Pandangan Romantik Membantu Keperluan?

lelaki memohon 4 5Satu-satunya lelaki yang bebas di alam semesta ', menurut Charles Lamb. Kredit Foto: Erich Ferdinand, CC BY

"Bolehkah saya dapat mengetuk dompet saya terhadapnya?" Ahli tulis Romantik Charles Lamb bertanya di 1822, menulis mengenai seorang lelaki yang duduk setiap hari di jalan yang meminta sedekah. "Berikan, dan jangan tanya apa-apa." Hari ini, badan amal mesti menjawab banyak soalan sebelum mereka dapat membujuk masyarakat yang sering waspada untuk melepaskan tali dompet mereka.

Sektor amal secara keseluruhan sedang dihadapi gelombang pengawasan. Sepintas lalu beberapa skandal baru-baru ini menunjukkan bahawa akar ketidakpuasan ini terletak pada persepsi bahawa sambungan langsung antara pemberi individu dan penerima telah dipecah; bahawa amal tidak bertindak seperti yang kita lakukan jika kita menyampaikan bantuan itu sendiri. Secara hampir setiap hari, kami membaca aduan bahawa amal adalah terlalu besar, atau membelanjakan terlalu banyak pada kos pejabat, atau penggunaan teknik penggalangan dana agresif, atau telah menjadi terganggu oleh kempen politik.

Komitmen kerajaan untuk dibelanjakan 0.7% daripada KDNK untuk bantuan antarabangsa bertaraf tinggi dengan ramai kerana pembayar cukai tidak mempunyai kawalan langsung mengenai bagaimana wang itu dibelanjakan, atau sama ada ia perlu dibelanjakan sama sekali. Dan kejatuhan Syarikat Kanak-kanak dalam 2015 mencetuskan soalan dan kebimbangan yang lebih lanjut mengenai bagaimana amal beroperasi.

Namun idea bahawa pemberian amal adalah sesuatu yang kita timbangkan dalam minda kita sendiri adalah ciptaan yang agak baru-baru ini. Secara tradisinya, gereja mengajar bahawa adalah baik untuk memberikan kepada amal untuk kepentingan jiwa seseorang, tidak ada pertanyaan yang ditanya. Ia hanya selepas Pencerahan dan Revolusi Perancis, apabila sumber kuasa tradisional mula jatuh, orang-orang perlu membuat minda mereka tentang masa untuk memberi kepada amal dan mengapa. Pergerakan Romantik, yang mencerminkan tumpuan baru terhadap emosi dan individualisme, mempunyai banyak untuk mengajar kita tentang soalan-soalan yang kita cenderung bertanya hari ini ketika memberikan kepada amal dan alasan mengapa kita memberikan kepada amal sama sekali.

Melihat dan memberi

William Wordsworth, merenungkan runtuhan Biara Tintern (sekali pusat pusat bela diri) menulis bahawa "kebaikan dan kasih sayang yang kecil, tanpa nama, tidak disebutkan" yang membentuk "bahagian terbaik kehidupan manusia yang baik" dapat dijumpai di dunia semulajadi, sekarang agama itu tidak lagi dapat memberikan semua jawapannya. Bagi beliau, alam semulajadi dapat memberi inspirasi kepada kebaikan moral seperti para biarawan Tintern Abbey menarik inspirasi dari doa harian.

Dalam puisi yang lain, Pemula Cumberland Lama, Wordsworth menulis bahawa melihat objek amal menyalakan kebajikan dalam diri kita dan seluruh masyarakat. Kehadiran kemiskinan yang dapat dilihat mengingatkan kita tentang kebaikan yang telah kita lakukan dan apa yang belum kita lakukan.

Tetapi bagaimana jika fikiran kita berada dalam keadaan tidak sesuai untuk membentuk semula masyarakat dalam imej kita sendiri, bertanya kepada John Polidori dalam kisahnya yang mengasyikkan The Vampyre? Penjahat mengutuk darahnya, Lord Ruthven (ditiru oleh Byron) melampiaskan "kebajikan yang kaya" pada "orang yang berlebihan" dan "orang yang jahat" agar "tenggelamnya lebih dalam dalam kejahatannya", sementara orang yang bijak yang telah menderita secara tidak sengaja telah berpaling "Dengan kekejaman yang tidak ditekan". Dermawan mimpi buruk Polidori membelanjakan wang atas sebab-sebab yang paling teruk, mengingatkan kita bagaimana caprices individu dapat mengabaikan keutamaan amal.

Esei Lamb, Aduan Pengurangan Kaum Pengemis di Metropolis, cuba menghilangkan egotisme itu. Dia mendakwa bahawa mengemis adalah "bentuk tertua dan penghormatan" dan mengajar kita untuk tidak menghargai martabat kita sendiri juga. "Kejayaan reformasi masyarakat" adalah apa yang berlaku apabila kita fikir kita tahu yang terbaik, merapikan lambang kemiskinan yang bertindak sebagai "moral, lambang, dot mottos, khotbah spital, buku-buku untuk kanak-kanak, pemeriksaan salutari dan jeda kepada arus tinggi rakyat yang berminyak ".

Untuk Anak Domba, pengemis adalah tokoh yang menantang - "satu-satunya orang yang bebas di alam semesta" - dan lebih baik ditipu oleh penipu daripada tidak memberikan kepada amal sama sekali.

Kesusasteraan romantis mengajar kita bahawa banyak kebimbangan mengenai amal hari ini, seperti berapa banyak wang yang dibelanjakan, adalah yang berterusan yang, kes-kes yang melampau, kita harus belajar untuk menerima. Ia mendedahkan kepada kita betapa pentingnya perasaan kita ketika kita memutuskan cara memberi kepada amal. Tetapi seperti yang ditulis oleh Lamb, kita tidak selalu berada dalam kedudukan terbaik untuk menilai apa yang perlu dilakukan.

Sekiranya kita mempunyai masa untuk melakukan segala-galanya, tidak ada keperluan untuk amal sama sekali. Kadang-kadang lebih baik untuk melangkah mundur, menerima bahawa amal tidak mudah dan membiarkan amal baik meneruskan kerja untuk pihak kami.

Ia juga mengingatkan kita bahawa organisasi kebajikan sedang mengisi untuk perbuatan amal individu yang tidak dapat kita lakukan sendiri. Dengan menunjuk kuasa dan perangkap imaginasi, Romantika membantu kita menavigasi kerumitan pertemuan amal dan untuk mengetahui kapan harus melangkah semula dan membiarkan sektor kebajikan yang responsif dan realistik melaksanakan tugasnya.

PerbualanTentang Pengarang

rudd andrewAndrew Rudd, Pensyarah Bahasa Inggeris, Universiti Exeter. Kepentingan penyelidikannya terletak secara luas pada kurun waktu abad ke-18 dan Romantik, terutama Orientalisme Romantis dan tulisan-tulisan Sir William Jones dan bulatannya. Monograf, Sympathy dan India dalam kesusasteraan British, 1770-1830, yang diterbitkan dalam Kajian Palgrave dalam Pencerahan, Romantik dan siri Budaya Cetakan di 2011, menerangkan penulisan di India khususnya dalam konteks simpati imaginatif dan kuasanya untuk memudahkan, dan sememangnya merumitkan dan menumbangkan, urus niaga imajinatif antara orang dan budaya yang berbeza.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Tempah berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = B009AQUKXW; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}