Kegagalan Keselamatan: Kehidupan Tidak Aman Atau Tidak Aman

Kegagalan Keselamatan: Kehidupan Tidak Aman Atau Tidak Aman

Kami mahu hidup menjadi selamat seperti mana yang kita mahu rancangan dan harapan kita untuk berjaya. Kami mahu hidup bahagia-selama-lamanya. Kami mahu memutuskan bagaimana kami mahu menjadi, memikirkan cara untuk membuatnya berlaku seperti itu, dan kemudian jika kita mendapatkannya seperti yang kita suka, kita mahu ia kekal seperti itu selama-lamanya. Kami mahu hidup memenuhi kehendak kita, untuk menjadikan kita bahagia, dan melindungi kita dari penderitaan manusia. Pada akhirnya, kita mahu hidup melindungi kita dari dirinya sendiri, dan gagasan keselamatan menawarkan kepada kita bahawa penghiburan palsu.

Kisah tentang persiapan wanita tua untuk kemusnahan komputer Y2K yang sepatutnya memberikan ilustrasi yang sangat baik tentang penghiburan keselamatan yang salah. Dari apa yang saya diberitahu, janda berusia sembilan puluh dua tahun yang bernama Druria ini menjadi panik bahawa Y2K akan menghancurkan planet kita dan dia akan membeku dan mati kelaparan di rumahnya di Arizona. Dia mengambil semua simpanan hidupnya dan menuangnya ke penjana elektrik, pam air untuk telaga yang telah digali di atas harta, kincir angin, bekalan bijirin tiga tahun, makanan kering dan makanan dalam tin, dapur kayu dan dua tahun bekalan kayu, radio gelombang pendek dan panel solar. Pada masa Y2K tiba, dia telah mati akibat kanser.

Ilusi keselamatan adalah salah satu sebab kegagalan jelas mimpi Amerika. Idea ini jika anda membayar rumah (atau sekurang-kurangnya mempunyai gadai janji yang kukuh), bayar kereta anda yang bagus (atau sekurang-kurangnya mempunyai pelan pembayaran), dapatkan anak-anak anda ke kolej (semoga tanpa pinjaman pelajar) Insurans kesihatan yang baik (harga yang merosot pada tahun ini), dan mempunyai perkahwinan yang bahagia (mungkin peluang dua puluh lima peratus jika kita akan menjadi murah hati), maka anda akan gembira sekali dan untuk semua (iaitu, sehingga anda menjadi tua, sakit, dan mati).

Keselamatan & Kebahagiaan: Adakah Mereka Bersambung?

Namun, terdapat hubungan yang sangat kecil antara tahap keamanan dan kebahagiaan. Kebanyakan orang yang mempunyai semua perkara itu tidak benar-benar gembira, walaupun mereka mungkin merasakan kebebasan tertentu daripada ketakutan terhadap ketidakamanan material, sedangkan kebanyakan orang yang gembira atau kandungan tidak mempunyai keselamatan dalam satu atau banyak bidang ini. Intinya bukan sekadar keselamatan yang tidak selamat - kita semua tahu keadaan yang kelihatan baik dapat berubah pada sepeser pun - tetapi keselamatan itu tidak memberikan kita kepuasan yang kita tegaskan apabila membayangkan bahawa ia akan. Ia adalah dengan datang dengan istilah ini bahawa kita sebenarnya berjaya, kerana kita belajar untuk menjadi selamat dalam sesuatu yang sama sekali berbeza daripada apa yang kita bayangkan akan memberikan kita keselamatan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kami mahu keselamatan, antara sebab lain, kerana kita tidak mahu mati. Kematian adalah salah satu kebimbangan manusia yang paling biasa dan semula jadi. Walaupun ramai orang teragak-agak untuk menganggap fakta ini, manusia umumnya terkejut dengan kematian - malah kebanyakan mereka yang menegaskan bahawa mereka tidak. Di belakang fikiran kita, kita selalu tahu bahawa "Saya" yang kita tahu diri kita akan dipadamkan, "dibasmi oleh Tuhan," ada yang mungkin berkata, dan tidak ada yang dapat kita lakukan akan menghalangnya.

Cuba Buat Sesuatu Yang Kekal

Namun, kami bersungguh-sungguh berusaha mencipta sesuatu yang kekal - tergoda oleh beberapa tanggapan untuk hidup selama-lamanya, tanpa penuaan. Keseluruhan budaya kami adalah berdasarkan kepada pemeliharaan belia, penaklukan kekuatan semula jadi; dan penciptaan simbol keabadian yang tidak akan tercapai dalam realiti

Pernahkah anda melihat betapa bodohnya ia kelihatan ketika seorang wanita berumur sembilan puluh tahun telah rambutnya meninggal berambut pirang dan memakai solek terlalu banyak? Atau apabila semua keriput yang sepatutnya di wajahnya tidak ada di sana kerana mengangkat wajah keenam belas? Dia muncul hampir sebagai papan iklan yang menayangkan penolakan kematian. Begitu juga, bencana alam dikenal untuk membuka orang ramai dan mewujudkan perhubungan dalam jangka pendek, tetapi hampir sejurus selepas itu (terutama di negara-negara perindustrian Barat) bencana tersebut diikuti dengan usaha yang gigih untuk mewujudkan infrastruktur yang lebih kuat, bangunan tebal, perlindungan yang lebih baik, lebih banyak lagi keselamatan dan penafian tertentu.

Survival adalah naluri utama organisme manusia dan mendasari intensiti pemacu kami untuk meningkatkan lapisan keselamatan peribadi. Tak terhitung jumlahnya adalah kisah-kisah perang di mana jiran-jiran mencuri dari satu sama lain, mendedahkan maklumat yang akan membawa kepada penjara atau kematian masing-masing, dan juga membunuh satu sama lain apabila ia turun ke situasi "membunuh atau dibunuh." Naluri kelangsungan hidup ibu adalah biasa bagi kebanyakan mamalia, dan adalah kuno sebagai kemanusiaan. Dan setiap ibu dan kebanyakan bapa tahu dengan ketara panik yang mereka rasakan, selalunya untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, ketika mereka tiba-tiba mencari kehidupan muda yang tak berdaya di tangan mereka.

Circle of Survival

"Lingkaran hidup kita" juga meluas daripada badan kita sendiri. Oleh itu, tindakan kemurahan hati atau perkhidmatan yang jelas kepada orang-orang di sekeliling kita mungkin tidak semestinya sama seperti mereka kelihatan. Ketika memberi nasihat kepada klien, saya mendengar ceritera cerita orang-orang yang telah dimanipulasi secara teruk, secara emosi, oleh ibu bapa yang menegaskan mereka hanya memikirkan kepentingan terbaik anaknya (iaitu, ibu yang menyusu, terlalu terlindungi dan terlalu menyayangi anaknya).

Barisan hidup pertama kami mungkin menjadi badan kita sendiri, tetapi dengan cepat selepas itu datangnya pasangan, anak, keluarga, masyarakat, dan negeri dan negara kami. Semua individu dan kumpulan ini dilihat sebagai lanjutan dari diri kita sendiri dan perlu untuk memenuhi keperluan kita sendiri untuk keselamatan dan kelangsungan hidup, dan oleh itu kita mempunyai kepentingan dalam cenderung kepada kelangsungan hidup mereka sebagai cara roundabout untuk mengasuransikan kita sendiri. Sudah tentu ia adalah semulajadi untuk menginginkan keselamatan dan kesejahteraan untuk diri kita sendiri dan persekitaran kita, dan melakukan segala-galanya dalam kuasa kita untuk memastikannya, tetapi keselamatan akan gagal, dan apabila ia dapat membantu mengetahui apa yang gagal dan mengapa ia boleh menjejaskan kami sekuat tenaga seperti itu.

Kami juga mahu kehidupan menjadi selamat supaya kita dan orang yang kita cintai tidak perlu menderita. Tiada siapa yang mahu menderita, dan ada perkara yang boleh kita lakukan untuk mewujudkan keselamatan yang jelas dan dengan itu penderitaan yang kurang jelas dalam kehidupan kita. Pada tahap fizikal kita boleh bekerja keras, membuat wang, membeli rumah yang bagus, mengambil percutian, contohnya. Secara mental kita boleh belajar untuk berfikir secara positif atau menanam kecerdasan yang akan membolehkan kita membuat pilihan berpelajaran. Secara emosi kita boleh bekerja untuk mewujudkan hubungan yang memuaskan, atau menggunakan bantuan ahli terapi untuk merasa lebih baik dalam diri kita sendiri dan belajar untuk menjadi lebih baik kepada diri kita sendiri. Namun, tiada satu pun dari pendekatan ini akan menyelamatkan kita dari curveballs yang dijamin tetapi tidak dijangka yang menjanjikan kehidupan. Pasangan di jalan dari saya baru melahirkan anak yang teruk. Salah seorang kawan saya didiagnosis dengan kanser usus besar. Kakak manis klien saya ditembak di dalam usus oleh polis sambil merompak seseorang. Dan walaupun kekurangan ini, keadaan kehidupan seharian terus membawa kita kekecewaan dan penderitaan, terus merendahkan rasa kita.

Sudah tentu ada harga untuk membayar untuk mewujudkan kehidupan dan dunia di mana kita cuba untuk menanggung sedikitpun penderitaan yang mungkin. Oleh kerana penderitaan adalah sebahagian daripada keseimbangan semula jadi, jika kita membuat keselesaan yang terlalu banyak dibuat, kita tidak seimbang sistem. Kami membayar untuk keselesaan kita melalui penyimpangan semula kesuburan hidup, dan dengan itu berakhir dengan kehidupan atau budaya yang tidak dapat dihindari selesa, tetapi cetek hingga titik kekurangan kedalaman dan dimensi. Ramai orang mengasyikkan dengan kekotoran atau kemiskinan atau keadaan hidup yang penuh sesak di beberapa bahagian negara seperti Mexico atau Burma, namun terdapat kualiti semula jadi organik dan kemanisan dalam budaya ini yang sukar ditolak. Ramai penduduk Mexico atau Burma mungkin mengalami ketidakselesaan fizikal yang lebih tinggi setiap hari, tetapi tidak menganggap bahawa mereka sebagai manusia menderita apa-apa yang lebih banyak daripada kita di Barat walaupun walaupun "keselamatan kita".

Kenapa Kita Benar-benar Mahu Keselamatan?

Keselamatan dan imej yang disertai dengan keselesaan fizikal, intelektual dan emosi hanya melambangkan kebebasan dari kesusahan, daripada bergelut, dari ketidakselesaan. Saya berkata "melambangkan" kerana simbol adalah perwakilan untuk sesuatu yang lain. Keamanan luar dan membayangkan, walaupun sebenarnya dan itu sendiri, adalah simbol untuk kerinduan dalaman untuk berehat di Yang benar-benar tidak mati, tidak berubah dan akhirnya Selamat. Persepsi dalaman keselamatan yang diperolehi berdasarkan pengalaman dan keadaan luar dapat menenangkan dan menghibur, tetapi ia bersifat sementara seiring dengan keadaan yang menciptakannya.

Kita juga harus bertanya kepada diri sendiri apa sebenarnya yang kita alami. Terdapat bentuk penderitaan relatif yang sangat nyata - kesakitan, kesihatan yang buruk, keadaan yang sukar, perasaan yang menyakitkan. Tetapi terdapat juga satu lagi jenis penderitaan yang berlaku, yang dapat kita panggil penderitaan pemisahan kita dari Tuhan / Kebenaran, dari diri kita, dari kepenuhan kemanusiaan kita. Kami sering melakukan backbends untuk mewujudkan keselamatan untuk melindungi kita dari satu jenis penderitaan dan kesusahan, ketika apa yang kita benar-benar menderita tentang ada hubungannya dengan sesuatu yang sama sekali berbeda.

Dengan bersungguh-sungguh, keselamatan boleh membawa kepada pembunuhan dalaman serta tahap kompromi diri dan pengabaian diri yang besar dan kecil. Begitu keadaan sepupu saya peguam kaya. Dia merasakan dia terlepas apa yang dia mahu lakukan dalam kehidupan, tetapi tidak dapat menahan pemikiran untuk melepaskan apa-apa aspek gaya hidupnya yang selesa, atau reaksi isterinya jika dia melakukannya! Dia juga tidak boleh mengakui perkahwinan mereka yang gagal. Kedua-dua mereka dan isterinya terlalu takut untuk menanggung kesunyian atau yang tidak diketahui, dan mereka tetap berada di dalam dinding rumah yang sama, menjaga keselamatan "di atas kertas," tetapi tidak dapat berehat di tempat perlindungan kasih sayang atau komuni.

Memberi Keselamatan: Apa yang Anda Perlu Kurangkan?

Ramai orang menghargai dan memberi keutamaan kepada keselamatan dan menentang kemungkinan lain dalam kehidupan, dan mereka melakukan ini di semua peringkat. Mereka menyimpan pekerjaan yang buruk, atau keadaan hidup yang tidak sihat, atau kecanduan alkohol atau dadah, atau psikologi neurotik (walaupun itu adalah selamat), atau hubungan yang jauh dengan Tuhan / Kebenaran, yang memihak kepada risiko kehilangan kemungkinan yang sedikit mereka mempunyai usaha mencari sesuatu yang lebih besar.

Sekiranya kita melepaskan pekerjaan yang buruk, kita mungkin menganggur, atau tidak ada tempat tinggal, atau kita mungkin mati kelaparan. . . atau kita mungkin berakhir dengan keadaan kerja cemerlang dan kerjaya yang tidak diduga sebelumnya.

Sekiranya kita melepaskan ketagihan dadah, kita pasti akan ditinggalkan dengan perasaan bawah tanah yang kita gunakan untuk melindungi, tetapi kita juga mungkin mengalami kedalaman yang mendalam dalam diri kita serta kualiti kebebasan yang tidak diketahui oleh kami sebelumnya akibat melewati emosi yang sukar.

Jika kita melepaskan psikologi neurotik kita - dan kita mempunyai pilihan tentang itu - kita mungkin tidak tahu siapa kita dan berasa sangat terdedah dan terdedah, tetapi kita juga mungkin dapat mencari kepenuhan, kesihatan dan keharmonian dalam kehidupan kita.

Dan jika kita berhenti berperang dengan Tuhan / Kebenaran, kita mungkin akan kehilangan kawalan terhadap kehidupan kita (kerana itu adalah apa yang kita sangat takut), tetapi kita peluang untuk membenarkan kehidupan Kebenaran itu sendiri, walau apa pun akibatnya.

Sudah tentu keperluan untuk berisiko kita berpaut kepada keselamatan tidak boleh dikelirukan dengan mengabaikan peribahasa Sufi "Percayalah kepada Allah tetapi ikat pertama kalian." Untuk menggunakan kegagalan keselamatan sebagai alasan untuk risiko bodoh dan tidak perlu adalah satu lagi alasan psikospiritual untuk kekurangan tanggungjawab kita sendiri. Sekali lagi, kadang-kadang kita mungkin perlu mengambil risiko membuat kesilapan bodoh hanya untuk melihat apa yang akan berlaku, hanya untuk pengalaman mempertaruhkan dirinya sendiri.

Keselamatan: Kebebasan daripada Pengharapan & Keinginan?

Kami terus beralih kepada keselamatan kerana ia mewakili kebebasan daripada ingin dan keinginan. Hari-hari kehidupan kita terdiri daripada keinginan yang tidak terpenuhi. Sama ada kita mahu ais krim, lebih banyak cinta dalam perkahwinan kita, rambut yang lebih baik, kehidupan yang lebih baik, kehidupan yang berbeza, atau secawan kopi, kita sentiasa mahu. Apabila kita akhirnya mempunyai sesuatu yang selamat, kita secara sementara melepaskan diri daripada menginginkannya. Kami akhirnya "menangkap" lelaki atau wanita yang kami mahukan, atau mengamankan pekerjaan yang kami telah lakukan, atau menumpahkan £ dua puluh yang kami telah menghabiskan separuh daripada kehidupan dewasa kami yang cuba hilang.

Malangnya, walaupun kita mencipta sesuatu yang agak selamat (tentu saja kita boleh kehilangan lelaki itu, kerja, atau mengembalikan berat badan), jika kita melihat dengan teliti kita melihat bahawa pencapaian ini hanya memberi jalan kepada set keinginan seterusnya. Kami mendapat pekerjaan yang baik, tapi sekarang kami mahukan lebih banyak wang untuknya, atau tidak bekerja dalam persekitaran yang tidak sihat secara emosi. Kami mendapat lelaki atau wanita yang kami nafikan, dan tiba-tiba menemui banyak aspek dari mereka yang kami rasa apa-apa tetapi keinginan untuk. Atau kita menyimpan kira-kira dua puluh kilogram, tetapi perhatian kita bertukar kepada kink dalam hidung kita, atau sepuluh tahun berlalu dan tubuh yang nipis mula luntur dan berkerut.

Keselamatan yang dibayangkan untuk memenuhi keinginan kita akan gagal kerana sifat keinginan adalah bahawa ia adalah pembiakan diri. Bukannya kita harus memadamkan keinginan kita, kerana mereka adalah kekuatan kuasa dan kreativiti yang luar biasa, tetapi kita boleh berhenti melihat mereka sebagai sumber keselamatan, kerana mereka pasti akan jatuh dalam hal itu, dan sebaliknya melihat ke arah apa yang masih ada apabila hubungan kita dengan keselamatan dan keinginan gagal kita.

Ketakutan yang tidak diketahui

Kita beralih kepada keselamatan kerana kita takut tidak diketahui. Yang tidak diketahui - namun kita memilih untuk memanggilnya - adalah apa yang kita berasal dan takdir kita yang tidak dapat dielakkan, tetapi kita takut mengenainya kerana dengan definisi ia adalah tepat! Kami tidak tahu apa yang tidak diketahui. Ini adalah masalah yang sukar bagi manusia. Seluruh arena kehidupan kita akhirnya tidak selamat, tetapi fakta ini sangat membingungkan dan tidak menghiraukan bahawa kita melakukan segala-galanya dalam kuasa kita untuk membuat kotak dan segmen dalam arena kehidupan yang akan memberikan semacam kebolehpercayaan dan perlindungan. Masalah dengan memihak kepada keselamatan yang tidak diketahui adalah bahawa keselamatan mengehadkan kami. Kami mungkin sebenarnya mendapati beberapa keselamatan di dalam kotak atau dinding yang kami buat, tetapi kemudian pengalaman kami dipenjarakan di dalam batas tersebut.

Sebagai contoh kotak yang kami buat, saya baru-baru ini membincangkan batasan beberapa jenis kerja psikologi dengan ahli terapi dan rakan sekerja saya. Dia dengan serta-merta menjadi tumpul dan defensif dan diuraikan atas kesucian proses penyembuhan individu, nilai rohani pekerjaan psikologi, dan seterusnya. Dia tersinggung bahawa saya, rakan sekerja di lapangan, akan berani mencadangkan batasan kerja bersama kami. Sedangkan tidak ada yang salah dengan apa yang dikatakannya, kotak keselamatan yang dia buat - dalam hal ini satu berlabel "kerja psikologi adalah penyembuhan dan selalu berharga" - sangat penting baginya dalam mencari keamanan dalam karyanya bahawa dia perlu melindunginya di semua kos, termasuk harga pertimbangan terbuka tentang batasan karirnya.

Apabila kita membuka kepada yang tidak diketahui, kita berisiko mengetahui bahawa kita salah, dan mungkin kehilangan muka, sama ada kepada diri kita sendiri atau kepada orang-orang di sekelilingnya yang kita telah cuba untuk mempertahankan depan yang sombong. Kita mungkin melihat bahawa kita telah bergerak selama bertahun-tahun atau dekad dalam arah yang didasarkan pada ketakutan kita sendiri, atau kepercayaan kita yang sesat, atau bahkan prasangka kita sendiri atau perspektif yang berkompromi atau terhad. Kita mungkin malu atau merasa terhina oleh kekurangan penglihatan kita ketika menatap wajah apa yang sebelumnya tidak dapat dibayangkan. Dalam hubungan dengan orang lain, berani untuk bergerak ke arah yang tidak diketahui mungkin membuat geseran atau penolakan. Ramai imam telah dipecat kerana menjelaskan isu-isu semangat dalam bahasa yang tidak dikenali kepada gereja, dan lebih daripada kita sekurang-kurangnya kehilangan seorang kawan, ahli keluarga atau pekerjaan sekurang-kurangnya sementara melalui percubaan untuk memperluaskan sempadan sebelumnya.

Sedangkan kita semua tahu dan intuit bahawa yang tidak diketahui memegang rahsia dan kemungkinan asing ke dalam dan di luar pengalaman kita sekarang, kita secara tidak sadar berfikir bahawa jika kita membenarkan diri kita untuk mengaksesnya, ia mungkin mengalahkan kita, memakan kita atau membunuh kita. Dan dalam beberapa segi ia akan, tetapi kita bayangkan ia akan bermakna kematian fizikal bukannya pemusnahan kotak dan dinding yang kita buat untuk melindungi diri kita sendiri. Memang benar bahawa apa yang pernah terjamin kini mungkin menjadi tidak selamat, tetapi tentu saja kita harus bertanya kepada diri sendiri bagaimana selamatnya (apa pun "itu") berada di tempat pertama, dan apa yang keselamatan itu berasaskan.

Apabila kita menyedari bahawa kehidupan kita pada dasarnya tidak selamat walaupun keselamatan relatif yang kita cuba buat, maka kita perlu memutuskan apa yang harus dilakukan terhadap fakta itu. Pilihan kami kelihatan seperti berikut: 1) kita boleh menafikan fakta kegagalan keselamatan dan berpura-pura bahawa segala-galanya akan berjalan dengan baik dan akan terus melakukannya; 2) kita boleh bertolak ansur dengan ketidakamanan; 3) kita boleh berpaling dan berehat dalam keadaan tidak selamat; 4) kita boleh mengalu-alukan rasa tidak selamat.

Dari segi pilihan pertama, untuk menafikan fakta ketidakamanan, yang merupakan pilihan popular, kami dialu-alukan untuk melakukan ini selagi kami dapat. Sekiranya kita bernasib baik (atau tidak bernasib baik, kita juga boleh mengatakannya) maka kita dapat hidup yang agak bahagia dan menderita kematian kita yang tidak dapat dielakkan dalam penafian, tidak menyedari bahawa kita telah menjejaskan kehidupan kita untuk sesuatu yang pada akhirnya akan menjadi debu.

Pilihan kedua adalah untuk bertolak ansur dengan ketidakamanan. Di sini kita telah membuka mata kita untuk melihat bahawa perkara-perkara yang sering tidak seperti yang mereka nampak, atau sekurang-kurangnya tidak mungkin berada dalam keadaan seperti itu, dan oleh itu kita dengan sengaja menahan keadaan kita. Jika kita menikmati keadaan kita pada masa ini, kita berbuat demikian dengan keraguan menunggu ia berubah pada notis masa, dan jika kita tidak berpuas hati, kita dengan nervously menunggu untuk melihat apakah ia akan menjadi lebih baik atau bahkan lebih buruk.

Kebanyakan kita berkaitan dengan ketidakamanan dengan toleransi. Kami bergerak bersama-sama cuba untuk tidak terhapus dalam kebimbangan kami, "Bagaimana jika ini?" "Bagaimana jika?" Kami kadang-kadang membuat pilihan dengan tergesa-gesa yang mungkin bukan yang betul, untuk mengelakkan daripada terpaksa berehat dalam pilihan yang tidak diketahui, atau melindungi perasaan tidak selamat kami dengan kesibukan, kerja, atau apa-apa bentuk gangguan lain. Ketidakpastian boleh menjadi sangat tidak selesa dan oleh itu dapat difahami bahawa kita tidak mempunyai toleransi untuknya.

Jika kita bernasib baik, kita mendapati diri kita bersedia untuk berehat dengan tidak selamat. Kadangkala kekurangan kepastian atau keselamatan dalam beberapa kawasan penting dalam kehidupan kita memaksa kita untuk belajar untuk berehat di dalam ketidakpastian. Yang membimbangkan mungkin menjadi sangat melelahkan sehingga kita terpaksa berlindung dalam keadaan yang tidak dapat dipertahankan. Mungkin suami atau isteri kita telah mengalami ambivalensi dalam perkahwinan kita untuk masa yang lama dan kita tidak mempunyai pilihan tetapi untuk mencari kegembiraan dalam diri kita dan dalam kehidupan kita seperti mereka, walaupun hasil yang tidak pasti hubungan utama kita. Atau mungkin kita mempunyai penyakit terminal dan kita mesti mencari kedamaian dalam pengetahuan bahawa kehidupan kita boleh diambil dari kita pada bila-bila masa (yang selalu berlaku juga). Walaupun keadaan berjalan dengan baik, hampir selalu terdapat beberapa elemen kehidupan yang tidak akan membolehkan kita berehat seketika melainkan kita membuat titik mencari jeda walaupun keadaannya. Tindakan berehat dalam keadaan tidak selamat melibatkan peralihan dalaman ke arah sumber yang dirasakan dari rasa tidak selamat kita sehingga kita tidak selalu berusaha untuk menolaknya, sebaliknya membenarkannya mengambil tempat di antara semua elemen lain dalam kehidupan kita

Akhir sekali, terdapat kemungkinan jauh dari rasa tidak selamat. Manakala dalam tindakan berehat dalam keadaan tidak selamat, kami membenarkannya berada di sana, apabila kami mengalu-alukannya, kami memeluknya sepenuhnya sebagai tetamu yang dijemput yang mempunyai sesuatu yang berharga untuk ditawarkan kepada kami. Beberapa orang yang sanggup menerima ketidakpastian dalam kehidupan mereka adalah mereka yang menghargai fakta bahawa, di luar bayang-bayang keraguan, kehidupan seperti yang kita tahu ia pada asasnya tidak stabil. Mereka tahu bahawa cara hidup sepenuhnya adalah dengan melibatkan sepenuhnya hubungan dengan kekurangan keselamatan yang menjanjikan kehidupan mereka.

Salah satu hadiah yang berharga daripada kekurangan keselamatan adalah bahawa ia membuatkan kita terjaga (atau sekurang-kurangnya kita bangun dari masa ke masa!) Kepada realiti undang-undang kehidupan, kematian dan perubahan. Ketidakpastian adalah peringatan duniawi dari undang-undang perubahan: semua perkara bersifat sementara, dan semua perkara akan berubah bentuk dan mati.

Jika kita komited untuk hidup sepenuhnya, dan bersedia untuk terus mengambil risiko yang perlu untuk melakukannya, kegagalan keselamatan berfungsi sebagai peringatan yang berterusan dan mengalu-alukan realiti kematian kita sendiri dan dengan itu perlunya dan mendesak untuk menjalani kehidupan kita sebagaimana kita terletak pada hari ini dan pada masa ini. Oleh kerana kita mudah tertidur dengan apa yang terlalu selesa dan terlalu selamat, saat-saat yang besar dan kecil ketika ketidakamanan melawat kita mengingatkan kita bahawa sesungguhnya kita tidak boleh bergantung kepada keadaan, situasi, idea atau membina apa-apa untuk memberi kita kepuasan yang berkekalan.

Rahsia kegagalan keselamatan konvensional adalah bahawa ia berpotensi untuk menolak, atau memaksanya, untuk beristirahat dalam domain keselamatan yang berlainan. Terdapat banyak nama, dan darjah, yang boleh kita panggil keselamatan yang lebih tinggi - Tuhan, Diri Sejati, Alam Semesta, Esensi - tetapi apa yang kita panggil, ada satu perkara yang selamat dan tidak akan gagal kita, walaupun ia tidak boleh ditangkap, dipegang, atau dilihat. Kita perlu sedar bahawa, dan menjadikan sumber keselamatan kita.

Saya tidak akan cuba untuk mentakrifkan Tuhan atau Kebenaran di sini, untuk berbuat demikian akan lebih mungkin hanya mengelirukan atau membatasi pembaca. Namun, kebanyakan orang intuit bahawa terdapat beberapa daya di sumber kewujudan kita, dan saya percaya bahawa kita mempunyai pilihan untuk percaya - atau bahkan melompat dengan kepercayaan yang buta - keyakinan bahawa ada Perisikan kepada sumber itu sedang membimbing kita ke arah Sendiri. Untuk mempercayai tidak bermakna kita tidak juga berusaha sebaik-baiknya untuk melakukan bahagian kita dalam menyelaraskan dengan sumber itu, atau kita secara membuta tulus membuang diri ke dalam situasi yang berisiko. Percayalah melibatkan mengambil perlindungan di dalam kekuatan itu, dan dalam diri kita sebagai aspek kekuatan itu.

Apabila kita mempercayai alam semesta, atau beristirahat di tempat yang tidak diketahui, dan membuka diri kita dengan rasa tidak puas hati tentang bagaimana ia mewujudkan dirinya di peringkat duniawi, kita mengatakan kepada alam semesta bahawa kita sanggup membiarkannya memberi kita apa yang ia kehendaki. Kami meletakkan keselamatan kami dalam yang tidak diketahui dan bukannya diketahui. Jelas sekali ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan, dan pada hakikatnya mungkin sangat tidak mungkin untuk melakukan sendiri tentang kesepakatan kita sendiri, tetapi kita boleh membuat gerak hati yang mulia dalam arah itu.

Dan, jika kita tidak dapat atau tidak mahu mempercayai keselamatan Tuhan atau Alam Semesta, sekurang-kurangnya kita boleh berusaha untuk menerima kehidupan seperti itu. Oleh kerana ketidakamanan adalah apa yang benar dan benar tentang kehidupan, kita mengambil nyawa dengan istilahnya sendiri kerana kita ingin mengalami kehidupan seperti itu dan bukan seperti yang kita cuba untuk memaksanya. Keamanan kita datang dari kenyataan bahawa kita masih hidup, dan pada masa ini kehidupan adalah apa yang sebenarnya - tidak selamat atau tidak selamat pada tahap yang penting. Oleh kerana keselamatan telah gagal, kami mengambil apa yang ditawarkan dan mendapati kepuasan kami di dalamnya.

© 2001. Dicetak semula dengan kebenaran penerbit,
Hohm Press. www.hohmpress.com

Perkara Sumber

Cara Kegagalan: Memenangi Melalui Kehilangan
oleh Mariana Caplan.

Jalan Kegagalan oleh Mariana Caplan.Dalam pandangan kegelapan yang lantang dan tegas ini, Marianna Caplan menafikannya untuk apa yang sebenarnya: Dia memberitahu kita bagaimana untuk memenuhi kegagalan di bidangnya sendiri, cara mempelajari kelainan dan perubahannya, ilusi dan realitinya. Hanya ketika itu, dia menasihatkan, adalah salah satu yang dilengkapi untuk melibatkan kegagalan sebagai satu cara untuk memenangi muktamad, dan dengan cara yang jauh melebihi kejayaan yang ditakrifkan oleh budaya kita. Buku ini menawarkan cara langsung menggunakan kegagalan untuk: pemahaman diri mendalam; meningkatkan belas kasihan untuk diri sendiri dan orang lain; perkembangan rohani yang penting. Daripada bercakap di mana kita sepatutnya, buku ini melihat kepada kehidupan kita seperti sekarang, secara realistik - kerana semua orang telah mengalami kegagalan dalam cara yang besar atau kecil pada suatu masa atau yang lain dalam kehidupan. Buku ini membahas subjek yang kebanyakan orang menganggap negatif atau menyedihkan, tetapi sebenarnya sangat memberi inspirasi, memberi kita kebenaran untuk mencari kegembiraan dan kepuasan dalam kegagalan.

Info / Order buku ini.

Mengenai Penulis

Mariana Caplan

MARIANA CAPLAN adalah pengarang lima buku, termasuk yang diakui Setengah Gunung, yang meneroka sifat berbahaya tentang tuntutan pramatang kepada "pencerahan." Beliau telah menulis untuk Majalah Parabola, Roh dan Komuniti, dan mengajar di California Institute for Integral Studies di San Francisco.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Mariana Caplan; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}