Jangan Menangis Kerana Ia Lebih. Senyum Kerana Ia Berlaku.

Jangan Menangis Kerana Ia Lebih. Senyum Kerana Ia Berlaku.

"Jangan menangis kerana sudah selesai, senyum kerana ia berlaku." Ketiga-tiga perkataan oleh Ted Geisel (Dr.Seuss), salah satu penyampai kegemaran negara kita, mengandungi begitu banyak kebijaksanaan. Mereka memohon kepada pelbagai aspek kehidupan, tetapi saya ingin memberi tumpuan kepada bidang hubungan. Kebanyakan kita akan mempunyai perhubungan di beberapa titik dalam kehidupan kita, sama ada perkahwinan, rakan kongsi, rakan, saudara atau apa-apa jenis hubungan. Orang pergi, atau mati, dan ia menyakitkan. Apa yang perlu dilakukan dengan kecederaan itu?

Ada orang yang mempunyai hubungan dengan Barry dan saya yang mempunyai hubungan yang berakhir dengan cara yang menyakitkan hati. Individu ini sangat cedera dan tidak tahu bagaimana untuk menangani kesakitan keadaan ini. Perasaan penolakan seolah-olah amat menggembirakan. Orang lain telah pergi dan tidak ada rundingan. Untuk orang ini, ia sudah berakhir dan tidak ada keinginan untuk dihubungi.

Terperangkap dengan Perasaan

Perkataan Dr. Seuss memberikan kebijaksanaan yang besar. Ramai orang terjebak dalam perasaan bahawa "ia telah berakhir." Tetapi jalan keluar dari kesakitan adalah untuk mengingat kebaikan dan rasa bersyukur. Rasa terima kasih akan membuka pintu ke hati anda dan membolehkan perasaan cinta masuk.

Apabila seseorang mengomentari semua butiran akhir, mereka kekal dalam kesakitan, dan ia bahkan boleh menjadi lebih buruk dengan masa. Perkara terbaik yang perlu dilakukan ialah merasakan rasa syukur. Tuliskan perkara yang anda boleh menghargai tentang menyertai orang ini. Malah menghantar senarai itu kepada orang (jika masih hidup) boleh menjadi penyembuhan yang sangat. Dengan cara ini, anda memindahkan hubungan dengan cara yang sangat sedar dan penuh kasih.

Jika orang itu tidak pernah membalas surat dan ucapan terima kasih, masih anda telah mencapai sasaran. Penghargaan yang berterus-terang akan membebaskan anda untuk meneruskan kehidupan anda dan juga membuka hubungan atau persahabatan yang baru. Terdapat pepatah yang hebat, "Setiap kali pintu ditutup, pintu lain dibuka."

A Kelas Dipanggil "CINTA"

Salah satu cerita saya yang paling disukai adalah dari Leo Buscaglia, yang merupakan guru saya di USC di 1971 ketika saya berusia 25. Saya berada di kursus ijazah tuannya, dan kebanyakan kelas saya bersamanya. Dia sangat luar biasa, dan mengajar saya banyak pelajaran berharga yang saya masih menghargai hingga ke hari ini.

Kelas kegemaran saya adalah tambahan, tiada kelas kredit yang dipanggil, "CINTA." Sesiapa sahaja di universiti boleh menghadiri kelas ini. Mungkin lima puluh pelajar datang setiap minggu. Leo mengajar tentang cinta. Beliau adalah satu-satunya profesor yang mengajar mengenai subjek ini di sebuah universiti di seluruh Amerika Syarikat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mereka yang memilih menghadiri kelas itu benar-benar menyukainya. Dia mengajar kita bagaimana untuk menjangkau dan benar-benar mengasihi orang dengan cara yang tulus ikhlas. Beliau mempunyai idea-idea yang menarik dan dapat menyokongnya dengan kesusasteraan hebat. Kegemarannya adalah "The Little Prince."

Beliau telah mempraktikkan kami untuk menghargai orang, melihat keindahan antara satu sama lain, mengucapkan terima kasih, dan menulis surat kepada keluarga kami dengan mesej cinta. Terdapat tenaga yang indah di dalam bilik setiap kali dia memberikan kelas yang saya rasa seolah-olah saya hanya dapat mengapung saya merasa sangat tinggi dan bahagia.

Melihat Kecantikan dan Kekuatan Di mana Orang Lain Lihat Kelemahan

Dia benar-benar orang pertama yang mengakui bahawa kepekaan saya sebenarnya adalah perkara yang indah dan dia sangat menghargai saya. Sehingga dia bercakap dengan saya dengan cara itu, saya berasa malu dengan sifat sensitif saya. Dia mempunyai cara untuk mengakui murid-muridnya dan, kadang-kadang seperti dalam kes saya, dia melihat keindahan dan kekuatan di mana orang lain melihat kelemahan. Mereka yang berada di dalam kelas telah membuka begitu indah di bawah ajarannya.

Pada suatu hari, saya mengadakan temujanji dengannya di pejabatnya di universiti. Semasa saya menunggu dia, saya tidak dapat membantu tetapi mendengar suara tiga orang lelaki yang datang menemuinya di hadapan saya. Mereka bercakap dengan suara keras yang keras, dan memberitahu Leo bahawa dia tidak dapat mengajar kelas cintanya lagi. Mereka memberitahunya bahawa ia adalah malu ke universiti, dan dia terpaksa berhenti dengan segera. Ini tidak dapat dinegosiasikan. Mereka berjalan keluar selepas itu. Saya berasa sangat sedih kerana guru saya tercinta. Di sini dia memberikan dirinya pada waktu luangnya untuk mengajar kelas yang indah ini, dan ditolak. Dia mesti berasa sangat sedih.

Saya berjalan ke pejabatnya apabila setiausaha memberitahu saya untuk pergi dan saya cuba memikirkan bagaimana saya boleh menghiburkan dia. Sesungguhnya dia kelihatan sangat sedih. Tetapi kata-katanya mengejutkan saya, "Saya berasa sedih untuk ketiga-tiga lelaki yang berada di sini. Saya sangat suka memberi dan mereka tidak menginginkannya. "Kesedihannya bukan untuk dirinya sendiri, tetapi bagi pegawai universiti itu. Dia melihat apa yang mereka hilang dengan menolak apa yang dia tawarkan.

Kita Semua Telah Jadi Banyak Cinta Berikan

Tidak lama selepas itu, Leo meninggalkan universiti. Saya tidak tahu jika dia diminta pergi, atau jika dia hanya pergi. Beliau kemudiannya menjadi salah satu penceramah paling popular di Amerika Syarikat dan negara-negara lain, dengan ramai orang 10,000 pada setiap perbualan yang diberikannya. Dia memberikan kelas cintanya kepada dunia, dan mereka menerimanya dengan penuh semangat. Dia menulis lima buku tentang cinta yang ada di senarai penjual terbaik New York Times.

Setiap kali saya mula merasa ditolak oleh seseorang, saya fikir Leo dan kata-katanya, "Saya berasa sedih untuk mereka, kerana saya sangat suka memberi." Dan saya juga merasakan nasihat Dr. Seuss kepada kita semua, "Ingatlah untuk tersenyum bahawa ia berlaku." Mengakui bahawa kita cantik dan mempunyai banyak cinta untuk memberi, serta menyatakan rasa terima kasih, dapat membawa seseorang keluar dari rasa sakit yang seolah-olah ditolak.

* Sarikata oleh InnerSelf

Buku oleh Joyce & Barry Vissell:

Buku yang ditulis oleh penulis Joyce dan Barry Vissell: Wisdom The HeartHikmah Heart: Panduan praktikal untuk Berkembang Melalui Love
oleh Joyce Vissell dan Barry Vissell.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini

Mengenai Pengarang

Joyce & Barry VissellJoyce & Barry Vissell, seorang jururawat / ahli terapi dan beberapa pakar psikiatri sejak 1964, adalah kaunselor yang berdekatan dengan Santa Cruz, CA. Ia secara meluas dianggap sebagai antara pakar-pakar terkemuka di dunia pada hubungan sedar dan pertumbuhan peribadi. Mereka adalah pengarang Shared Heart, Model of Love, Risiko Akan Sembuh, Hikmah Jantung, Bertujuan Untuk Menjadi, dan Hadiah Final A Ibu.
Berikut adalah beberapa peluang untuk membawa lebih banyak kasih sayang dan pertumbuhan ke dalam hidup anda, pada acara berikut yang diketuai oleh Barry dan Joyce Vissell: Februari 11-16, 2020 - The Couples Journey, Aptos (untuk pasangan); Jun 7-14, 2020 - Shared Heart Alaska Cruise, meninggalkan Seattle (untuk perseorangan dan pasangan); dan Jul 19-24, 2020 - Retreat Summer Heart Shared di Breitenbush Hot Springs, OR (untuk perseorangan, pasangan dan keluarga). Untuk maklumat lanjut mengenai sesi kaunseling melalui telefon atau secara peribadi, buku mereka, rakaman atau jadual ceramah dan bengkel mereka. Lawati laman web mereka di SharedHeart.org.

Mendengar temu bual radio dengan Joyce dan Barry Vissell mengenai "Hubungan sebagai Path Sedar".

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}