Adakah Pemimpin Benar Mislead atau Meningkatkan Ketakutan dan Memaksimumkan Ke Atas Krisis?

Berhati-hatilah Daripada Mereka yang Menyesatkan, Yang Meningkatkan Ketakutan, Dan Memodelkan Krisis

"Kita hidup di dunia yang romantiskan krisis, ini menimbulkan kepada nabi-nabi palsu, pengusaha licin, samseng, dan demagogues yang akan mempercayainya bahawa kita memerlukan mereka untuk membawa kita melalui krisis, untuk menyelamatkan kita, untuk menunjukkan kami jalan. "

Inilah kata-kata Elizabeth Samet, Profesor Bahasa Inggeris di Akademi Tentera West Point di Amerika Syarikat, yang memberi amaran terhadap kecenderungan yang meluas untuk mengepalai kepimpinan dan krisis. Dia memetik John Adams (1735 - 1826), penulis Amerika, peguam dan Presiden kedua Amerika Syarikat. Sepanjang masa dahulu, dia memberi amaran terhadap pemimpin yang memanfaatkan situasi yang sukar untuk mempercayai bahawa nasib dan keselamatan kita terletak pada tangan mereka.

Adams menulis bahawa Amerika Syarikat tidak akan bertambah baik sehingga orang mula "menganggap diri mereka sebagai mata air kuasa. Mereka mesti diajar untuk menghormati diri mereka sendiri, bukannya memuja hamba-hamba mereka, jeneral-jenderal mereka, mukjizat, uskup, dan negarawan."

Ketiadaan penghormatan diri dan kepimpinan diri mengundang penyembahan tidak hanya para pemimpin agama dan jeneral masa perang atau juruterbang, presiden dan calon pilihan raya, tetapi, dalam urat yang sama, yang dipanggil kapten industri dan yang paling kaya di dunia.

Satu legasi pengarang, penyair dan penulis drama - dari Frantz Fanon ke Shakespeare ke Virginia Woolf - mempunyai, seperti Samet, mengulas mengenai ini selama beberapa dekad, dengan jelas membezakan para pemimpin dari para penyeleweng. Sudah tiba masanya untuk kita melakukan perkara yang sama.

Konsep penyalahguna ditangkap dengan baik oleh Andre van Heerden di dalamnya buku "Pemimpin atau Penipu, seni terkemuka seperti yang anda maksudkan." Dia percaya kesalahan terletak pada pemahaman kita tentang kepimpinan apa sebenarnya. Saya fikir dia sudah pasti.

Misleading adalah disokong oleh ketakutan, kebohongan, korupsi dan kepentingan diri. Misleading memanfaatkan krisis dan menggunakan ini sebagai platform untuk mendapatkan kuasa dengan menjanjikan pelbagai manfaat yang tidak pernah disampaikan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Lebih kurang daripada 10% para pemimpin hari ini menunjukkan jenis kepimpinan yang seharusnya kita panggil "baik" atau "berkesan", apatah lagi "benar" atau "hebat", katanya.

Pemimpin yang benar berbanding penyesat

Kepimpinan yang benar atau hebat disokong oleh keperluan yang tulus, pada mulanya, untuk mengembangkan diri, dan dalam usaha untuk membangun kebijaksanaan, integriti, kemahiran dan keupayaan untuk membantu orang lain. Seperti yang dikatakan oleh Van Heerden, kepimpinan yang benar atau hebat adalah tentang "memberi inspirasi kepada orang untuk menjadi yang terbaik yang mereka dapat dalam mengejar bersama untuk kehidupan yang lebih baik untuk semua".

Pemimpin yang benar atau hebat membuat perbezaan positif kepada kehidupan orang ramai. Mereka komited untuk memperbaiki kehidupan semua orang dan memperbaiki cara kita menjaga alam semulajadi kerana inilah yang menopang kita. Pengertian yang kuat tentang kemanusiaan kita mendasari tindakan mereka dan dalam cara mereka terlibat dengan orang-orang. Mereka memberi inspirasi kepada orang untuk menjadi yang terbaik yang mereka boleh, dalam mengejar kehidupan yang lebih baik untuk semua.

Pemfitnah prihatin untuk menjadi presiden, perdana menteri atau CEO sebuah negara atau syarikat, sebahagian besarnya untuk sebab-sebab yang memihak kepada egois. Mereka semua adalah untuk membuat kekayaan kewangan untuk meningkatkan diri mereka dan kroni atau pemegang saham mereka di atas orang lain. Daripada bertindak dengan kepentingan terbaik organisasi, mereka melihat entiti itu sebagai alat untuk melayani kepentingan diri mereka sendiri. Terdapat kekurangan pengiktirafan terhadap manusia yang dikongsi bersama dalam tindakan mereka dan dalam cara mereka terlibat dengan orang. Mereka menyebarkan ketakutan dan menetapkan kumpulan yang berbeza terhadap satu sama lain.

Samet menjelaskan bahawa kita sering mengelirukan gaya kepimpinan krisis dengan kepimpinan yang benar yang menggalakkan pembangunan dan keamanan. Kepimpinan yang benar jauh lebih berkekalan daripada kepimpinan gaya perang, namun ia tidak memenangi pingat atau undi.

Ini dijelaskan dalam sekeping yang sangat baik oleh Joshua Rothman di The New Yorker pada bulan Februari 29 2016, bertajuk Shut Up And Sit Down. Dia merujuk kepada iklan TV kempen Donald Trump yang pertama:

"Iklan ini mempunyai perarakan imej yang membimbangkan - penembak San Bernardino, orang ramai di kawalan pasport, bendera Front Al Nusra Syria - yang direka untuk menyampaikan idea tentang negara yang berada di bawah pengepungan. Tetapi iklan itu lebih daripada menimbulkan ketakutan; juga menggembirakan, kerana ia mencadangkan bahawa kami telah tiba pada satu ketika mengalu-alukan kemunculan pemimpin yang kuat dan berkuasa. (Trump, suara yang menjelaskan, akan "dengan cepat memotong kepala ISIS - dan mengambil minyak mereka.") Dengan membuat krisis masa Amerika seolah-olah besar (atau "besar"), Trump membuat dirinya kelihatan lebih berbangkit juga. "

Untuk membuat kesimpulan, Rothman memetik Jacques Lacan, psikologist Perancis, psikiater dan pengarang abad 20 abad yang menulis "Jika seorang yang menganggap dirinya seorang raja gila, seorang raja yang menganggap dirinya seorang raja tidak kurang begitu."

Rothman terus menulis: "Rasa perspektif mungkin adalah antara kualiti kepimpinan yang paling kritikal. Walau bagaimanapun, lebih baik atau lebih teruk lagi, ia adalah yang kami minta kepada pemimpin kami untuk bersembunyi. "

Dan kemudian kita tertanya-tanya mengapa bilion yang dibelanjakan untuk seminar kepimpinan tidak menghasilkan pemimpin yang lebih baik.

Perbualan

Tentang Pengarang

Owen Skae, Profesor Madya dan Pengarah Sekolah Perniagaan Rhodes, Universiti Rhodes

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = true leadership; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}