang mendalam, kerana mereka semua mengancam untuk melemahkan identiti biasa kita, iaitu keperibadian ego, perasaan kita menjadi satu-satunya, minda badan terhad.

Ego, yang mungkin dikatakan, adalah pengganti Atman utama. Ia bertanggungjawab untuk semua pengganti berikutnya, yang kemudiannya berpengalaman dalam hubungan dengan pusat subjek subjektiviti ini. Ego itu bertanggungjawab, dalam erti kata lain, untuk pengalaman aneh realiti kita: kita mengalami realiti sebagai luar kepada diri kita sendiri; Kami membuktikan kehidupan sebagai peristiwa yang berasingan. Kami menegaskan badan kita sendiri dan dengan itu memisahkannya daripada orang yang kita anggap diri kita menjadi.

Apabila kita berkembang, keinginan kita menjadi lebih halus dan kita melepaskan diri dari usaha kita ini atau pengganti Atman, sehingga dorongan rohani memperlihatkan dirinya dalam kemurniannya dan projek Atman datang sepenuhnya ke dalamnya sendiri. Hanya dengan itu kita mula menghargai kebolehan diri yang melampau, atau pencerahan rohani, di atas semua kepuasan sementara. Hanya pada masa itu kita sedar sepenuhnya bahawa kita adalah badan dan bahawa tubuh tidak bersifat eksternal kepada diri kita sendiri atau terpisah dari seluruh dunia. Ecstasy adalah kesedaran tentang kesalinghubungan penting semua kewujudan.

Dari Malaise Seksual Ke Kehilangan Orang Suci

Dalam analisis akhir, kegelisahan seksual kita ternyata menjadi masalah rohani. Kita mengalami diri kita bertentangan dengan alam semesta pada umumnya, terasing dari apa yang dipanggil oleh ahli teologi. Dalam banyak cara, kita telah kehilangan pandangan yang suci. Kehidupan kita ditandakan dengan keretakan yang tidak menyenangkan antara orang suci dan yang tidak senonoh.

Walau bagaimanapun, terdapat kesedaran yang semakin meningkat dalam tamadun Barat kita bahawa untuk menyembuhkan jiwa kita dan masyarakat kita yang sakit, kita mesti memperbaiki pelanggaran ini. Khususnya, kita perlu menyambung semula dengan suci.

Untungnya, yang suci itu terbukti menjadi kuasa yang meluas di alam semesta yang tidak dapat diabaikan dengan mudah. Tiba-tiba - kadang-kadang pada masa-masa yang paling ganjil - terdapat satu kejayaan sesaat ketika dimensi rohani atau suci kewujudan membuatnya diketahui oleh kami. Kami mungkin mendengar Sonata Beethoven, menjaga kebun kami, mengembara di padang belantara, atau bersungguh-sungguh bercinta. Pada masa itu, kita akan sembuh pada teras makhluk kita. Terdapat kegembiraan, kebahagiaan, kebahagiaan, ekstasi.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Inner Traditions Intl. © 1992,2003.
http://www.innertraditions.com

Source:

SSeksualiti: Semangat Erotik dalam Agama Agama Dunia
oleh Georg Feuerstein, Ph.D.

Seksualiti Suci oleh Georg Feuerstein, Ph.D.Buku ini mengupas sejarah seksualiti sebagai tindakan sakramen. Walaupun liberalisasi seksual budaya kita baru-baru ini, keintiman seksual sering kali tidak dipenuhi. Georg Feuerstein memerintahkan bahawa pemenuhan yang kita rindukan dalam kehidupan seks kita hanya dapat dicapai setelah kita menjelajahi kedalaman kerohanian sifat erotis kita.

Info / Order buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Georg Feuerstein, Ph.D.

GEORG FEUERSTEIN, Ph.D. (27 Mei 1947 - 25 Ogos 2012) adalah pengarang lebih tiga puluh buku , termasuk The Yoga Tradition, The Philosophy of Classical Yoga, Holy Madness, Tantra: The Path of Ecstasy, dan Lucid Waking. Dia adalah pengasas-presiden Pusat Penyelidikan dan Pendidikan Yoga. Untuk membaca lebih banyak tulisannya, lawati: https://georgfeuerstein.blogspot.com/

Video / Persembahan dengan Georg Feuerstein: Origins of Yoga

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…