Memegang Grudge: Minum Racun dan Mengharukan Orang Lain untuk Mati

Memegang Grudge: Minum Racun dan Mengharukan Orang Lain untuk Mati

Beberapa tahun yang lalu, saya berada dalam kumpulan di mana dua daripada individu tersebut mempunyai konflik. Satu orang mahu resolusi dan yang lain tidak. Semua usaha terbaik kami dalam resolusi konflik tidak digunakan. Seorang individu tidak mahu keluar dari kedudukan mereka dan memutuskan bahawa mereka tidak melakukan apa-apa yang salah.

Semasa pengalaman saya dalam kumpulan ini, saya duduk dan merasakan bagaimana keadaan yang tidak dapat diselesaikan itu memberi kesan kepada semua orang. Semasa saya memerhati orang lain dan merasakan perasaan saya sendiri, saya tiba-tiba teringat pengalaman dari zaman kanak-kanak saya.

Penganiayaan Keluarga dan Angers?

Saya hanya mempunyai seorang nenek tinggal ketika saya dewasa, bapa ayah saya yang berusia sembilan puluh tiga tahun. Kakek saya berada di dalam perniagaan bijirin di Buffalo, New York, dan menjalankan sebuah syarikat dengan abangnya selama lima puluh tahun. Menurut ayah saya, perniagaan itu berjalan dengan baik dan kedua saudara lelaki itu bersatu dengan sangat harmoni sehingga, pada usia tujuh puluhan, mereka memutuskan untuk menjual perniagaan itu. Apa yang benar-benar berlaku adalah misteri kepada orang lain, tetapi mereka tidak bercakap antara satu sama lain untuk sepanjang hidup mereka.

Saya tidak tahu datuk saya dalam tempoh ketika dia dan adiknya rapat. Ayah saya memberitahu saya bahawa ayahnya adalah ayah yang indah dan suka ketawa dan bermain dengannya. Saya tidak pernah tahu bahawa sisi baik dia.

Menurut datuk saya, abangnya menipu dia apabila mereka menjual perniagaan itu. Ayah saya berkata bahawa bapa saudaranya menafikan apa-apa perkara sedemikian. Tetapi datuk saya sangat yakin bahawa abangnya telah menipu dia bahawa dia enggan bercakap dengannya dan melarang ayah saya daripada melihatnya lagi. Untuk dua puluh tiga tahun hidupnya, datuk saya tidak pernah melihat atau bercakap dengan adiknya.

Grudges Grind On and On and On

Kakek saya tinggal di rumah keluarga kami untuk mungkin sepertiga tahun ini. Saya tidak suka apabila dia datang. Dia akan duduk di ruang tamu setiap hari tanpa melakukan apa-apa. Untuk naik ke bilik saya, saya terpaksa menggunakan tangga yang berada di sisi ruang tamu. Walaupun saya berusia sembilan tahun, saya belajar untuk merangkak tangga yang berharap datuk saya tidak dapat melihat saya. Jika saya berjaya ke bahagian atas, saya selamat. Tetapi jika dia mula bercakap dengan saya ketika saya berjalan di tangga, ibu saya memberitahu saya saya harus berjalan menuruni tangga dan duduk dan mendengarnya.

Dia selalu memberitahu saya kisah yang sama termasuk setiap detail bagaimana saudaranya menipu dia. Saya masih muda dan tidak tahu apa yang dia bercakap, tetapi saya tahu ia sopan untuk duduk dan mendengar, jadi saya lakukan. Apabila dia selesai, saya boleh pergi ke bilik saya. Kadang-kadang saya dapat meyakinkan datuk saya untuk bermain dam dengan saya dan bukan menceritakan kisahnya yang panjang dan menyedihkan. Kadang-kadang dia akan melupakan cerita untuk permainan dam, tetapi dia selalu memenanginya walaupun itu tidak menyenangkan buat saya. Selain permainan pemeriksa sekali-sekala, dia tidak pernah bermain dengan saya atau berminat dengan apa yang saya lakukan. Dia hanya mahu menceritakan kisah saudaranya. (Nasib baik untuk saya, ayah saya lebih daripada dibuat kerana kekurangan cinta dan semangat kakek saya.)


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Membuat Mengubah dan Menemukan Keamanan

Memegang Grudge: Minum Racun dan Mengharukan Orang Lain untuk MatiPada suatu hari ketika saya berumur sebelas tahun dan kakek saya berumur lapan puluh enam tahun, ibu saya menerima panggilan telefon dari abang kakek saya. Dia tidak dapat bercakap tetapi dengan suara yang terhenti memberitahu ibu saya bahawa dia mati dan ingin melihat kakek saya sebelum dia meninggal dunia. Ibu saya sangat teruja dan berkata bahawa dia akan memandu dia betul-betul. Ia hanya jarak lima belas minit. Dengan penuh semangat dia pergi memberitahu datuk saya. Dari dapur saya dapat mendengarnya memberitahu ibu saya, "Saya tidak akan melihatnya. Dia menipu saya dan saya tidak mahu melihatnya. "

Ibu saya, yang sangat lembut hati, sangat menghormati para penatua dan tidak pernah menaikkan suaranya, berhujah dengannya buat kali pertama dan malah berteriak. Dia kembali ke dapur dengan air mata di matanya dan memanggil saudara lelaki itu untuk memberitahunya bahawa saudaranya enggan datang. Dia memberitahu saya kemudian bahawa saudara lelaki itu menangis di telefon dengan berita itu.

Belajar Daripada Dosa Bapa

Ibu saya begitu kecewa bahawa dia mengambil tangan saya dan membawakan tangga ke bilik saya, mengabaikan penatua yang tidak berpuas hati dari datuk saya. Dia memandang saya dengan intensiti seperti itu dan berkata, "Jangan biarkan kebencian memegang anda seperti ia mempunyai datuk anda. Ia seperti racun ke otaknya. Janji saya, kamu akan memaafkan dan melepaskan dan menjaga orang yang sayang. "

Saya tidak tahu apa yang dia bercakap dengan tepat, tetapi dengan cara yang tidak bersalah saya berjanji kepadanya bahawa saya akan lakukan seperti yang dia katakan. Kata ibu saya, apabila saya benar-benar memahami mereka, mempunyai kesan yang mendalam terhadap hidup saya.

Seseorang telah mengatakan bahawa kemarahan berterusan dan kurangnya pengampunan terhadap seseorang seperti meminum racun dan mengharapkan orang lain mati. Dendam dan kebencian datuk saya adalah seperti racun untuknya, merompak kegembiraannya. Ia juga meresap kepada orang lain dan secara peribadi merompak saya dengan pengalaman mempunyai seorang datuk penyayang.

Adakah Hati Anda Ditutup dan Memegang Kemarahan?

Adakah terdapat seseorang dalam hidup anda bahawa anda telah "dihapuskan" atau menutup hati anda? Adakah terdapat kebencian yang begitu kuat bahawa ia masih hidup di dalam diri anda? Kebencian dan hati yang tertutup terhadap sesiapa pun meracuni anda dan menjejaskan mereka yang paling dekat dengan anda.

Saya masih ingat ketika kami mula menjalankan amalan kaunseling dan seorang wanita datang kepada kami yang telah dirogol. Kemarahannya kerana diperkosa sangat sengit sehingga dia mengalami masalah bekerja dan kehilangan kawannya dan bahkan perkahwinannya. Dia telah menjalani terapi kumpulan lebih dari satu tahun dan mendapat sentuhan dengan kemarahan dan pengkhianatannya, dan menjerit dengan menendang lelaki tersebut melalui penggunaan bantal. Tetapi dia masih tersisa dengan racun kebencian.

Kami memintanya untuk mencuba keampunan dan belas kasihan. Dia memandang kita seperti kita gila. Satu bulan kemudian kami menerima surat penghargaan. Walaupun sukar, dia telah mempraktikkan pengampunan dan belas kasihan dalam pemikirannya tentang lelaki ini, dan seperti yang dilakukannya, kemarahan dan racun cair dan di tempatnya orang yang mengasihi indah kembali.

Kehidupan Terlalu Pendek untuk Berpindah ke Poison of Resentment

Selepas beberapa bulan, melalui pengampunan, belas kasihan dan mengambil tanggungjawab, kedua-dua individu dalam kumpulan kami mempunyai penyelesaian lengkap konflik mereka. Saya dapat merasakan kelegaan dalam kedua-dua mereka serta ahli-ahli kumpulan yang lain.

Kehidupan terlalu pendek dan berharga untuk membiarkan racun kebencian mencuri walaupun kegembiraan, cinta dan semangat kami.

* Sarikata oleh lahirnya


Artikel ini ditulis oleh Joyce Vissell, penulis buku:

Hadiah Final A Ibu: Bagaimana Dying Berani Seorang Wanita Bertukar Keluarga Her
oleh Joyce dan Barry Vissell.

Artikel ini dikutip dari buku: Hadiah Akhir Ibu oleh Joyce & Barry Vissell.Kisah seorang wanita yang berani dan cinta dan kehidupannya yang besar dan keluarga, serta kepercayaannya dan kesungguhannya. Ia juga merupakan cerita tentang keluarga yang sama-sama berani beliau yang, dalam proses naik ke majlis itu dan menjalankan hasrat terakhir Louise, tidak hanya mengatasi banyak stigma tentang proses kematian tetapi, pada masa yang sama, ditemui kembali apa yang dimaksudkan untuk meraikan kehidupan itu sendiri. Buku ini bukan sahaja menyentuh hati dengan cara yang sangat kuat, pedih, dan gembira, tetapi bacaannya adalah perubahan hidup bagi saya.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.


Mengenai Pengarang

Joyce & Barry VissellJoyce & Barry Vissell, seorang jururawat / ahli terapi dan beberapa pakar psikiatri sejak 1964, adalah kaunselor yang berdekatan dengan Santa Cruz, CA. Ia secara meluas dianggap sebagai antara pakar-pakar terkemuka di dunia pada hubungan sedar dan pertumbuhan peribadi. Mereka adalah pengarang Shared Heart, Model of Love, Risiko Akan Sembuh, Hikmah Jantung, Bertujuan Untuk Menjadi, dan Hadiah Final A Ibu.
Berikut adalah beberapa peluang untuk membawa lebih banyak kasih sayang dan pertumbuhan ke dalam hidup anda, pada acara berikut yang diketuai oleh Barry dan Joyce Vissell: Februari 11-16, 2020 - The Couples Journey, Aptos (untuk pasangan); Jun 7-14, 2020 - Shared Heart Alaska Cruise, meninggalkan Seattle (untuk perseorangan dan pasangan); dan Jul 19-24, 2020 - Retreat Summer Heart Shared di Breitenbush Hot Springs, OR (untuk perseorangan, pasangan dan keluarga). Untuk maklumat lanjut mengenai sesi kaunseling melalui telefon atau secara peribadi, buku mereka, rakaman atau jadual ceramah dan bengkel mereka. Lawati laman web mereka di SharedHeart.org.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}