Rasa Bingung dengan Pilihan Raya, Pandemik dan Segala-galanya? Ahli Falsafah Mexico Mempunyai Beberapa Nasihat

Rasa Bingung dengan Pilihan Raya, Pandemik dan Segala-galanya? Ahli Falsafah Mexico Mempunyai Beberapa Nasihat
Adakah hari musim luruh yang indah, atau adakah Amerika terbakar?
Jessica Rinaldi / The Boston Globe melalui Getty Images

Pernah mempunyai perasaan bahawa anda tidak dapat memahami apa yang berlaku? Suatu ketika semuanya kelihatan normal, kemudian tiba-tiba bingkai bergeser untuk mendedahkan a dunia terbakar, bergelut dengan wabak, kemelesetan, perubahan iklim dan pergolakan politik.

Itulah "zozobra," bentuk kerisauan yang aneh yang timbul kerana tidak dapat menetap dalam satu sudut pandang, meninggalkan anda dengan soalan seperti: Adakah hari musim luruh yang indah, atau saat yang membimbangkan mengenai bencana bersejarah?

Pada malam pilihan raya umum di mana hasilnya - dan selepasnya - tidak diketahui, ia adalah keadaan yang mungkin dialami oleh banyak orang Amerika.

As ulama dari fenomena ini, kami telah mencatat bagaimana zozobra telah merebak di masyarakat AS dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dan kami percaya pandangan ahli falsafah Mexico dapat membantu orang Amerika pada masa-masa yang penuh gejolak ini.

Sejak penaklukan dan penjajahan lembah Mexico oleh Hernán Cortés, Orang Mexico terpaksa menghadapi gelombang demi gelombang gangguan sosial dan spiritual yang mendalam - perang, pemberontakan, revolusi, rasuah, kediktatoran dan sekarang ancaman menjadi negara narkotika. Ahli falsafah Mexico mempunyai lebih daripada 500 tahun ketidakpastian untuk direnungkan, dan mereka mempunyai pelajaran penting untuk dikongsi bersama.

Zozobra dan goyah dunia

Kata "zozobra" adalah istilah Sepanyol yang biasa untuk "kegelisahan" tetapi dengan konotasi yang mengingatkan akan goyah kapal yang akan terbalik. Istilah ini muncul sebagai konsep utama di kalangan intelektual Mexico pada awal abad ke-20 untuk menggambarkan rasa tidak mempunyai landasan dan perasaan yang tidak stabil di dunia.

Perasaan zozobra ini biasanya dialami oleh orang-orang yang mengunjungi atau berhijrah ke negara asing: irama kehidupan, cara orang berinteraksi, semuanya nampaknya "tidak aktif" - tidak dikenali, tidak menyenangkan dan menjauhkan diri secara samar-samar.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menurut ahli falsafah Emilio Uranga (1921-1988), tanda zozobra adalah goyah dan beralih antara perspektif, kerana tidak dapat bersantai menjadi satu kerangka untuk memahami sesuatu. Seperti yang dijelaskan oleh Uranga dalam bukunya 1952 "Analisis Makhluk Mexico"

"Zozobra merujuk pada mode yang selalu berayun antara dua kemungkinan, antara dua kesan, tanpa mengetahui yang mana satu dari yang harus bergantung ... menolak secara tidak langsung satu ekstrem yang memihak kepada yang lain. Dalam hidup ini, jiwa terasa koyak dan terluka. ”

Apa yang menjadikan zozobra begitu sukar untuk ditangani adalah bahawa sumbernya tidak ketara. Ini adalah penyakit jiwa yang tidak disebabkan oleh kegagalan peribadi, atau oleh peristiwa tertentu yang dapat kita tunjukkan.

Sebaliknya, ia berasal dari keretakan kerangka makna yang kita andalkan untuk memahami dunia kita - pemahaman bersama tentang apa yang nyata dan siapa yang boleh dipercayai, risiko apa yang kita hadapi dan bagaimana menemuinya, apa yang diperlukan oleh kesopanan asas dari kita dan cita-cita yang dicita-citakan oleh bangsa kita.

Pada masa lalu, banyak orang di AS menganggap kerangka kerja ini sebagai perkara biasa - tetapi tidak lagi.

. rasa tertekan dan disorientasi yang dirasakan oleh banyak orang Amerika adalah tanda bahawa pada tahap tertentu, mereka sekarang menyedari bagaimana perlu dan rapuh struktur ini.

Keperluan untuk masyarakat

Seorang lagi ahli falsafah Mexico, Jorge Portilla (1918-1963), mengingatkan kita bahawa kerangka makna yang menyatukan dunia kita tidak dapat dipertahankan oleh individu sahaja. Walaupun kita masing-masing dapat menemukan makna kita sendiri dalam hidup, kita melakukannya dengan latar belakang apa yang digambarkan oleh Portilla sebagai "Cakrawala pemahaman"Yang dikekalkan oleh masyarakat kita. Dalam semua perkara yang kita lakukan, dari membuat perbincangan kecil hingga membuat pilihan hidup yang besar, kita bergantung pada orang lain untuk berkongsi satu set andaian asas mengenai dunia. Ini adalah kenyataan yang menjadi sangat menyakitkan apabila kita tiba-tiba berada di antara orang-orang dengan anggapan yang sangat berbeza.

Dalam buku kami Mengenai relevansinya falsafah Portilla, kita menunjukkan bahawa di AS, orang semakin mempunyai rasa bahawa jiran dan rakan mereka menghuni dunia yang berbeza. Apabila lingkaran sosial menjadi lebih kecil dan lebih terhad, zozobra semakin mendalam.

Dalam karangannya tahun 1949, “Komuniti, Kehebatan, dan Kesengsaraan dalam Kehidupan Mexico, "Portilla mengenal pasti empat tanda yang menunjukkan ketika gelung maklum balas antara zozobra dan perpecahan sosial telah mencapai tahap kritikal.

Pertama, orang-orang dalam masyarakat yang hancur menjadi rentan terhadap keraguan diri dan keengganan untuk mengambil tindakan, walaupun tindakan segera mungkin diperlukan. Kedua, mereka cenderung menjadi sinis dan bahkan rasuah - bukan kerana mereka tidak bermoral tetapi kerana mereka sebenarnya tidak mengalami kebaikan bersama untuk mengorbankan kepentingan peribadi mereka. Ketiga, mereka menjadi rentan terhadap nostalgia, berkhayal untuk kembali ke masa ketika sesuatu masuk akal. Bagi Amerika, ini tidak hanya berlaku bagi mereka yang memakai topi MAGA; semua orang dapat merasakan rasa rindu pada usia sebelumnya.

Dan akhirnya, orang menjadi rentan terhadap rasa kerentanan mendalam yang menimbulkan pemikiran apokaliptik. Portilla meletakkannya dengan cara ini:

"Kita hidup secara serentak tertanam di dunia manusia dan di dunia semula jadi, dan jika dunia manusia menafikan tempat tinggal kita sejauh mana pun, dunia semula jadi muncul dengan kekuatan yang sama dengan tingkat ketidakamanan yang membentuk hubungan manusia kita."

Dengan kata lain, ketika masyarakat hancur, kebakaran, banjir dan angin puting beliung seolah-olah seperti kiamat.

Menghadapi krisis

Menamakan krisis sekarang adalah langkah pertama untuk menghadapinya. Tetapi kemudian apa yang harus dilakukan?

Portilla mencadangkan bahawa pemimpin nasional dapat memperburuk atau mengurangkan zozobra. Apabila ada koheren cakerawala persefahaman di peringkat nasional - maksudnya, apabila ada perasaan bersama tentang apa yang sebenarnya dan yang penting - individu mempunyai perasaan yang lebih kuat untuk berhubung dengan orang di sekeliling mereka dan rasa bahawa masyarakat mereka berada dalam kedudukan yang lebih baik untuk menangani masalah yang paling mendesak . Dengan ketenangan ini, lebih mudah untuk menarik perhatian kepada lingkaran pengaruh kecil sendiri.

Uranga, dari pihaknya, menunjukkan bahawa zozobra sebenarnya menyatukan orang dalam keadaan manusia biasa. Ramai yang lebih suka menyembunyikan penderitaan mereka di sebalik fasad gembira atau salurkan ke kemarahan dan kesalahan. Tetapi Uranga menegaskan bahawa percakapan jujur ​​tentang penderitaan bersama adalah peluang untuk bersatu. Bercakap tentang zozobra memberikan sesuatu untuk disampaikan, sesuatu yang mendasari cinta antara satu sama lain, atau sekurang-kurangnya simpati.Perbualan

Mengenai Pengarang

Francisco Gallegos, Penolong Profesor Falsafah, Universiti Wake Forest dan Carlos Alberto Sánchez, Profesor Falsafah, Universiti Negeri San Jose

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...