Refleksi pada Ibu: Dari Kesakitan hingga Kesyukuran dan Pengampunan

Refleksi pada Ibu: Dari Kesakitan hingga Kesyukuran dan Pengampunan

Ketika saya merasakan manfaat memaafkan bekas suami saya Werner, saya mula melihat keluhan dan penghakiman lain yang saya tunggu. Ibu berada di bahagian atas senarai saya. Bolehkah saya mencari jalan saya untuk memaafkannya juga? Itu memerlukan saya untuk meratapi masa kanak-kanak saya dan membiarkan mereka pergi. Memegang kebencian saya kepada Mom menyimpannya di tempat.

Ibu lulus pada Februari 1998 pada usia sembilan puluh satu. Saya merasakan beberapa kekaburan tetapi terutamanya pelepasan. Saya gembira kerana dia berada dalam keadaan aman dan bahawa dekad-dekad saya telah selesai. Tahun-tahun berhadapan dengan ketidakbahagiaannya dan merawat keperluannya telah sangat mengalir dan akhirnya berakhir.

Saya sering tertanya-tanya tentang pandangan yang mendalam di mata Ibu pada hari lawatan saya yang terakhir. Dia meminta saya memberitahu dia tentang masa gembira yang saya ingat dengannya. Saya mempunyai perasaan tenggelam di dalam, tidak tahu apa yang hendak dikatakan. Saya memberitahunya saya bersyukur kerana kelembutannya, jadi tidak seperti ibunya. Saya memberitahu dia bahawa saya menghargai beliau melawat saya di Texas tidak lama selepas saya berkahwin, dan kemudian di Idaho ketika saya hamil, dan bagaimana saya merasakan kebimbangannya terhadap saya. Saya berharap saya boleh menjadi lebih murah hati.

Selama beberapa bulan selepas Mama meninggal, saya kecewa bahawa jururawat itu tidak memanggil saya lebih awal. Saya berpatah balik dalam masa dua minggu dan meminta jururawat untuk memanggil jika keadaan ibu bertambah buruk. Mungkin Mom memberitahunya untuk tidak memanggilnya. Bukankah dia mahu saya di sana? Bukankah dia mahu mengatakan "selamat tinggal" atau "Saya sayang kamu," atau memberi saya peluang untuk mengatakan sesuatu yang lebih? Adakah Ibu mengucapkan selamat tinggal pada lawatan terakhir saya, walaupun saya tidak tahu? Mungkin itu adalah matanya yang saya tidak faham.

Sepanjang tahun berlalu, saya masih memikirkan ibu dengan kesedihan. Dia seorang wanita yang miskin yang lapar kerana cinta, namun dia tidak pernah dipenuhi tidak kira berapa banyak yang dia terima. Sebagai seorang kanak-kanak, dia disalahgunakan secara emosi, sering dikritik dan dihukum. Sebagai seorang ibu, dia tidak mampu memberi banyak. Ia digunakan untuk marah saya apabila jiran memberitahu saya ibu yang cantik saya. Dia tidak menuntut dari mereka apa yang dia lakukan daripada ayah dan saya, bergantung kepada kita untuk mengisi kekosongannya. Walaupun Mom memberitahu saya dia merindui seorang gadis selepas Walt dilahirkan, saya fikir dia mahukan seorang ibu yang baik jauh lebih banyak. Bagaimana mungkin seorang wanita yang masih seorang anak yang sedih dan tidak bahagia menjadi ibu yang memelihara?

Kehidupan ibu terutamanya dalam reaksi kepada ibunya. Saya juga. Tetapi apabila saya menganggap kehidupan Mama terpisah dari saya, saya melihat wanita itu lebih sukar, kerana dia tertakluk kepada kebiasaan dan keinginan Baba yang tidak munasabah setiap hari. Dia pastinya seorang kanak-kanak yang sensitif dan baik, dan saya tidak dapat membayangkan apa yang telah menjadi seperti untuknya. Mungkin rindu untuk sambungan ibu sangat primal sehingga kanak-kanak, tidak kira berapa umur, tidak pernah mengatasinya. Mungkin ia adalah kerugian yang terlalu besar untuk ditanggung.

Satu-satunya foto gembira yang saya lihat dari ibu adalah mereka yang diambil ketika dia seorang jurugambar undang-undang sebelum dia berkahwin. Dia suka bekerja dan kelihatan bertenaga dan yakin. Saya rasa itu adalah bagaimana dia bertemu dengan Ayah saya, semasa bekerja untuk peguam lain. Ibu bekerja sebelum Walt dilahirkan dan di pejabat Dad bermula ketika saya masih muda di sekolah menengah. Hari-hari itu adalah tahun terbaiknya. Kebahagiaannya selalu jauh dari rumah. Selama bertahun-tahun perjalanan batin saya, saya belajar bahawa kesakitan zaman kanak-kanak sering diaktifkan semula ketika dia menjadi ibu. Mungkin ibu kita sendiri tanpa sadar membawa kita kembali kepada konflik kita dengan ibu kita sendiri.

Saya masih ingat duduk di sebelah Ibu di pengebumian Baba. Saya tidak faham mengapa dia menangis dengan keras. Rabbi, orang asing kepada keluarga, bercakap mengenai Baba sebagai wanita yang baik. Eulogy itu begitu menggelikan bahawa Walt dan aku mula ketawa, tidak dapat memuat diri kita sendiri. Semasa kehamilan terakhir saya, Ibu meminta saya menamakan bayi saya selepas Baba jika saya mempunyai seorang gadis. Saya berkata, "Tidak!" Bagaimana dia boleh meminta saya? Kerana dia sangat mendesak, saya bersetuju untuk menggunakan permulaan Baba di nama tengah anak perempuan saya.

Apabila ayah mati, ibu tidak akan meninggalkannya seketika. Dia tinggal di bilik hospital siang dan malam ketika dia sedang dalam koma, dan dia bersama dia ketika dia lulus. Ibu sangat menyayangi ayah, sangat bergantung kepadanya, dan tidak dapat memikirkan hidup tanpa dia. Dia begitu tertekan sepanjang penyakitnya yang dia tidak dapat makan, kehilangan lebih daripada £ 100. Dia kelihatan seperti seorang wanita yang sangat berbeza.

Ibu berasa histeris pada pengebumian ayahnya, menangis tanpa kawalan. Beberapa orang mendekati saya, meminta saya untuk menjaga dia, tidak menunjukkan kebimbangan terhadap kerugian saya.

Mak Cik Tillie, kakak ipar ibu, tinggal bersama dia selama beberapa hari selepas pengebumian ayah. Ibu tidak mampu hidup bersendirian, terpencil di apartmen New York City. Walt dan aku akhirnya meyakinkannya untuk berpindah ke Florida di mana Mak Cik Tillie tinggal, dengan banyak kawan dan aktiviti di bangunannya.

Ibu tidak peduli di mana dia tinggal. Malah dia berkata dia tidak mahu hidup, tetapi selepas beberapa lama dia bersetuju untuk bergerak. Saya membuat perkiraan dan Walt dan saya membawa dia ke dalam pesawat, satu di setiap lengan. Kami bertiga membeli-belah untuk membeli apa yang diperlukannya untuk menubuhkan apartmennya. Dia begitu marah sehingga dia tidak dapat membuat keputusan, tidak kira tentang pembakar roti. Sungguh menakutkan untuk meninggalkannya, tetapi Bibi Tillie berjanji dia akan mendaftar setiap hari dan teruskan kami.

Secara ajaib, dalam masa sebulan, Ibu membuat kawan. Seorang jiran lelaki menemaninya untuk membantunya membeli sebuah kereta. Dia berkawan dengan seorang pemuda yang cacat di kolam renang, tertarik kepadanya kerana dia kepada semua orang dalam kesakitan. Akhirnya dia memperkenalkannya kepada bapanya yang seorang duda dan mereka mula berkencan. Dalam tempoh beberapa bulan, ibu dipanggil untuk memberitahu saya bahawa dia akan berkahwin!

Kebahagiaannya dengan suami barunya Mike tidak bertahan lama. Dia mula meletakkan berat badan, akhirnya memperoleh semula apa yang dia telah hilang. Dalam masa yang singkat Ibu mula mengadu bahawa Mike adalah kuat, sombong, dan mengawal. Walaupun dia melakukan segala-galanya untuknya seperti ayah saya, dia bukan ayah yang baik. Dia lebih seperti ibunya yang buruk. Ia seolah-olah seperti semua kemarahan kanak-kanak yang beracun bahawa dia telah ditindas ke arah ibu kejamnya keluar kepadanya. Dia tidak meletakkan brek kerana menimbulkan kemarahan yang keras. Saya fikir itu adalah cara ibunya mesti ada padanya. Ia adalah hodoh untuk berada di sekeliling Ibu dan Mike.

Kebenarannya adalah bahawa semua wanita dalam keluarga kita tidak berpuas hati. Baba adalah marah dan marah, Ibu tertekan dan tidak berdaya, Mak Cik Rose melakukan yang terbaik untuk melarikan diri, dan saya sedih dan tidak kelihatan di belakang topeng "gadis baik" saya. Siapa yang tahu berapa ramai ibu yang tidak bersaudara yang tidak berpengalaman ada dalam keturunan kami. Saya memutuskan bahawa jika saya akan memecahkan rantaian sejarah saya yang bermasalah, saya perlu melepaskan rasa tidak puas hati saya. Saya perlu memaafkan Ibu.

Dari Kesakitan hingga Kesyukuran

Langkah pertama saya adalah membiarkan diri saya berasa kesakitan, kemarahan, dan kebencian saya. Mencabar seperti itu, pelepasan emosi perlahan-lahan membuka ruang, membolehkan saya memahami dengan lebih mendalam apa kehidupan Ibu. Saya mula merasakan belas kasihan untuknya, melihatnya sebagai anak yang menyakitkan yang tinggal di tubuh wanita. Betapa bernasib baik bahawa dia menikah dengan Ayah, yang senang untuk menjaga dia.

Saya mula melihat bahawa tahap ketidakbahagaraan dan pergantungan ibu yang dimodelkan adalah bahan api yang menyalakan saya untuk terus mencari dan mencari seberapa banyak diri saya sendiri seperti yang saya miliki. Saya mahu merasakan lebih banyak kasih sayang dan kedamaian, sudah tiba masanya untuk menjadi lebih baik dan memberi tumpuan kepada sifat positifnya. Saya dapati ramai.

Ibu menghargai apa yang diberikan olehnya, sering meminta lebih banyak lagi, namun selalu bersyukur. Dia bergembira dengan penderitaan orang lain dan mempunyai empati yang luar biasa. Saya mewarisi keupayaannya untuk menerima, benar-benar menghargai hadiah dan perhatian yang baik.

Kualiti kesetiaannya, pendengaran, intuisi, dan sensitiviti yang persepsi juga hidup dalam diri saya, melayani saya baik secara peribadi dan profesional. Ia membuatkan saya gembira untuk berasa berterima kasih kepadanya dan akhirnya dapat berkata, "Terima kasih atas hadiah yang tidak ternilai ini, Mama."

Sehingga hari ini, apa yang membuat saya sangat bersyukur adalah kesediaan Mom untuk membagikan saya dengan Bibi Rose saya. Saya tertanya-tanya mengapa dia melakukannya secara bebas. Adakah ia untuk Mak Cik Rose, yang mahu kanak-kanak lebih daripada apa-apa? Adakah saya mempunyai lebih banyak ibu daripada yang mampu memberi? Adakah ia melegakan dirinya? Apa sahaja motivasinya, dia memberikan saya akses kepada cinta dan perhatian yang tidak dapat diberikannya. Saya menerima lebih gembira daripada apa-apa lagi dalam zaman kanak-kanak saya.

Ibu tidak pernah cemburu terhadap cinta antara saya dan Bibi Rose. Malah, dia menggalakkannya, gembira kerana kami begitu rapat. Mungkin Ibu melihat saya sebagai harta, permata. Mungkin sejak dia dan Bibi Rose hidup dalam kesengsaraan mereka bersama, dia ingin berkongsi berkatnya. Mungkin saya gembira!

Perjalanan ke Pengampunan

Saya tidak pernah dapat datang ke tempat yang lembut ini jika saya tidak mengambil perjalanan mementingkan jiwa saya. Berapa banyak yang saya rasakan. Ibu melakukan yang terbaik dengan hanya menjadi lemah lembut tetapi lemah lembut. Saya harap saya dapat memberi lebih banyak pengakuan kepadanya. Saya harap saya boleh memaafkan semasa dia masih hidup. Ia telah membawa saya masa yang lama dan banyak menimbulkan masalah.

Ibu tidak pernah mengambil perjalanan sedemikian. Malah, dia meninggal dengan kesakitannya. Saya harap pengampunan saya adalah kebaikan kepada kita berdua. Berpikir dia sebagai semangat, tanpa henti dengan rasa sakit emosinya dan janggal, badan berat, saya melihat dia bebas dan dengan Ayah, di mana dia selalu mahu menjadi. Saya berharap demikian, dan dia akan kekal bahagia.

Perkara Sumber

Soul Selfish: The Awakening of a Good Girl
oleh Jane Wyker

Soul Selfish: Kebangkitan Girl yang Baik oleh Jane WykerMemoir Jane Wyker Soul Selfishish menunjukkan jalan menuju kebahagiaan datang dari dalam dan bukannya mencari orang lain untuk membekalkannya. Jane tetap menjadi "gadis yang baik" pada pertengahan tiga puluhan, membungkus hati orang lain dengan harapan menerima cinta. Ini semua berubah ketika dia memulakan perjalanan batin yang berani dan penuh semangat yang mendorongnya menjadi pemilikan bakat, kepercayaan diri dan cinta kasihnya sendiri. Melalui cerita yang mengagumkan dan mendalam, Jane mengajak kita meneruskan perjalanannya dari "gadis yang baik" untuk diberi kuasa wanita, kerana dia membunuh setan peribadi yang masih belum dapat dihadapi oleh banyak orang. Perjalanan Jane menginspirasi kemungkinan anda menjadi egois jiwa, yang lebih bersedia untuk menyambung dengan kebenaran anda - jiwa anda.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau menempah buku hardcover ini dan / atau muat turun Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Jane WykerDalam memoirnya, Soul Selfish: The Awakening of a Good Girl, Jane Wyker berkongsi pengalaman luas dalam perjalanan batin 46 tahunnya. Bekerja dalam lebih daripada sedozen disiplin, dia mempunyai keberanian dan kepercayaan untuk mengikuti bimbingan ramai guru dan, akhirnya, jiwa sendiri. Sekarang 82, dan masih belajar, dia memodelkan kehidupan yang mengutamakan kebahagiaan sumber dari dalam. Seorang graduan Cornell University dan bekas guru sekolah rendah, Jane adalah perintis dalam pendidikan ibu bapa. Ini membawanya ke Amalan Kaunseling Keluarga yang menangani perkahwinan, keibubapaan, pembangunan diri, kerjaya dan kerugian. Beliau menyampaikan seminar dalam syarikat Fortune 500, membesarkan empat anak, mengurus kerjaya yang berkembang maju dan mengejar pertumbuhan rohaninya sendiri. Jane melihat bahawa apabila cukup egois untuk hidup dari jiwanya, aliran cinta dan kebijaksanaan. Dia percaya itu benar bagi kita semua. http://janewyker.com/

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = orang tua memaafkan; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}