Melatih Otot Jiwa: Perubatan Terbaik untuk Masa Sukar

Melatih Otot Jiwa: Perubatan Terbaik untuk Masa Sukar

Tuan rumah radio baru sahaja memperkenalkan saya kepada pendengarnya. Atas permintaannya, saya membuat beberapa komen mengenai sifat tekanan dan pelbagai cara untuk menangani tekanan hidup dengan berkesan. Ia adalah 2: PM 00 di Colorado, di mana saya duduk di ruang tamu saya. Ia adalah 4: PM 00 di Washington, DC di stesen radionya. Ini adalah "Voice of America," dan rancangan itu disiarkan secara langsung di seluruh dunia.

"Sebastian dari Paris, teruskan," katanya.

"Oui! Merci Terima kasih kerana mengambil panggilan saya. Ibu saya mempunyai kanser dan saya tertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk menangani perkara ini?"

Saya memberi sedikit nasihat yang senang kepadanya dan kami akan menghubungi panggilan seterusnya. Untuk jam yang akan datang, orang dari seluruh dunia memanggil talian bebas tol. Ada Kim dari Tokyo, Marion dari Johannesburg, Afrika Selatan; Terif berbunyi dari Kaherah. Terdapat Sarah di London, Monica di Sao Paulo, Mohammed dari Sri Lanka, Chee dari Kuala Lumpur. Rajesh, dari New Delhi, adalah panggilan terakhir. Selama sejam, saya disambungkan dengan denyutan jantung planet ini.

Tekanan: A Global Epidemic

Pertubuhan Kesihatan Sedunia menyebut stres "wabak global", dan sementara saya telah memetik WHO beberapa kali sejak beberapa tahun kebelakangan, tidak sampai petang tadi di 1997 saya menyedari betapa benarnya fakta ini. Tekanan mungkin seperti Amerika sebagai pai epal, tetapi juga seperti di seluruh dunia sebagai puding roti. Tidak kira siapa anda, di mana anda tinggal, berapa banyak wang yang anda buat, atau betapa tidak berfungsi ibu bapa anda semasa anda sedang membesar - tekanan adalah orang asing kepada sesiapa pun. Untuk lebih baik atau lebih teruk, tekanan adalah fakta kehidupan yang tidak dapat dielakkan. Tema yang biasa ditekankan ialah kehilangan, sama ada kehilangan pasangan, anak, pekerjaan, atau kehidupan itu sendiri.

Walaupun tiada stres yang melarikan diri, terdapat banyak cara untuk menangani dengan berkesan. Dalam dunia yang penuh tekanan, pasti ada yang pasti ada yang baik daripadanya. Kebijaksanaan tanpa pengetahuan memberitahu kita banyak dengan metafora yang telah menjadi klise rumah tangga - dari salutan perak dan limun untuk pelajaran, berkat, dan hadiah. Di tengah-tengah kekacauan dan malapetaka, pada mulanya ia mungkin sukar untuk melihat lapisan perak atau rasa limun itu. Walaupun begitu, kita mesti mengingatkan diri kita bahawa ada sebab untuk setiap keadaan, walaupun kita tidak pernah menyedarinya atau, mungkin lebih mungkin, kita tidak bersetuju dengan sebab ketika kita mendapat kesempatan untuk melihat gambaran yang lebih besar.

Gambar Besar Dapat Dilihat dengan jelas Melalui Cerita

Gambar yang lebih besar sering dapat dilihat dengan jelas dari sudut pandang cerita. Sejak subuh manusia, cerita telah dikongsi sebagai alat mengajar, untuk memandu jiwa lebih jauh di sepanjang jalan manusia, kadang-kadang sebagai nasihat, tetapi lebih sering daripada tidak sebagai peringatan apa yang kita sudah tahu pada tahap yang lebih mendalam - bahawa ada tiada pemisahan dari sumber ilahi kita.

Ahli psikologi di barisan pemikiran sedar memberitahu kita bahawa cerita bercakap dengan penonton persepsi yang ditempatkan di hemisfera otak kanan. Kisah-kisah menembusi dan memupuk fungsi-fungsi kognitif yang diterima oleh pemikiran, terbuka kepada idea, dipengaruhi oleh rangsangan, dan bersimpati dengan emosi. Tidak ada tempat yang lebih baik difahami daripada melalui cerita-cerita dongeng, dongeng, dan cerita dongeng, masing-masing dibina atas dasar kebenaran moral atau manusia. Perumpamaan adalah kaedah pengajaran yang lebih baik untuk Yesus dari Nazareth, selepas semua.

Hari ini, di zaman teknologi tinggi dan gaya hidup bergegas, cerita terbukti sangat popular dalam membawa tumpuan kehidupan kembali ke tahap jiwa, bukannya beroperasi pada puncak ego yang tidak stabil. Teori dan fakta bercakap dengan minda rasional, linear; cerita menangani masalah hati dan perkara jiwa. Sebenarnya, kedua-dua kiasan dan fakta diperlukan untuk berjalan dengan keseimbangan manusia. Oleh itu marilah kita mulakan dengan cerita.

Mengoyak Angin Nasib

Menjalankan penerbangan tangga dengan botol susu kaca bukan perkara paling bijak untuk dilakukan, tetapi remaja melakukan perkara yang bodoh. Pada usia tiga belas, saya mempunyai tabiat mengusik angin nasib, tetapi angin sangat kuat pada hari ini. Pijakan yang tidak pasti mendorong kejatuhan tiba-tiba dan pecahan kaca yang dilapisi susu menjadi udara seperti seratus anak panah yang dikeluarkan secara serentak dari busur besar. Satu telah tertanam dalam tangan kiri saya. Darah tidak lama kemudian disatukan dengan susu, dan sebuah sungai cecair merah jambu mengalir turun dari tangga kayu dari dapur.

Duduk dengan cemas dalam bilik pemulihan pasca-op dengan ibu saya, tangan kiri saya dibalut dengan beberapa inci kain kasa, saya belajar bahawa, sama seperti kemalangan itu, ia mungkin lebih buruk. Saraf yang membolehkan otot tangan untuk berkontrak hampir terputus. Sebilangan kecil milimeter lebih dekat dan tangan saya lumpuh untuk hidup. Hasilnya masih tidak menentu, saya berdoa dengan penuh keyakinan.

Melatih Bunyi Lucu Anda

Melatih Otot Jiwa: Perubatan Terbaik untuk Masa SukarKetika ibu saya meninggalkan bilik untuk memanggil ayah saya dengan berita itu, saya beralih untuk mengadakan perbualan dengan lelaki muda yang berbaring di sebelah saya. Selain kepala banded, saya perhatikan bahawa tangan dan lengan kanannya di atropi. Dia mempunyai cerebral palsy. Belajar kemalangan saya, dia meyakinkan saya bahawa saya akan baik-baik saja. Sebelum jururawat datang ke roda saya ke bilik saya, dia mengedipkan saya, membuat rujukan yang jelas untuk "otot-otot rohani" (apa yang memanggil sumber dalaman), kerana dia memberitahu saya suatu jenaka, dan kemudian menjelaskan bahawa melaksanakan tulang lucu saya akan tolong saya sembuh lebih cepat.

Saya hanya tersenyum kepadanya. Tetapi pelajaran itu terjebak, dan cukup yakin, ketawa dan keyakinan bukan sahaja membantu menyembuhkan tangan saya tetapi banyak lagi keadaan sukar yang timbul di kaki langit. Setahun kemudian, saya belajar secara langsung bahawa otot-otot rohani termasuk lebih daripada sekadar humor dan keyakinan. Menunggang pulang dari gereja pada awal pagi musim sejuk, kereta kami dipukul oleh trak yang telah tergelincir di atas ais dan salji ke lorong kami. Ayah dan dua adik saya terbaring tidak sedarkan diri, pendarahan, mungkin mati. Shaken tetapi tidak terjaga, saya berlari untuk apa yang kelihatan seperti batu di salji yang mendalam lutut ke rumah terdekat untuk menghubungi polis dan ambulans. Dengan setiap nafas udara sejuk, saya mendapati diri saya melukis kekuatan dalaman keberanian dan kepercayaan.

Kemudian pada hari itu, di bilik tunggu rumah yang tegang, mungkin dengan kebetulan, saya melihat seorang lelaki yang mengalami cerebral palsy berjalan ke arah bilik kecemasan. Saya sekali lagi mencerminkan otot-otot rohani ini, ketika saya berdoa untuk kehidupan keluarga saya.

Humor, kesabaran, belas kasihan, keberanian, rasa ingin tahu, kerendahan hati, pengampunan, iman, kreativiti, ketekunan, keyakinan, dan kasih sayang terdiri daripada satu senarai ringkas sumber daya ilahi yang merupakan ubat terbaik untuk masa yang sukar. Otot jiwa adalah alat yang kita gunakan untuk membantu membongkar dan menghilangkan sekatan jalan hidup. Saya tahu secara langsung bahawa otot-otot ini melangkaui halangan-halangan yang kita panggil stres.

Berkembang di bawah atap dua orang ibu bapa alkohol, saya menggunakan otot rohani saya (terutamanya iman dan humor) secara teratur. Saya tahu mereka bekerja! Seperti otot-otot fizikal kita, otot-otot rohani perlu ditekuk, diregangkan, dan bergerak melawan beberapa bentuk rintangan secara tetap untuk tetap berkesan apabila menghadapi masalah yang kita hadapi dalam perjalanan manusia. Diabaikan, mereka tidak akan hilang sepenuhnya tetapi pastinya akan menjadi tidak menentu.

Apakah Stres?

Pakar dalam bidang pengurusan stres tidak semestinya bersetuju dengan apa yang tepat. Ini subjek yang agak rumit. Satu perkara yang mereka persetujui ialah tekanan dan tekanan adalah persepsi, penafsiran peristiwa atau keadaan yang akhirnya difahami sebagai ancaman.

Persepsi, kemungkinan besar yang dihasilkan oleh ego, bunyi penggera tekanan dan kami dengan cepat beralih ke mod survival "perjuangan atau penerbangan". Walaupun tindak balas tekanan - dinamika fisiologi manusia yang menghancurkan darah ke lengan dan kaki, meningkatkan pernafasan, dan meningkatkan metabolisme untuk melakukan satu perkara: bergerak - mungkin sesuai untuk ancaman sifat fizikal, tindak balas ini tidak sesuai untuk semua tekanan lain.

Kebanyakan ancaman yang kita ada hari ini bukanlah fizikal tetapi mental, emosi atau rohani. Saya berani mengatakan bahawa kira-kira 90 peratus ancaman yang dirasakan adalah sifat rohani, yang melibatkan hubungan, nilai-nilai, dan tujuan hidup. Inilah sebabnya kita perlu menggunakan otot jiwa untuk menangani cabaran besar dan kecil yang kita hadapi dalam kehidupan.

Sebagai seorang kanak-kanak, saya mencari perlindungan daripada kekecohan yang disfungsi alkohol boleh membawa kepada keluarga. Saya mendapati kesenangan di dua tempat: hutan berhutan di belakang rumah saya, di mana saya pergi apabila saya merasakan keperluan bersendirian; dan dapur nenek saya pada masa-masa yang saya perlukan senyuman dan pelukan.

Nenek saya kecil dalam kedudukan, tetapi bertenaga. Berpengetahuan tinggi dalam masyarakat tinggi Washington DC, sangat berpendidikan, dan cukup cerdas berkaitan dengan kerumitan hidup, dia tajam sebagai burung hantu dan anggun seperti burung liar, terutama ketika menggunakan bahasa Inggeris. Walaupun orang perseorangan, nenek saya secara terbuka akan menceritakan kisahnya kepada saya - dengan sedikit kesedihan.

Dia juga pernah mengalami bahagian stres dalam kehidupannya: Kemurungan, beberapa keguguran, kematian prematur suaminya, dan imobilisasi disebabkan oleh dua pinggul yang patah. Melalui semua itu, dia berlayar melalui kehidupan yang agak anggun. Setiap kali dia melihat tanda-tanda kesakitan di mataku, dia cepat menyiapkan saya sepiring pastri dan segelas susu, sambil berkata, "Ingatlah, madu: Stresed makanan pencuci mulut dibuang ke belakang."

Bagaimana Mengubah Kutukan Ke Rahmat

Berikutan jejaknya sebagai seorang guru, saya telah bertemu dengan ramai orang - pelajar, peserta bengkel, dan orang asing yang lengkap - yang saya anggap sebagai pahlawan setiap hari; orang yang, oleh rahmat Tuhan, muncul dari apa yang hanya boleh digambarkan sebagai perjalanan ke neraka dengan maruah dan malang. Pengalaman mereka (banyak yang diceritakan dalam buku saya "Tertekan adalah Pencuci mulut yang dibuang ke belakang") adalah testimoni untuk penggunaan sumber dalaman dan potensi manusia yang luar biasa untuk menangani cabaran kehidupan dengan cara yang menggalakkan pertumbuhan rohani. Tiramisu, Crème Brulée, dan New York Style Cheesecake mungkin pencuci mulut yang paling popular pada hari ini, tetapi ia jelas kepada saya bahawa humor, kesabaran, dan iman adalah bahan yang kita perlukan untuk mengubah apa-apa kutukan menjadi berkat.

Semasa kita bersenam dan membengkokkan otot-otot rohani kita, kita mencium muka Tuhan. Dalam usia mangsa, di mana merungut tentang masalah kami menjadi hobi nasional dan memanggil peguam adalah reaksi automatik terhadap bencana yang akan datang, ia menyegarkan untuk diperhatikan bahawa terdapat pilihan: melepaskan tekanan dan bergerak dengan anggun, dan bukan memainkan peranan mangsa yang berulang.

Lebih banyak masa tidak, kita boleh mempunyai kek dan memakannya juga. Dan setiap kali, rasa pencuci mulut, selepas jarak jauh yang panjang di jalan hidup, memang manis.

Perkara Sumber

Tertekan Apakah Makanan Pencuci Yang Dibuang Ke belakang
oleh Brian Luke Seaward.

Tertindas Adalah Makanan Pencuci Yang Dibesarkan Ke Depan oleh Brian Luke Seaward.Kisah-kisah yang bergerak dan inspirasi dalam buku ini membantu anda melepaskan tekanan dan bergerak dengan anggun. Dr Seaward menyedari bahawa humor dan belas kasihan pergi jauh ke arah meredakan tekanan dan kesedihan. Dia menjadikannya kerja hayat untuk mengajar orang bahawa apabila ditemui iman, humor, cinta, dan keyakinan, Cabaran terbesar hidup boleh membawa kepada kejayaan dan kedalaman rohani. Kisah-kisah dalam buku ini menawarkan galakan dan bimbingan, harapan dan kepercayaan, dan yang paling penting, satu pandangan baru.

Untuk maklumat / memesan buku ini (edisi yang lebih baru / penutup yang berbeza).

Tentang Pengarang

Brian Luke Seaward, Ph.D.Artikel ini dikutip dengan izin dari Pencuci mulut Tertekan Dikelabaran Ke Atas oleh Brian Luke Seaward, Ph.D., diterbitkan oleh Conari Press, http://conari.com. Penulis telah memperoleh reputasi antarabangsa sebagai guru, perunding, pensyarah, penulis, dan mentor yang berjaya. Beliau juga merupakan pengarang Berdiri Seperti Gunung, Aliran Seperti Air: Refleksi pada Tekanan dan Kerohanian Manusia dan Menguruskan Tekanan: Jurnal Kreatif. Beliau adalah pengarah eksekutif Inspiration Unlimited, firma perundingan promosi kesihatan di Boulder, Colorado. Lawati laman webnya di http://www.brianlukeseaward.net.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Brian Luke Seaward; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}