Mengapa 'Jeritan' Telah Menjadi Viral Lagi

Mengapa 'Jeritan' Telah Menjadi Viral Lagi 'The Scream,' oleh Edvard Munch, versi litograf berwarna tangan dari tahun 1895. (Munchmuseet), CC BY

Beberapa karya seni yang ikonik The Scream, oleh seniman Norway Edvard Munch (1863-1944). Gabungan mulut terbuka, mata terbuka lebar dan dua tangan terangkat ke pipi telah menjadi penanda kejutan dan ketakutan eksistensial yang hampir sejagat, dibantu oleh francais filem 1990-an seperti Menjerit artikel Home Alone. Belum lagi jeritan emoji 😱.

Dalam "coronatimes" ini The Scream telah mengambil makna baru, dipanggil sekali lagi untuk mewakili kerisauan kita terhadap penyakit dan kematian, kemelesetan ekonomi dan keruntuhan masyarakat.

Versi daripada The Scream telah berkembang pesat dalam talian. Disana ada Jeritan dengan topeng muka atau sebagai topeng muka. Disana ada Jeritan cemas mencuci tangan dan menyentuh wajah, dan Jeritan dengan mata dilukis dalam bentuk coronavirus yang kini dikenali. Tokoh menjerit adalah melarikan diri dari bandar dan institusi kewangan. mereka menimbun kertas tandas dan pembersih tangan.

Gambar yang menyakitkan

Sebilangan besar coronavirus ini Menjerit gambar memanfaatkan ketakutan kolektif kita dan mengubahnya melalui humor. Tetapi ada gambar yang lebih pedih juga. Pertimbangkan a "penjarakan Sosial" Menjerit dicipta oleh Hrag Vartanian, ketua pengarang laman seni Hyperallergic.

Vartanian mengubah gambar secara digital supaya hanya satu-satunya individu yang tinggal di latar belakang.

Vartanian berkata:

"Saya ingin membuat sesuatu yang mengasyikkan yang mengingatkan kita untuk melihat perkara-perkara yang biasa dengan cara baru, seperti yang kita lakukan dengan kehidupan kita di era menjauhkan sosial."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dan kemudian ada Ritus Pengusiran Wabak 2020, kolaj foto oleh jurugambar yang berpangkalan di Shenzhen Wu Guoyong. Setelah berkolaborasi dengan Luo Dawei, yang menjalankan platform foto Fengmian, untuk menguruskan beberapa siri potret keluarga Tahun Baru Cina dalam kuarantin, Wu mengumpulkan 3,500 gambar lockdown ke buat kolektif Menjerit.

Ritus Pengusiran Wabak 2020 menimbulkan pertanyaan mendalam: jika kita semua menjerit, dan jika kita membayangkan orang lain menjerit, adakah mungkin merasa kurang bersendirian? Dan jika kita semua menjerit bersama, bagaimana lagi kita bertindak secara kolektif pada masa ini?

'Bergetar dengan marah'

Mengapa 'Jeritan' Telah Menjadi Viral Lagi Versi pastel Edvard Munch 'The Scream', 1895. (Wikimedia), CC BY

Setelah membuat banyak sketsa dan beberapa permulaan yang salah, Munch menyelesaikan versi pertama The Scream pada tahun 1893 semasa tinggal di Berlin, di mana lingkaran avant-garde-nya diterima dengan penuh semangat ia sebagai perwujudan kecemasan moden yang bersempadan dengan penyakit jiwa.

Dirancang dengan hati-hati untuk kesan emosi maksimum, Munch bermaksud karya itu menjadi gambaran kuat yang akan mewakili pengalaman emosi yang kuat yang dia miliki ketika berjalan di sepanjang fjord di negeri asalnya, Norway. Dia juga cuba meletakkan pengalaman itu menjadi perkataan:

"Saya berjalan di sepanjang jalan dengan dua rakan - matahari terbenam - saya merasakan gelombang kesedihan - langit tiba-tiba berubah merah. Saya berhenti, bersandar di pagar yang letih hingga mati ... Rakan-rakan saya berjalan - berdiri di sana bergetar dengan marah - dan saya merasakan seolah-olah jeritan besar dan tanpa henti melewati alam. "

Munch mencipta tiga versi lagi The Scream, yang litograf dan pastel pada tahun 1895, dan satu lagi lukisan, mungkin pada tahun 1910.

The Scream mempunyai sejarah yang dramatik. Versi 1893 adalah dicuri dan kemudian dipulihkan pada tahun 1994. Sepuluh tahun kemudian, versi 1910 juga dicuri dan dipulihkan, walaupun rosak. Pada tahun 2012, versi pastel dilelong dengan jumlah rekod hampir AS $ 120 juta. Sekarang, seperti yang dilaporkan oleh Penjaga, konservator mengesyorkan bahawa lukisan tahun 1910 amalkan jarak fizikalnya sendiri untuk mengelakkan kerosakan selanjutnya dari nafas manusia.

Angka yang menatap terbuka

Mengapa 'Jeritan' Telah Menjadi Viral Lagi Perincian dari gambar bertajuk 'Influenca' (Influenza), sekitar tahun 1890, oleh Edvard Munch. (Muzium Munch)

Sepanjang kerjayanya yang panjang, Munch sering diwakili keputusasaan dan ketakutan yang disebabkan oleh penyakit mematikan yang belum dapat difahami dengan baik oleh perubatan moden, termasuk tuberkulosis, sifilis dan influenza. Sosok yang menatap dengan mulut terbuka, yang sering terasing dari tubuhnya, terulang dalam gambaran tersebut.

Sebelum The Scream, Munch menghasilkan a melukis dalam salah satu buku sketsa awalnya, mungkin potret diri, dan diberi keterangan "Influenca." Seorang tokoh berganda, ketakutan dan menakutkan, melihat kembali kami dari cermin. Matanya terbuka lebar dan lidahnya menjulurkan. Mungkin dia mengatakan "aaahhh" dan menunggu diagnosis.

Munch mengalami masalah paru-paru dan bronkus sepanjang masa hidup dia, mungkin berkaitan dengan batuk kering yang membunuh ibu dan adiknya ketika dia masih kecil. Pada tahun 1919, dia adalah salah seorang dari segelintir seniman untuk bertindak balas terhadap wabak selesema di seluruh dunia. Dalam potret diri yang besar hanya bertajuk Selesema Sepanyol, artis itu memusingkan badannya ke arah penonton, mata kosong kosong, dan membuka mulutnya ke… apa? Bercakap? Batuk? Terengah-engah? Menjerit?

Bangkit dalam status kultus

The Scream memperoleh status kultus hanya setelah kematian artis pada tahun 1944.

Mengapa 'Jeritan' Telah Menjadi Viral Lagi Kulit majalah 'Time', 31 Mac 1961. (Majalah masa)

Walaupun kisah lengkap tentang kemunculannya dalam budaya popular masih belum dapat diceritakan, saat-saat awal yang penting mungkin adalah Masa kulit majalah dari tahun 1961 dengan sepanduk "Rasa Bersalah & Kebimbangan," dan a Buku 1973 oleh Reinhold Heller mengenai lukisan ikonik Munch.

Beberapa tahun kebelakangan ini, The Scream telah digunakan untuk meningkatkan kesedaran mengenai perubahan iklim, Untuk kritikal artikel protes Brexit dan juga presiden Donald Trump di Amerika Syarikat.

Kebimbangan mengenai percambahan nuklear juga dapat ditangani The Scream. Pada tahun 2009, pereka grafik Małgorzata Będowska mengubah tanda bahaya nuklear yang dapat dikenali dengan segera menjadi mashup ikonik untuk poster Kecemasan Nuklear. Reka bentuk yang menarik sejak itu perkara biasa di acara anti-nuklear.

Mengapa 'Jeritan' Telah Menjadi Viral Lagi Penunjuk perasaan membawa sepanduk bertuliskan mashup simbol nuklear yang diilhamkan oleh Małgorzata Będowska semasa demonstrasi anti-nuklear di Taipei, Taiwan, pada bulan Mac 2015. (Foto AP / Chiang Ying-ying)

Bahasa visual yang biasa

Kita mungkin beralih kepada seni untuk menenangkan diri kita dalam masa krisis dan tekanan. Tetapi pada masa yang sama, sejarah telah menunjukkan seni itu dapat menolong kita untuk menyatakan atau menangani emosi sukar, termasuk yang berpunca dari pengalaman penyakit kita.

Peredaran global yang berkemampuan internet The Scream semakin meningkat dalam era ketidakstabilan politik dan pandemi yang dihidupkan oleh globalisasi. Semakin meningkat sifat The Scream menunjukkan keperluan berterusan untuk bahasa visual yang sama untuk berkomunikasi dan mengatasi apa yang paling ditakuti oleh banyak orang: kerentanan bersama mempunyai badan yang mungkin jatuh sakit, menderita dan mati.Perbualan

Mengenai Penulis

Allison Morehead, Profesor Sejarah Seni Bersekutu dan dalam Program Siswazah dalam Pengajian Budaya, Queen's University, Ontario

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)