Belajar Hidup Tanpa Kontradiksi Dalaman

Mengatasi Penyalahgunaan, Bersalah, dan Menyalahkan diri

Ramai orang dewasa mempunyai sejarah penyalahgunaan kanak-kanak. Penganiayaan itu mungkin sangat dahsyat bahawa mereka tidak pernah pulih sepenuhnya dari trauma itu. Saya telah melihat orang bekerja pada "anak batin masa lalu" selama bertahun-tahun. Walaupun selepas bertahun-tahun terapi dan meditasi, ketakutan dan kemarahan masih boleh diteruskan. Dalam kata-kata seorang guru meditasi yang dilecehkan sebagai seorang kanak-kanak, "Ia tidak pernah hilang sepenuhnya."

Seperti yang berbahaya seperti pengalaman awal ini boleh menjadi jiwa kita, bentuk penderaan yang menyertainya sering menyerupai mereka. Inilah penyalahgunaan yang kita berikan kepada diri sendiri. Bentuk ini lebih meluas dan memberi kesan kepada kebanyakan kita dalam satu cara atau yang lain. Apa yang telah dilakukan oleh orang lain kepada kami pada masa lalu membentuk diri kita yang tidak suka dan tidak layak.

Kami menambah kesedihan besar zaman kanak-kanak kita, dengan kekurangan belas kasihan bagi diri kita sendiri. Pengalaman zaman kanak-kanak kami adalah masa yang terikat; kita membawa penyalahguna dalaman dengan kita secara berterusan. Kami kadang-kadang bertanggungjawab terhadap keadaan di luar kawalan kita dan kemudian menyalahgunakan diri kita selama bertahun-tahun atas hasilnya.

Kumpulan sokongan duka hospis kami membuka perkhidmatannya kepada masyarakat secara keseluruhannya. Suatu petang, seorang lelaki yang tidak dihidangkan oleh hospis menyertai sesi kumpulan pertama. Semasa mesyuarat awal setiap peserta berkongsi kisah kesedihan individunya. Orang ini berkata bahawa isterinya telah meninggal dunia lima tahun sebelum penyakit Alzheimer. Mereka telah berkahwin selama lima puluh tahun. Sebelum dia sakit, pasangan itu telah berjanji kepada satu sama lain bahawa tidak seorang pun akan meletakkan tempat lain di rumah penjagaan. Tidak lama selepas itu, isterinya mula merosot mental. Dia tidak dapat lagi mengenali keluarganya, dan dia akan bersiar-siar dari rumah dan tidak dapat mencari jalan pulang. Pada satu ketika dia meninggalkan pembakar gas di atas dapur dan hampir mendekati rumah. Anak-anak dan pasangan suami isteri itu menggalakkan suaminya meletakkan isterinya di rumah penjagaan. Dengan berat hati, dia mengakui dan meletakkannya di rumah yang paling baik yang dia dapat. Dia meninggal dunia dua minggu selepas berpindah ke rumah.

Pada ketika ini dalam kisahnya lelaki itu menangis tanpa kawalan. Dia berkata bahawa dia tidak pernah hidup dalam satu hari dalam lima tahun terakhir bebas dari rasa bersalah untuk memungkiri nazarnya kepada isterinya. Orang lain dalam kumpulan itu semua menyokong apa yang telah dilakukannya. Seorang wanita mencadangkan lelaki itu memaafkan dirinya kerana membuat janji di tempat pertama dan bukannya bersalah atas tindakan yang melanggar janji. Lelaki itu enggan mendengar mana-mana nasihat mereka dan berkata, "Saya mesti hidup dengan rasa bersalah atas janji saya yang telah dipecahkan sepanjang hayat saya."

Memegang Tuan Rumah Kami Kepada Masa Lalu

Kami seolah-olah mempunyai keupayaan tanpa had untuk menahan tebusan diri kita dahulu. Sejak masa lalu adalah tetap, ia tidak dapat diterima. Ia tidak akan memberikan kita peluang kedua untuk bertindak secara berbeza. Masa lalu kami mengatakan bahawa kecederaan yang kami lakukan tidak dapat diperbaiki. Kami adalah tahanan tindakan yang tidak dapat kita ubah. Tetapi perspektif peristiwa kita boleh berubah walaupun peristiwa itu sendiri tidak dapat.

Rasa bersalah timbul apabila kita mengekalkan imej diri yang tetap dari masa lalu hingga sekarang. Dalam rasa bersalah tidak ada ruang untuk peningkatan diri atau pertumbuhan, tetapi banyak untuk kutuk diri. Kami melakukan sesuatu yang tidak semestinya semalam atau tahun lepas, dan kami menyalahkan diri kita hari ini untuk tindakan yang lalu. Tetapi perkara tidak sama sekarang. Kami mungkin bertindak balas dengan sangat berbeza jika situasi yang sama berlaku hari ini. Kenapa kita berlama-lama bersalah mengenai orang yang dulu kita buat? Orang itu telah mati, dan, dengan melepaskan imej itu dan membenarkan diri kita menjadi siapa kita hari ini, kita dapat mengalami pengampunan.

Masa Lalu Tidak Boleh Diubah

Cara memahami rasa bersalah adalah tidak mengabaikan atau menindasnya tetapi untuk membukanya melebihi kandungan dan hubungannya dengan masa. Oleh kerana tindakan masa lampau kita tidak dapat diubah, untuk terus berkali-kali atas apa yang kita telah lakukan, kita akan dipenjarakan dalam masa yang tidak berubah. Berjuang dengan cara ini hanya memperkuat perhambaan kita. Ia adalah satu lagi bentuk penyalahgunaan diri.

Tindakan yang tidak sempurna adalah petunjuk kehalusan kita. Sangat sedikit tindakan yang kita ambil benar-benar tulen dalam sikap dan tindak balas. Untuk mengakui bahawa sebagai manusia kebanyakan respons kami tidak lengkap dan sebahagiannya adalah mengakui bahawa pertumbuhan kita belum selesai. Kami telah diletakkan di bumi ini untuk berkembang dengan cara yang terbuka, tidak menjadi murni.

Apabila kita memaafkan, kita cuba memaafkan mereka yang menyalahkan kita kerana kemudaratan yang telah mereka lakukan. Tetapi kejadian yang salah tidak boleh dibuat dengan betul. Pengampunan tidak boleh dilakukan dengan menangani satu kejadian tertentu sahaja. Ia hanya boleh datang dengan memaafkan sifat orang yang melakukan yang salah. Watak adalah jumlah kesemua kelakuan seseorang. Kami memaafkan orang kerana mereka berada. Kami memaafkan mereka kerana tidak menjadi manusia yang boleh dipercayai. Pengampunan semacam itu hanya mungkin apabila kita menerima kelemahan watak kita sendiri.

Kami Buat Neraka Kita Sendiri Dalam Pikiran Kita

Dalam permainan Jean Paul Sartre No Exit, tiga orang mati mendapati diri mereka di dalam neraka. Neraka ini bukanlah persekitaran fizikal yang menyakitkan yang sering digambarkan dalam teologi tetapi sikap tidak menghiraukan penduduk terhadap satu sama lain. Tiga orang ini tidak boleh bertolak ansur tetapi tidak dapat mencari jalan keluar dari syarikat yang lain.

Kisah ini menunjukkan bagaimana kita mencipta neraka dalam minda. Kami tidak memerlukan bantuan daripada dewa yang marah dan tidak berdosa. Kejadian yang kita buat di bumi untuk satu sama lain adalah gejala hells peribadi yang kita buat apabila kita tidak dapat membenarkan sebarang pelanggaran.

Kita biasanya tidak dapat memaafkan diri kita dan membenarkan diri kita menjadi manusia yang tidak boleh dimengerti. Kerana kejam ini, kita tidak pandai mengampuni orang lain. Kami mempunyai sedikit ruang di dalam hati kita untuk penerimaan diri, apalagi untuk memaafkan orang lain. Semakin kita menekan diri kita dengan akhlak kita, semakin besar rasa penghinaan diri kita. Apabila kita mentakrif diri kita sebagai jalan penyucian, kita membuat bayang-bayang yang mengharapkan kita menjadi manusia yang lebih tinggi. Hasilnya adalah rasa malu, rasa bersalah, dan minda yang tidak dapat diterima.

Moral Agama Tidak Boleh Bantu Kami

Moralitas agama tidak dapat membantu kita memaafkan kerana ia mengenakan ide pengampunan yang tidak datang dari hati. "Saya memaafkan kamu kerana Allah mengharapkan saya." Kami cuba untuk memenuhi standard toleransi Allah. Gerak isyarat sedemikian tidak datang dari hati terbuka tetapi dari standard etika yang ditetapkan.

Pengampunan hanya boleh timbul dari manusia yang mendalam. Pengampunan tidak pernah ilahi. Ia selalu timbul dari ketidakbersalahan hati yang memberi kebenaran untuk menjadi lemah.

Salah satu peristiwa yang menyedihkan pada masa dewasa saya adalah kematian ibu saya. Saya akan sekolah di Ohio dan ibu bapa saya tinggal di Georgia. Kadang-kadang saya akan terbang ke Georgia untuk melawat mereka pada hari cuti dan hujung minggu. Pada satu lawatan ibu saya sangat sakit dan mempunyai suhu lebih daripada 102 untuk dua minggu. Dia telah melihat doktor seminggu lebih awal, dan dia telah mendiagnosis penyakitnya sebagai influenza.

Selepas minggu kedua demam tinggi ini, ibu saya berfikir bahawa penyakit itu mungkin lebih serius daripada yang asalnya didiagnosis, dan meminta saya memanggil doktor dan melaporkan bahawa demam itu berterusan. Hubungan saya dengan ibu saya pada masa itu telah tegang, dan saya memberitahunya bahawa doktor telah mendiagnosis dia dengan selesema, dan saya tidak mahu mengganggunya lagi. Dia memintaku memanggilnya sekali lagi, dan saya dengan susah payah bersetuju. Apabila saya memanggilnya, saya mengungkapkan masalah ini kerana kebimbangan ibu saya semakin meningkat, dan mengatakan bahawa jika dia hanya akan memberitahunya sekali lagi dia mempunyai selesema, dia akan menerimanya dan berehat. Doktor memberitahu saya untuk mengatakan bahawa ia adalah selesema. Saya menyampaikan kembali ini kepada ibu saya, dan dia menjadi lebih santai tentang demamnya.

Perjalanan saya berakhir dan saya pulang ke rumah. Dua hari selepas saya pulang, saya menerima panggilan daripada abang saya. Ibu saya telah mati akibat radang paru-paru.

Membenarkan Kami Membuat Kesilapan dan Belajar Dari Mereka

Bagaimanakah saya dapat hidup dengan kematian itu? Tindakan itu akan membakar saya selama bertahun-tahun, dan saya mengutuk diri saya kejam semasa cuba menebusnya dalam banyak cara. Selepas bertahun-tahun berusaha untuk mengoreksi yang salah, saya melihat ini tidak dapat dilakukan. Pengampunan diri tidak akan datang dari merasionalisasi tindakan saya atau menyalahkan doktor. Ia hanya boleh datang dari kebijaksanaan masa, dari melihat tindakan saya, mengetahui niat saya, dan melihat keputusan yang tidak lengkap. Memiliki cita-cita yang tinggi sepertinya menyebabkan konflik masuk. Oleh kerana saya tidak dapat memenuhi harapan saya sendiri, tiada apa yang perlu dilakukan tetapi membenarkan diri saya membuat kesilapan dan belajar daripada mereka sepanjang jalan.

Saya mendapati saya semakin menerima kesilapan saya apabila tujuan saya adalah untuk belajar daripada mereka. Saya melihat saya biasanya melakukan yang terbaik yang saya dapat, memandangkan keadaan - mood saya, hubungan keliru saya dengan orang lain, sejarah masa lalu saya. Daripada semua itu saya akan bertindak, dan sering tindakan itu tidak lengkap. Apa lagi yang boleh saya lakukan tetapi cuba untuk belajar dan mulakan semula.

Kita semua melakukan yang terbaik. Apabila kita melihat ini kepada orang lain, hati kita terbuka. Apabila kita melihatnya dalam diri kita, kita boleh mula memaafkan. Benar, tindakan kami sering tidak lengkap dan menyakitkan hati. Kita mungkin hilang dalam keadaan fikiran yang mementingkan diri sendiri, tetapi selalunya itu adalah kejelasan yang akan dibenarkan oleh minda kita. Kerana pemahaman kita yang terhad pada masa itu, tidak ada cara lain yang kita boleh bertindak. Tetapi menyedari ini hanya permulaan proses pengetahuan diri.

Dari masa ke masa kita mula melihat diri kita dengan sedikit belas kasihan. Kami bermula dengan menjadi toleran. Bagi ramai orang, ini sukar untuk dilakukan, jadi kita menanggung toleransi terhadap sikap tidak bertoleransi kita. Kami memiliki prasangka kita. Mengatakan, "Saya tidak sepatutnya menjadi seperti ini," sememangnya keadaan lebih tidak bertoleransi dalam minda kita. Sebaliknya kita mungkin membuka sudut gelap kita, yang membolehkan bayang-bayang menjadi perhatian kita. Kesedaran terhadap keadaan minda kita adalah cahaya yang menyembuhkan. Kesedaran adalah perlindungan sendiri dari bertindak tanpa bertanggungjawab.

Oh, Itu Hanya Jalan Saya

Untuk alasan tingkah laku kita dengan berkata, "Oh, begitulah saya," adalah untuk menolak tanggungjawab kita sebagai cara kita. Ia adalah pesongan dari siapa kita dengan menyediakan alasan dan rasional untuk apa yang kita lakukan. Apabila kita menerima sepenuhnya siapa kita, kita tidak memerlukan alasan; segala yang kita lakukan adalah benar-benar diakui dan dimiliki. Kita hidup dengan diri kita semata-mata seperti kita, dengan sangat mempelajari reaksi dan tindak balas kita. Kami menghormati diri kita sebagai manusia yang semakin berkembang dan bertanggungjawab untuk bertindak mengikut kemanusiaan itu.

Menjadi semula jadi juga termasuk memegang diri dan orang lain yang bertanggungjawab untuk tingkah laku yang tidak sesuai. Banyak tingkah laku yang kita alami tidak mudah diampuni. Kami mengambil tanggungjawab atas kekurangan pengampunan kita dan memaksa orang lain bertanggungjawab atas tindakan mereka. Ini boleh berupa sama ada berhadapan atau mengelakkan orang itu sama sekali. Tetapi tindakan kita adalah berdasarkan kepada manusia yang bertanggungjawab dan bukan pada tindak balas yang ditetapkan. Pengampunan hanya boleh dilakukan apabila kita mengambil tanggungjawab penuh tanpa membelokkan kesalahan atau merasionalkan tingkah laku kita.

Menjadi semula jadi adalah pengampunan terbuka. Ia hidup sebagai manusia tanpa percanggahan dalaman. Kedua-duanya adalah mudah dan semata-mata menjadi diri kita tanpa pretensi atau keterlaluan. Kami memiliki kesilapan kita tanpa kecaman kerana kita berminat dalam pertumbuhan diri, bukan penyalahgunaan diri. Pengampunan mengalir dengan mudah dari diri kita kepada orang lain kerana hati kita tidak terlibat dalam sebarang konflik dalaman.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Kebijaksanaan, Boston. © 1998.
http://www.wisdompubs.org

Perkara Sumber

Pelajaran dari Yang Mati
oleh Rodney Smith.

Pelajaran dari Yang Mati oleh Rodney Smith.Dalam bahasa sehari-hari kita semua boleh faham, Rodney Smith memanjangkan perbualan mengenai kematian kepada semua peringkat umur dan keadaan kesihatan. Melalui latihan dan refleksi meditasi berpandukan di hujung setiap bab, pelajaran tentang kematian menjadi pelan tindakan untuk pertumbuhan kita sendiri.

Untuk maklumat atau untuk memerintahkan buku ini. (edisi baru, penutup baru). Juga terdapat dalam edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Rodney SmithRODNEY SMITH menghabiskan lapan tahun dalam berundur intensif di Persatuan Meditasi Insight di Massachusetts dan sebagai seorang sami Buddha di Asia. Sejak dibahagikan sebagai seorang sami di 1983, beliau telah bekerja sebagai pekerja sosial hospis, penyelaras kecemasan, pengarah program, dan pengarah eksekutif. Pada akhir 2016, Rodney bersara dari peranan pengajaran sepenuh masa selepas lebih daripada 30 tahun mengajar. Beliau berkhidmat sebagai Guru Kanan untuk Persatuan Meditasi Insight (IMS) dan guru penasihat dan bimbingan Seattle Insight Meditation. Dia adalah pengarang buku Pelajaran Dari Kehidupan, Melangkah dari Penipuan diri: Pengajaran Pembebasan Buddha yang Tidak Diri, dan Awakening: A Paradigm Shift of the Heart. Untuk maklumat lanjut, pergi ke http://www.seattleinsight.org/

Video dengan Rodney Smith: Kebebasan dari Fikiran Yang Merisa

Buku-buku yang berkaitan

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = rodney smith buddhism; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}