Bagaimana Kita Dapat Mengatasi Ketakutan Saling Menghadapi Kebiasaan Yang Baru

Bagaimana Kita Dapat Mengatasi Ketakutan Saling Menghadapi Kebiasaan Yang Baru Shutterstock

Sejak beberapa bulan kebelakangan ini, kita hidup dalam keadaan ketakutan yang baru dan teruk kerana COVID-19 telah mengancam dan terus mengancam dunia. Tetapi hidup dengan virus juga telah memberi kita trik baru, mendorong kita untuk muncul cara baru cara membeli-belah, bekerja, belajar, bersosial, beratur, berdoa, bermain, dan juga bagaimana bergerak dan berinteraksi antara satu sama lain.

Namun, masih ada ketakutan yang terus berlanjutan yang mengancam akan bertahan lama virus itu sendiri. Berapa lama masa yang kita perlukan untuk pulih dari jarak sosial yang berlaku - keperluan menyelamatkan nyawa ini yang telah melukai jiwa dan badan kita?

Bagaimana Kita Dapat Mengatasi Ketakutan Saling Menghadapi Kebiasaan Yang Baru Antrian pasar raya telah mengajar kita bagaimana untuk berjauhan. Shutterstock

Walaupun tradisi yang lama mengutamakan minda daripada tubuh, jelas bahawa pelajaran yang dipelajari melalui dan dengan tubuh itu tahan lama. Fikirkan, misalnya, kesan sosial dan psikologi yang berterusan dari memisahkan ruang berdasarkan kaum.

Atau bagaimana ruang awam dapat mempolarisasi badan sebagai "mereka" berbanding "kita" untuk mewujudkan medan perang politik, seperti yang saya sendiri penyelidikan meneroka. Cara badan kita memenuhi ruang secara langsung memberi kesan kepada bagaimana kita bertindak dan bagaimana kita berfikir.

Bagaimana kita akan mengatasi setelah kita didorong untuk merebut kembali ruang (terkurung) kita: pengangkutan awam, pejabat rancangan terbuka, kilang, tapak bangunan, lapangan terbang, bilik darjah, dewan konsert dan pusat membeli-belah? Apabila jurang keselamatan dua meter kita perlahan-lahan menguap, bagaimana kita dapat mengatasi wujudnya ketakutan fizikal baru ini - hakikat bahawa mana-mana daripada kita, termasuk kita sendiri, boleh menjadi ancaman?

Mengatasi COVID-19

Kita tidak boleh mengabaikan bagaimana kita masuk akal - secara fizikal dan emosi - dunia yang terkena virus global. Saya penyelidikan telah mengkaji bagaimana penggunaan ruang kita - kedekatan, jarak, dan batasan yang kita buat antara satu sama lain, mempengaruhi kita secara sosial, budaya, ekonomi dan juga politik. Sekarang kita menyaksikan bagaimana tubuh kita belajar menghadapi dunia baru yang dibentuk oleh wabah.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pertimbangkan bagaimana ruang niaga telah diubah untuk menampung diri kita yang baru berpotensi menular. Dengan cepat, peruncit telah mencipta semula cara kami berbelanja: berapa banyak, berapa kerap, dengan siapa. Berkat petunjuk yang jelas dan kepolisian yang sopan, mereka membuat kita menyedari tubuh kita, badan-badan lain, bagaimana kita sekarang menempati ruang berbanding dengan yang kita lakukan sebelumnya - tanpa pemikiran.

Bagaimana Kita Dapat Mengatasi Ketakutan Saling Menghadapi Kebiasaan Yang Baru Kami sekarang belajar untuk menyesuaikan diri dengan jarak sosial dalam semua bidang kehidupan. Shutterstock

Setelah adanya papan tanda dan mesej pandemi baru, kita menyaksikan bagaimana ruang niaga, taman awam dan bilik darjah yang berpenduduk jarang menjadi ruang yang dikendalikan dengan teliti yang dapat mengekang interaksi sosial kita, mendorong kita menjauh dari satu sama lain.

Tetapi bagaimana badan kita dapat menavigasi ruang komunal setelah halangan pelindung ini turun? Bagaimana penumpang boleh duduk bersebelahan dengan menaiki bas, kereta api dan kapal terbang, tanpa rasa takut melanda badan mereka dengan kemungkinan berjiran?

Adakah perkara baru kita adalah dunia di mana wajah disembunyikan dari pandangan, pancaindera yang dibasahi oleh sarung tangan plastik dan kemungkinan sentuhan manusia dilindungi oleh kaca pelindung? Bagaimana akan badan kita mengatasi? Dan bagaimana dunia baru kita yang rapuh - dan lebih bersih - bersih dapat mengatasi semua badan ini?

Walaupun ada bukti bagaimana wabak itu mempengaruhi beberapa orang daripada yang lain - yang warga tua dan lemah, lelaki berbanding wanita, etnik minoriti, mereka yang berada di pinggiran masyarakat - terdapat ketidakpastian mengenai COVID-19 yang membuatnya sangat menakutkan. Pengangkut tetap bersifat generik dalam penampilan dan tingkah laku, dan bukti baru menunjukkan ramai yang tidak mempunyai gejala.

Sumber penderitaan kita tidak mempunyai jantina, tidak ada etnik, tidak ada agenda politik, tidak ada tujuan. Ini tidak memiliki cerita, wajah, memberikan pandemi kualiti sejagat yang membuatnya sukar dicerna.

Ketakutan kita terhadap mayat orang lain bukanlah perkara baru dan umat manusia mempunyai sejarah yang panjang dan menyedihkan untuk menyebut beberapa tokoh lebih menakutkan daripada yang lain, sama ada itu Orang Islam menyiarkan 9/11, pencari suaka dalam membangun referendum Brexit, atau pemusnahan sistemik yang berterusan orang kulit hitam.

Tetapi sifat universal COVID-19 menjadikan tubuh hampir tidak dapat dibezakan antara satu sama lain, menjadikan kita semua rentan dan berbahaya pada masa yang sama. Daripada diartikulasikan, ketakutan kita terhadap COVID-19 secara semula jadi bersifat viseral, tertanam kuat dalam ingatan otot kita, menjadikan rasa takut kita yang baru diperoleh satu sama lain semakin sukar untuk dihilangkan.

Berunding perkara baru

Tetapi ada lapisan perak. COVID-19 dapat dilihat sebagai penyamar yang hebat, mendorong kita untuk mengakui kerentanan kita sendiri dan kerentanan orang lain, sehingga kita menangani virus ini sebagai front yang bersatu - dan setara. Cara hidup baru ini, pasca COVID-19, dapat membuat kita lebih bertanggung jawab dan lebih sadar akan kesan tubuh kita terhadap alam sekitar, ekonomi, dan satu sama lain secara sosial, fizikal dan emosi.

Bagaimana Kita Dapat Mengatasi Ketakutan Saling Menghadapi Kebiasaan Yang Baru Merundingkan semula ruang peribadi akan menjadi perkara baru. Shutterstock

Dalam kebangkitan baru ini, belajar melalui dan dengan tubuh kita mendorong kita untuk melihat dunia secara berbeza. Contohnya bagaimana kesulitan fizikal dilucutkan beg pembawa plastik "percuma" mengajar kami untuk menjadi pembeli yang lebih berhati-hati dan mengubah penggunaan (sekurang-kurangnya beberapa) plastik penggunaan tunggal dalam jangka masa panjang.

Ketika kita mulai membebaskan diri dari kepompong kurungan kita, gagasan untuk kembali ke "normalitas" adalah kemustahilan dan peluang yang terlepas. Mengaku sedemikian memberikan rasa optimis yang salah sambil menolak kita untuk berpeluang melakukan perkara dengan lebih baik.

Menyelamat pandemi global, baik secara fizikal dan emosional, adalah bekas luka yang harus kita pakai dengan bangga, mengungkapkan kecederaan yang telah menyembuhkan dan membentuk kita. Sehingga itu, badan kita mesti terus menari tarian canggung baru kita.Perbualan

Tentang Pengarang

Victoria Rodner, Pensyarah Pemasaran, University of Stirling

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...