The Illusion of Being Right: Jika Saya Benar, Kemudian Anda Salah

Menjadi Kanan: Saya Benar, dan Anda Salah!

Pada hari yang lain, saya mendapati diri saya mengingati keadaan yang berlaku sejak 30 tahun yang lalu ... Saya telah dipecat dari pekerjaan kerana tidak bersetuju dengan bos saya mengenai persoalan jadual kerja untuk hujung minggu Hari Buruh. Dia telah memberikan semua orang hujung minggu, meninggalkan tiada siapa yang boleh bekerja kecuali dirinya sendiri. Saya telah mencadangkan bahawa saya akan bekerja hujung minggu juga, dan kemudian mengambil masa selama seminggu. Untuk sebab tertentu, dia tidak bersetuju dengan senario itu, dan mahu mengikut jadual "dia" - dia akan menjadi satu-satunya yang bekerja, dan seluruh kakitangan akan hujung minggu.

Saya Benar, dan Anda Salah! Hum ...

Seperti yang saya terangkan pada acara ini, saya mendapati diri saya berfikir bahawa saya betul, dan dia salah. Dan kemudian saya menyedari ... Tunggu sebentar ... Saya mungkin betul dari perspektif saya, tetapi dia "betul" menurut beliau (dia mahukan semua orang mempunyai hujung minggu yang panjang). Beliau mempunyai motivasi sendiri, dan saya mempunyai saya. (Saya lebih suka mengambil masa apabila jalan dan pantai, dan lain-lain tidak begitu sibuk seperti pada hujung minggu yang panjang.)

Dalam situasi sewenang-wenangnya, siapa yang "betul"? Adakah saya betul kerana ia sesuai dengan pemikiran saya, rancangan saya, penghakiman saya, dll? Adakah "yang lain" salah, kerana apa yang mereka mahukan tidak sesuai dengan pemikiran saya, rancangan saya, penghakiman saya, dll?

Selepas refleksi, saya sedar bahawa kami berdua betul dan kami berdua salah. Kedua-duanya, sebagai cermin yang baik untuk satu sama lain, adalah keras kepala dan menginginkan perkara-perkara yang kita sendiri (yang tentu saja mengikut kita adalah cara "betul"). Kami sama-sama tidak mahu melihat sesuatu dari perspektif orang lain, malah memilih untuk "berpegang pada senjata kami".

Kami berdua bertegas betul. Akibatnya, kita berdua salah ... salah dalam memilih "kebenaran" atas cinta. Kami berdua "betul" untuk berdiri sendiri, tetapi tidak dengan mengorbankan kasih sayang dan belas kasihan.

Jalan Yang Benar

Satu-satunya "cara yang betul" adalah cara cinta. Sekarang, bagi orang-orang yang pergi, "tetapi bagaimana dengan ...", saya marahkan ini. Cinta tidak bermaksud menjadi doormat, cinta tidak bermaksud membiarkan seseorang berjalan di sekeliling kamu, cinta tidak bermaksud menjadi "kurang penting daripada", cinta tidak bermaksud menjadi wimp ... Tetapi cinta bermakna tidak membiarkan egos mengambil alih, cinta bermakna melihat gambar yang lebih besar daripada "kamu terhadap saya", atau "saya betul dan kamu salah".

Cinta melihat perspektif orang lain tanpa perlu bersetuju dengannya. Cinta akan melihat bahawa bos saya mempunyai alasan untuk memilih untuk menjalankan kedai seperti yang dilakukannya, dan walaupun saya fikir saya boleh melakukannya dengan lebih baik, ia adalah kedai dan dia mempunyai "hak" untuk membuat keputusan di sana. Saya telah memilih untuk bekerja untuknya, jadi saya menghormati "hak" beliau untuk membuat keputusan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Cinta mungkin tidak memanggilnya beberapa pilihan perkataan berwarna-warni yang saya melontarkan kepadanya ketika saya menyatakan kekecewaan saya kerana tidak mempunyai perkara "cara saya". Cinta akan melihat bahawa sementara cara menjalankan perniagaannya bukan seperti yang saya jalankan, itu adalah pilihannya. Saya kemudian akan menerima keputusannya tanpa perlu bersetuju dengannya.

Memilih Cinta Bukan Kemarahan dan Kebanggaan

Sebaliknya, kami berdua "melekat pada senjata kami" dan akhirnya saya berjalan di tengah-tengah "perbualan", dan dia akhirnya memberitahu saya dipecat. Ya, kami berdua rasa kami "betul", tetapi saya fikir kami berdua kehilangan hari itu. Dia kehilangan pekerja yang baik, dan saya kehilangan pekerjaan. Tetapi lebih daripada itu, kami telah kehilangan jalan ... Kami berdua memilih cara ego, "kebenaran", "Saya lebih baik daripada kamu", "Saya betul dan kamu bodoh". Kami kehilangan jalan, kerana kami memilih kemarahan dan kebanggaan atas cinta.

Kami telah berteman sebelum saya mula bekerja di sana. Dan melalui semua perselisihan (ya, telah menjadi orang lain) dan semua kekecewaan, kami akhirnya "bertentangan". Kami terlupa bahawa kami berdua berada di dalam pasukan yang sama ... pasukan yang ingin mewujudkan kehidupan yang lebih baik untuk diri sendiri dan orang di sekeliling kami ... pasukan yang mempunyai matlamat yang sama, dan walaupun tidak selalu menyetujui bagaimana untuk mendapatkan di sana, masih menyimpan visi yang lebih tinggi dari matlamat itu. Jadi ketika kita berdua mungkin "memenangkan" hujah, kita berdua kehilangan permainan kehidupan hari itu.

Ego Mahu menjadi Hak Pada Harga Mana-mana

Menjadi Kanan: Saya Benar, dan Anda Salah!Berapa kerap kita membiarkan "menjadi betul" melangkah ke arah "kedamaian dan cinta"? Kami melihatnya dalam politik antarabangsa dan kerajaan tempatan, tetapi kita juga melihatnya dalam "politik dalaman" kita sendiri dengan rakan sekerja, saudara mara, dan orang yang kita tinggal bersama.

Kami sering kehilangan jejak matlamat utama kami: Cinta, Harmoni, Keamanan Dalam, dan Kesejahteraan. Kami sebaliknya mendapat dipantau oleh ego kita yang ingin menjadi tepat pada harga apa pun. Ia tidak peduli dengan persahabatan yang hilang, atau hubungan kerja yang tidak selesa, atau keluarga yang terkoyak oleh kebanggaan - ia hanya peduli tentang hak.

Mendapatkan Marah di Lain-lain untuk Menjadi Sendiri

Pada hari yang lain, saya berfikir tentang kelakuan baru-baru ini kawan saya, dan mendapati bahawa saya marah pada tindakannya (sebenarnya saya marah pada sesuatu yang dia tidak lakukan ... sesuatu yang saya suka dia lakukan) . Kemudian sekali lagi, saya menyedari, bahawa saya hanya kecewa kerana dia tidak bertindak dengan cara saya lebih suka. Tetapi ... dia sendiri. Ya, saya akan melakukannya secara berbeza ... tetapi itulah saya, bukan dia.

Berapa kerap kita marah kepada orang kerana mereka sendiri? Apa konsep yang tidak masuk akal! Bagaimanakah kita boleh marah kepada seseorang kerana diri mereka sendiri? Itulah siapa mereka, pada masa ini pada masa ini, pada jalan pertumbuhan mereka ... Dan hanya kerana kita mungkin berfikir bahawa jika mereka bertindak dengan cara yang lain akan lebih baik, itu tidak semestinya membuat kita betul. Mereka mempunyai sebab mereka untuk tindakan mereka. Ya, mungkin mereka "sebab bodoh" dari sudut pandang kita, tapi itu perkhidmatan sebab-sebabnya. Anda mempunyai sebab untuk tindakan anda, dan mereka mempunyai alasan untuk mereka. Jadi siapa yang betul?

Tiada siapa yang betul! Dan tiada siapa yang salah! Semua orang hanya melakukan yang terbaik pada masa itu! Sekarang saya tahu kita semua mendengarnya, dan kadangkala kita menerimanya, dan kadang-kadang ia hanya menentang gandum. Ya, alkohol yang menganiaya keluarganya melakukan yang terbaik - pada saat itu tepat pada waktunya. Ya, ibu yang meninggalkan anaknya melakukan yang terbaik - pada masa itu. Orang-orang ini mungkin tidak memilih jalan yang paling tinggi - jalan cinta - tetapi bukan dengan mengutuk mereka, dengan memanggil mereka nama-nama, dengan menghakimi mereka, agar kita menjadikannya lebih baik.

Penyembuhan Melalui Cinta dan Hormat

Satu-satunya cara penyembuhan adalah melalui cinta. Cinta dan menghormati diri kita sendiri, dan cinta dan menghormati orang-orang di sekeliling kita - sama ada kita fikir mereka betul atau salah. Dengan cara yang sama yang kita perlu memberi ruang kepada anak-anak kita untuk membuat "kesilapan" mereka sendiri supaya mereka dapat belajar, kita perlu memberi orang-orang di dalam ruang hidup kita untuk membuat "kesilapan" sendiri juga.

Dalam filem kehidupan ini, terdapat banyak "mis-takes". Sama seperti di Hollywood, ia mungkin memerlukan banyak "mengambil" untuk mendapatkan adegan "betul-betul betul", jadi dalam kehidupan ia sering memerlukan banyak "mis-takes" untuk mendapatkan kehidupan kita seimbang ... dan semua orang menulis semula skrip mereka kerana mereka pergi bersama, membuat keputusan yang ternyata hebat, dan lain-lain yang memerlukan perubahan di jalan raya ...

Ambil Satu, Ambil Dua Puluh Dua ... Beberapa Mis-Membawa

Mari kita memberi diri kita dan orang-orang di sekitar kita bilik untuk membuat salah laku. Lagipun, biasanya adegan "sempurna" atau adegan "sempurna" tidak dicipta pada percubaan pertama. Ia boleh mengambil banyak kesalahan untuk akhirnya mendapatkannya dengan betul. Setiap "kesalahan" sebenarnya menyumbang kepada hasil akhir. Tanpa kesilapan, penyelesaian "sempurna" mungkin tidak pernah dijumpai.

Jadi, mungkin dengan memberi orang-orang di sekeliling kita ruang untuk membuat kesalahan mereka - tanpa "manfaat" penghakiman dan kemarahan kita - mungkin, mungkin, kita akan dapat mengetahui kesempurnaannya.

Membuat filem gembira!

Disyorkan Book

The Little Book of Letting Go: Cleanse Your Mind, Lift Your Spirit, and Replenish Your Soul by Hugh Prather.The Little Book of Letting Go: Cleanse Your Mind, Lift Your Spirit, and Replenish your Soul
oleh Hugh Prather.

"Melepaskan adalah kunci garis bawah untuk kebahagiaan," kata Hugh Prather. Dan dalam The Little Book of Letting Go, beliau menawarkan proses 3-langkah sederhana untuk menumpahkan prasangka, prasangka, dan pra-penghakiman dan menghadapi setiap saat dengan keterbukaan dan semangat. Prather mula-mula menjelaskan mengapa penting untuk belajar melepaskan dan kemudian menggariskan pelan 30-hari untuk pembaharuan rohani. Akhirnya, dia menawarkan teknik khusus untuk mendapatkan cengkaman mengenai tindak balas kebiasaan, keperluan untuk mengawal, dan ketagihan terhadap konflik. Prather juga termasuk arahan bagaimana untuk melepaskan bahan pencemar mental, penderitaan, ramalan dan kawalan, dan keistimewaan rohani.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Audiobook dan Kindle.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 3.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = acceptance; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}