Cara Keterujaan Experierence

Cara Keterujaan Experierence

Untuk mengalami ketakutan, adalah perlu untuk mengalami ketakutan. Intipati pengecut adalah tidak mengakui realiti ketakutan. Ketakutan boleh mengambil banyak bentuk. Secara logik, kita tahu kita tidak boleh hidup selama-lamanya. Kita tahu bahawa kita akan mati, jadi kita takut. Kami terkejut dengan kematian kita.

Di peringkat lain, kita takut bahawa kita tidak dapat menangani tuntutan dunia. Ketakutan ini menyatakan dirinya sebagai perasaan tidak mencukupi. Kami merasakan bahawa kehidupan kita sendiri amat menggembirakan, dan menghadapi dunia lain adalah lebih besar.

Kemudian ada ketakutan yang tiba-tiba, atau panik, yang timbul apabila situasi baru berlaku tiba-tiba dalam hidup kita. Apabila kita merasakan bahawa kita tidak dapat mengendalikannya, kita melompat atau berkedut. Kadang-kadang ketakutan menampakkan diri dalam bentuk kegelisahan: coretan pada pad nota, bermain dengan jari-jari kami, atau menumpaskan di kerusi kami. Kami merasakan bahawa kita perlu sentiasa bergerak sepanjang masa, seperti enjin yang berjalan di dalam kereta motor. Piston naik dan turun, naik dan turun. Selagi piston terus bergerak, kami berasa selamat. Jika tidak, kita takut kita mungkin mati di tempat kejadian.

Terdapat banyak strategi yang kita gunakan untuk mengambil minda kita dari ketakutan. Sesetengah orang mengambil penenang. Sesetengah orang melakukan yoga. Sesetengah orang menonton televisyen, atau membaca majalah, atau pergi ke bar untuk minum bir. Dari sudut pandangan pengecut, kebosanan harus dielakkan, kerana apabila kita bosan, kita mula merasa cemas. Kami semakin dekat dengan ketakutan kami. Hiburan harus dipromosikan dan sebarang pemikiran kematian harus dielakkan. Jadi pengecut adalah cuba hidup kita seolah-olah kematian tidak diketahui.

Terdapat tempoh dalam sejarah di mana ramai orang mencari ramuan panjang umur. Jika ada perkara sedemikian, kebanyakan orang akan merasa agak mengerikan. Jika mereka terpaksa hidup di dunia ini selama seribu tahun tanpa mati, lama sebelum mereka sampai hari ke-100 mereka, mereka mungkin akan membunuh diri. Walaupun anda boleh hidup selama-lamanya, anda tidak dapat mengelakkan realiti kematian dan penderitaan di sekeliling anda.

Mengakui Takut

Takut harus diakui. Kita perlu sedar ketakutan kita dan mendamaikan diri kita dengan ketakutan. Kita perlu melihat bagaimana kita bergerak, bagaimana kita bercakap, bagaimana kita menjalankan diri kita, bagaimana kita mengunyah kuku kita, bagaimana kita kadang-kadang meletakkan tangan kita di dalam kantong kita dengan sia-sia. Kemudian kita akan mencari sesuatu tentang bagaimana ketakutan dinyatakan dalam bentuk kegelisahan. Kita mesti menghadapi hakikat bahawa ketakutan bersembunyi dalam kehidupan kita, selalu, dalam segala yang kita lakukan.

Sebaliknya, mengakui ketakutan bukan merupakan sebab untuk kemurungan atau kekecewaan. Kerana kita mempunyai ketakutan, kita juga berpotensi untuk mengalami kegelapan. Ketakutan yang benar bukanlah pengurangan ketakutan, melainkan ketakutan. Malangnya, dalam bahasa Inggeris, kita tidak mempunyai satu perkataan yang bermaksud itu. Ketakutan adalah istilah terdekat, tetapi dengan tidak berani kita tidak bermaksud "kurang takut", tetapi "ketakutan".

Melampaui ketakutan bermula apabila kita meneliti ketakutan kita: kegelisahan, kebimbangan, keprihatinan, dan kegelisahan kita. Jika kita melihat ketakutan kita, jika kita melihat di bawah venirnya, perkara pertama yang kita dapati adalah kesedihan, di bawah rasa gugup. Ketegangan merenung, bergetar, sepanjang masa. Apabila kita melambatkan, apabila kita berehat dengan ketakutan kita, kita mendapati kesedihan, yang tenang dan lembut. Kesedihan menyentuh hati anda, dan tubuh anda menghasilkan air mata. Sebelum anda menangis, ada perasaan di dada anda dan kemudian, selepas itu, anda menghasilkan air mata di mata anda. Anda akan menghasilkan hujan atau air terjun di mata anda dan anda berasa sedih dan kesepian, dan mungkin romantis pada masa yang sama. Itulah hujung ketakwaan yang pertama, dan tanda pertama perwira sebenar.

Anda mungkin berfikir bahawa, apabila anda mengalami keberanian, anda akan mendengar pembukaan ke Symphony Kelima Beethoven atau melihat letupan besar di langit, tetapi ia tidak berlaku seperti itu. Dalam tradisi Shambhala, menemui keberanian datang dari bekerja dengan kelembutan hati manusia.

Kelahiran pahlawan adalah seperti pertumbuhan pertama tanduk rusa. Pada mulanya, tanduk sangat lembut dan hampir karet, dan mereka mempunyai sedikit rambut yang tumbuh pada mereka. Mereka belum tanduk, oleh itu: mereka hanya tumbuh dengan ceroboh dengan darah di dalamnya. Kemudian, sebagai zaman reindeer, tanduk semakin kuat, membangun empat mata atau sepuluh mata atau bahkan empat puluh mata. Ketakutan, pada mulanya, adalah seperti tanduk karet. Mereka kelihatan seperti tanduk, tetapi anda tidak dapat bertarung dengan mereka. Apabila seekor rusa mula-mula tumbuh tanduknya, ia tidak tahu apa yang perlu digunakan. Ia mesti berasa sangat canggung untuk mempunyai pertumbuhan lembut dan kental di kepala anda. Tetapi kemudian rusa mula menyedari bahawa ia sepatutnya mempunyai tanduk: tanduk itu adalah bahagian semula jadi rusa.

Dengan cara yang sama, apabila manusia pertama kali melahirkan hati yang penuh kasih sayang, dia mungkin merasa sangat janggal atau tidak pasti tentang bagaimana untuk mengaitkan dengan jenis ketakutan ini. Tetapi, ketika anda mengalami kesedihan ini semakin banyak, anda menyadari bahwa manusia harus lembut dan terbuka. Jadi anda tidak perlu berasa malu atau malu tentang menjadi lemah lembut. Malah, kelembutan anda mula menjadi ghairah. Anda ingin memperluaskan diri anda kepada orang lain dan berkomunikasi dengan mereka.

Apabila kelembutan berkembang di arah itu, maka anda boleh benar-benar menghargai dunia di sekeliling anda. Persepsi rasa menjadi perkara yang sangat menarik. Anda begitu lembut dan sudah terbuka bahawa anda tidak boleh membantu membuka diri anda kepada apa yang berlaku di sekeliling anda. Apabila anda melihat merah atau hijau atau kuning atau hitam, anda bertindak balas kepada mereka dari bahagian bawah hati anda. Apabila anda melihat orang lain menangis atau ketawa atau takut, anda juga bertindak balas kepada mereka. Pada ketika itu, tahap permulaan kamu yang tidak berani semakin berkembang menjadi perwira.

Apabila anda mula berasa selesa menjadi orang yang lembut dan sopan, tanduk rusa anda tidak lagi mempunyai rambut sedikit yang tumbuh pada mereka - mereka menjadi tanduk yang nyata. Situasi menjadi sangat nyata, agak nyata, dan sebaliknya, agak biasa. Ketakutan berubah menjadi ketakutan secara semulajadi, sangat sederhana, dan agak mudah.

The ideal of warriorship adalah bahawa pahlawan harus sedih dan lembut, dan oleh itu, pahlawan dapat juga berani. Tanpa kesedihan yang tulus, keberanian rapuh, seperti cawan china. Jika anda menjatuhkannya, ia akan pecah atau cip. Tetapi keberanian pahlawan itu seperti cangkir pernis, yang mempunyai pangkalan kayu ditutup dengan lapisan pernis. Jika cawan jatuh, ia akan melantun dan bukannya pecah. Ia lembut dan keras pada masa yang sama.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications Inc., Boston, MA, Amerika Syarikat.
© 1999, 2007. www.shambhala.com

Perkara Sumber

Shambhala: Laluan Suci dari Pahlawan
oleh Chogyam Trungpa.

 Klasik yang abadi ini menyajikan visi kebijaksanaan manusia asas yang menyelaras minda dan badan-apa yang Chögyam Trungpa memanggil jalan suci pahlawan. Disiplin ini merangkumi ciri-ciri yang banyak budaya, wilayah, dan tradisi rohani sepanjang masa telah menemui yang berharga. Pahlawan suci menakluki dunia bukan melalui kekerasan atau pencerobohan tetapi melalui kelembutan, keberanian, dan pengetahuan diri, menemui kebaikan dasar kehidupan manusia dan memancarkan kebaikan itu ke dunia untuk keamanan dan kewarasan orang lain.

Maklumat / Perintah buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan Audiobook.

Tentang Pengarang

Chogyam TrungpaCHOGYAM TRUNGPA, tuan meditasi, sarjana, dan artis, mengasaskan Institut Naropa di Boulder, Colorado; Latihan Shambhala; dan Shambhala International, persatuan pusat meditasi. Buku-bukunya yang lain termasuk Memotong Melalui Materialisme Spiritual, Mitos Kebebasan dan Jalan Meditasi, dan Meditasi dalam Tindakan. Untuk maklumat lanjut mengenai pusat meditasi pengarang dan Shambhala, lawati www.shambhala.org.

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Chogyam Trungpa; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}