Apa yang Memberi Pemadam Kebakaran Saraf Untuk Berjalan Ke Api?

Apa yang Memberi Pemadam Kebakaran Saraf Untuk Berjalan Ke Api?

Satu kajian baru menunjukkan bahawa dua set dinamik memulakan dan mengekalkan jenis lonjakan kepercayaan pemadam kebakaran dan yang lain dalam pekerjaan berisiko tinggi secara rutin mengambil: menyokong dan menopang.

Penemuan menyampaikan apa yang berlaku kepada keupayaan seseorang untuk membuat pertimbangan yang berkaitan dengan amanah. Kajian itu juga mempunyai kaitan dan implikasi pengurusan dalam era kepercayaan yang merosot di kedua-dua orang dan institusi, kata para penyelidik.

Untuk kajian ini, yang terdapat di dalam Sains Pentadbiran Suku Tahunan, para penyelidik mengkaji ahli bomba yang, dalam profesi yang tinggi, harus mengambil lompatan seperti itu. Hanya sekitar 4 peratus panggilan ke stesen bomba yang berkaitan dengan kebakaran, oleh itu para pemadam kebakaran mungkin tidak melihat rakan-rakan mereka melawan api. Mereka mungkin tidak mengenali mereka dengan reputasi.

"Kami mendapati bahawa anggota bomba melompat iman untuk bergerak dari bukti yang lemah yang diperolehi dari tugas biasa dan tingkah laku di stesen bomba untuk mempercayai dari segi memasuki bangunan terbakar dengan ahli bomba lain," tulis penulis.

Siapa yang boleh dipercayai?

Dinamik sokongan bermula dengan mengetahui siapa yang-atau tidak-ahli bomba yang baik, kata para penulis. Pengetahuan ini diluluskan dari satu ahli bomba kepada yang lain melalui cerita-cerita yang harus cukup jelas untuk menunjukkan kebolehpercayaan ahli bomba. Dengan cara ini, anggota bomba menggunakan isyarat di firehouse-bagaimana orang melihat, bertindak, dan bercakap-untuk menentukan bagaimana seseorang akan bertindak dalam api.

"Amanah terdiri daripada pengetahuan dan iman. Walaupun kita tahu banyak tentang peranan mantan, iman tetap agak tidak dapat dipertahankan ... "

Kumpulan juga perlu memastikan maklumat baru tidak menyebabkan seseorang untuk sentiasa menilai pertimbangan tentang orang lain, kerana itu boleh menjadikan kerja yang sudah berbahaya lebih berbahaya, kata para penulis.

Oleh itu, anggota bomba juga memerlukan dinamik yang mengekalkan atau memotong maklumat baru dan memastikan penghakiman mereka stabil. Dinamika ini juga boleh bermakna bahawa anggota bomba yang pada awalnya dikategorikan sebagai tidak boleh dipercayai tidak diberikan banyak peluang untuk membuktikan sebaliknya.

Penyelidikan yang lalu telah melihat jenis maklumat yang membawa kepada kepercayaan, tetapi kerana maklumat tersebut jarang sempurna atau lengkap, kepercayaan selalu melibatkan lumpuh iman, kata para penyelidik, sambil menambah bahawa beberapa kajian terdahulu telah melihat bagaimana orang melakukan ini.

Hidup di stesen

Melalui kajian berbilang pensyarah lebih daripada ahli bomba 60 di Amerika Syarikat yang bermula dengan anggota bomba di stesen di Midwest dan Pantai Barat dan menyempitkan ke satu jabatan pemadam kebakaran di New England-penulis meneroka proses yang memudahkan dan mengekalkan kepercayaan.

Semua kecuali salah seorang bomba adalah lelaki, dan mereka berkhidmat dalam tempoh tiga bulan hingga 40. Di peringkat kebangsaan, anggota bomba adalah lelaki (96 peratus) dan putih (peratus 82), dan 75 adalah antara umur 32 dan 50, menurut Persatuan Perlindungan Kebakaran Kebangsaan.

Melalui temu bual, pemerhatian dan tinjauan, mereka bertanya tentang jenis pemadam api yang berbeza (contohnya, mereka "dengan hati" berbanding mereka yang "bekerja untuk gaji"), isu kepercayaan, dan bagaimana kepercayaan ditaksir di tapak kebakaran. Sebagai contoh, penulis meminta anggota bomba untuk menggambarkan rakan sekerja yang mereka percayai dan yang tidak mereka lakukan, mengapa mereka memegang pendapat tersebut dan maklumat konkrit yang mereka harapkan sebagai bukti kepercayaan.

Penulis tinggal di stesen dengan ahli bomba supaya mereka dapat melihat mereka melakukan rutin harian, seperti membeli-belah runcit, menyediakan dan makan makanan, melakukan pemeriksaan, dan menanggapi panggilan.

Dinamika kepercayaan serupa mungkin dijumpai dalam pekerjaan yang tidak banyak maklumat langsung tentang orang lain, seperti pengawal peribadi atau pengendali kecemasan loji kuasa nuklear, kata para penyelidik. Tetapi kerana hubungan kerja boleh menjadi rumit, satu orang mungkin tidak pernah mempunyai semua bukti langsung yang diperlukan untuk menilai rakan sekerja.

Sebagai contoh, penyelidik mengatakan mungkin sukar bagi majikan mendapatkan bukti langsung bahawa pekerja tidak akan menggelapkan diri dari mereka. Kita perlu melompat iman.

Ini mungkin benar bagi sebahagian besar hubungan peribadi yang kuat seseorang juga. Leaps of faith juga penting pada permulaan hubungan, apabila peserta tidak mempunyai bukti langsung.

Amanah boleh dipengaruhi oleh budaya syarikat, kata penulis. Cerita-cerita dan nilai-nilai dalam bentuk organisasi yang akan dan tidak akan dipercayai. Untuk kisah-kisah dan nilai-nilai ini berguna untuk mengukuhkan kepercayaan, mereka perlu dikekalkan supaya pekerja dapat melihat bukti yang menyokong cerita.

Penulis menekankan bahawa mereka yang atau tidak dipercayai mungkin tidak akan ditentukan oleh apa yang sebenarnya mereka lakukan, tetapi oleh kategori yang sesuai dengan orang lain. Ini bermakna kecenderungan dalam kepercayaan adalah nyata.

"Amanah terdiri daripada pengetahuan dan iman. Walaupun kita tahu banyak tentang peranan mantan, iman tetap agak tidak dapat dipertahankan, "kata penulis.

"Kami memberi penerangan tentang dinamika yang membolehkan ahli-ahli pendudukan menerima ketidakpastian yang sedia ada untuk mempercayai dan mengekalkan kesanggupan menjadi terdedah walaupun tidak mengetahui kapan atau sama ada mereka akan melihat amalan pemegang amanah dalam domain tugas-dan dalam kes ini , sebuah domain berisiko tinggi.

Seperti yang dikatakan Saint Augustine, 'Iman adalah percaya apa yang tidak kamu lihat; ganjaran iman ini adalah untuk melihat apa yang anda percayai. ' Bagi ahli pekerjaan dan orang lain yang memerlukan lompatan iman, mungkin terdapat proses yang menyokong dan mengekalkan kemampuan rakyat untuk 'melihat apa yang mereka percayai.' "

Mengenai Pengarang

Erik Dane, seorang profesor pengurusan di Universiti Rice University Jones School of Business adalah penulis kajian. Penulis lain adalah dari Boston College dan Western Michigan University.

sumber: Universiti Rice

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = brave firefighter; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}