Bagaimana Anda Mengatasi Semasa Pandemik?

Bagaimana Anda Mengatasi Semasa Pandemik?
Shutterstock

Pandemik ini menimbulkan cabaran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ramai di antara kita yang kehilangan pekerjaan, mendapat tanggungjawab pengasuh dan bergelut dengan pengasingan sosial. Pakar telah memberi amaran mengenai a gelombang menjulang penyakit mental akibatnya.

Penyelidikan menunjukkan bahawa kebanyakannya betul. Tinjauan di Australia, UK dan USA menunjukkan kadar kemurungan, kegelisahan dan pemikiran bunuh diri jauh lebih tinggi daripada tahun-tahun sebelumnya.

Tetapi lama-kelamaan, orang telah mengubah cara mereka bertindak balas terhadap ancaman COVID-19. Carian Google telah beralih dari bahaya wabak itu sendiri ke cara-cara menanganinya, seperti bersenam dan belajar kemahiran baru.

Pivot ini menunjukkan fokus baru untuk mengatasi COVID-19.

Banyak cara mengatasi

Menangani adalah prosesnya bertindak balas dengan berkesan terhadap masalah dan cabaran. Untuk mengatasi dengan baik adalah dengan menanggapi ancaman dengan cara yang dapat mengurangkan kesan buruknya.

Mengatasi boleh melibatkan banyak strategi yang berbeza dan kemungkinan anda mempunyai strategi pilihan anda sendiri. Strategi ini dapat diklasifikasikan dalam banyak cara, tetapi perbezaan utama adalah antara strategi yang berfokus pada masalah dan yang berfokus pada emosi.

Apa perbezaannya?

Mengatasi masalah dengan masalah melibatkan diri secara aktif dengan dunia luar. Ini mungkin berarti membuat rencana tindakan, mencari informasi lebih lanjut tentang ancaman, atau menghadapi musuh.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Berfokus pada emosi, sebaliknya, diarahkan ke dalam, berusaha mengubah cara kita bertindak balas secara emosional terhadap peristiwa dan keadaan yang tertekan, dan bukannya mengubahnya pada sumbernya.

Strategi yang berfokus pada emosi yang berkesan merangkumi meditasi, humor dan menilai semula kesukaran untuk mencari faedah.

Strategi berfokus emosi yang kurang berkesan termasuk mencari gangguan, penolakan dan penggunaan bahan. Walaupun taktik ini dapat mencegah kesusahan dalam jangka pendek, mereka tidak menangani penyebabnya dan juga tidak mencegah kesan jangka panjangnya.

Minum untuk mengatasi kesusahan adalah salah satu contoh strategi mengatasi emosi. (bagaimana saya mengatasi dengan baik semasa wabak)Minum untuk mengatasi kesusahan adalah salah satu contoh strategi mengatasi emosi. Tetapi cara mengatasi ini tidak berfungsi dalam jangka masa panjang. Shutterstock

Yang terbaik?

Kedua-dua strategi mengatasi ini secara intrinsik lebih kurang berkesan daripada yang lain. Kedua-duanya boleh berkesan untuk pelbagai jenis cabaran.

Strategi yang berfokus pada masalah dikatakan berfungsi dengan sebaik mungkin kawalan masalah.

Namun, ketika kita menghadapi tantangan yang tidak dapat ditarik, lebih baik menyesuaikan tanggapan kita terhadapnya dengan menggunakan strategi yang berfokus pada emosi, daripada melawan tanpa hasil melawannya.

Menangani strategi semasa wabak

Aktiviti fizikal dan mengalami alam semula jadi dapat memberikan perlindungan dari kemurungan semasa wabak. Satu kajian bahkan menunjukkan faedahnya memerhati burung.

Tetapi ada lebih banyak bukti mengenai strategi mengatasi yang harus dielakkan. Kenaikan tahap penggunaan bahan semasa pandemik dikaitkan dengan kesusahan yang lebih besar.

Makan terlalu banyak makanan ringan dan terlalu banyak mengakses Media yang berkaitan dengan COVID juga dikaitkan dengan tahap tekanan dan kemurungan yang lebih tinggi. Jadi ini mesti dimakan secara sederhana.

Latihan mungkin merupakan strategi yang baik untuk mengatasi tekanan yang berkaitan dengan pandemi. (bagaimana saya mengatasi dengan baik semasa wabak)Latihan mungkin merupakan strategi yang baik untuk mengatasi tekanan yang berkaitan dengan pandemi. Shutterstock

Bagaimana saya dapat mengetahui jika saya tidak dapat mengatasi dengan baik?

Kita harus dapat menilai seberapa baik kita mengatasi pandemi dengan menilai bagaimana kita akan dibandingkan dengan normal kita sebelumnya.

Fikirkan diri anda kali ini tahun lalu. Adakah anda minum lebih banyak, kurang tidur atau mengalami lebih sedikit emosi positif dan lebih banyak emosi negatif sekarang?

Sekiranya jawapan untuk salah satu dari pertanyaan ini adalah "ya", maka jika dibandingkan dengan yang sebelumnya, maka penanganan Anda mungkin tidak sebaik yang mungkin. Tetapi sebelum anda menilai masalah anda secara kritikal, perlu dipertimbangkan beberapa perkara.

Mengatasi anda adalah berkaitan dengan cabaran anda

Pandemi itu mungkin disebarkan, tetapi kesannya tidak sama.

Sekiranya anda tinggal bersendirian, merupakan pengasuh atau kehilangan pekerjaan, pandemi itu merupakan ancaman yang lebih besar bagi anda daripada yang lain. Sekiranya anda mengalami penderitaan lebih banyak daripada yang lain, atau lebih banyak daripada yang anda lakukan tahun lalu, itu tidak bermakna anda telah mengatasi dengan lebih baik - anda mungkin hanya menghadapi lebih banyak masalah.

Emosi negatif boleh sesuai

Mengalami beberapa kegelisahan dalam menghadapi ancaman seperti COVID-19 adalah wajar. Mengalami kesedihan ketika berpisah dengan orang yang dikasihi dalam keadaan terkurung juga tidak dapat dielakkan. Penderitaan tidak bermaksud penyelewengan.

Sebenarnya, emosi yang tidak menyenangkan menarik perhatian kita kepada masalah dan memotivasi kita untuk mengatasinya, daripada hanya menjadi tanda kerapuhan mental atau tidak mengatasi.

Tentu saja kita harus waspada terhadap masalah serius, seperti pemikiran untuk mencederakan diri sendiri, tetapi kita juga harus menghindari patologis terhadap kesusahan biasa. Tidak semua penderitaan adalah gejala masalah kesihatan mental.

Rasa tertekan semasa pandemi memang diharapkan dan sebenarnya dapat memotivasi kita untuk mengatasi kesulitan. (bagaimana saya mengatasi dengan baik semasa wabak)Rasa tertekan semasa pandemi memang diharapkan dan sebenarnya dapat memotivasi kita untuk mengatasi kesulitan. Tetapi awas masalah serius. Shutterstock

Mengatasi bukan hanya mengenai emosi

Mengatasi bukan mengenai perasaan kita. Ini juga mengenai tindakan dan mencari makna dan tujuan dalam hidup, walaupun kita menderita. Mungkin jika kita telah menjaga hubungan kita dan melakukan pekerjaan kita dengan baik selama wabak itu, kita telah mengatasi dengan cukup baik, walaupun kita kadang-kadang menderita.

Mengatasi COVID-19 adalah pertandingan yang tidak rata

Jarak sosial dan penguncian telah meninggalkan kita dengan repertoar pengurangan yang berkurang. Mencari sokongan emosional dan praktikal dari orang lain, juga dikenal sebagai "mengatasi sosial", menjadi lebih sukar oleh sekatan pandemi. Tanpa sokongan biasa, banyak dari kita terpaksa mengatasi satu tangan yang terikat di belakang punggung kita.

Oleh itu, ingatlah untuk mengurangkan diri anda. Bagi kebanyakan orang, pandemi merupakan satu cabaran yang unik. Semasa menilai sejauh mana kita dapat mengatasi, kita harus berlatih belas kasihan diri. Jangan memburukkan lagi keadaan dengan mengkritik diri sendiri kerana gagal mengatasi lebih baik.

Mengenai Penulis

Nick Haslam, Profesor Psikologi, University of Melbourne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…