Adakah Bunuh diri Menular?

Adakah Bunuh diri Menular?
Imej oleh Holger Langmaier daripada Pixabay

Sepanjang dua minggu yang lalu, dua pelajar yang selamat dari penangkapan sekolah di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida telah mati dengan bunuh diri, menguatkan tragedi yang telah dialami masyarakat. [Nota Editor: Dan semalam, Mac 25, 2019, bapa mangsa Sandy Hook yang berusia 6 mati akibat bunuh diri.]

Adakah ini satu lagi contoh fenomena yang telah digelar sebagai "penularan bunuh diri?"

Beberapa tahun kebelakangan ini, penyelidikan telah menunjukkan Bunuh diri mempunyai potensi untuk menyebarkan melalui rangkaian sosial. Sekiranya seseorang terdedah kepada percubaan bunuh diri atau kematian seorang sahabat, ia akan meningkatkan orang itu risiko pemikiran dan percubaan bunuh diri.

Akibatnya boleh memudaratkan keluarga, rakan sekelas dan penduduk bandar, yang tersisa untuk memahami mengapa kelompok bunuh diri sedang berlaku di komuniti mereka. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kami telah melihat permainan ini dimainkan Newton, Massachusetts dan Palo Alto, California.

Tetapi peranan pembubaran bunuh diri mungkin merupakan salah satu aspek yang paling kurang dimengerti dalam bunuh diri, yang menjadikan kita kelemahan yang signifikan ketika merancang strategi yang efektif untuk mencegah penyebaran bunuh diri.

In kajian 2015, kami mengkaji sama ada pengetahuan percubaan bunuh diri seorang kawan akan mempengaruhi risiko seseorang cuba membunuh diri.

Menggunakan data membujur, kami mendapati bahawa remaja yang mengetahui tentang percubaan bunuh diri rakan hampir dua kali lebih mungkin untuk cuba membunuh diri satu tahun kemudian. Pemuda yang kehilangan seorang sahabat bunuh diri menghadapi risiko yang lebih tinggi. Menariknya, remaja yang rakannya tidak memberitahu mereka tentang percubaan bunuh diri mereka tidak mengalami peningkatan yang signifikan dalam risiko bunuh diri setahun kemudian.

Kajian kami mempunyai beberapa implikasi yang menarik untuk pencegahan bunuh diri.

Pertama, mengalami percubaan bunuh diri atau kematian seorang rakan kelihatannya mengubah profil risiko remaja dengan cara yang bermakna. Kita semua terdedah kepada bunuh diri pada satu ketika, sama ada melalui membaca Romeo dan Juliet atau hanya menonton berita itu. Tetapi pendedahan kepada percubaan atau cubaan bunuh diri seorang pesakit muncul untuk mengubah gagasan bunuh diri menjadi sesuatu yang sangat nyata: skrip budaya yang bermakna dan nyata yang dapat diikuti oleh para pemuda untuk menghadapi tekanan.

Kedua, mengikuti pepatah lama "burung bulu berkumpul bersama," ada yang ada berhujah bahawa remaja yang tertekan hanya boleh berteman dengan satu sama lain, yang menjelaskan mengapa kumpulan kawan mempunyai kadar bunuh diri yang sama - dan yang bertentangan dengan teori penularan bunuh diri.

Bagaimanapun penemuan kami tambah kepada kesusasteraan menunjukkan bahawa penularan bunuh diri bukan sekadar produk remaja yang memilih teman yang juga terdedah kepada bunuh diri. Jika jangkitan tidak penting, pengetahuan mengenai percubaan bunuh diri tidak sepatutnya berlaku. Sebaliknya, jelas bahawa hanya jika pemuda tahu tentang percubaan bunuh diri rakannya, mereka membiak risiko risiko bunuh diri.

Jadi apa yang kita lakukan dengan pengetahuan ini?

Sudah jelas bahawa bunuh diri bukan sekadar produk penyakit psikologi atau faktor risiko psikologi. Pendedahan kepada bunuh diri, walaupun ia hanya percubaan, merosakkan emosi, dan belia memerlukan sokongan apabila menghadapi emosi kompleks yang mengikuti. Di sini, pencegahan - atau, seperti yang kadangkala dipanggil, "strategi postbes" - menjadi penting.

Salah satu implikasi yang jelas dari kerja kita ialah semasa pemeriksaan untuk risiko bunuh diri, remaja harus selalu ditanya sama ada mereka telah mengenali seseorang yang telah cuba atau mati dengan bunuh diri. Malah, banyak alat yang boleh dipercayai untuk penyaringan belia untuk bunuh diri termasuk soalan tentang pendedahan kepada bunuh diri.

Ini kelihatan munasabah. Tetapi kemudian perkara menjadi keruh.

Memandangkan kajian kami telah menunjukkan, hanya semulajadi untuk tertanya-tanya sama ada seseorang yang cuba membunuh diri harus tidak digalakkan untuk membicarakannya. Terdapat ketakutan bahawa jika kita bercakap tentang bunuh diri, kita mungkin secara tidak sengaja mempromosikannya.

Pada masa yang sama, jika kita menggalakkan orang untuk tidak membicarakan bunuh diri - terutamanya golongan muda - kita mungkin kehilangan peluang untuk membantu mereka yang menderita dan merenung mengambil nyawa mereka sendiri.

Selain itu, perasaan seperti anda tergolong dalam kumpulan - disokong oleh rakan dan keluarga, mempunyai kehidupan sosial yang sihat - adalah penting untuk mencegah bunuh diri. Sekiranya kita menggalakkan golongan muda untuk tidak membicarakan bunuh diri, kita mungkin secara tidak sengaja meningkatkan perasaan pemisahan remaja, yang menyumbang kepada risiko bunuh diri.

Kerana stigma penyakit mental dan bunuh diri yang meresap, sering kali sukar bagi orang untuk mengakui mereka memerlukan bantuan. Oleh itu, bukannya menggembirakan mengenai topik bunuh diri, mungkin lebih baik untuk melatih remaja bagaimana merespon dengan sewajarnya apabila seorang teman mendedahkan percakapan bunuh diri atau pemikiran bunuh diri.

Nasib baik, program berasaskan bukti seperti Soalan, Bujuk, Rujuk dan Tanda-tanda Bunuh diri SOS wujud. Ini boleh mengajar strategi orang muda untuk mendapatkan bantuan rakan dari sumber yang sesuai. Secara kebetulan, program ini sering ditawarkan di sekolah.

Di samping itu, penting untuk ibu bapa, guru dan jurulatih berasa selesa bercakap tentang bunuh diri; mereka perlu berpengalaman dalam respon yang betul, dan menyedari bahawa percubaan bunuh diri boleh mempunyai kesan riak yang bergejolak di luar individu.

Lagipun, ketika remaja ditinggalkan sendirian untuk menanggulangi kesusahan temannya, mereka menjadi paling rentan untuk menunaikan ideasi dan perilaku bunuh diri yang sama.

Mengenai Pengarang

Anna Mueller, Penolong Profesor Perbandingan Pembangunan Manusia, Universiti Chicago dan Seth Abrutyn, Penolong Profesor Sosiologi, Universiti Memphis

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bunuh diri remaja; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}