Adakah Revenge Spiritual? "Saya" Untuk Satu "Mata"?

Adakah Revenge Spiritual? "Saya" Untuk "Mata"
Imej oleh Percuma-Foto

Jika anda "dibesarkan dengan cerita-cerita Alkitab", anda mempelajari konsep "mata untuk mata". Bagaimanakah ia akan dilaksanakan dalam amalan rohani yang memberi tumpuan kepada kedamaian dalaman, pengampunan, dan interaksi damai dengan "semua hubungan kita"? Bolehkah "mata untuk mata" ditafsirkan dalam apa jua cara selain kemarahan dan balas dendam?

Sebelum saya menjawab soalan awal saya: Adakah Revenge Spiritual ?, Saya memutuskan untuk mencari "membalas dendam" dalam kamus. Salah satu definisi ialah: Satu peluang untuk mendapatkannya.

Ah! Mendapatkan walaupun. Ini telah menjadi kegemaran ramai bagi kami selama bertahun-tahun. Sekiranya ada yang menyakitkan hati kita, kita fikir kita mesti mengeluarkan skor itu. Tetapi jika kita mengikuti pemikiran itu lagi, orang yang kita telah membalaskan dendam kepada diri sendiri akan merasakan keperluan untuk mendapatkan juga, dan bulatan itu tidak lagi terputus.

Seperti yang dikatakan dalam Matius: 16: 26 (Terjemahan Baru Hidup): "Dan apa manfaatnya jika anda memperoleh seluruh dunia tetapi kehilangan jiwa anda sendiri? Adakah sesuatu lebih bernilai daripada jiwa anda?" Jadi, anda boleh membalas dendam, tetapi telah kehilangan begitu banyak lagi dalam proses itu.

Bagaimana jika kita memecahkan pautan dan memulakan bulatan baru? - satu cinta dan belas kasihan. Jika bukannya "semakin" dengan kemarahan dan negatif, kami "menghalakan skor" dengan menggunakan penyembuhan kasih dan penerimaan penyembuhan. Kemudian, orang yang menerima karunia belas kasihan kami perlu "mendapatkan bahkan" dengan menghantar cinta dan penerimaan juga.

Mungkin "mata untuk mata" hanya bermaksud bahawa apa sahaja "mata" yang anda pilih untuk melihat (mata cinta atau mata penghakiman), ini adalah "mata" yang sama yang anda akan dilihat melalui sebagai balasan. Oleh itu, mata untuk mata, atau tindakan untuk tindakan, atau pemikiran untuk pemikiran, menjadi pilihan yang kita buat setiap masa. Mana yang kita mahu kembali kepada kami? Cinta atau "kekurangan cinta". Yang "mata" mana yang akan kita gunakan untuk "menilai" keadaan. Mata cinta atau mata ketakutan dan kemarahan?

Mengasihi Jiran-jiran Anda Seperti Diri Anda?

Bagi kita yang diajar ajaran Yesus, kita juga belajar "mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri". Apabila saya meletakkan kedua ajaran itu bersama-sama, menjadi jelas bahawa apa yang saya "berikan" saya "kembali". Sekiranya saya suka kepada jiran saya, saya mendapat kasih sayang - baik dari jiran saya dan dari diri saya sendiri. Jika saya marah kepada sesama saya, maka kemarahan itu adalah diarahkan ke luar dan diarahkan dalam. Jika saya mempunyai kebencian sendiri, maka saya juga akan membenci abang saya (atau jiran). Jika saya percaya balas dendam, saya akan membalas dendam dan membalas dendam.

Ia boleh menjadi lingkaran setan. Apa yang anda berikan datang kembali kepada anda. Tetapi ia juga boleh menjadi lingkaran yang indah. Apa yang anda berikan datang kembali kepada anda. Pilihannya akhirnya menjadi milik kita. Apa yang kita pilih untuk diserahkan kepada orang lain, sama ada ia sebagai penyayang "Saya" atau yang membalas dendam, adalah apa yang akan kita terima sebagai balasannya.

Secara peribadi, saya telah mengalami kedua-duanya - dan saya pasti anda juga. Masa-masa yang saya telah "diberikan" kemarahan, kebencian, kekecewaan, perasaan bersalah, dan sebagainya, saya telah menerima yang sama sebagai balasannya. Ia tidak menjadi gambaran yang cantik. Semua orang mengamuk, marah, marah, murung, dan lain-lain, saya termasuk.

Sebaliknya, masa yang saya pilih untuk menangani penerimaan, keamanan, dan kegembiraan, maka itu juga telah dikembalikan kepada saya. Kadang-kadang ia telah mengambil masa untuk air pasang untuk berubah, tetapi akhirnya. Sekiranya saya terus menumpukan tumpuan saya untuk menghasilkan "getaran positif cinta" dari diri saya sendiri, maka akhirnya perasaan positif dan cinta itu kembali kepada saya.

Jika kita mencari ketenangan batin serta kedamaian luar, kita harus terlebih dahulu "memberikan" apa yang kita inginkan. Jika kita menginginkan cinta, kita mesti memberi cinta. Jika kita menginginkan kemakmuran, kita mesti berkongsi kemakmuran. Jika kita menghendaki kebebasan, kita mesti membenarkan kebebasan. Sekiranya kita mahu hidup penuh dengan kegembiraan dan ketawa, kita mesti berkongsi kegembiraan dan ketawa. Jika kita mahu kehidupan damai, kita mesti bermula dalam diri kita sendiri, dan menontonnya kembali seribu kali ganda.

Apa yang Pergi Sekitar Di Sekitar

Oleh itu, mungkin "mata untuk mata" dan "cintakan sesamamu seperti dirimu" adalah ajaran yang sama. Mereka sebenarnya berasaskan apa yang telah kami temui dalam fizik moden: Apa yang berlaku di sekelilingnya. Tiada apa-apa yang musnah. Terdapat sebab untuk setiap kesan.

Sebab yang manakah yang akan kita pilih? Apa kesan yang kita mahu? Ini adalah soalan yang perlu kita jawab setiap saat dalam kehidupan kita - dalam setiap pemikiran, setiap perkataan, setiap tindakan (atau tindakan tidak) yang kita ambil.

Satu contoh di mana kita menahan cinta dan kedamaian adalah apabila kita cuba mengawal orang lain di sekeliling kita dengan perasaan dan sikap kita. Apabila kita memilih untuk berada dalam 'mood buruk' ini adalah cara mengawal orang-orang di sekeliling kita - dengan cuba menjadikan hari mereka sengsara dan juga kita sendiri. Bercakap tentang merawat jiran anda dengan cara anda merawat diri anda. Masalahnya dengan senario itu adalah ular lain yang mempunyai ekornya dalam mulutnya sendiri - satu perasaan yang tidak baik menyebabkan mood yang buruk, dan seterusnya dan sebagainya. Oleh itu, sementara kita mungkin berfikir kita hanya "menjadi diri kita sendiri", kita sebenarnya mencemarkan udara orang-orang di sekeliling kita. Ini adalah satu lagi bentuk membalas dendam. "Jika saya mempunyai hari yang buruk, maka, oleh golly, semua orang juga harus mempunyai juga." Huh?

Menghukum Orang Lain Dengan Menahan Cinta?

Satu lagi cara di mana kita menerapkan dendam dalam hidup kita adalah apabila seseorang telah berkata atau melakukan sesuatu yang kita telah diadili dalam beberapa cara - sebagai bodoh, sombong, menyakitkan, dan lain-lain - kita akan "menghukum mereka" dengan menahan cinta kita . Ketika kita memperlakukan orang dengan dingin atau dengan sikap yang lebih baik, kita menciptakan suatu bidang "kekurangan cinta" yang kemudiannya adalah energi yang kita dikelilingi. Oleh itu, sekali lagi, "mata" ("I") yang kita lihat melalui - mata yang tidak mengendahkan dan keunggulan - adalah "mata" ("I") yang mewarnakan persepsi kita terhadap persekitaran kita. Dan itu adalah tenaga yang kemudian kembali kepada kami!

Mungkin itulah balas dendam itu? Apa sahaja yang kita berikan kembali kepada kita berlipat ganda. Ketika kita melihat orang-orang di sekeliling kita dalam warna penghakiman dan kemarahan, maka orang-orang di sekeliling kita melihat kita dengan warna yang sama - dan perasaan itu dikembalikan kepada kita.

Bagaimanapun, kita boleh menggunakan Undang-undang Sebab dan Kesan untuk faedah kita sendiri. Pertama-tama kami memutuskan apa kesan yang kami mahu (kehidupan kebahagiaan, kedamaian dan kegembiraan) dan kemudian mula mengambil tindakan (serta fikiran dan kata-kata) yang akan membawa kepada hasil itu. Kita boleh mewujudkan realiti rohani yang kita inginkan dengan memilih sifat-sifat rohani yang kita inginkan pada orang lain dan kemudian meletakkan mereka untuk berlatih dalam diri kita - sebelum kita melihatnya dalam orang lain.

Ini pekerjaan yang besar, tetapi ada yang perlu melakukannya! Dan seseorang itu masing-masing dan semua orang dari kita. Ya, itulah saya dan itulah anda. Satu demi satu, kita boleh mengubah dunia. Ia harus bermula dengan kami terlebih dahulu sebelum kita boleh mengharapkan "orang lain" berubah.

Ia sangat mudah. Apa yang kita semua tunggu ???

Tempah disyorkan:

Cinta adalah Jawapan: Mencipta Hubungan Positif
oleh Diane Cirincione dan Gerald G. Jampolsky. MD.

Cinta adalah jawapannya

Seorang perintis dalam bidang penyembuhan sikap dan pengarang Keluar dari kegelapan ke dalam cahaya, satu orang boleh membuat perbezaan, dan Mengajar Hanya Cinta, serta buku laris klasik Love Is Letting Go of Fear, Dr Gerald G. Jampolsky telah mengubah kehidupan jutaan lelaki dan wanita melalui karyanya. Dalam jumlah pendamping ini kepada Love Is Letting Go of Fear, Dr Jampolsky dan Diane Cirincione menggariskan Tujuh Stepping Stones dalam kesihatan.

Maklumat / Perintah buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 3.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com

Buku-buku yang berkaitan

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}